Ekonomi
Tambang emas Freeport di Papua. (Ist)
JAKARTA - Dirut Inalum Orias Petrus Moedak tengah mengupayakan permohonan penundaan proyek pembangunan smelter PT Freeport Indonesia (PTFI) di Gresik, Jawa Timur kepada Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).
 
“Kami meminta kelonggaran untuk meminta penundaan proyek smelter yang nantinya akan berdampak pada ekspor tembaga dan juga penerimaan negara,” kata Orias Petrus dalam RDP dengan Komisi VI DPR, di Jakarta, Selasa (29/9)
 
Ia mengatakan penundaan tersebut berkaitan dengan dampak adanya pandemi COVID-19 yang memukul berbagai sektor perekonomian termasuk pekerjaan lapangan.
 
Lebih lanjut ia menjelaskan untuk membangun smelter tersebut Inalum sudah mendapat pinjaman dari beberapa bank dengan nilai sekitar 2,8 miliar dolar AS dan sudah memasuki tahap akhir. Tetapi dengan adanya COVID-19 ini maka dilakukan penjadwalan kembali.
 
Pada jadwal pertama seharusnya smelter tersebut dapat diselesaikan pada tahun 2023, namun dengan penundaan tersebut, ia memperkirakan akan selesai setidaknya pada tahun 2024.
 
Kepada Bergelora.com dilaporkan, sebelumnya Menteri Energi Dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif meminta proyek strategis pembangunan fasilitas pemurnian (smelter) PT Freeport di Gresik, Jawa Timur, dipercepat penyelesaiannya agar segera memberi manfaat nyata bagi bangsa Indonesia. (Web Warouw)
 
 
 
 
 
 

Add comment

Security code
Refresh