Politik
Presiden Jokowi memayungi presiden Moon Jae-In saat menanam pohon di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Kamis (9/11). (Ist)

JAKARTA- Presiden Korea Selatan (Korsel) Moon Jae-In mengemukakan, bahwa dirinya dan Presiden Joko Widodo (Jokowi) memiliki kesamaan yaitu mengutamakan rakyat, dan pengembangan ekonomi bersifat toleran. Berdasarkan kesamaan tersebut, Moon meyakini, ini akan menjadi kesempatan bagus menumbuhkan pemahaman bersama di antara kedua negara.

“Saya yakin sekali pertemuan seperti ini akan menjadikan hubungan bilateral menjadi kuat,” kata Presiden Republik Korea Moon Jae-In dalam konferensi pers bersama Presiden Jokowi, di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Kamis (9/11) malam.

Lebih lanjut, Presiden Moon menyampaikan bahwa Presiden Jokowi dan dirinya akan terus berusaha untuk kerja sama pertumbuhan ekonomi, dan ke depan sepakat untuk meningkatkan kemitraan strategis khusus untuk bersama dengan ASEAN dan perdamaian di seluruh Asia.

Ia juga menyampaikan bahwa kedua kepala negara telah sepakat untuk meningkatkan kerja sama di empat bidang. Pertama, kedua negara akan memperkuat kerja sama strategis di Bidang Keamanan.

“Untuk meningkatkan kerja sama strategis, kedua negara sepakat untuk membentuk pertemuan di bidang pertahanan secara bersama. Kedua negara juga bersepakat untuk mempertahankan kerja sama industri pertahanan terutama untuk kelancaran pembangunan jet tempur,” tambah Presiden Moon.

Lebih lanjut, Presiden Moon menyampaikan, kedua negara akan memperkuat kerja sama ekonomi yang lebih mementingkan rakyat. Ia menambahkan bahwa Presiden Jokowi dan dirinya telah menyepakati peningkatan kerja sama 30 miliar sampai tahun 2022 yang jumlahnya dua kali lipat dari sekarang.

Kedua negara, lanjut Presiden Moon, akan memperkuat kerja sama yang dibutuhkan masyarakat seperti manajemen air, listrik dan lebih meningkatkan kerja sama di bidang otomotif, pariwisata, dan industri energi ramah lingkungan, maritim dengan pemahaman bersama bahwa UKM akan menjadi penumbuhan ekonomi toleran.

“Ketiga, kedua negara akan memperkokoh kerja sama. Pada bulan Januari di Korea akan diadakan acara begitupun di bulan September akan diadakan Asian Games di Indonesia. Kedua negara ini akan memperlancar hubungan dengan kegiatan ini,” tambah Presiden Moon.

Keempat, lanjut Presiden Moon, kerja sama di regional dan global dan memohon dukungan penuh kerja sama di ASEAN bisa direalisasikan. Ia juga menambahkan Presiden Jokowi memberikan dukungan terhadap Semenanjung Korea.

“Saya berterima kasih dukungan Presiden Jokowi terhadap perdamaian di Semenanjung Korea. Untuk ke depan, menekan provokasi Korut dan mengundang Korut untuk dialog terkait denuklirisasi,” tambah Presiden Moon.

Di akhir pernyataan, Presiden Moon juga menambahkan untuk mewujudkan kerja sama dalam pertemuan kali ini dengan mengundang Presiden Jokowi berkunjung ke Korea dan Presiden Jokowi telah menyatakan kesanggupannya.

Rombongan yang turut menyertai Presiden Korea diantaranya Menteri Luar Negeri Kang Kyung-wha, Menteri Perdagangan, Industri, dan Energi Paik Un Gyu, Menteri Pertanahan, Infrastruktur, dan Transportasi Kim Hun-Mee, Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh Republik Korea untuk Republik Indonesia Cho Tai Yung, serta para staf khusus dan deputi lainnya.

Dalam pertemuan kali ini, Presiden Jokowi didampingi oleh Menko Perekonomian Darmin Nasution, Menko PMK Puan Maharani, Seskab Pramono Anung, Mensesneg Pratikno, Menperin Airlangga Hartarto, Menhub Budi Karya Sumadi, Menkes Nila Moeloek, dan Kepala BKPM Thomas Lembong.

Diguyur Hujan

Kepada Bergelora.com dilaporkan, sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menerima Presiden Republik Korea, Moon Jae-In, di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Kamis (9/11) sore. Kunjungan Presiden Moon Jae-in ke Indonesia kali merupakan yang pertama usai terpilih dalam pemilihan presiden bulan Mei 2017.

Bunyi dentuman meriam dan anak-anak yang membawa bendera menyambut kedatangan Presiden Moon Jae-In di Istana Bogor.

Setelah penyambutan, Presiden Republik Korea didampingi istri mengisi buku tamu negara didampingi oleh Presiden Jokowi dan Ibu Negara Iriana.

Usai mengisi buku tamu, Presiden Jokowi mengajak Presiden Republik Korea menuju halaman Istana Kepresidenan Bogor untuk melakukan veranda talk didampingi oleh Kedua Ibu Negara dalam suasana akrab dan santai.

Presiden Moon Jae-In didampingi Presiden Jokowi juga berkesempatan untuk melakukan penanaman pohon di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat.

Rombongan yang turut menyertai Presiden Korea diantaranya Menteri Luar Negeri Kang Kyung-wha, Menteri Perdagangan, Industri, dan Energi Paik Un Gyu, Menteri Pertanahan, Infrastruktur, dan Transportasi Kim Hun-Mee, Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh Republik Korea untuk Republik Indonesia Cho Tai Yung, serta para staf khusus dan deputi lainnya.

Dalam pertemuan kali ini, Presiden Jokowi didampingi oleh Menko Perekonomian Darmin Nasution, Menko PMK Puan Maharani, Seskab Pramono Anung, Mensesneg Pratikno, Menperin Airlangga Hartarto, Menhub Budi Karya Sumadi, Menkes Nila Moeloek, dan Kepala BKPM Thomas Lembong. (Enrico N. Abdielli)

Add comment


Security code
Refresh