Politik
Biarawati di Itali antisipasi Corona. (Ist)
VATIKAN – Kalangan umat Katolik di Filipina dilaporkan patuh akan himbauan Kepala Negara Vatikan, Paus Fransiskus, untuk memperhatikan aspek kemanusiaan dan sekaligus mendukung otoritas berwenang di Filipina mengantisipasi penyebaran Corona Virus Disease-19 (Covid-19).
 
Sikap patuh kalangan umat Katolik Katolik di Filipina mendukung langkah tanggap darurat Presiden Filipina Rodrigo Duterte, di tengah-tengah kenyataan penyebaran Covid-19 sudah melanda kalangan biarawati Katolik di sejumlah kota di Italia.
 
“Mengindahkan undangan Paus, kami menyarankan agar kami berdoa bersama Doa Bapa Kami, jam 19:00 pada tanggal 25 Maret 2020,” tulis Pastor Marvin Mejia, Sekretaris Jenderal Konferensi Waligereja Filipina, Secretary-General of the Catholic Bishops’ Conference of the Philippines  (CBCP), sebagaimana dikutip Vaticannews.va, sebuah media resmi Negara Vatikan, Rabu, 24 Maret 2020.
 
Berbicara pada doa Angelus hari Minggu, 22 Maret 2029, Paus Fransiskus meminta umat Katolik untuk menanggapi pandemi dengan “universalitas doa, belas kasih, kelembutan”.
 
"Di masa-masa sulit ini, sementara umat manusia bergetar karena ancaman pandemi, saya ingin mengusulkan kepada semua orang Kristen bahwa bersama-sama kita mengangkat suara kita ke Surga," kata Pastor Marvin Mejia.
 
Mejia secara khusus mengundang komunitas-komunitas Kristen dan para pemimpin Gereja-Gereja Kristen untuk bergabung dalam melafalkan "Our Father" pada siang hari pada hari Rabu, 25 Maret 2020, waktu Roma, atau pada jam 19:00 di Filipina.
 
Paus mengumumkan pada 27 Maret 2020, ia memimpin pelayanan doa dan pemujaan Sakramen Mahakudus di depan Basilika Santo Petrus pada pukul 18:00 waktu Roma (1:00 pada tanggal 28 Maret 2020, waktu Filipina).
 
Mejia menyimpulkannya dengan restu ‘Urbi et orbi’, dengan kemungkinan mendapatkan indulgensi pleno bagi semua orang yang mengikuti acara tersebut secara langsung melalui berbagai platform komunikasi.
 
‘Urbi et orbi’, bahasa Latin untuk ‘ke kota [Roma] dan dunia’, biasanya diberikan dua kali setahun - pada Natal dan Paskah.
 
Kedua Acara Kepausan Disiarkan Langsung Dari Vatikan.
 
Departemen Kesehatan Filipina, The Philippine Department of Health (DOH), menurut Vaticannews.va, pada Selasa, 24 Maret 2020, melaporkan 90 kasus baru dari virus meningkatkan total menjadi 552. Ada juga dua kematian lagi, sehingga total kematian menjadi 35 orang.
 
Sekolah Katolik Manila terbuka untuk tuna wisma. Sementara itu Gereja Katolik di Filipina meningkatkan upaya untuk menjangkau yang rentan di Ibu Kota Manila di tengah-tengah kuncian virus.
 
Beberapa sekolah Katolik telah membuka pintu mereka untuk penduduk jalanan, banyak dari mereka diperintahkan oleh pihak berwenang untuk menghilang, dan dibuka pusat makanan dan perawatan berbasis gereja.
 
Fr. Flavie Villanueva, yang mengepalai Pusat Kalinga di distrik Tayuman, mengatakan mereka memutuskan untuk memindahkan para tunawisma ke tempat-tempat di mana mereka dapat dirawat dengan baik.
 
Flavie Villanueva, mengatakan sekitar 168 orang tunawisma sekarang telah mengungsi di kampus-kampus Universitas De La Salle, De La Salle-College of Saint Benilde dan St. Scholastica's College.
 
Flavie Villanueva mengatakan mereka akan membawa sekitar 100 lebih penghuni jalan ke dua "ruang aman" lainnya di mana mereka dapat tinggal selama periode karantina masyarakat yang ditingkatkan.
 
Pusat Arnold Janssen Kalinga membuka pintu setiap hari Kamis dan akhir pekan untuk para tunawisma yang dapat mandi gratis dan makan sederhana sambil menjalani pembinaan dan konseling.
 
Lebih dari 150 orang tunawisma biasanya berbaris di luar pusat untuk menerima bantuan, termasuk paket vitamin dan masker wajah.
 
Presiden Duterte memanggil untuk Pekan Doa. Sementara itu, Presiden Filipina, Rodrigo Duterte telah menyatakan minggu terakhir bulan Maret 2020, sebagai Pekan Doa Nasional yang menentang penularan.
 
Presiden Duterte, membuat deklarasi pada hari Sabtu, mengakui peran penting dari iman dalam membawa perdamaian, solidaritas, kasih sayang, dan kepahlawanan di masa-masa sulit.
 
“Melalui doa, mari kita, sebagai satu bangsa, menemukan kekuatan untuk mengalahkan musuh yang tak terlihat ini, dengan bantuan dan berkat Tuhan,” kata Duterte.
 
 "Saya mendesak semua orang Filipina dari semua agama, tradisi agama, dan latar belakang untuk menyatukan hati kita dalam doa ketika kita menghadapi ancaman COVID-19, mengarahkan mata kita pada Yang Mahakuasa di saat kesengsaraan ini,"
 
Presiden Duterte, telah menyatakan Keadaan Darurat Kesehatan Masyarakat di seluruh Filipina.
 
Pekan lalu, Presiden Filipina Duterte, menempatkan seluruh daratan Luzon di bawah karantina komunitas yang ditingkatkan, membatasi pergerakan orang di pulau itu, untuk menampung pandemi. Dia juga menyatakan keadaan bencana di seluruh negara selama enam bulan karena meningkatnya jumlah infeksi.
 
Pada hari Senin, 23 Maret 2020, Dewan Perwakilan Rakyat, atau Komite Rumah Kongres Seluruh Rakyat Filipina meloloskan rancangan undang-undang yang memberi Presiden Duterte lebih banyak kekuatan selama darurat nasional di tengah krisis pandemi koronavirus yang sedang berlangsung.
 
Biarawati Italia
 
Sementara itu, Kepala Negara Vatikan, Paus Fransksus, sebagaimana dilansir Vaticannews.va, secara khusus mengutus Kardinal Krajengwski ke Komunitas Biarawati Putri Santo Camilius di Bukit Alban dan Kongregasi Suster-suster Malaikat Santo Paulus, untuk menyemangati umat yang terpapar Covid-19.
 
Negara Vatikan berada di tengah Roma, Ibu Kota Negara Italia. Italia, disebut mengalami korban jiwa paling banyak di daratan Eropa akibar terpapar Covid-19.
 
Kunjungan Kardinal Konrad Krajewski ke Putri St Camillus di Bukit Alban dan ke Kongregasi Suster-suster Malaikat Santo Paulus di pinggiran kota Romawi adalah untuk membawa kedekatan dan kasih sayang Paus Fransiskus kepada umat beragama, beberapa di antaranya telah dites positif Covid-19.
 
Almoner Kantor Kepausan mengambil karton susu segar dan yoghurt yang diproduksi oleh Pontifical Villas di Castel Gandolfo, tepat di luar Roma, sebagai hadiah untuk komunitas terpencil.
 
Berita tentang gerakan Krajewski dilaporka pada Senin, 23 Maret 2020, dalam Pernyataan Kantor Pers Vatikan yang mengatakan kedua komunitas telah dikucilkan sejak Jumat, 20 Maret 2020, karena banyak biarawati di kedua komunitas telah terinfeksi Covid-19.
 
Kardinal Krajewski, utusan resmi kepausan, adalah orang yang melakukan karya amal atas nama Paus sendiri, dan selalu berada di garis depan memberi dan berbagi dengan saudara-saudari kita yang paling membutuhkan.
 
Siaran pers mengatakan sumbangan dibuat untuk Rumah Paus Yohanes XXIII untuk Lansia di Roma Selatan, yang dikelola oleh para Suster Cinta Kasih. Rumah ditempatkan di karantina setelah dua pengasuh dinyatakan positif Covid-19.
 
Otoritas kesehatan Italia. Otoritas kesehatan Italia di wilayah Lazio Roma mengonfirmasi bahwa 59 saudari beragama yang tergabung dalam dua biara itu dinyatakan positif mengidap Covid-19, dimana 40 di antaranya berasal dari biara Para Putri San Camillo di Grottaferrata, dan 19 lainnya dari Angelic Sisters of Saint Biara Paul di Via Casilina di Roma, yang saat ini menampung 21 saudari.
 
Investigasi dilaporkan telah diluncurkan tentang bagaimana infeksi muncul. Biara San Camillo secara khusus memperhatikan murid-murid muda dan para suster lanjut usia. Berbicara kepada surat kabar konferensi para uskup Italia, Avvenire, Suster Bernadette Rossoni, postulator umum Daughters of San Camillo, mengatakan bahwa secara keseluruhan “kami baik-baik saja,” dan bahwa tiga dari 40 suster yang terinfeksi dirawat di rumah sakit, sementara yang lain tidak menunjukkan serius. gejala dan di rumah di biara.
 
Dia mengatakan bahwa para religius menghadapi situasi dengan sangat tenang ”dan menunjukkan bahwa para tamu yang tinggal di biara tidak memiliki kontak dengan para suster yang telah dites positif terkena virus corona baru.
 
Para suster itu, katanya, tetap terisolasi di kamar mereka, dengan makanan yang tersisa di luar pintu mereka.
 
"Sisi baiknya," kata Sr. Bernadette, para suster adalah perawat, jadi "kami siap menghadapi risiko kesehatan dan merawat yang sakit." (Aju)