Politik
Dua orang pasien yang sembuh Corona di Wuhan, HUbai, China beberapa waktu lalu. (Ist)

JAKARTA - Emergency global karena virus Corona telah melumpuhkan perekonomian dunia. China masih terus berusaha untuk bisa memerangi dan menahan penyebaran wabah Corona,-- bukan hanya untuk menyelamatkan rakyatnya, tapi seluruh dunia.

China menunjukkan kepada dunia apa yang diperlukan untuk memerangi wabah virus baru yang sangat menular. Hal ini diungkap sebuah artikel yang diterbitkan pada 11 Februari di situs Workers World Party yang berbasis di Amerika Serikat

Sebuah situs mengatakan langkah-langkah yang diambil menegaskan kembali karakter sosialis yang menjadi dasar  negara itu. Sara Flounders, seorang penulis politik AS, dalam artikelnya itu menerangkan, dalam krisis atau keadaan darurat, kesejahteraan rakyat datang sebelum keuntungan kapitalis, katanya dalam situs yang dikutip China Daily.

"Langkah-langkah semacam itu tidak pernah terjadi di negara-negara kapitalis."

Artikel tersebut mengutip bagaimana para pekerja China membangun Rumah Sakit Huoshenshan dengan 1.000 tempat tidur di kota Wuhan, provinsi Hubei, dalam 10 hari. Harian China Daily memuatnya dalam https://www.chinadaily.com.cn/a/202002/21/WS5e4f30e6a31012821727930c.html

Dikatakan China memberlakukan karantina  pada 35 juta orang di kota Wuhan dan provinsi Hubei, dan sekarang jauh lebih luas lagi.

"Hal Ini bertujuan membatasi semua interaksi sosial yang tidak perlu sampai lebih banyak diketahui tentang virus Corona tersebut," katanya.

Menurut artikel itu, perayaan Tahun Baru Imlek dibatalkan secara nasional, dan sekolah, pabrik dan tempat kerja sengaja diberi tambahan libur selama seminggu untuk menahan penularan. Masyarakat diminta untuk mengkarantina diri dengan tidak keluar rumah untuk membatasi interaksi sosial. Hanya pengiriman makanan dan layanan penting lainnya yang dilanjutkan secara nasional dan terpimpin, katanya.

Flounder mengatakan, China telah melakukan segala upaya untuk mempelajari dan berbagi genom virus dengan dunia, seberapa menularnya, gejalanya, organ apa yang diserang, tingkat kematian, dan perawatan atau kombinasi perawatan apa yang paling berhasil.

Di seluruh dunia, influenza menyebabkan hingga 5 juta kasus penyakit parah setiap tahun, menewaskan hingga 650.000 orang, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, WHO. Memang, beberapa virus baru dan lebih berbahaya daripada yang lain belum bisa dikendalikan karena belum ada vaksinnya.

Artikel itu mengatakan virus flu babi H1N1, yang dimulai di AS pada 2009 dan menyebar ke seluruh dunia, menginfeksi lebih dari 1,63 juta orang dan menyebabkan 284.500 kematian, dengan tingkat kematian 17,4 persen.

Saat itu, tidak ada upaya yang dilakukan oleh pemerintah AS untuk memperlambat penyebaran flu yang sangat berbahaya ini, yang secara khusus menargetkan kaum muda, katanya.

Flounder mengatakan upaya besar-besaran China dalam wabah koronavirus saat ini, bagaimanapun, telah membatasi tingkat kematian sejauh ini menjadi sekitar 2,1 persen - lebih rendah dari biasanya untuk penyakit baru. Pada 1 Februari, jumlah orang yang sembuh di China melebihi kematian, menunjukkan bahwa epidemi dapat dikendalikan. "Tapi saat itu belum dikontrol, dan kerja keras terus berlanjut, termasuk membangun solidaritas dengan Wuhan."

"Setiap hari tim medis baru dari berbagai provinsi berangkat ke Wuhan dan seluruh provinsi Hubei," katanya.

"Sistem pendukung satu persatu telah didirikan di 19 provinsi dan kota untuk membantu kota-kota di Hubei memerangi epidemi," kata artikel itu, menambahkan bahwa diagnosis yang lebih cepat dan rencana perawatan sedang diuji secara agresif dan segera disebarluaskan ke seluruh dunia.

"Beda dengan AS yang tidak akan menghabiskan dana pemerintah dalam persiapan untuk krisis kesehatan yang akan datang atau bencana alam," katanya.

Sejauh musim dingin ini, virus flu telah membuat 22 juta orang sakit di AS, dengan 210.000 dirawat di rumah sakit dan 12.000 kematian, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

CDC mengatakan bahwa 20 persen orang di AS menderita flu setiap musim dingin. Di musim yang buruk, seperti di 2017-18, flu menewaskan lebih dari 60.000.

China membangun dua rumah sakit besar dalam 10 hari, kata artikel itu. "Ini telah memobilisasi ribuan petugas kesehatan. Bagaimana caranya? Melalui perencanaan sosialis dan kepemimpinan yang kohesif dari Partai Komunis China," katanya.

Flounder mengatakan ribuan sukarelawan medis telah memenuhi panggilan pemerintah untuk membantu di Wuhan. Transit massal ditutup untuk mengurangi penularan. Tapi regu taksi gratis beroperasi untuk mereka yang membutuhkan perawatan kesehatan atau berbelanja, katanya.

"Makanan mudah didapat dan dikirim dengan cepat. Buah-buahan dan sayuran segar dikirim. Tidak ada orang yang putus asa membobol toko untuk mencari makanan."

"Alih-alih menghabiskan miliaran untuk meningkatkan perawatan kesehatan atau infrastruktur dasar, Washington mencurahkan uang pada pangkalan militer untuk mengelilingi China dan senjata baru untuk mengancam dunia," katanya. (Web Warouw)

Add comment

Security code
Refresh