Politik

 

Menteri ESDM, Sudiman Said (Ist)Menteri ESDM, Sudiman Said (Ist)JAKARTA- Ketua DPP Partai Gerindra mempertanyakan siapa yang menggerakkan dan mendorong Menteri ESDM untuk melaporkan Ketua DPR Setya Novanto ke Majelis Kehormatan DPR (MKD). Ia juga mempertanyakan mengapa Direktur Freeport Indonesia perlu merekam pembicaraan informal tersebut.

 

"Wah, ternyata Presdir PT Freeport Indonesia yang meminta Novanto ketemuan, kemudian merekam pembicaraan tersebut. Jebakankah, atau operasi bikin gaduh untuk tutupi kebodohan dan kegagalan negosiasi minta 6-7 persen (royalti) dari Freeport?" katanya kepada Bergelora.com Rabu (18/11).

Dari rangkaian peristiwa yang ada, Iwan Sumule menduga ada yang memerintahkan Sudirman Said untuk menabuh kegaduhan. Sudirman hanya menjalankan perintah.
"Semua kan ingin cari untung. James Moffet sudah ketemu Joko (Presiden Joko Widodo-red), koq bisa gaduh? Harusnya ketika Moffet sudah ketemu Joko, tidak boleh ada gaduh lagi dong," katanya.

Sumule menduga, operasi merekam dan membocorkan kemudian menstranskrip sampai melaporkan Setya Novanto ke MKD adalah terencana dan memiliki motif tertentu.

"Sekarang gaduh, artinya ada sesuatu. Mungkin tidak tercapai deal dan ada permintaan lebih yang diminta di luar kesepakatan kontrak karya yang tak bisa dipenuhi Moffet? Kemudian karena takut dibocorkan oleh Moffet, makanya memerintahkan Sudirman bikin gaduh. Ini yang harus ditelusuri," demikian Iwan Sumule.

Ini Isi Transkrip

Sn: Waktu pak Luhut di Solo...Pal Luhut lagi disibukkan habis Jumat itu. Kalau bisa tuntas, minggu depan sudah bisa diharapkan. Itu yang sekarang sudah bekerja.

Ms: Coba ditinjau lagi fisibilitiesnya pak. Kalau ngga salah Freeport itu off taker.

R: Saran saya jangan off taker dulu, kalau off taker itu akan.....

Ms: Keterkaitan off taker itu darimana pak?

R:..... (suara tidak jelas)


Ms: Bapak juga nanti baru bisa bangun setelah kita kasih purchasing garanty lho pak. Purchasing garanty-nya dari kita lho pak.

R: PLTA-nya

Ms: Artinya patungan? Artinya investasi patungan 49-51 persen. Investasi patungan off taker kita juga? double dong pak? modalnya dari kita, off takernya dari kita juga.

R: Kalau off taker itu.....Oke deh Kalau Freeport ngga usah ikut

Ms: Ini yang Pak R pernah sampaikan ke Dharmawangsa itu?

R:....(tidak jelas)

Ms: Oh kalau komitmen, Freeport selalu komitmen. Untuk smelter desember kita akan taruh 700 ribu dollar. Tanpa kepastian lho pak. Karena kalau kita ngga tahu, kita ngga komit. Sorry 700 juta dollar.

Sn: Presiden Jokowi itu dia sudah setuju di sana di Gresik tapi pada pada ujung-ujungnya di Papua. Waktu saya ngadep itu, saya langsung tahu ceritanya ini waktu rapat itu terjadi sama Darmo...Presiden itu ada yang mohon maaf ya, ada yang dipikirkan ke depan, ada tiga....(kurang jelas) Tapi kalau itu pengalaman-pengalaman kita, pengalaman-pengalaman presiden itu, rata-rata 99 persen gol semua. Ada keputusan-keputusan lain yang digarap, bermain kita Makanya itu, Reza tahu Darmo, dimainkan habis-habisan, selain belok

Ms: delobies...Repot kalau meleset komitmen...30 persen. 9,36 yang pegang BUMN

Sn: Kalau ngga salah, Pak Luhut itu bicara dengan Jimbok. Pak Luhut itu sudah ada yang mau diomong.

R: Gua udah ngomong dengan Pak Luhut, ambilah 11, kasihlah Pak JK 9, harus adil kalau ngga ribut.

Sn: Jadi kalau pembicaraan Pak Luhut dan Jim di Santiago, 4 tahun yang lampau itu, dari 30 persen itu 10 persen dibayar pakai deviden. Ini menjadi perdebatan sehingga mengganggu konstalasi. Ini begitu masalah cawe-cawe itu presiden ngga suka, Pak Luhut dikerjain kan begitu kan...Nah sekarang kita tahu kondisinya...Saya yakin juga karena presiden kasih kode begitu berkali-kali segala urusan yang kita titipkan ke presiden selalu kita bertiga, saya, pak Luhut, dan Presiden setuju sudah.

Saya ketemu presiden cocok. Artinya dilindungi keberhasilan semua ya. Tapi belum tentu kita dikuasai menteri-menteri Pak yang begini-begini.

R: Freeport jalan, bapak itu happy, kita ikut happy. Kumpul-kumpul/kita golf, kita beli private jet yang bagus dan representatif

Ms: Tapi saya yakin Pak Freeport pasti jalan.

Sn: Jadi kita harus banyak akal. Kita harus jeli, kuncinya ada pada Pak Luhut dan saya.

Ms: Terima kasih waktunya pak

R: Jadi follow up gimana? Nanti saya bicara Pak Luhut jadi kapan. Terus Oke lalu kita ketemu. Iya kan?

Sn: Kalau mau cari Pak Luhut harus cepet, kasih tanggung jawab enggak. Gimana sukses, kita cari akal.

Iwan Sumule mengingatkan sekali lagi pemerintah Indonesia diacak-acak kepentingan Amerika Serikat.

“Beginilah kalau bangsa yang tidak berdaulat, gampang di acak-acak dan dikuasai kepentingan Amerika,” ujarnya (Web Warouw)

 

 

Add comment


Security code
Refresh