Politik
Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar (Cak Imin) dicalonkan jadi Presiden RI pada Pilpres (Pemilihan Presiden) 2019 akan datang (Ist)

JAKARTA- Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar dicalonkan jadi Presiden RI pada Pilpres (Pemilihan Presiden) 2019 akan datang. Cak Imin disandingkan dengan Direktur Eksekutif Yudhoyono Institute, Agus Harimurti Yudhoyono untuk bertarung merebut kursi Presiden dan Wakil Presiden. Hal ini disampaikan oleh Ketua Nasional Pro-1 (Pro-One) Baihaqi Maisin saat mendeklarasikan gagasannya di Jakarta, Minggu (29/10).

"Religius namun terbuka adalah karakter yang membuat Cak Imin dan AHY layak dipercaya," katanya.

Menurut Baihaqi, karakter religius akan menjadikan Cak Imin-AHY pemimpin yang takut kepada Tuhan, takut untuk mengkhianati sumpah jabatannya, takut untuk melalaikan amanah.

Sementara karakter terbuka yang dia maksud adalah, toleran, egaliter, mau mendengar, dan berani mencoba hal-hal baru, serta tidak mementingkan golongannya semata.

"Kualitas itu ada pada sosok Cak Imin-AHY," ucap Baihaqi.

Tak hanya itu, faktor lain adalah kendaraan politik yang jelas. Cak Imin saat ini adalah orang nomor satu di PKB, sedangkan AHY dinilai sebagai "pewaris tahta" Partai Demokrat.

"Kedua tokoh ini punya modal lebih, Cak Imin Ketua Umum PKB. AHY putra mahkota Partai Demokrat. Dua calon ini unggul dibanding tokoh lain, karena kendaraan politiknya sudah jelas," kata dia.

Menurut Baihaqi, pihaknya menaruh harapan besar pada tokoh muda yang akan memimpin Indonesia. Alasannya, tokoh muda penuh energi, semangat dan berani melakukan terobosan hal-hal baru.

"Muda dalam usia, namun panjang dalam pengalaman. Sosok itu ada di Cak Imin dan AHY," ujar dia.

Baihaqi berujar, dukungan organisasinya untuk Cak Imin-AHY tak lain karena Indonesia membutuhkan sosok pemimpin alternatif. Tujuannya agar pilihan rakyat dalam Pilpres 2019 mendatang semakin beragam.

"Duet Cak Imin-AHY kami harap dapat menjadi jalan tengah yang mengimbangi kerasnya pertarungan politik akhir-akhir ini," ungkap dia.

"Kami siap menggalang warga dan masyarakat di berbagai daerah agar dapat mulai menyosialisasikan Cak Imin-AHY sebagai capres dan cawapres 2019," tambah dia

Meski mendukung Cak Imin-AHY, Baihaqi menegaskan bahwa organisasinya tidak terafiliasi dengan partai politik mana pun yang ada di dalam negeri, khususnya PKB dan Partai Demokrat.

"Kami tegaskan bahwa Pro-1 tidak tergabung atau terafiliasi dalam parpol manapun. Kami kelompok muda non parpol. Kami menolak dikait-kaitkan dengan parpol manapun," kata dia.

Ia pun menambahkan, alasan kelompoknya mendeklarasikan dukungan kepada Cak Imin-AHY pada hari ini tak lain karena bertepatan dengan Sumpah Pemuda.

"Deklarasi ini dilaksanakan pada momentum Sumpah Pemuda sebagai wujud kerinduan kami akan pemimpin muda yang religius dan terbuka. Sosok itu ada pada Cak Imin-AHY," tutur dia.

Ketimbang Gatot

Sebelumnya, kepada Bergelora.com dilaporkan, Direktur Eksekutif Lingkar Madani (LIMA) Ray Rangkuti menilai Panglima Tentara Nasional Indonesia Jenderal Gatot Nurmantyo bukan pasangan yang tepat untuk mendampingi petahana Joko Widodo dalam Pemilu Presiden 2019.

Meski belakangan ini Gatot Nurmantyo dinilai membuat sejumlah kontroversi dan menjadi bahan perbincangan, namun Panglima TNI dinilai tidak memiliki basis massa yang kuat untuk mendongkrak elektabilitas Jokowi.

"Gatot diperkirakan hanya mendulang suara dari sebagian pendukung Prabowo Subianto," kata Ray saat dihubungi, Kamis (21/10).

Ray Rangkuti menilai Jokowi lebih pas apabila menggandeng tokoh Islam yang memiliki basis massa kuat seperti Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa Muhaimin Iskandar.

Perpaduan nasionalis dan tokoh Islam dinilai bisa menjadi perpaduan yang pas untuk memikat suara masyarakat

"Dibanding Gatot, Muhaimin memiliki potensi lebih besar mendampingi Jokowi," kata Ray Rangkuti.

Muhaimin, menurut Ray, mempunyai basis massa yang kuat sebagai Ketua Umum PKB dan juga warga Nahdlatul Ulama. Muhaimin akan lebih mudah untuk menarik simpati dari para kiai sepuh NU.

"Memang Cak Imin, bisa disebut mewakili basis massa NU, akan lebih mudah mendapatkan dukungan dari para kiai NU, khususnya para kiai sepuh yang sangat disegani di NU," ujar Ray.

Selain itu, Cak Imin juga memiliki modal 9,04 persen suara PKB pada Pemilu Legislatif 2014 lalu. Suara itu bisa menjadi kontribusi untuk memenuhi ambang batas pencalonan presiden atau presidential threshold sebesar 25 persen.

"Cak Imin sudah memiliki syarat kuat di basis massa Islam dan didukung partai," ujarnya.

Meski demikian, Ray menilai PKB harus tetap bekerja keras untuk meningkatkan elektabilitas Muhaimin dalam dua tahun ini. Khususnya, PKB harus meraih simpati masyarakat yang ada di luar pulau Jawa.

"Untuk Cak Imin hanya diperlukan melengkapi penyebaran basis massa di luar NU dan di luar Jawa," ujarnya. (Web Warouw)

Add comment


Security code
Refresh