Opini

Homo Erectus Javanicus, orang pribumi asli di Nusantara yang sudah punah (Ist) Homo Erectus Javanicus, orang pribumi asli di Nusantara yang sudah punah (Ist) Oleh: Natalius Pigai*

Saya menjadi Anggota di 5 Group WA yang di dalamnya terdiri dari tokoh-tokoh nasional yang sangat tenar, Menteri, Mantan Menteri, bahkan Menko, Gubernur, Pejabat dan mantan pejabat tinggi negara, Mantan Jenderal Bintang 4, Politikus, aktivis senior , mantan ketua umum partai, Calon Gubernur, yang kalau dijumlahkan dari 5 group WA tersebut mencapai 1.200 orang. 

Tiap saat membaca komentar, ulasan, kritikan, analisa mereka sangat kontras bila dilihat dari kebesaran figur, ketenaran nama mereka. Bahkan jika ada pembaca yang belum siap mental bisa jantungan. ko bisa? mengapa? apa yang terjadi?, semua isinya rasis, diskriminatif, kekerasan verbal yang didorong atas rasa kebencian suku, agama, ras dan antar Golongan.

Ahok, China, dan Kristen, kafir, pendatang adalah kosa kata utama mereka. sekali saya beri komentar dikritik balik (kick back) rame-rame "Natalius membela dan mendukung Ahok karena sama-sama kristen dan kaum minoritas".

Berkali-kali baik di TV, Koran, Seminar, juga berbagai tempat telah saya katakan bahwa Kebhinekaan bangsa Indonesia adalah suatu wahyu, sabda, titah yang tertulis sebagai adagium persatuan dan kesatuan. Kebhinekaan bangsa sudah final dan mengikat sanubari tiap orang. Menjamurnya beraneka etnik, ras, budaya harus diterima sebagai kondisi kekinian. Realitas bangsa bahkan keanekaragaman adalah suatu keniscayaan. 

Kita terlalu naif dan terjebak dalam sektarianisme, eksklusivisme yang naif dan bahkan chauvinistik seakan-akan sebagai pemilik negeri ini, chauvinistik kitalah yang menjadi pahlawan. Sedangkan suku Cina, Arab, India bukan pejuang dan pahlawan.

Barangkali tidak lupa bahwa perjuangan bangsa Indonesia dilakukan secara sporadis, berjuang sendiri-sendiri di wilayahnya masing-masing  dengan tujuan mengusir penjajah. Diponegoro tidak pernah memimpin perang dari sabang sampai merauke, tapi hanya wilayah Jawa Tengah. Laksamana Malahayati berjuang hanya di Aceh. Sisingamangaraja berjuang hanya di Tanah Batak. Demikian pula pahlawan Patimura hanya di Ambon dan lainnya.

Jasmerah,-- jangan sekali-sekali lupa sejarah bahwa kemerdekaan Indonesia juga diperjuangkan orang-orang yang saat ini kita sebut sebagai pendatang. Kemerdekaan ini juga diraih karena adanya kontribusi 7 orang pahlawan keturunan China seperti Jhon Lie, Koen Hian anggota BPUPKI dan lainnya. Juga oleh keturunan Arab seperti Baswedan dan lainnya. Bahkan juga keturunan bule Belanda yang kita sebut penjajah seperti "Ijon Jambi" tokoh Kopassus. Pahlawan besar beragama katolik di Jawa Tengah tidak bisa diragukan lagi dengan nama-nama jalan protokol seperti Jos Sudarso, Adi Sutjipto, Adi Sumarmo, Slamet Riyadi, I.J Kasimo, dan lainnya.  Kalau demikian apakah kita harus menafikan nama  dan peran mereka dalam  eksistensi Republik ini? Jangan kita bersifat kerdil karena hal-hal bersifat kerdil hanya dapat dipikirkan oleh orang-orang yang berjiwa kerdil. 

Persoalan Pendatang dan Pribumi, Mayoritas dan Minoritas tidak perlu dilakukan dalam fragmentasi yang tajam karena kita semua di nusantara ini adalah bangsa pendatang. Dimasa lalu nusantara hanya dihuni oleh Homo Soloensis, Homo Wajakensis, Homo Pithecanthropus Erectus, Homo Floresiensis yang akhirnya diketahui sebagai manusia Ebugogo. Mereka adalah manusia pigmeus atau pigmen yang merupakan manusia modern pemilik bumi nusantara yang telah punah di masa lampau, termasuk juga yang punah bersamaan dengan adanya jaman pleistosen jaman es yang membelah Sumatera dan Semenanjung Malaya, Nusa Jawa, Bali, lombok, Nusa Nipa sampai di Timur Timor, Sulawesi dan Kalimantan, Papua dan Australia. Pada jaman itu pulalah penduduk pribumi yang menghuni bumi nusantara ikut punah. 

Kita semua bangsa pendatang, bukan bangsa asli. Negeri ini negeri Indonesia dihuni oleh bangsa-bangsa pendatang (imigran) yang berisi gugusan pulau-pulau yang jumlahnya 17 ribu secara beraneka ragam. Negeri ini tidak ada penduduk pribumi.

Pulau Jawa, Sumatera, dan Sulawesi adalah bangsa Proto Melayu dan Deutero Melayu yang berasal dari bangsa Mongoloid asal muasal dari Junan di China yang menelusuri melalui Indochina atau Austro Asiatik, memasuki kawasan selatan, baik melalui Teluk Benggali, juga Laut China Selatan serta melalui jalan darat yaitu Jala, Patani, Naratiwat dan masuk ke Semenanjung Malaya dari barat memasuki Penang sampai Malaka menyeberang selat Malaka masuk ke Sumatera dan yang ke arah selatan memasuki  pulau Jawa, Kalimantan dan ke timur menuju Sulawesi dan Nusa Tenggara. 

Bangsa Aceh di sebelah barat adalah suku Lamno  keturunan Eropa bermata biru, Aceh Pidie dan Aceh Besar keturunan Tamil dan keling India serta suku Benggali, sebagian keturunan Arab. 

Bangsa Proto Melayu atau Melayu tua di Indonesia seperti suku Batak, suku Sakai, suku Anak Dalam di Sumatera Selatan, Jambi dan Riau, suku Dayak di Kalimantan, suku Badui di Jawa barat, suku Samin di Jawa Tengah, suku Bali Age di Bali, suku Sasak di Lombok, suku Toraja dan Suku Bugis di Sulawesi. Sebagian besar lainnya termasuk Melayu Deli, Riau, Minang, Jawa, Bali Mojo dan lainnya adalah bangsa Melayu Muda atau Deutero Melayu. 

Nusa Tenggara Timur  dan Maluku masih bangsa Melayu. Bahasa Maluku adalah bahasa Melayu, Jawa dan Bugis. Maluku Utara adalah keturunan Arab. Manggarai  di Nusa Tenggara Timur berasal dari orang Makasar serta keturunan Bima di pinggiran atau pesisir namun 70 persen lebih adalah dari suku Minangkabau. Bahawa keturunan India, Ende orang Arab. Sikka dari Portugis. Rote, Sabu, Raijua dan Sumba adalah Arab campur India, jaman dulu disebut India belakang.

Bahkan bahasa Flores Timur adalah bahasa Melayu Kuno. Maluku Utara memang sebagian keturunan Polinesia bukan Melanesia seperti  Nuku. Di Pasifik ada juga sebutan Nuku Alofa dan lainnya tapi sedikit saja.

Ingat baik-baik bahkan ada ikatan yangg kuat antara kerajaan-kerajaan Nusantara dengan Maluku khususnya Ternate dan Tidore bahkan Radja Biawae di Ngada itu keturunan India. Budaya tenun di Sumatera, Jawa dan Nusa Tenggara Timur adalah budaya India.

Secara antropologi ragawi sampai hari ini hanya membuktikan bahwa Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Maluku  dan Nusa Tenggara Timur adalah suku bangsa yang masuk kategori Ras Mongoloid, yang asal muasal dari Junan di China menyebar ke selatan bertemu bangsa Sino Tibetian atau di kenal sebagai bangsa  Austro Asiatik. Mereka menyusuri pantai barat semenanjung Malaka, masuk ke Sumatera, Jawa dan Nusa Tenggara. Sebutan Austro  adalah Selatan, Melayu adalah sebutan bangsa sehingga  menjustifikasi bangsa Melayu yang tinggal di bagian selatan Asia Tenggara.

Kecuali Bangsa Papua yang tidak termasuk Ras Mongoloid terapi Ras Melanesoid yaitu sebuah Ras yang mendiami kepulauan Pasifik Selatan yang disebut "Aquatic Zone”.  Pembagian flora dan fauna oleh Wallace yang membagi 2 bagian yang ditandai oleh Garis Wallace yang melintasi Kalimantan, Sulawesi, Ngada di Flores dan Sumba tidak membagi rumpun etnik tapi hanya flora dan fauna. 

Rumpun Bangsa

Kalau mau membuktikan sebuah rumpun bangsa maka ada beberapa indikator yang harus dijawab.

Pertama,-- dari aspek antropologi ragawi, feno tipus,-- yang memilik ciri-ciri ragawi pada orang Melayu Jawa, Sumatera, Kalimantan dan Sulawesi dengan rambut bergelombang dan ikal, sama seperti yang kita temukan di Semenanjung Malaya, Thai, Vietnam, Sino Tibetian juga orang Junan Tibet dan Mongol.

Untuk suku-suku di Indonesia Timur oleh Wallace dalam ras manusia dijelaskan bahwa orang Maluku adalah melayu, Ternate, Tidore, Bacan  dan Jailolo serta pulau Buru, berbahasa kombinasi Jawa dan Bugis. Sedangkan orang pulau Obi, sebagian Bacan dan semenanjung Jailolo tidak memiliki penduduk asli. Semenanjung Jailolo  utara suku Alfuru  dari Sahu dan Galela. Mereka bukan ras Melayu juga bukan ras Melanesia, Mereka berwajah seperti orang Papua dikelilingi bulu-bulu namun kulit mereka seperti orang Melayu artinya mereka bangsa Polinesia, sedangkan Papua adalah bangsa Melanesia. 

Kedua,-- dari Antropologi linguistik, adanya kesamaan bahasa. Bahasa yang digunakan di Sumatera, Jawa, Kalimantan juga Sulawesi adalah Bahasa  Melayu yang berinduk pada bahasa Sansekerta India dan dikombinasikan dengan bahasa-bahasa daerah yang dianut yang mencapai 800 bahasa.  

Bahasa Aceh adalah kombinasi dari bahasa Arab, India dan Melayu. Bahasa Minang merupakan kombinasi bahasa Melayu. Orang Deli, Riau, Jambi, Palembang hingga Bengkulu adalah berbahasa dan berdialek Melayu.

Demikian pula Bahasa Sunda dan Jawa serta Bali yang kombinasi tiga bahasa Sansekerta, Kawi dan Melayu. Kalimantan Barat berbahasa Melayu Dayak.

Kalimantan Tengah berbahasa Melayu, Dayak, Jawa  dan Madura. Kalimantan Selatan berbahasa  Banjar dan Jawa. Kalimantan Timur Bahasa Dayak, Jawa, Bugis dan Makasar.

Demikian pula pulau Sulawesi bagian selatan berbahasa Bugis, Makasar dan Buton yang dipengarui oleh kerajaan Goa dan Talo. Sedangkan Sulawesi Utara dan Gorontalp berbahasa dan berdialek Tagalog dari Mindanau serta kerajaan Sulu di Philipina Selatan.

Manggarai di Nusa Tenggara Timur sedikit mirip ke bahasa Bugis dan Makasar (kraeng) dan Minang. Flores Timur adalah Melayu tua, Rote Sabu sedikit bahawa India dan sebagian besar dipengaruhi oleh Kawi (Jawi), juga Melayu pada umumnya. Kecuali di Timor yang berbahasa Tetun dan Porto seperti di Belu, Melaka, Kefa dan Soe.

Sedangkan Maluku secara keseluruhan dipengaruhi bahasa Melayu. Contoh kata beta, paci, maci itu panggilan akrab Melayu yang sering digunakan oleh orang Malaysia, Jala, Patani maupun Naratiwat di Semenanjung Malaya. Tidak dapat dipungkiri bahwa banyak pula orang keturunan Kepulauan Formosa yang menyebar sampai di selatan termasuk suku bangsa Moro dan Sanger, Talaut, pulau Halmahera dan sebagian juga menggunakan bahasa Tagalog. Ada kesamaan signifikan antara Jolo, Mindanao, dan Maluku Utara yaitu sama-sama beragama Islam. 

Ketiga,-- dari Antropologi Budaya Nusantara. Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi dan Nusa Tenggara Timur dikenal budaya tenun. Bangsa berbudaya tenun di dunia adalah bangsa India,-- Hindustan menyebar ke timur melalui teluk Benggali memasuki kepulauan Nusantara. Kecuali orang Papua Melanesia  tidak mengenal tenun. Orang Ayamaru justru menjadikan tenun atau kain Timor  menjadi mahal karena diimpor dan dianggap barang langka bukan produk asli. Demikian juga tenun Maluku.

Berbudaya sirih dan pinang tidak bisa dijadikan dasar karena orang Jawa dan Melayu justru makan sirih dan pinang. Bahkan sirih dan pinang merupakan budaya hidup orang-orang pesisir pantai apakah itu Jawa, atau di Timur.

Demikian pula berbudaya makan sagu sebagaimana di Maluku dan di Papua juga kita temukan pada suku Tolaki di Kendari Sulawesi Tenggara yang mereka sebut Sinonggi. Demikian pula budaya sagu juga kita temukan pada masyarakat Melayu di Kepulauan Meranti di Selat Panjang Malaka Riau.

Budaya bernyanyi di Sumatera terbagi 2 bagian yakni bernyanyi keras dengan musik keras seperti Batak dan Nias lebih banyak dipengaruhi oleh lagu-lagu modern Eropa non lagu rohani. Sementara Aceh, Minang dan Malayu cara bernyanyi dan gaya busana mirip India dan China khususnya Chino Tibetian.  Demikian pula di pulau Jawa, Bali, Sulawesi dan Kalimantan bernyanyi dengan menampilkan kemolekan tubuh wanita dan lelakinya bersenjata sabit atau badik berinduk pada budaya India. Bernyanyi yang sama kita jumpai pada masyarakat Vietnam, Laos, Kamboja juga Thailand. Bernyanyi dalam bangsa Melanesia adalah suatu ritus maka dikenal juga elegi bernyanyi kisah sedih tidak seperti Maluku dan Nusa Tenggara lebih untuk mengungkapkan kegembiraan.

Bangsa Melanesia tidak mengenal budaya Kapak dan Parang, Tembikar, berbeda dengan Pedang di Maluku, dan NTT, Jawa, Kalimantan, Sulawesi dan Sumatera. 

Keempat dari Historiografi. Jaman Timur Purba sebutan pulau Flores adalah Nusa Nipa atau Nusa Nive untuk Maluku atau bahasa Sansekerta sebutannya menjadi Nusa Tutur. Artinya pulau-pulau lainnya untuk Papua dan Melanesia adalah daerah terbayang (?).  Hal ini diperkuat dalam buku Negara Kertagama, karya Mpu Tantular NTT dan Maluku masuk dalam wilayah 8 kita lihat syair 14, bait ke 5: ”Inkang sakasanusan Makasar Butun Banggawi, Kuni Ggaliyao mwang i(ng) Salaya Sumba Solot  Muar muwah tikang i Wandan Ambwan athawa Maloko Ewaning ri Sran in Timur makadi ning angeka nusatutur”.  Sementara Wilayah 1 sampai ke 7 adalah dari Madagaskar sampai nusantara dan utara formosa.

Catatan Majapahit

Saya harus tegaskan bawah berdasarkan penelusuran ilmiah yang saya lakukan ternyata Majapahit tidak pernah menguasai seluruh wilayah Nusantara tetapi Majapahit hanya memiliki hubungan transaksi jual beli atau dagang dengan saudagar-saudagar di Nusantara. Hal ini ditunjukkan dengan Artefak atau Tembikar dan barang-barang berharga yang ditemukan di bekas kerajaan Majapahit  karena kerajaan Majapahit bukan asli Nusantara tetapi datang dari India yang beragama Hindu.

Papua dan Melanesia hanya daerah terbayang (Terra incognita). Di Jaman modern pun Sumatera dipengaruhi oleh Arab, India dan Belanda. Kecuali Bengkulu serta Kepulauan Meranti dan Tanjung Balai Karimum oleh Kekuasan Ratu Inggris dibawah komando Jenderal Mauntbatten berpusat di Singapura. Pulau Jawa daerah pendudukan Belanda, Arab dan India. Demikian pula Nusa Tenggara Barat oleh Arab dan Bugis. Pesisir Utara Sumatera, Jawa dan pesisir Kalimantan khususnya bandar-bandar dihuni oleh orang-orang China. Kita lihat bandar-bandar di pesisir bagian Timur Sumatera seperti  Medan, Tanjung Balai, Dumai, Setpanjang, Bagansiapi-api, Jambi, Palembang, Banten, Tangerang, Batavia sampai ke Jawa Timur meskipun di pulau Jawa bagian utara ada kombinasi China, Arab dan India .

Pelayaran Laksamana Cheng-Ho membuktikan penetrasi China di pesisir utara. Nusa Tenggara Timur di pengaruhi bangsa Portugis karena itu nama-nama dipengaruhi  Portugis contoh, Pareira, Da Gomes, Da Cunha, Da Silva, Fernandes. Di Sikka maupun juga Flores Timur dan sebagian Nusa Tenggara Timur bahkan orang-orang Lamaholot adalah oleh Patih Gajahmada disebut orang Solot (Solor), atau pada Jaman Purba dalam bahasa Sansekerta namanya Nusa Solot atau Pulau Air.

Oleh karena itu saya tegaskan bahwa Indonesia bangsa pendatang dan multiminoritas yang menghuni gugusan pulau-pulau Nusantara. Sehingga tidak ada penduduk asli dan pendatang; pribumi dan non-pribumi. Orang minoritas bisa menjadi Presiden RI, apalagi hanya Gubernur. Mari kita sudahi dikotomi asli dan pendatang; pribumi dan non pribumi. Toh tulisan ini telah membuktikan kita semua adalah Pendatang. Sedangkan Orang asli adalah bangsa Pigmen atau Pigmeus yang telah punah. 

 

*Komisioner Komnas HAM RI.

**Tulisan ini berdasarkan berbagai refensi buku dan pengalaman pribadi mengelilingi 34 Provinsi dan Hampir 70% Kabupaten/Kota di Indonesia. Sebagai PNS Kementerian Transmigrasi, Tenaga Kerja  juga Komnas HAM RI selama 16 tahun telah mendatangi dan mengelilingi daerah terpencil di Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, NTB, NTT, Maluku dan Papua. Mengelilingi Negara2 Asia Tenggara dan Asia Selatan, India, Banglades, Myanmar, Thailand, Kamboja, Laos, Vietnam, Malaysia semenanjung juga Timur melaui Entikong juga Tawau, China, Monggolia dan Tibet melalui darat, naik turun bis, kereta, becak, bajaj, andong sebagai peneliti juga pelancong.  Penulis adalah satu-satunya Peneliti bidang Migrasi Nasional dan Internasional di Kementerian Tenaga Kerja RI. Penulis menulis buku: Evolusi Nasionalisme dan Sejarah Konflik, Migrasi Sirkuler Perkotaan Jakarta; Transmigrasi dan Pembangunan; Migrasi Tenaga Kerja Internasional; Arus Balik Kependudukan (Terbitan Pustaka Sinar Harapan Jakarta). Juga Penulis Karya Ilmiah berjudul Dagang Manusia, Traficking dan Smugling di Indonesia dan Asia Tenggara (Jurnal Ilmiah LIPI). Saat ini Menangani 60 % Pengaduan Kasus yang masuk di Komnas HAM RI.

 

 

Add comment

Security code
Refresh