Hukum
Mgr. Vincent Nguyễn Văn Long. (Ist)

PARRAMATA– National Chatolic Reporter (ncronline.org) berbasis di Kansas City, Amerika Serikat, Jumat, 1 Mei 2020, memuat wawancara Uskup Parramata, Australia, Mgr Vincent Nguyen Van  Long OFM Conv (59 tahun), tentang potensi perpecahan di kalangan umat Katolik di Australia.

Parramata, sebuah kota pinggiran di barat Sydney, New South Wales, Australia. Parramata terletak di tepi Parramata River, 23 kilometer (14 mi) di barat distrik bisnis pusat Sydney, di sekitar pusat geografis wilayah metropolitannya. Parramata dikenal dengan sebutan 'Parra'. Parramatta adalah ibu kota adminsitratif Local Goverment Area (LGS) city of Parramata.

Ncronline.org, memuat pernyataan Mgr Vincent Van Long, pria kelahiran Gia-Kiem, Xuan Loc, Vietnam, 3 Desember 1961, sehubungan keputusan Mahkamah Agung Australia, membatalkan hukuman penjara kepada Kardinal George Pell, Selasa, 7 April 2020.

"We cannot go on the way we have,” kata Mgr Nguyen Van Long. "We must humbly and boldly address the biggest challenge of our time and build a healthier church for future generations."

Kardinal George Pell (78 tahun), pernah menjadi Uskup Melbourne dan Uskup Sydney, Australia, kemudian menjadi Penasehat Paus, dan Menteri Keuangan Vatikan. Kardinal George Pell, keluar dari Penjara Victoria's Barwon, Australia, Selasa, 7 April 2020, dan dibawa ke Biara Carmelite di Melbourne.

Kardinal George Pell diseret ke pengadilan tahun 2018, dan putusan bersalah diperkuat putusan hakim Pengadilan Banding Negara Bagian Victoria, sehingga harus masuk penjara tahun 2019, atas tuduhan pelecehan seksual terhadap dua anak laki-laki pada tahun 1990-an.

Tapi demi hukum, Makhamah Agung Australia, membebaskan Kardinal George Pell dari semua tuduhan, karena bukti yang diajukan, fakta hukumnya tidak kuat.

Kardinal George Pell, tokoh agama paling berpengaruh di Australia, menganggap kasusnya sebagai tindakan tidak adil. Setelah dinyatakan bebas, Kardinal George Pell berterima kasih kepada seluruh pendukung, pengacara dan keluarganya.

Kardinal George Pell memastikan, tidak akan menaruh dendam terhadap orang-orang yang menuduhnya hingga dirinya sempat mendekam di penjara. "Saya tak ingin pembebasan saya menambah rasa sakit dan kepahitan dari begitu banyak perasaan," ucap Kardinal George Pell kepada Reuters.com.

 

Perpecahan Komunitas Katolik

Kepada ncronline.org, Nguyen, mengatakan, “Seperti banyak umat Katolik di Australia, saya merasa lega bahwa proses hukum telah berjalan dengan baik dan Kardinal George Pell telah dijatuhkan hukumannya oleh Pengadilan Tinggi Australia. Ini merupakan kisah yang panjang dan menyakitkan baginya.”

Lebih dari setahun, Kardinal George Pell, dipenjara dan permohonan bandingnya ditolak oleh Pengadilan Banding di Victoria di mana ia dihukum, karena kejahatan yang telah ia sangkal. Sekarang, Kardinal George Pell, akhirnya bebas dan berhak untuk menjalani hidupnya dengan damai dan bermartabat.

“Saya mengakui, bagaimanapun, bahwa ini adalah waktu yang intens dan menyakitkan bagi banyak orang lain, terutama mereka yang terlibat dalam kasus ini. Mereka merasa terluka, tertekan dan bahkan dikhianati oleh putusan pengadilan serta putusan pengadilan lainnya,” kata Nguyen.

“Setelah mengenal banyak orang yang selamat, keluarga dan pendukung mereka, saya hanya bisa membayangkan betapa intensnya mereka merasakan sakit, ketika luka dibuka kembali dan ingatan kembali.”

Dengan demikian, suasana di sekitar penghancuran keyakinan Kardinal George Pell penuh dengan perpecahan baik dalam komunitas Katolik dan masyarakat pada umumnya. Sementara beberapa bersukacita karena pembebasannya, yang lain kurang antusias.

“Ini tentu bukan waktu untuk melakukan putaran kemenangan bagi siapa pun. Sebaliknya, Gereja Katolik di Australia menghadapi tugas monumental untuk membangun kembali dari bawah ke atas setelah kehancuran krisis pelecehan seksual klerus,” ujar Nguyen.

Komisi Pemerintah Australia, menurut Nguyen, ditambah dengan penahanan dramatis Kardinal George Pell, menciptakan sesuatu seperti "ground zero" bagi kita. Bahkan sekarang pembebasannya tidak membebaskan Gereja Katolik di Australia dari tanggung jawab moralnya untuk menghadapi sejarahnya yang memalukan.

“Itu telah memastikan bahwa kita tidak dapat melanjutkan seperti yang kita miliki. Kita harus dengan rendah hati dan berani menghadapi tantangan terbesar di zaman kita dan membangun gereja yang lebih sehat untuk generasi mendatang,” kata Nguyen.

Dijelaskan Nguyen, meskipun ada tingkat sinisme, umat Katolik Australia merespons dengan baik proses Dewan Pleno. Dengan hampir 18.000 pengajuan individu dan kelompok di sebuah negara yang berpenduduk sekitar lima juta orang nominal, itu adalah tanda harapan dan kepercayaan yang luar biasa yang telah mereka investasikan dalam latihan sinode ini.

Nguyen, mengatakan, kita tidak dapat meremehkan keinginan untuk reformasi positif dan mendasar di Gereja pada periode pasca-Komisi Pemerintah Australia. Dalam banyak hal, mungkin, ini adalah lemparan dadu terakhir dan kita tidak mampu mengkhianati harapan dan impian untuk Gereja yang lebih baik yang mereka cita-citakan.

Suka atau tidak, menurut Nguyen, pelepasan dan rehabilitasi publik Kardinal George Pell, akan memengaruhi proses Dewan Pleno. Banyak yang akan berani untuk mempromosikan visinya untuk Gereja di Australia, sementara yang lain percaya bahwa visinya gagal dari reformasi yang mendalam dan mendasar yang sangat dibutuhkan untuk jalan ke depan.

Dikatakan Nguyen, kita hampir berada di wilayah rumah sekarang sejauh menyangkut proses Dewan Pleno. Ada orang yang mengadvokasi reformasi radikal tetapi sama-sama ada gerakan vokal yang berupaya menentang perubahan dan mempertahankan status quo.

“Saya percaya kita tidak bisa membiarkan momentum perubahan budaya dan struktural di Gereja Katolik, itu, gagal. Demi Gereja Katolik  yang sehat, semua yang dibaptis berpartisipasi dalam fungsinya dan membawa hadiah mereka untuk ditransformasikan,” ungkap Nguyen.

“Untuk bagian saya, saya berusaha untuk menjaga api tetap menyala, dengan cara mendorong dan memfasilitasi suara-suara sensus fidelium, melalui berbagai saluran seperti lingkaran mendengarkan, Dewan Pastoral dan forum lainnya,” tambah Nguyen.

“Harapan terbesar saya untuk Dewan Pleno adalah bahwa itu akan menjadi latihan yang tulus dalam sinodalitas, bahkan jika itu dibatasi oleh struktur Hukum Canon dan budaya dan pola pikir klerus yang ada.”

Bahkan Paus Fransiskus, menurut Nguyen, telah sering memperingatkan terhadap proses elitis, ditumpuk demi yang ditahbiskan dan setia mereka yang berpikiran sama.

Terhadap kecenderungan dominasi klerus, Paus menyatakan bahwa "kawanan domba memiliki kemampuan naluriah untuk membedakan cara-cara baru yang Tuhan ungkapkan kepada Gereja.

“Pertemuan itu sendiri merupakan tindakan iman dan harapan kepada Allah sejarah yang menyertai umat-Nya dan melakukan hal-hal baru,” ungkap Nguyen.

“Saya berharap ini akan menjadi kesempatan bagi Gereja Katolik di Australia untuk bangkit dari abu, untuk mendengarkan Roh, terutama melalui umat beriman dan wanita, dan bergerak ke masa depan yang baru dan menjanjikan,” ungkap Nguyen kepada ncronlie.org.

Teladan Moral

Dalam banyak diskusi publik, Nguyen dikenal cukup gigih mengingatkan pentingnya keteladanan moral bagi kaum klerus, Pejabat Gereja di Australia. Gereja Katolik secara kelembagaan, menjadi disegani, menurut Nguyen, karena keteladanan moral para Pemimpin Gereja.

Vatikan menjadi sangat disegani di kancah perpolitikan global, karena keteladanan moral Paus, sebagai Kepala Negara Vatikan, Pemimpin Umat Katolik Sedunia.

Nguyen mengingatkan pentingnya moralitas para klerus. Karena moralitas, menurut Nguyen, mencakup etika, norma serta moral. Etika dirumuskan dalam tiga arti, yaitu, ilmu tentang apa yang baik dan apa yang buruk dan tentang hak dan kewajiban moral (akhlak), kumpulan asas atau nilai yang berkenaan dengan akhlak, nilai mengenai benar dan salah yang dianut suatu golongan atau masyarakat.

Karena Gereja Katolik sangat menunjung tinggi moralitas, maka kasus pelecehan seksual, memang masalah sensitif, tapi selalu terungkap ke permukaan, terlepas benar atau tidak, sehingga sangat mengusik nama baik Gereja Katolik secara keseluruhan.

Bahkan dalam takaran tertentu, komentar Nguyen, bisa dikaterogikan mengguncang kemapanan Gereja Katolik. Tapi harus disuarakan, supaya gedung gereja tidak kosong, saat misa hari minggu, terutama dari kalangan generasi muda.

Banyak gedung gereja kosong di sejumlah negara, menurut Nguyen, bukan tidak ada umat Katolik. Tapi umat Katolik sendiri lebih realistis di dalam melihat persoalan yang terjadi di masyarakat, sementara Gereja Katolik secara kelembagaan, kurang responsif memenuhi kebutuhan rohani umat.

Nguyen pun kemudian, mengingatkan pentingnya konsistensi Gereja Katolik berinkulturasi dengan kebudayaan masyarakat pada sebuah negara atau kawasan.

Inkulturasi dibutuhkan untuk bisa beradaptasi dari ajaran-ajaran Gereja Katolik pada saat diajukan pada kebudayaan-kebudayaan non-Kristiani, dan untuk memengaruhi kebudayaan-kebudayaan tersebut pada evolusi ajaran-ajaran gereja.

Inkulturasi sesuai Konsili Vatikan II (1962 - 1965) bahwa, Gereja Katolik, dapat membuka diri dan menerima unsur-unsur kebudayaan setempat, sejauh unsur-unsur kebudayaan itu tidak secara prinsipiil bertolak belakang dengan ajaran Agama Katolik.

Pada bulan Agustus 2016, Nguyen menyampaikan ceramah tentang "Paus Fransiskus dan Tantangan Gereja Hari Ini". Nguyen menggambarkan Gereja di "momen penting" dan "selalu membutuhkan reformasi", "sebuah Gereja yang berani mengambil risiko perbatasan baru, daripada gereja yang berlabuh di pelabuhan yang aman".

Dalam menarik sebagian besar pada bahasa teologi pembebasan dan Paus Fransiskus "Gereja harus menjadi gereja orang miskin dan untuk orang miskin" - membahas pendampingan, klerikalisme, rahmat, dan keterbukaan kepada dunia. Menjelaskan tentang perlunya "inklusivitas gerejawi", untuk menjadi "gereja tenda besar".

“Kita tidak bisa menjadi kekuatan moral yang kuat dan suara kenabian yang efektif, dalam masyarakat jika kita hanya defensif, tidak konsisten dan memecah belah sehubungan dengan masalah sosial tertentu.”

“Kita tidak dapat berbicara tentang integritas ciptaan, cinta universal dan inklusif Tuhan, sementara pada saat yang sama berkolusi dengan kekuatan penindasan dalam perlakuan buruk terhadap ras minoritas, wanita dan orang homoseksual.”

“Itu tidak akan membasahi orang-orang muda, terutama ketika kita mengaku memperlakukan orang gay dengan cinta dan kasih sayang dan belum mendefinisikan seksualitas mereka sebagai gangguan intrinsik. Ini khususnya benar ketika gereja belum menjadi mercusuar yang bersinar dan pelopor dalam perang melawan ketidaksetaraan dan intoleransi.”

“Sebaliknya, itu telah didorong tanpa sadar ke dunia baru, di mana banyak stereotip lama telah dikuburkan dan identitas dan hak-hak kaum terpinggirkan diberikan keadilan, penerimaan, penegasan dan perlindungan dalam masyarakat sekuler dan egaliter kita,” kata Nguyen (Chatolic Weekly, 21 Februari 2017).

Australia melaporkan pernyataannya di bawah tajuk "Uskup Katolik menyerukan agar Gereja Katolik menerima homoseksualitas" dan beberapa liputan internasional menariknya. Nguyen mengatakan pandangannya telah sepenuhnya salah diartikan."

Nguyen menulis pada bulan September 2016: "Ceramah ini mengimbau bahasa hormat dan keterlibatan pastoral dengan (saudara dan saudari kita yang gay dan lesbian), berdasarkan pada martabat dasar setiap orang dan pengajaran, serta teladan Yesus dan menerima identitas seksual seseorang, tidak berarti memaafkan perilakunya yang bertentangan dengan norma-norma moral dan ajaran gereja."

Nguyen mengatakan, gelar dan bentuk pidato yang diberikan kepada para imam dan praktik populer seperti mencium cincin uskup, perlu diubah. "Saya tidak terlalu nyaman dengan praktik-praktik semacam itu. Karena mereka mendorong infantilisasi tertentu dari kaum awam dan penciptaan jarak kekuasaan antara yang ditahbiskan dan yang tidak ditahbiskan.”

Korban Pelecehan Seksual

Pada 21 Februari 2017, Nguyen bersaksi di hadapan Komisi Pemerintah Australia tentang Respons Kelembagaan terhadap Pelecehan Seksual Anak.

Secara mengejutkan, Nguyen berkata, "Saya juga menjadi korban pelecehan seksual oleh Pastor ketika saya pertama kali datang ke Australia, meskipun saya sudah dewasa, sehingga memiliki dampak yang kuat pada saya dan bagaimana saya ingin, Anda tahu, berjalan di sepatu dari korban lain dan benar-benar berusaha untuk mencapai keadilan dan martabat bagi mereka."

Nguyen mengatakan kepada Komisi Pemerintah Australia, “Faktor yang berkontribusi terhadap pola-pola pelecehan seksual adalah budaya klerikalisme yang mengisolasi penugasan para klerus dari semua pengaruh kaum awam bersama dengan marginalisasi perempuan di Gereja.”

Kesaksian Nguyen, berulang kali dipuji oleh para penyintas pelecehan dan pendukung mereka.

Berbicara kepada Dewan Nasional para Imam pada 30 Agustus 2017, Nguyen mengatakan, “Budaya Gereja telah berkontribusi terhadap krisis pelecehan seks, bahwa Gereja membutuhkan anggur baru dalam kantong kulit baru.”

“Bukan sekadar perubahan kosmetik atau lebih buruk, retret ke dalam restorasionisme dan menjelaskan bahwa Anggur baru kasih Allah yang tak bersyarat, belas kasih yang tak terbatas, inklusifitas radikal, dan kesetaraan perlu dituangkan ke dalam kantong anggur baru, berupa kerendahan hati, kebersamaan, belas kasih, dan ketidak-berdayaan. Kotak anggur lama triumphalisme, otoritarianisme, dan supremasi, bersekongkol dengan kekuatan klerus, superioritas, dan kekakuan, hancur," ujar Nguyen.

Nguyen meremehkan pentingnya jumlah panggilan hidup imamat, dengan mengatakan, "Kekuatan misi kami tidak bergantung pada ribuan pemain. Kualitas, bukan kuantitas, menandai kehadiran kami. Adalah substansi dan bukan ukuran kelompok yang membuat perbedaan.”

“Oleh karena itu, waktu pengurangan ini dapat menjadi berkat yang terselubung karena membuat kita kurang bergantung pada diri kita sendiri, tetapi pada kekuatan Allah."

Dalam minggu-minggu sebelum Survei Pos Hukum Perkawinan Australia, Nguyen adalah satu dari hanya dua Uskup Gereja Katolik di Australia yang tidak menyarankan umat Katolik untuk menentang legalisasi pernikahan sesama jenis.

Nguyen menulis dalam Surat Pastoral pada 13 September 2017 bahwa setiap orang bebas untuk membuat keputusan individu.

Nguyen menunjukkan bahwa posisi Gereja bahwa "pernikahan adalah lembaga alami yang didirikan oleh Allah untuk menjadi persatuan permanen antara satu pria dan satu wanita" tidak berubah dan bahwa referendum tidak membahas pemahaman Gereja tentang sifat sakramental pernikahan.

Nguyen membandingkannya dengan cara legalisasi perceraian membuat hukum Gereja tidak berubah. Nguyen menyarankan bahwa referendum adalah waktu untuk "penegasan komunitas juga: Ini harus menjadi kesempatan bagi kita untuk menyaksikan komitmen mendalam kita pada ideal pernikahan Kristen.”

Tetapi itu juga harus menjadi kesempatan bagi kita untuk mendengarkan apa yang Roh mengatakan melalui tanda-tanda zaman.

Nguyen, mencatat bahwa beberapa orang Katolik sendiri tertarik pada anggota dengan jenis kelamin yang sama atau secara emosional terikat pada mereka yang terpecah antara cinta mereka kepada Gereja, dan cinta mereka untuk anak yang sama jenis kelaminnya, cucu, saudara kandung, sepupu, teman atau tetangga.

Nguyen mencatat bahwa terlepas dari survei, Gereja perlu menunjukkan rasa hormat yang lebih daripada yang dimiliki orang-orang Lesbian, Gay, Biseksual, dan Transgender (LGBT), menegaskan, “Martabat mereka dan menemani mereka dalam perjalanan kita bersama menuju kepenuhan hidup dan cinta dalam Tuhan."

Imigran Vietnam

Mgr Vincent Nguyễn Văn Long adalah seorang prelatus Gereja Katolik Vietnam di Vietnam. Nguyen diangkat menjadi Uskup keempat Parramatta, Australia, oleh Paus Fransikus pada tanggal 5 Mei 2016.

Nguyen telah menjadi uskup sejak 2011, setelah melayani selama beberapa tahun dalam kepemimpinan para Fransiskan, pertama di Australia dan kemudian di Roma. Nguyen adalah uskup kelahiran Asia pertama di Australia dan uskup kelahiran Vietnam pertama yang memimpin sebuah keuskupan di luar Vietnam.

Nguyen memiliki empat saudara laki-laki dan dua saudara perempuan. Vincent mulai belajar untuk menjadi imam di seminari kecil keuskupan di dekat Saigon pada tahun 1972.

Nguyen melarikan diri dari Vietnam dengan kapal pengungsi pada tahun 1979, dengan alasan politik, mengikuti dua saudara lelakinya yang sudah pergi, dan mencapai Malaysia. Di Malaysia, Nguyen menghabiskan 16 bulan di sebuah kamp pengungsi tempat  belajar Bahasa Inggris.

Nguyen tiba Australia pada 1980.  Pada 1983, Nguyen menjadi biarawan Fransiskan Konventual dan belajar untuk menjadi imam di Melbourne. Nguyen menerima pentahbisan imamatnya pada 30 Desember 1989 dari Kardinal George Pell.

Nguyen memperoleh gelar sarjana muda dalam bidang teologi pada tahun 1989 dari Melbourne Colle of Divinity dan ijazahnya dalam bidang spiritualitas dan Kristologi di Universitas Kepautan Santo Bonaventure (Seraphicum) di Roma pada tahun 1994.

Tugas parokinya meliputi Springvale dari 1990 hingga 1992, Kellyville, New South Wales dari 1999 hingga 2002, dan Springvale lagi dari 2002 hingga 2008. Nguyen juga direktur postulan pesanan untuk Australia dari 1994 hingga 1998 dan Custodial Vicar dari 1995 hingga 2005.

Pada tahun 2005, Nguyen terpilih sebagai pemimpin Ordo biarawan Minor Cenventuals di Australia.

Dari 2008 hingga 2011, Nguyen melayani sebagai Asisten Jenderal Fransiskan Konventual di Kantor Pusat Fransiskan Konventual di Roma dengan tanggung jawab untuk wilayah Asia-Oceania.

Paus Benedictus XVI mengangkat Nguyen menjadi Uskup Auksilier Auxiliary Melbourne dan Uskup Tituler Thala pada tanggal 20 Mei 2011. Nguyen menerima pentahbisan Uskup pada 23 Juni 2011 di Katedral Santo Patrick, Melbourne, dari Uskup Agung Denis Hart, Uskup Agung Melbourne, dengan Uskup Agung Giuseppe Lazzaroto, Apostolik Nuncio, dan Kardinal George Pell , Uskup Agung Sydney, sebagai rekan pendamping. Lama berbicara kepada sidang dalam bahasa Inggris dan Vietnam.

Berbicara kepada perwakilan Pemerintah Australia yang hadir, Nguyen berkata: "Di satu sisi, saya – mantan pengungsi – berdiri di hadapan Anda sebagai bukti mentalitas adil yang telah membentuk Bangsa Besar, ini, Australia."

Nguyen, Uskup kelahiran Asia pertama di Australia. Nguyen menegaskan menjadi warga negara Australia yang baik, tapi tetap memegang teguh panggilan profetis yang diimplementasikan ke dalam standar keteladanan moral kaum klerus di dalam Gereja Katolik Roma.

Nguyen memilih moto uskupnya frasa Latin Duc In Altum dari Lukas 5: 4, dimana Yesus memberi tahu Simon Petrus untuk "membuang ke dalam air", yang mengarah ke tangkapan ikan yang terlalu besar untuk satu perahu, simbol untuk karya evangelisasi Gereja.

Di Melbourne, Nguyen, melayani keuskupan sebagai Vikaris Episkopal untuk Keadilan dan Perdamaian dan untuk Layanan Sosial dan mengetuai Komisi Pendidikan Katolik.

Dalam Konferenssi Uskup Australia, Nguyen telah menjadi Delegasi Uskup untuk Migran dan Pengungsi, Ketua Dewan Keadilan Sosial Katolik Australia, dan anggota Komite Permanennya.

Paus Fransiskus menugaskannya menjadi Uskup Parramatta pada 5 Mei 2016.  Nguyen adalah Uskup kelahiran Vietnam pertama yang mengepalai keuskupan di luar Vietnam.  Nguyen ditabhiskan pada 16 Juni 2016 di Katedral Santo Patrick.

Para hadirin termasuk Julie Owens anggota Buruh federal untuk Parramata mewakili Pemimpin Oposisi Federal dan Senator Arthur Sinodinos yang mewakili Perdana Menteri.

Lama mengawasi dan membimbing Gereja-gereja lokal dalam Keuskupan Parramatta dalam perannya sebagai Uskup Parramatta. (Aju)

Add comment

Security code
Refresh