Selasa, 23 Juli 2024

Akhir Dari Impian Uni Eropa: Lepas Dari Kenyataan, Jadi Bebek-bebek AS

Oleh: Dr. Barış Hasan *

HASIL pemilu European Parliament (EP),– Parlemen Eropa, yang bukan merupakan kejutan bagi mereka yang mengikuti perkembangan Eropa dengan cermat, namun merupakan kejutan bagi banyak orang, sebenarnya mencerminkan jejak konflik global di benua Eropa. Secara khusus, hasil yang dicapai Perancis dan Jerman, dua negara inti Uni Eropa (UE), atau lebih tepatnya, pesan kuat yang diberikan oleh masyarakat negara-negara tersebut kepada para elit politik, menunjukkan bahwa perubahan di Eropa hanyalah sebuah persoalan. waktu.

Yang dimaksud dengan perubahan di sini adalah runtuhnya UE. Keruntuhan ini akan terjadi cepat atau lambat, jadi tidak ada gunanya mencoba memprediksi kapan hal itu akan terjadi. Sebaliknya, akan jauh lebih berguna untuk menganalisis alasan-alasan mendasar yang membawa gerakan-gerakan politik, yang telah dikonfirmasi oleh hasil pemilu sebagai kandidat, menjadi kekuatan pendorong transformasi di Benua Eropa, sampai pada titik ini.

Mustahil untuk tidak menyadarinya bagi siapa pun yang telah melihat sedikit Eropa dalam dekade terakhir dan merenungkan politik Eropa.

1) bagaimana elit politik Eropa menjadikan Eropa sebagai pengikut Amerika,

2) bagaimana mereka terlepas dari realitas sosial dan politik dengan tenggelam dalam gender, iklim, multikulturalisme dan politik identitas, dan, yang paling penting,

3) bagaimana mereka mengorbankan perekonomian nasional dengan menyerahkan keinginan mereka pada hegemoni absolut Amerika Serikat di benua tersebut. Di sini, ketidakterikatan Eropa terhadap kenyataan dan runtuhnya UE muncul sebagai akibat dari artikulasi ketiga lingkaran ini dalam rantai sejarah. Kebanyakan orang di dunia tidak menyadari perpecahan dan keruntuhan ini, hal ini disebabkan oleh pencucian otak yang luar biasa dari media arus utama global. Hasil pemilu AP membawa kesadaran ini ke masyarakat dunia.

Mari kita bahas dengan sedikit lebih detail.

Pertama, apa yang dimaksud dengan Eropa yang menjadi bawahan Amerika?

Apa yang disebut ‘integrasi Eropa’ sebenarnya merupakan sebutan dalam literatur politik mengenai mekanisme yang sudah mapan untuk mengendalikan negara-negara di Eropa sesuai dengan kepentingan geopolitik Amerika melalui birokrasi yang ditunjuk (Komisi) di Brussels (tetapi banyak orang-orang baru menyadari hal ini).

‘Integrasi Eropa’ ini , yang merupakan cerita berusia tujuh puluh tahun, berarti bahwa pemegang kekuasaan politik di negara-negara anggota menyerahkan legitimasi mereka kepada Amerika melalui Komisi di Brussels. Hubungan bawahan ini sebenarnya menjelaskan kepada kita mengapa Komisi dan pemerintah di banyak negara UE tanpa syarat mengatakan ya bahkan terhadap permintaan (perintah) yang sangat sederhana dari Amerika Serikat dalam perang Ukraina.

Kedua, politik sentral di Eropa hampir sepenuhnya terputus dari permasalahan sosial dan ekonomi dan menjadi begitu terperangkap dalam perdebatan gender dan multikulturalisme, serta politik identitas mikro, sehingga kebijakan dan praktik neo-liberal ini menghancurkan tatanan Eropa, yang telah menghancurkan tatanan Eropa. telah dibangun sebagai hasil dari ratusan tahun membayar harganya. Dengan kata lain, neo-liberalisme, yang disucikan oleh narasi kebebasan, menggali lubang bagi Eropa dan mempersiapkan keruntuhannya. Dalam konteks ini, konflik yang diakibatkan oleh perbedaan budaya mendasar yang disebabkan oleh migrasi ilegal; membiarkan para pengungsi terlihat menempati atau mengambil alih negara tempat mereka mengungsi dengan mentalitas yang ketinggalan jaman, alih-alih memastikan integrasi mereka dengan strategi yang terencana, tidak pernah sejalan dengan realitas sosiologis di Eropa. Pada akhirnya, mereka dihadapkan pada kenyataan bahwa pemaksaan neo-liberal terhadap masyarakat Eropa untuk menoleransi mereka atas nama multikulturalisme tidaklah berkelanjutan.

Ketiga, para politisi Eropa, yang sudah kehilangan kekuatan untuk melawan hegemoni AS atas Eropa, belum mampu membangun landasan untuk memulihkan perekonomian mereka, yang terguncang sejak krisis tahun 2008. Kerentanan global yang sedang berlangsung, perang di Ukraina dan pukulan terhadap industri Eropa akibat strategi AS yang memisahkan Eropa dari Rusia telah meningkatkan biaya produksi industri Eropa sedemikian rupa sehingga biaya produksi barang-barang kebutuhan pokok, barang konsumsi tahan lama, dan produk teknologi telah meningkat. meningkat, dan sebagai konsekuensinya, terjadi inflasi, ketidakkompetitifan global, stagnasi dan bahkan resesi di beberapa negara. Pada akhirnya, tatanan ekonomi yang terdistorsi terjadi di Eropa, yang hanya memperhitungkan kepentingan pelaku keuangan global dan perusahaan multinasional besar, daya beli tenaga kerja menurun secara signifikan, dan pada titik ini, negara-negara yang seharusnya menangani masalah sosial dan ketidakadilan ekonomi terjadi di bawah kendali struktur multinasional tersebut.

Jadi, hasil pemilu EP merupakan reaksi masyarakat Eropa terhadap distorsi tersebut.

Hal yang menarik di sini adalah bahwa tuntutan masyarakat, yang mulai tertindas di bawah tatanan ekonomi yang terdistorsi ini, diubah menjadi reaksi kolektif dan pemungutan suara dalam pemilu yang dilakukan oleh partai-partai nasionalis yang berhaluan kanan, dan bukan oleh partai kiri Eropa. Alasannya sangat sederhana: karena kaum kiri di Eropa sudah benar-benar melepaskan diri dari permasalahan ekonomi dan perjuangan kelas serta mengabaikan peran historis mereka dalam perdebatan gender, identitas dan iklim, partai-partai nasionalis mengisi kesenjangan ini. Karena alasan ini, di Perancis, Reli Nasional (RN) yang dipimpin Le Pen menjadi partai pertama dengan 32% suara, dan di Jerman, Alternatif untuk Jerman (AfD) menjadi partai kedua, mengungguli Partai Sosial Demokrat-Hijau-Liberal yang berkuasa. koalisi, dan Aliansi Sahra Wagenknecht (BSW) sayap kiri nasional membuat lompatan besar. Tampaknya rata-rata warga negara Eropa bosan dengan keterlibatan langsung Eropa dalam konflik yang tak ada habisnya, inflasi dan penurunan kekayaan, pemaksaan gender dan identitas akibat neo-liberalisme, konflik sosio-kultural yang disebabkan oleh migrasi tidak terencana, dan kebijakan global AS, dan mereka merasa bosan dengan hal ini. beralih ke partai-partai nasionalis yang memahami keluhan ini dengan cukup baik.

Hasil-hasil ini menunjukkan adanya perubahan signifikan dalam lanskap politik Eropa di masa depan yang akan sangat mempengaruhi kebijakan ekonomi, migrasi dan keamanan.

Kecenderungan nasionalis yang menjadi gelombang di Eropa juga kemungkinan besar akan memicu perubahan dalam pemilihan presiden AS pada bulan November, karena jajak pendapat terbaru di AS menunjukkan bahwa Trump lebih unggul dari Biden, terutama setelah putusan hukuman terbaru. Dalam kasus Trump kembali menjadi presiden di AS, kepresidenan Le Pen di Prancis sebelum tahun 2027, dan perjalanan AfD menuju kekuasaan di Jerman kini telah menjadi skenario yang serius.

Hasil pemilu dan semakin besarnya kemungkinan skenario ini menjadi kenyataan adalah tanda yang jelas bahwa impian UE akan segera berakhir, dan perjalanan sejarah (yang mungkin terganggu untuk sementara waktu oleh perang) menunjukkan bahwa Le Pen di Perancis dan negara-negara lain AfD di Jerman akan bahu membahu membubarkan UE!

—-

*Penulis Dr. Barış Hasan, dari Institute for Energy Markets and Policies  Boğaziçi Üniversitesi, Turkiye

Artikel ini diterjemahkan Bergelora.com dari ‘End of the EU Dream: Disengagement from Reality. America’s War against Europe yang dimuat oleh Global Research. Awalnya diterbitkan oleh ATASAM sebuah lembaga think tank berbasis di Ankara, Turki.

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru