Hukum
Aksi Forum Komunikasi Pemberantasan Korupsi (FKPK) Kamis (22/3) di Bandar Lampung lalu menuntut penuntasan kasus dugaan korupsi KONI Bandar Lampung yang melibatkan Ridho Ficardo, sebagai Ketua KONI Lampung. (Ist)

BANDAR LAMPUNG- Kejaksaan Tinggi Lampung akan mengecek Sprindik Nomor Print—06/N.8/Fd.1/11/2016 tertanggal 30 November 2016 terhadap pengurus inti KONI Lampung.

Hal ini ternyata disampaikan oleh Kepala Seksi Penerangan Hukum Kejati Lampung Irfan Natakusuma menjawab aksi Forum Komunikasi Pemberantasan Korupsi (FKPK) Kamis (22/3) lalu.

"Saya gak bisa bilang itu nomornya pasti salah atau pasti benar, kalau dalam proses legal yang harus dilaksanakan itu tidak boleh diketahui oleh masyarakat karena nomor Sprindik akan diumumkan. Diumumkan waktu adanya tersangka. Media juga harus tahu dan mengerti bukan perkara di kejaksaan saja tapi di KPK dan penyidik kepolisian juga tidak boleh diketahui masyarakat," ungkapnya, Jumat (23/3).

Sprindik itu boleh diumumkan nanti diumumkan Pak Kajati atau Pak Asipidsus atau perwakilan Penkum.

"Karena kan kalau nomor itu tak menarik apalah arti nomor-nomor itu kan lebih menarik tersangkanya dan apa muaranya. Jangan karena nomor itu belum tentu benar jadi berpolemik," ujarnya.

Masih kata dia, Kejati Lampung masih melakukan penyelidikan terhadap kasus tersebut.

"Diselidiki tapi jadi tersangka atau tidak itu tidak disampaikan. Saya tahu pun tidak boleh disampaikan. Yang apa kita kerjakan tapi tidak boleh diketahui masyarakat," imbuhnya.

Untuk diketahui, Kejaksaan Tinggi Lampung telah melakukan penyelidikan terhadap beberapa pengurus KONI yang diketuai oleh M Ridho Ficardo. Pemanggilan beberapa pengurus KONI dan pengurus cabang olahraga terkait anggaran Rp55 miliar yang digunakan dalam PON XIX di Jawa Barat.

Anggaran senilai Rp55 miliar yang digunakan oleh KONI Lampung untuk bertarung dalam PON XIX 2016 di Jawa Barat pengadaan transportasi hingga konsumsi serta peralatan atlet tidak sesuai.

“Iya itu transportasi dan pengadaan peralatan PON XIX 2016 tidak sesuai dengan anggarannya. Ada nama I dan J yang bertanggung jawab. Tunggu aja pasti sampai ke Ketuanya (KONI-Red),” ucap sumber yang enggan namanya ditulis.

Kepada Bergelora.com dilaporkan, Kajati Lampung yang baru Susilo Yustinus mendapatkan tantangan untuk menuntaskan dugaan korupsi senilai Rp55 miliar. Tantangan ini juga menjadi tugas Asintel yang baru Raja Sakti Harahap yang baru saja menggantikan Asintel lama Leonard Eben Ezerd Simanjuntak. (Salimah)

Add comment

Security code
Refresh