Ekonomi
Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan. (Ist)

JAKARTA- Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi menargetkan 30 juta usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) Indonesia masuk platform digital tahu depan.

"Pada 2021, diharapkan 30 juta UMKM, dari total 60 juta unit UMKM masuk ekosistem digital," kata Menko Maritim dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan, saat acara webinar "Kerja Bareng untuk Negeri" yang diadakan Shopee Indonesia, Sabtu (12/12).

Menurut Luhut, baru sekitar 11 hingga 12 juta UMKM yang berjualan di platform digital saat ini sehingga masih banyak yang perlu didorong untuk masuk berjualan online di platform digital.

"UMKM ini menjadi tulang punggung ekonomi kita," kata Luhut.

Dalam acara yang sama, Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) Teten Masduki melalui video singkat menyatakan 99 persen pelaku usaha di Indonesia adalah UMKM, mereka berkontribusi 60 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) nasional dan 97 persen terhadap penyerapan tenaga kerja yang terdampak pandemi.

Dari UMKM yang ada, baru 16 persen yang masuk ekonomi digital.

"UMKM resiliensi tinggi dan berpotensi jadi akselerator pemulihan ekonomi nasional," kata Teten.

Untuk mendukung UMKM di tengah pandemi virus corona, pemerintah setidaknya memiliki dua program, yang pertama melalui Undang-Undang Cipta Kerja yang dinilai berpihak kepada UMKM.

Menurut Luhut, melalui UU Cipta Kerja, UMKM mendapatkan kemudahan dalam mengurus perizinan, mendapatkan sertifikasi halal secara gratis, akses ke pemasaran dan mendapatkan alokasi dana khusus.

Program kedua untuk mendukung UMKM berupa Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia, mendorong masyarakat untuk menggunakan produk-produk lokal.

Data Kemenko Maritim dan Investasi menyebutkan saat ini terdapat sekitar 3,2 juta UMKM yang ikut bergabung ke Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia sejak diluncurkan pada pertengahan tahun ini.

Masing-masing kementerian dan lembaga juga memiliki program untuk mendukung UMKM selama pandemi COVID-19, Kementerian Koperasi dan UKM antara lain memberikan stimulus dana hibah berupa bantuan langsung tunai (BLT) produktif sebesar Rp2.400.000 untuk setiap pelaku usaha.

Manfaatkan Platform Digital

Kepada Bergelora.com dilaporkan, sementara itu,  Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah Teten Masduki meminta pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) memanfaatkan platform digital untuk membantu bisnis selama pandemi virus corona.

"UMKM silakan optimalkan platform digital," kata Teten dalam kesempatan yang sama.

Dalam video tersebut, Teten mnejelaskan pada kuartal kedua 2020 terdapat 260 juta transaksi dari empat juta penjual aktif, yang kebanyakan adalah pelaku UMKM. Data Kementerian Koperasi dan UKM, sebanyak 99 persen pelaku usaha adalah UMKM.

UMKM juga menyumbang 60 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) nasional dan 97 persen penyerapan tenaga kerja yang terdampak pandemi COVID-19.

Saat ini dari total UMKM yang ada, baru 16 persen yang masuk ekosistem ekonomi digital.

"UMKM resiliensi tinggi dan berpotensi jadi akselerator pemulihan ekonomi nasional," kata Teten.

Menkop Teten dalam video tersebut juga menyampaikan bahwa Undang-Undang Cipta Kerja memberikan dampak yang positif untuk UMKK, antara lain kemudahan izin, mempermudah kehadiran UMKM dalam rantai pasokan, mendpat pembiayaan, prioritas pasar dan akselerasi transformasi digital untuk UMKM.

"Undang-Undang Cipta Kerja diharapkan mampu meningkatkan rasio kewirausahaan, serapan tenaga kerja serta kualitas dan daya saing UMKM Indonesia," kata Teten.

Dalam acara yang sama, Direktur Shopee Indonesia, Handhika Jahja menyampaikan mereka memiliki serangkaian program untuk membantu UMKM selama pandemi ini, paling utama adalah membantu pelaku usaha untuk masuk ke platform digital dan edukasi kepada para penjual melalui program Kampus Shopee.

Shopee Indonesia juga mengajarkan strategi pemasaran agar UMKM bisa berkembang di ekosistem digital.

Presiden Komisari SEA Group Indonesia, yang merupakan perusahaan induk Shopee, Pandu Sjahrir, berpendapat edukasi merupakan program jangka menengah agar UMKM semakin maju. (Enrico N. Abdielli)

Add comment

Security code
Refresh