Ekonomi
Ilustrasi atraksi kebudayaan di Bali. (Ist)
BULELENG - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) mempersiapkan objek-objek wisata di Tanah Air agar sehat dan bersih dalam tatanan kehidupan era baru di tengah pandemi COVID-19.
 
"Perekonomian agar bisa berjalan di tengah pandemi COVID-19, khususnya dalam membuka sektor pariwisata. Namun yang perlu kita persiapkan lebih awal adalah kesiapan objek-objek wisata termasuk pendukung lainnya agar mengikuti protokol kesehatan," kata Koordinator Promosi Wisata Minat Khusus Budaya, Kemenparekraf Santy Lusiani di Desa Pemuteran, Kabupaten Buleleng, Bali, Jumat (21/8).
 
Ia mengatakan pemerintah pusat melalui Kemenparekraf terus berupaya mempersiapkan program-program dalam menyambut tatanan kehidupan era baru, salah satunya dengan program "Revitalisasi Bumi".
 
"Melalui program 'Revitalisasi Bumi' kami mengajak masyarakat mempersiapkan lebih awal dalam menyambut kunjungan wisatawan dengan kehidupan sehat dan bersih. Bali sebagai daerah tujuan wisata utama, maka program ini di mulai dari Pulau Dewata," ujarnya.
 
Menurut Santy Lusiani, dengan pandemi COVID-19, para wisatawan sekarang adalah punya pola pikir untuk berwisata berbeda dengan sebelum terjadi pandemi. Saat ini para wisatawan akan memperhitungkan soal kesehatan menjadi prioritas utama, setelah itu baru memikirkan objek wisata yang akan dikunjunginya.
 
"Dengan terjadinya pandemi COVID-19, para turis tidak semata-mata hanya melihat objek wisata. Tetapi yang lebih penting diutamakan masalah kesehatan. Bagaimana di objek wisata itu soal kebersihannya dan bagaimana penerapan protokol kesehatan di objek wisata tersebut," ucapnya
 
Oleh karena itulah, kata Santy Lusiani, mengajak masyarakat dan pemangku kepentingan pariwisata untuk bersama-sama menjaga kesehatan dan kebersihan di lingkungan objek wisata. Kesiapan mendatangkan wisata yang pertama diperhatikan adalah di kawasan wisata tersebut harus sangat ketat menerapkan protokol kesehatan.
 
"Antara lain menyediakan tempat cuci tangan beserta kelengkapannya, prosedur untuk jaga jarak dan menghindari kerumunan. Begitu juga pelayan wisata harus steril dengan menggunakan masker (pelindung wajah) dan hand sanitizer," katanya.
 
Dikatakannya dalam program "Revitalisasi Bumi" di Bali ada sejumlah kawasan objek wisata menjadi sasaran, yakni kawasan Tanjung Benoa, Kabupaten Badung, Desa Pemuteran dan Menjangan (Buleleng), Amed dan Tulamben di Karangasem.
 
"Dalam program ini dilakukan sosialisasi terkait program tersebut dan dilanjutkan dengan bersih-bersih pantai di kawasan Desa Pemuteran. Dalam kegiatan itu masyarakat yang tergabung dalam kelompok sadar wisata (Pokdarwis) akan dibagi masing-masing menjadi 10 kelompok untuk bersih-bersih pantai dan sampahnya akan di kumpulkan, selanjutnya dilakukan penimbangan sampah," ujarnya.
 
Santy Lusiani mengatakan dalam program ini sedikitnya ada 10 item sampah yang akan dikumpulkan, antara lain sampah plastik, dan limbah B3 (limbah berbahaya dan beracun).
 
Kepada Bergelora.com dilaporkan, kegiatan selama dua hari hingga Sabtu (22/8), Kemenparekraf menyerahkan secara simbolis peralatan protokol kesehatan dan tong sampah. Selain itu juga diisi kegiatan sosialisasi terkait revitalisasi bumi, tata cara menerapkan protokol kesehatan dan bersih-bersih sampah di kawasan tersebut. (Wayan)
 

Add comment

Security code
Refresh