Sabtu, 15 Juni 2024

Begini Rencana Globalis di Seluruh Dunia Melalui  ‘Pandemic Treaty’ WHO

Oleh: Richard C. Masak *

Pengantar

Dengan semua permasalahan yang ada di dunia saat ini, termasuk perang sia-sia yang diprakarsai Amerika di Ukraina, genosida keji yang dilakukan Israel terhadap warga Palestina di Gaza, dan ancaman militan AS terhadap Tiongkok terkait Taiwan, mungkin kita harus bertanya apakah eskalasi ketegangan yang mengancam komflik global bessar-besaran secara besar-besaran saat ini  sebenarnya hanyalah sekedar pengalihan kaum Globalis yang dibuat dengan hati-hati untuk menyembunyikan niatan yang lebih jahat?

Yang paling mendominasi siklus pemberitaan adalah pertikaian yang kini terjadi di AS dan negara lain antara aktivis dan pihak berwenang melalui demonstrasi pro-Palestina.

Tapi sekali lagi, apakah ini lebih sekedar merupakan gangguan yang dibuat-buat? 

Saya yakin itu benar. 

Lalu apa agenda sebenarnya di balik peristiwa-peristiwa yang mendominasi berita utama ini? Apa yang sebenarnya ingin dicapai oleh para Globalis, yang sebenarnya merupakan penarik tali? Akankah perang yang lebih konvensional dan konflik jalanan benar-benar berhasil?

Kematian Manusia yang Sebenarnya akibat Perang

Untuk mempersempit fokus kami, dunia belum pernah mengalami perang besar sejak Perang Dunia II terjadi pada tahun 1939-1945, dengan lebih dari 16 juta korban jiwa di pihak militer dan diperkirakan 70-85 juta korban jiwa secara keseluruhan, termasuk warga sipil. Mengingat populasi dunia berjumlah 2,3 miliar pada tahun 1940, maka korban perang berjumlah sekitar 3,7 persen dari total populasi dunia. 

Meskipun angka kematian pada masa perang sangat mengerikan, angka 3,7 persen masih merupakan angka yang relatif rendah, dan konsentrasi kematian jelas lebih berdampak pada beberapa negara dibandingkan negara lain. Pada Perang Dunia II yang paling terkena dampaknya adalah Uni Soviet dan Jerman. Namun kerugian total tersebut tidak sebanding dengan pertumbuhan jangka panjang populasi manusia di dunia, yang saat ini mencapai 8,1 miliar dan terus bertambah. 

Melihat data yang lebih kontemporer, kematian yang disebabkan oleh semua perang sejak 9/11, suatu periode yang sering disebut sebagai “perang tanpa akhir”, berjumlah sekitar 4,5-4,7 juta jiwa . Namun angka ini memberikan proporsi yang jauh lebih kecil dibandingkan dengan angka pada Perang Dunia II. Oleh karena itu, dampak demografis dari perang selama lebih dari dua dekade terakhir hampir tidak terlihat, meskipun sekali lagi, jumlah korban jiwa sangat besar bagi mereka yang terkena dampaknya. 

Selain itu, korban perang, termasuk warga sipil, saat ini disebabkan oleh konflik yang sangat terfokus di wilayah yang terbatas. Konflik-konflik ini seringkali melibatkan negara-negara dimana Barat menginginkan sumber dayanya. Oleh karena itu, Asia Barat, dengan cadangan hidrokarbon dan mineralnya yang besar, telah menjadi target yang menggiurkan, sehingga menyebabkan serangan AS/Inggris terhadap Afghanistan, Irak, dan Libya. Serangan serupa, meski kurang terlihat, juga terjadi di Afrika. 

Baru-baru ini, perang proksi AS melawan Rusia di Ukraina telah menyebabkan depopulasi di negara tersebut melalui emigrasi dan kerugian di medan perang , bahkan ketika perusahaan AS seperti BlackRock telah melakukan investasi di bidang tanah dan mineral. Genosida yang dilakukan Israel terhadap warga Palestina di Gaza yang didukung AS juga diduga memiliki motivasi untuk mengambil alih cadangan minyak dan gas lepas pantai. 

Namun, kita dapat mengatakan bahwa dengan mempertimbangkan potensi besar jatuhnya korban jiwa akibat besarnya daya tembak persenjataan konvensional dan nuklir, jumlah kematian pada masa perang saat ini masih relatif terbatas. Dan bahkan jika persenjataan ini digunakan jauh lebih besar daripada yang digunakan dalam konflik-konflik baru-baru ini, akankah total populasi dunia akan berkurang drastis akibat wabah tersebut sebelum dorongan untuk melakukan perang habis-habisan? 

Apakah kita yakin, misalnya, bahwa Perang Dunia III yang sangat ditakutkan, benar-benar akan mengakibatkan musnahnya kehidupan di bumi, seperti yang diperkirakan banyak orang, ataukah hal itu hanya sekedar hambatan yang akan terjadi? Kami benar-benar tidak tahu. Ditambah lagi, terdapat lebih banyak pengamanan dan pembatasan dalam komunitas internasional dibandingkan pada tahun 1941 yang dapat diaktifkan, termasuk prosedur yang diterapkan melalui PBB yang banyak difitnah. 

Kita juga melihat bahwa persenjataan militer Barat tidak ada gunanya kecuali melawan lawan yang tidak beruntung, seperti yang ditunjukkan oleh kegagalan persenjataan Barat di Ukraina, di mana persenjataan tersebut terbukti terlalu rumit, mahal, dan rentan. Tujuan utama mereka saat ini nampaknya adalah, “penciptaan lapangan kerja,” memperkaya para pemegang saham di sektor manufaktur senjata, memberikan semacam “pencegahan” terhadap “agresi,” atau sekedar hiburan bagi para politisi, media arus utama, dan pemilih. . 

Betapapun mengerikannya perang, para Globalis tentunya tidak hanya melakukan perang terbuka untuk mencapai tujuan mereka, yang diyakini banyak orang berpusat pada, atau setidaknya mencakup, senjata biologis untuk mencapai pengurangan populasi manusia secara besar-besaran. Faktanya, militer AS dan CIA telah diam-diam menciptakan dan menggunakan senjata biologis selama beberapa dekade, seperti yang didokumentasikan di Tucker Carlson Uncensored dalam episode terbaru berjudul “Was Lyme Disease Created as a Bioweapon?”,– “Apakah Penyakit Lyme Diciptakan sebagai Senjata Bio?”

Meskipun tidak tercakup dalam artikel ini, persenjataan luar angkasa adalah bidang lain yang telah diharapkan oleh para penganut fantasi perang selama beberapa dekade untuk membuat terobosan dalam senjata kiamat yang akan menyebabkan musuh menyerah tanpa perlawanan atau yang akan menghapus musuh dari peta dalam serangan pertama yang tidak dapat dijawab. . 

Tapi mari kita lanjutkan. 

Lobi Depopulasi

Meskipun mereka berusaha untuk menyembunyikan diri, keberadaan lobi yang kuat yang mendukung pengurangan populasi planet secara besar-besaran dapat terlihat.

Selama beberapa abad, para peramal seperti Menteri Inggris Thomas Malthus (1766-1834) telah menyerukan bahwa dalam waktu dekat, pertumbuhan populasi akan melebihi kapasitas sumber daya bumi untuk mendukung peningkatan jumlah manusia. 

Tentu saja Malthus salah, hal ini sebagian besar disebabkan oleh kemampuan Revolusi Industri dalam menyediakan makanan bagi populasi yang terus bertambah dan menghasilkan perbaikan besar dalam sanitasi, nutrisi, produktivitas pertanian, dan perawatan medis untuk menjaga lebih banyak orang tetap hidup dan memiliki rentang hidup yang lebih lama. Dampak yang paling besar adalah penurunan angka kematian bayi dan peningkatan kesejahteraan keluarga dan anak. 

Namun bagi sekelompok orang yang sangat dekat dengan kaum Globalis, perubahan-perubahan ini bukanlah suatu hal yang patut disyukuri, melainkan sebuah firasat akan datangnya malapetaka. 

Sentimen-sentimen ini telah menyatu dengan “eugenics movement”,– gerakan “eugenika” yang melihat pertumbuhan populasi sebagai peningkatan jumlah orang yang tidak mereka sukai dan tidak ingin hidup. 

Bagi kelas khusus ini, potensi perang untuk mengurangi populasi tampaknya belum berjalan dengan baik karena alasan-alasan yang diungkapkan dalam pertimbangan-pertimbangan yang disajikan di atas. Oleh karena itu, metode lain yang lebih efektif telah dicari. Senjata biologis, yang dianggap relatif mudah digunakan dengan cara terselubung dan sulit dilacak sumbernya, kini menjadi yang terdepan. Lalu, siapa yang mungkin berada di balik semua ini?

Dalam artikelnya tanggal 30 Juli 2023, yang berjudul “Billionaires Try to Shrink World’s Population: Secret Gathering Sponsored by Bill Gates, 2009 Meeting of ‘The Good Club,”– Kepala Global Research, Dr. Michel Chossudovsky bertanya, “Apakah Depopulasi di Seluruh Dunia Bagian dari Great Reset Para Miliarder?” 

Dr. Chossudovsky menulis:

Selama lebih dari sepuluh tahun, pertemuan telah diadakan oleh para miliarder yang digambarkan sebagai filantropis untuk mengurangi jumlah populasi dunia yang berpuncak pada krisis COVID 2020-2022.

Perkembangan terkini menunjukkan bahwa “Depopulasi” merupakan bagian integral dari mandat COVID, termasuk kebijakan lockdown dan vaksin mRNA.

Menurut Wall Street Journal: “Pada bulan Mei 2009, para miliarder dermawan bertemu secara tertutup di rumah presiden Universitas Rockefeller di Manhattan. Pertemuan rahasia ini disponsori oleh Bill Gates. Mereka menyebut diri mereka ‘The Good Club’. Di antara pesertanya adalah mendiang David Rockefeller, Warren Buffett, George Soros, Michael Bloomberg, Ted Turner, Oprah Winfrey, dan masih banyak lagi.”

Pada bulan Mei 2009, WSJ dan Sunday Times melaporkan (John Harlow, Los Angeles) bahwa “Beberapa miliarder terkemuka Amerika telah bertemu secara diam-diam untuk mempertimbangkan bagaimana kekayaan mereka dapat digunakan untuk memperlambat pertumbuhan populasi dunia dan mempercepat perbaikan. di bidang kesehatan dan pendidikan.” Penekanannya bukan pada pertumbuhan populasi (yaitu Planned Parenthood) namun pada “Depopulation” yaitu pengurangan jumlah absolut populasi dunia. 

Untuk membaca artikel WSJ selengkapnya klik di sini.

Menurut laporan Sunday Times:

Para dermawan yang menghadiri pertemuan puncak yang diadakan atas inisiatif Bill Gates, salah satu pendiri Microsoft, mendiskusikan upaya untuk mengatasi hambatan politik dan agama dalam melakukan perubahan.

Artikel Dr. Chossudovsky dapat diakses di sini dan dikutip dalam buku saya sendiri, Our Country, Then and Now

Bukan rahasia lagi bahwa eugenika dan pengendalian populasi telah lama menjadi tujuan para Globalis pada umumnya dan keluarga Rockefeller serta Bill Gates pada khususnya. Dengan “The Goog Club”, kita memiliki Gates dan David Rockefeller dalam rangkaian pertemuan yang sama, bersama dengan beberapa miliarder terkenal lainnya.

Buku terbaru Robert F. Kennedy Jr., The Real Anthony Fauci: Bill Gates, Big Pharma, and the Global War on Democracy and Public Health , mengutip banyak contoh di mana Bill dan Melinda Gates Foundation telah mempromosikan pemanfaatan vaksin skala besar di negara-negara maju. Afrika dengan kemungkinan motif yang mendasari  adalah pengurangan populasi. Di Eropa, Club of Rome dan cabang-cabangnya, termasuk World Economic Forum (WEF),–Forum Ekonomi Dunia, telah melobi untuk mencapai tujuan serupa. 

Mengenai angka mentah, anggota “Good Club”,  pendiri CNN Ted Turner mengatakan,

“Total populasi 250-300 juta orang, penurunan sebesar 95 persen dari jumlah saat ini, merupakan angka yang ideal.” —seperti dikutip dalam McAlvany Intelligence Advisor, Juni 1996.

Di sini pantas untuk menyebut Aurelio Peccei, salah satu pendiri Club of Rome, pencetus gagasan World Economic Forum (WEF), dan pembenarannya atas perlunya lembaga supra-nasional untuk mengatasi krisis global. Hal ini melibatkan kebutuhan implisit untuk melemahkan kedaulatan negara agar Globalisme berhasil. Dari sudut pandang inilah kehancuran ekonomi produksi AS dilakukan melalui outsourcing industri dan dicapai dalam beberapa dekade setelah penerbitan buku penting Peccei, The Chasm Ahead.   

Hubungan antara Rockefeller dan Peccei dimulai pada 11 April 1964, ketika Peccei menghadiri pertemuan Grup Bilderberger di Williamsburg, Virginia, di mana dia bertemu dengan David Rockefeller, yang saat itu menjabat sebagai presiden dan ketua Chase Manhattan Bank. Rockefeller juga merupakan pengawas Dewan Hubungan Luar Negeri, wadah pemikir utama Globalis AS. 

Saya membaca tentang pertemuan antara Rockefeller dan Peccei beberapa dekade setelah kejadian tersebut. Itu sangat menarik bagi saya, karena saya ada di sana ! Tentu saja bukan dalam pertemuan mereka, melainkan di Williamsburg Lodge tempat konferensi tersebut diadakan. Saya sedang bergabung dengan klub acara terkini sekolah menengah setempat pada saat itu, dan kami diundang untuk mendengarkan beberapa pidato. Selama hidup dan karir saya sebagai analis pemerintah, saya telah menyaksikan banyak peristiwa penting dalam sejarah. Bayangkan saja, saya juga sedang berada di dekat tempat yang mungkin berisi rencana untuk menghancurkan sebagian besar umat manusia!

Pada pertengahan tahun 1970-an, promosi pengurangan populasi menjadi kebijakan resmi pemerintah AS. Sebagaimana didokumentasikan dalam website Human Life International (3 Januari 2024):

The United States National Security Council,– Dewan Keamanan Nasional Amerika Serikat adalah badan pengambil keputusan tertinggi mengenai kebijakan luar negeri di Amerika Serikat. Pada tanggal 10 Desember 1974, mereka menyelesaikan dokumen rahasia berjudul  National Security Study Memorandum,–Memorandum Studi Keamanan Nasional atau  NSSM-200 , juga disebut The Kissinger Report,– Laporan Kissinger, karena Henry Kissinger adalah Menteri Luar Negeri pada saat dokumen ini ditulis.

Subjek  NSSM-200 adalah “Implications of Worldwide Population Growth for U.S. Security and Overseas Interests”,–“Implikasi Pertumbuhan Populasi di Seluruh Dunia terhadap Keamanan AS dan Kepentingan Luar Negeri.” Dokumen ini, yang diterbitkan tidak lama setelah konferensi kependudukan internasional pertama di Bukares, merupakan hasil kolaborasi antara Badan Intelijen Pusat (CIA), Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat (USAID), dan Departemen Luar Negeri, Pertahanan, dan Pertanian.

NSSM-200  dipublikasikan ketika dideklasifikasi dan dipindahkan ke Arsip Nasional AS pada tahun 1990.

Laporan tersebut menyatakan:

Perekonomian AS akan membutuhkan mineral dalam jumlah besar dan terus meningkat dari luar negeri, terutama dari negara-negara kurang berkembang. Fakta tersebut membuat AS semakin tertarik pada stabilitas politik, ekonomi, dan sosial di negara-negara pemasok. Ketika pengurangan tekanan penduduk melalui penurunan angka kelahiran dapat meningkatkan prospek stabilitas tersebut, kebijakan kependudukan menjadi relevan dengan pasokan sumber daya dan kepentingan ekonomi Amerika Serikat.

Perhatikan bahwa Henry Kissinger adalah rekan seumur hidup kerajaan keuangan Rockefeller dan bahkan pernah dianggap sebagai koordinator keseluruhan semua investasi Rockefeller. 

Dapat juga dikatakan bahwa Amerika telah mencoba selama beberapa dekade untuk merekayasa pembatasan kedaulatan negara dan pertumbuhan populasi di negara-negara kurang berkembang melalui Dana Moneter Internasional (IMF), dengan sejumlah “persyaratan” yang menyertai kebijakan pinjaman predatornya. Hal ini mencakup privatisasi utilitas publik, pemotongan gaji pegawai negeri, pengurangan tunjangan kesejahteraan, konversi produksi pertanian dari swasembada menjadi komoditas ekspor, pemungutan suara mengenai cara yang “benar” di PBB, pembukaan perekonomian negara-negara Barat terhadap investasi modal besar-besaran. suku bunga, dll. 

Sanksi AS juga berperan, salah satu contohnya adalah sanksi terhadap Irak pada pertengahan tahun 1990an yang diakui oleh Menteri Luar Negeri Madeleine Albright sebagai penyebab kematian 500.000 anak-anak Irak. “It was worth it,” katanya kepada pewawancara TV.

Sanksi terhadap Rusia terkait perang di Ukraina tentunya memiliki tujuan yang sama sebagai bagian dari perampasan sumber daya serupa yang dilakukan AS terhadap Rusia setelah jatuhnya Uni Soviet pada tahun 1990an.

Namun saat ini, dapat dikatakan bahwa taktik pengurangan populasi globalis yang dilakukan terhadap negara-negara kurang berkembang/bermusuhan namun sering kali kaya akan sumber daya alam, sengaja diubah untuk merugikan populasi negara-negara Barat sendiri dan bukan sekadar konsekuensi dari berbagai kebijakan. keputusan yang dibuat tanpa agenda yang mendasarinya.

Di AS kita telah melihat peningkatan kesenjangan kekayaan yang cepat dan radikal antara kaya dan miskin dan melemahnya jaring pengaman sosial melalui tindakan seperti pemotongan kupon makanan dan tunjangan Medicaid. Hanya orang buta yang tidak mengetahui bahwa langkah-langkah ini akan menyebabkan peningkatan kemiskinan dan kematian di kalangan masyarakat berpendapatan rendah.

Akibat inflasi, yang setidaknya sebagian disebabkan oleh pengambilan keuntungan dari perusahaan, ketersediaan perumahan, makanan, pendidikan, dan transportasi semakin tidak terjangkau, dan tingginya biaya hidup mendorong keluarga yang lebih kecil. Aborsi sesuai permintaan sebagai upaya pengendalian kelahiran telah lama menjadi bagian dari program liberal dan bunuh diri dengan bantuan medis menjadi hal yang umum dengan distribusi morfin melalui rumah sakit. Promosi agenda LBGT juga mengakibatkan berkurangnya jumlah anak. 

Namun tonggak penting dalam serangan yang dilakukan negara-negara maju terhadap kemanusiaan mungkin terjadi melalui pandemi COVID-19. Sekali lagi, Robert F. Kennedy Jr.-lah yang telah mengumpulkan rincian tentang cara lockdown sosial, penutupan bisnis, penutupan sekolah, dan sensor terhadap perbedaan pendapat telah diantisipasi melalui pelatihan dan perencanaan yang tidak terdeteksi radar selama dua dekade. latihan, dengan partisipasi militer yang besar. Salah satunya, “Event 201,” diadakan tepat sebelum dimulainya pandemi COVID di Universitas Johns Hopkins, disponsori oleh Bill Gates dan Forum Ekonomi Dunia. 

Dalam buku terbarunya, The Wuhan Cover-Up and the Terrifying Bioweapons Arm Race, RFK Jr. membahas proliferasi besar-besaran laboratorium bioweapon yang disponsori AS di seluruh dunia yang melakukan penelitian mengenai persenjataan virus dengan judul “gain-of-function”. Baru dalam beberapa tahun terakhir “perolehan fungsi” telah menjadi ungkapan umum. 

Tampaknya para elit pengendali masyarakat Barat telah memutuskan bahwa perang terbuka tidak cukup untuk mencapai tujuan depopulasi mereka, sehingga solusi lain harus dicari. Apa yang tampaknya mereka sadari adalah penanaman pandemi yang disengaja. COVID, termasuk “vax” mRNA yang mematikan, kemungkinan merupakan hasil rekayasa mereka. 

Tentu saja, COVID bukanlah kekejaman medis pertama yang dilakukan oleh Big Pharma, pemerintah AS, dan profesi medis. Penyebab lainnya adalah epidemi autisme yang kemungkinan besar disebabkan oleh maraknya vaksinasi yang diberikan pada anak-anak. Menurut Dr. Lewis Coleman dari the American Geopolitical Institute:  

Kita tidak pernah melihat hal ini ketika kita masih di sekolah dasar, tapi sekarang ini sudah menjadi epidemi, belum lagi banyak sekali kerusakan yang disebabkan oleh Long COVID dan efek “vaksinasi” lainnya. Kita merasa ngeri membayangkan seperti apa masyarakat 20 tahun dari sekarang. Anak-anak yang mengidap penyakit ini dapat menghancurkan keluarga dan mengalihkan perhatian dari kebutuhan anak-anak yang sehat. Dan ini belum termasuk semua keguguran, korban Long COVID dan kematian mendadak akibat suntikan mRNA, atau banyak sekali pasien yang lumpuh karena penyakit kronis seperti Penyakit Parkinson yang disebabkan oleh polusi makanan, air, dan udara kita. 

File:Kutipan Bill Gates MSC 2017.png

Agenda Depopulasi Globalis di Seluruh Dunia Melampaui Roda Pelatihannya

Sementara itu, kaum Globalis telah mengambil tindakan di bidang ekonomi dan teknologi untuk mempersiapkan landasan bagi kehancuran besar-besaran populasi dunia. Salah satu tindakan tersebut adalah ketakutan akan “Perubahan Iklim” yang tidak proporsional dan dugaan konversi ke sumber energi terbarukan yang akan membuat negara-negara industri maju bergantung pada panel surya dan kincir angin. Contoh terbaiknya adalah kehancuran perekonomian Jerman akibat Partai Hijau yang telah berhasil menutup seluruh pembangkit listrik tenaga nuklir di Jerman.

Serangan lainnya adalah sentralisasi dan digitalisasi mata uang. Hal lainnya adalah promosi kecerdasan buatan dalam proses industri, meskipun kaum Globalis belum mengungkapkan siapa yang akan membeli semua barang yang dihasilkan oleh otomatisasi tanpa henti jika masyarakat konsumen “menghilang”. 

Tipu muslihat lainnya adalah sentralisasi produksi pangan dengan semakin menyusutnya jumlah perusahaan yang bertanggung jawab atas pasokan pangan. Hal ini termasuk memunculkan ancaman terhadap pasokan makanan melalui apa yang disebut “terorisme biologis,” seperti meningkatnya histeria atas “flu burung” dengan tindakan seperti ancaman tindakan keras gaya militer yang dilakukan oleh Gubernur Michigan Gretchen Witmer yang dapat mengakibatkan lebih banyak kematian. pemusnahan massal unggas dan sapi yang sudah mengkhawatirkan. Faktanya, “flu burung” mungkin merupakan “Penyakit X” misterius yang kini diperingatkan oleh beberapa orang. 

Artikel tanggal 6 Mei 2024 yang ditulis oleh Julian Rose di Activist Post berjudul “Madkind-v-Mankind — A Race Against Time” memberikan gambaran grafis tentang masa depan yang telah diimpikan oleh para pengontrol:

“The Great Reset” adalah acara pengaturan jam terbaru yang diprakarsai oleh Madkind.

Negara ini telah menetapkan beberapa tanggal penting dalam agendanya untuk memindahkan kehidupan organik ke dalam bentuk robot yang dikontrol secara digital, dengan tujuan membuat umat manusia menjadi ketinggalan jaman.

Laporan ini menemukan penanda tahun 2025/26, 2030 dan 2045/50 berguna untuk mencapai fase tertentu dari ambisi ini.

Kita mengetahui rencana permainan Madkind karena secara eksplisit tertuang dalam Agenda PBB 2030 dan Revolusi Industri Keempat/Kesepakatan Hijau yang dicanangkan oleh Forum Ekonomi Dunia.

Di sisi keuangan, sebagai permulaan, mata uang digital bank sentral dengan program kepatuhan kredit sosial untuk mengontrol akses individu ke rekening bank mereka, akan diterapkan sekitar tahun 2026.

Stagnasi perekonomian global dan kelaparan akan segera terjadi.

Pada tahun 2030, agenda Madkind menyatakan bahwa proses digitalisasi dan kecerdasan buatan (AI) akan mengambil alih sebagian besar kapasitas berpikir emosional dan rasional umat manusia; dengan kekuatan reproduksi alami yang juga disterilkan hingga menjadi tunduk dengan semakin meningkatnya geoengineering atmosfer, denaturasi air dan makanan, frekuensi elektromagnetik (EMF) dan program vaksinasi yang dipersenjatai.

Pada tanggal yang sama, sekitar lima puluh persen makanan direncanakan akan dibuat di laboratorium pabrik. Sintetis, dimodifikasi secara genetik dan tidak ada hubungannya dengan tanah.

Serangga menempati urutan teratas dalam daftar pengganti protein, setelah susu, daging, dan telur tidak lagi dimasukkan dalam menu karena mereka diidentifikasi sebagai pihak yang terlibat dalam penemuan gila pemanasan global yang dilakukan Madkind.

Produksi energi diperkirakan akan dipisahkan dari praktik pembakaran bahan bakar fosil pada tanggal yang sama, dan digantikan oleh apa yang mereka lihat sebagai solusi “ramah lingkungan” yang mengambil alih pasokan energi dari sisa-sisa industri produktif.

Pada tahun 2045/50, Madkind melihat dirinya sebagai pemimpin dengan apa yang disebut sebagai kebijakan “Zero Net” (tanpa karbon dioksida) yang telah mengurangi keanekaragaman hayati dan populasi dunia hingga ke tingkat yang lebih kecil dari tingkat saat ini, menggantikan Manusia dengan versi cyborg AI Transhuman dan ras budak umat manusia yang dilestarikan untuk tugas-tugas kasar yang tidak cocok untuk robot.

Daftar ini hanya bersifat sepintas dan bersifat indikatif – karena masih banyak lagi kegilaan yang akan terjadi dibandingkan yang disebutkan di sini. Dan Madkind punya rencana B, C dan D jika A gagal terwujud (tepat waktu).

Untuk lebih mengingatkan diri sendiri, lihat saja uraian Mad Schwab tentang the Fourth Industrial Revolution,–Revolusi Industri Keempat dan pernyataan Mad Harari “We will do better than God.”

Sensor

Kami dengan tegas tidak seharusnya berkomunikasi satu sama lain mengenai hal ini. Sejak Presiden Joe Biden menjabat pada tahun 2021, pemerintah AS telah melakukan serangan besar-besaran terhadap kebebasan berpendapat. Seperti dilansir Brownstone Institute dalam artikel berjudul “Book Burning Goes Digital”mengatakan:

Pada bulan Maret 2021, Gedung Putih Biden memulai kampanye sensor yang sangat inkonstitusional untuk mencegah orang Amerika membeli buku-buku yang secara politik tidak menguntungkan dari Amazon. 

Upaya tersebut, yang dipelopori oleh sensor Gedung Putih termasuk Andy Slavitt dan Rob Flaherty, dimulai pada tanggal 2 Maret 2021, ketika Slavitt mengirim email ke Amazon meminta untuk berbicara dengan seorang eksekutif tentang “propaganda tingkat tinggi dan misinformasi serta disinformasi” di situs tersebut. 

Diskusi mereka selanjutnya masih belum diketahui, namun email yang baru-baru ini dirilis dari Komite Kehakiman DPR mengungkapkan bahwa sensor telah mencapai hasil yang diharapkan. Dalam seminggu, Amazon mengadopsi kebijakan larangan bayangan. 

Pejabat perusahaan menulis dalam email internal, “Dorongan permintaan ini adalah kritik dari pemerintahan Biden mengenai buku-buku sensitif yang kami tempatkan secara menonjol, dan harus segera ditangani.” Mereka lebih lanjut mengklarifikasi bahwa kebijakan tersebut “karena kritik dari masyarakat Biden,” yang mungkin berarti Slavitt dan Flaherty. 

Kita dapat menggeneralisasi dengan mengatakan bahwa titik fokus pemerintah dalam serangan mereka terhadap kebebasan berpendapat terutama adalah topik-topik yang berkaitan dengan COVID, “pandemi”, vaksin, dan lain-lain. Brownstone melanjutkan: 

Pada saat itu, “informasi yang salah tentang vaksin” merupakan istilah untuk kebenaran yang tidak menyenangkan. Lima bulan setelah kampanye sensor Amazon, Twitter melarang Alex Berenson atas perintah Pemerintah karena menyatakan bahwa suntikan tersebut tidak mencegah infeksi atau penularan. Senator Elizabeth Warren (D-MA) dengan baik mengutip larangan Twitter-nya dalam suratnya pada bulan September 2021 kepada Amazon yang menyerukan peningkatan sensor terhadap buku. 

Proses serupa terjadi di Facebook. Mark Zuckerberg menulis dalam email internal bahwa platform tersebut memutuskan untuk melarang klaim terkait teori kebocoran laboratorium pada Februari 2021 setelah “percakapan yang menegangkan dengan Pemerintahan baru.” Eksekutif Facebook Nick Clegg juga menulis bahwa penyensoran tersebut disebabkan oleh “tekanan dari pemerintahan [Biden] dan pihak lain untuk berbuat lebih banyak.” Email internal Facebook lainnya pada Agustus 2021 menulis bahwa perusahaan telah menerapkan kebijakan “misinformasi” baru “yang berasal dari kritik terus-menerus terhadap pendekatan kami dari pemerintahan [Biden].” 

Seruan rezim Biden untuk  melarang buku secara de facto tidak hanya  mengarah pada penindasan informasi yang sebenarnya mengenai lockdown, kerugian akibat vaksin, dan teori kebocoran laboratorium; itu juga jelas merupakan pelanggaran terhadap Amandemen Pertama.

Lihat artikel asli di Brownstone.org.

Untuk tinjauan lebih rinci mengenai penindasan pemerintah dan media terhadap informasi mengenai pandemi COVID, lihat Substack tanggal 8 Mei 2024 dari Dr. Robert Malone yang disensor secara ketat dengan judul, “Update on COVID mRNA Vaccine Harms.” Dr Malone menyatakan: 

Saya telah menunggu momen ini selama bertahun-tahun. Pemerintah federal AS akhirnya mulai mengakui bahwa mereka telah memaksa warga negaranya (termasuk personel militer) untuk menerima produk suntik beracun yang disajikan sebagai “vaksin”, produk yang mengandung atau menyebabkan tubuh pasien memproduksi racun yang diketahui: protein lonjakan SARS-CoV-2 yang direkayasa. Saat ini kita melihat adanya peningkatan jumlah tempat nongkrong terbatas, di mana pejabat senior dan mantan pejabat federal mulai mengakui kematian dan kerugian yang disebabkan oleh berbagai penggunaan darurat produk “vaksin” resmi COVID-19.

Tentu saja, hal ini terjadi setelah bertahun-tahun penolakan pemerintah federal, upaya menutup-nutupi, penyembunyian data, pemasaran terbuka produk-produk medis yang tidak berlisensi (kepada orang dewasa DAN anak-anak), dan kampanye sensor/pencemaran nama baik/propaganda besar-besaran yang telah menjangkau hampir seluruh media arus utama maupun media arus utama. serta media alternatif. Hampir semua jurnal medis yang ditinjau oleh rekan sejawat telah dikooptasi dan disusupi, terutama yang dimiliki oleh penerbit mitra WEF Elsevier dan Springer/Nature….Relevan dengan poin ini adalah pengungkapan baru-baru ini dalam kesaksian publik Dr. Peter Daszak di AS. Kongres bahwa Lancet (diterbitkan oleh Elsevier) dan Nature (Springer) menolak memberikan kesaksian sebagai tanggapan atas permintaan khusus kongres. 

Faktanya adalah banyaknya sensor hampir secara eksklusif berkaitan dengan publikasi informasi yang benar tentang “pandemi” COVID; tidak ada yang diserang oleh pemerintah dengan keras mengenai topik lain . 

Oleh karena itu, promosi narasi palsu COVID mungkin menjadi tujuan utama pemerintahan Biden, bahkan di atas isu perang dan perdamaian, imigrasi ilegal, hak asasi manusia, atau apa pun. Bahkan mungkin ada yang menduga bahwa tujuan utama kepresidenan Biden adalah untuk mempersiapkan AS dan umat manusia menghadapi depopulasi besar-besaran di seluruh dunia. Sarana tersebut kini tampaknya adalah Perjanjian Pandemi Organisasi Kesehatan Dunia yang ditetapkan untuk pemungutan suara pada pertemuan Majelis Kesehatan Dunia WHO mendatang pada 27 Mei-1 Juni 2024.  

Perjanjian Pandemi WHO

File:Pemeriksaan kesehatan dunia - journal.pmed.0010003.g001.png

Kesehatan masyarakat dalam persepsi pemerintah dan non-pemerintah. (Oleh Giovanni Maki, Perpustakaan Umum Ilmu Pengetahuan /Berlisensi di bawah CC BY-SA 2.5)

WHO, sebuah badan di bawah PBB, yang sebagian besar melalui kewenangannya sendiri, kini mengusulkan Perjanjian Pandemi yang berpotensi menutup dunia dengan lockdown yang jauh lebih parah daripada yang terjadi selama COVID, semata-mata atas kemauannya sendiri sehingga a “pandemi” mungkin sedang terjadi. WHO—atau siapa pun “bos” mereka—akan dapat mewajibkan vaksinasi dan “paspor vaksin” bagi setiap umat manusia di planet ini sambil menekan semua perdebatan atau perbedaan pendapat. 

Para pengkritik menunjukkan—ketika mereka diizinkan untuk berbicara—bahwa sama sekali tidak ada bukti bahwa wabah penyakit menular secara alami mendekati tingkat yang disiratkan oleh program penindasan sosial totaliter yang akan diterapkan dalam perjanjian tersebut. Hal ini menimbulkan kecurigaan bahwa wabah semacam ini hanya dapat terjadi melalui pelepasan mikroba secara sengaja yang dihasilkan oleh penelitian dan pengembangan yang “mendapatkan fungsi”, serupa dengan apa yang mungkin dilakukan terhadap COVID. 

Pemerintahan Biden telah menyatakan niatnya untuk menjadi pihak dalam perjanjian WHO, namun tidak akan memberikan kesempatan kepada Senat AS untuk meratifikasi perjanjian tersebut sebagaimana ditentukan dalam Konstitusi AS. Mereka mengklaim bahwa perjanjian itu dapat dilaksanakan dengan perintah eksekutif. 

Perjanjian ini jelas merupakan serangan terhadap kedaulatan negara mana pun yang memilih untuk ambil bagian dan merupakan ancaman terhadap kesucian pribadi setiap individu. Di AS, Bill of Rights sebenarnya akan ditangguhkan.

Untuk melaksanakan mandat WHO, pemerintahan Biden telah membentuk badan tingkat eksekutifnya sendiri, Kantor Kebijakan Kesiapsiagaan dan Respons Pandemi (OPPRP). Disetujui oleh Kongres pada tahun 2023, badan tersebut “memimpin, mengoordinasikan, dan melaksanakan tindakan terkait kesiapsiagaan, dan respons terhadap, ancaman biologis dan patogen yang diketahui dan tidak diketahui yang dapat menyebabkan pandemi atau gangguan signifikan terkait kesehatan masyarakat di Amerika Serikat. .” Sebuah sistem birokrasi yang disebut “One Health” sedang dibangun sebagai mekanisme pengorganisasian. 

Pada dasarnya, One Health bertujuan untuk mengendalikan semua aspek kehidupan: Ekonomi, air, kebijakan publik, risiko kesehatan kerja, pertanian, perdagangan global, perdagangan, kesehatan lingkungan, ekosistem, komunikasi, perubahan iklim, dan yang lainnya, pandemi dan kesehatan manusia. (“Patrick Wood menjelaskan bagaimana One Health mencakup semuanya, dan hal ini sudah tertanam dalam lembaga-lembaga domestik kita,” Meryl’s COVID Newsletter , 8 Mei 2024)

“Dikenal dan tidak diketahui ”; “hal ini dapat menyebabkan pandemi…” tercantum dalam piagam OPPRP. Pandemi sebenarnya bahkan tidak diperlukan. Dan tidak ada yang mengatakan bagaimana mandat yang disetujui oleh OPPRP, yang mungkin berlaku untuk ratusan juta orang, akan ditegakkan di tingkat komunitas dan individu. Namun seperti halnya COVID, aktivitas seperti pertemuan keluarga, berbelanja, atau kebaktian di gereja pasti akan dikriminalisasi, sementara sekolah akan kembali menggunakan proses pengajaran siber yang merugikan pembelajaran. 

Kembali ke WHO, siapa bos WHO yang akan bertindak sebagai penentu internasional atas setiap krisis mikroba yang nyata atau mungkin terjadi? Tokoh yang paling berpengaruh di balik pendanaan WHO adalah miliarder AS Bill Gates, yang, seperti disebutkan di atas, saat ini adalah anggota paling menonjol dalam hierarki Globalis yang bertekad mengurangi populasi manusia di bumi. Akankah Gates dan rekan-rekan WEF-nya menjadi pengambil keputusan utama?

Seperti disebutkan sebelumnya, COVID mungkin bisa dilihat sebagai upaya untuk menghindari sanksi yang jauh lebih berat seperti yang dijanjikan oleh Perjanjian Pandemi WHO. Lalu bagaimana kinerja WHO selama COVID? Kita mungkin dapat melihat sekilas dengan memeriksa gugatan yang baru-baru ini diajukan di Jenewa, Swiss, lokasi kantor pusat WHO, oleh sekelompok pengacara internasional melalui sebuah organisasi yang disebut Komite Pengarah Dewan Kesehatan Dunia. 

Gugatan tersebut ditujukan terhadap Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal WHO. Tuduhan yang panjang dan rinci terhadap Ghebreyesus antara lain adalah “memberi informasi palsu kepada pemerintah dunia mengenai apa yang disebut pandemi, sehingga menyebabkan pemerintah menyatakan keadaan darurat medis tidak ada” yang “telah dan masih menjadi bagian integral dari rangkaian peristiwa yang terjadi. mengakibatkan hilangnya banyak nyawa, kerugian fisik yang sangat besar, serta tekanan psikologis dan trauma yang tak terhitung banyaknya terhadap orang-orang di planet ini.”

Omong-omong, Dr. Ghebreyesus bukanlah seorang dokter medis. Sebaliknya beliau meraih gelar Doktor Filsafat (PhD) di bidang Kesehatan Masyarakat dari University of Nottingham, Inggris. Faktanya, Inggris sangat terlibat dalam pengembangan perjanjian WHO, dimana Perdana Menteri Inggris saat itu Boris Johnson merupakan salah satu penandatangan artikel yang mengusulkan perjanjian tersebut pada awalnya.

Teks tuntutan Komite Pengarah Kesehatan Dewan Dunia berlanjut: 

Tindakan-tindakan tersebut tampaknya telah menyebabkan Pemerintah menerapkan organisme hasil rekayasa genetika (GMO) SARS-CoV-2 yang belum teruji secara memadai, yang secara keliru disebut sebagai “vaksin,” yang juga merupakan terapi gen, mewajibkan protokol penyembunyian yang tidak ilmiah, menerapkan tindakan “jarak sosial” yang tidak manusiawi dan anti-ilmiah, membeli dan menerapkan tes PCR yang tidak efektif dan curang yang kemudian digunakan untuk menciptakan “kasusdemik” palsu untuk membenarkan “lockdown” yang melanggar hukum, penutupan bisnis dan tahanan rumah.

Penggugat meminta penyelesaian ini dari pihak Dr. Ghebreyesus:

Kami menuntut agar, dengan segera, Anda berhenti dan berhenti mengambil tindakan lebih lanjut yang dapat melibatkan komunikasi palsu dan curang kepada pemerintah sehingga menyebabkan atau mengakibatkan dampak bencana lebih lanjut seperti yang diuraikan di atas.

Gugatan tersebut juga menuntut akuntabilitas pribadi dari Dr. Ghebreyesus:

Kami juga memberi tahu Anda bahwa kegagalan untuk menghentikan atau menghentikan keterlibatan atau implikasi yang berkelanjutan atau berulang-ulang dalam kerugian di atas akan membuat Anda bertanggung jawab baik dalam kapasitas pribadi maupun perusahaan. Sebagai seorang pria, Anda akan diselidiki karena konspirasi kriminal. Sebagai pejabat perusahaan, Anda akan diselidiki atas kelalaian besar, pelanggaran serius dalam jabatan publik, penipuan perusahaan, dan bahkan berpotensi membantu dan bersekongkol dalam pembunuhan perusahaan.

Untuk informasi lengkap mengenai penentangan Dewan Kesehatan Dunia terhadap WHO serta rencana dan programnya, lihat situs web mereka di https://worldcouncilforhealth.org/ .

Kemudian tanyakan pada diri Anda apakah WHO harus dipercaya untuk mengurus masa depan umat manusia atau apakah perjanjian WHO merupakan resep untuk kepunahan massal. Lalu tanyakan apakah umat manusia begitu kurang menghargai diri sendiri sehingga bisa menyetujui parodi ini? 

Oposisi terhadap WHO 

Ada peningkatan penolakan terhadap Perjanjian Pandemi WHO, khususnya di kalangan organisasi dan individu yang memimpin kebangkitan masyarakat terhadap kengerian yang ditimbulkan oleh otoritas pemerintahan dunia sehubungan dengan pandemi COVID. Pada saat yang sama, dunia baru mulai menyadari dampak buruk yang ditimbulkan oleh “vaksin” mRNA yang diberikan kepada ratusan juta orang di seluruh dunia.

Komunikasi mengenai topik-topik penting ini terus ditekan oleh pemerintahan Biden dan pemerintah lain secara global. Urgensi dari perlunya melawan pemberlakuan Perjanjian Pandemi WHO hampir tidak merambah ranah politik. 

Pada saat yang sama, kesadaran meningkat. Di AS, negara bagian Louisiana akan segera menyatakan bahwa negaranya tidak akan tunduk pada mandat PBB atau WHO. Perundang-undangan serupa telah diperkenalkan di Oklahoma. Hal serupa juga diungkapkan oleh 22 jaksa agung negara bagian. 

Penentangan juga baru-baru ini diungkapkan melalui surat kepada Presiden Biden dari 49 senator AS di Konferensi Senat Partai Republik. Seperti dilansir Fox News (2 Mei 2024):

Senator Ron Johnson, R-Wis., memimpin seluruh konferensi Senat Partai Republik dalam menyerukan Presiden Biden untuk menolak perjanjian yang akan memperluas otoritas Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) jika terjadi pandemi global.

“Kami sangat mendesak Anda untuk tidak bergabung dengan perjanjian, konvensi, atau perjanjian apa pun terkait pandemi yang sedang dipertimbangkan” di Majelis Kesehatan Dunia ke-77, demikian bunyi surat yang dikirim kepada Biden oleh Johnson dan 48 senator Partai Republik lainnya. 

Para senator Partai Republik menekankan bahwa perjanjian semacam itu akan dianggap sebagai perjanjian, yang menurut mereka memerlukan “persetujuan dua pertiga Senat berdasarkan Pasal I Ayat 2 Konstitusi.”

Senator Ron Johnson memimpin semua senator Partai Republik dalam menulis surat kepada Biden, meminta dia untuk tidak mendukung perjanjian untuk memperluas otoritas WHO. 

Majelis Kesehatan Dunia (WHA) akan berlangsung dari 27 Mei hingga 1 Juni, dan perjanjian internasional diperkirakan akan dipertimbangkan. 

WHA adalah badan pengambil keputusan WHO, yang bertemu setiap tahun, sehingga dapat menetapkan tujuan dan menyusun kebijakan di antara 194 negara anggota. 

Namun, karena meningkatnya keributan, Inggris, salah satu pendorong awal, kini mempertimbangkan untuk melakukan pemungutan suara yang menentang perjanjian tersebut. Menurut Reuters (9 Mei 2024), “Kami hanya akan mendukung penerapan perjanjian tersebut dan menerimanya atas nama Inggris, jika perjanjian tersebut benar-benar demi kepentingan nasional Inggris dan menghormati kedaulatan nasional,” juru bicara Departemen Luar Negeri Inggris. Perawatan Kesehatan dan Sosial dikonfirmasi. Yang juga dilaporkan menentang perjanjian tersebut adalah pemerintah Belanda. 

Oposisi Akar Rumput

Di antara orang-orang yang memimpin oposisi di AS dan di seluruh dunia adalah Dr. Meryl Nass, seorang dokter dari Maine yang izin praktik kedokterannya ditangguhkan ketika dia meresepkan obat untuk pengobatan COVID yang, meskipun legal, tidak disukai oleh otoritas medis karena tidak mematuhinya. protokol pengobatan pilihan pemerintah yang sering kali berakibat fatal. Obat-obatan yang dimaksud tentu saja adalah ivermectin dan hydroxychloroquine. Substack Dr. Nass dapat ditemukan di sini .

Dr. Nass telah merekomendasikan serangkaian langkah yang harus diambil oleh pemerintah berdaulat dalam memerangi Perjanjian Pandemi WHO. Lihat Substack-nya di sini yang berjudul “Apa yang dapat dilakukan pembuat undang-undang untuk menghentikan Perjanjian Pandemi (Perjanjian) dan amandemen Peraturan Kesehatan Internasional (2005) (IHR) agar tidak dilanjutkan pada pertemuan Majelis Kesehatan Dunia (WHA) ke-77, yang berlangsung mulai tanggal 27 Mei hingga 1 Juni 2024?”

Kesimpulan

Bagi banyak orang, sikap Globalis terlihat jelas dalam komentar yang terkenal yang dikaitkan dengan Pangeran Philip dari Inggris oleh The Guardian pada tahun 2009 di mana ia dikutip mengatakan, “Jika saya bereinkarnasi, saya ingin kembali sebagai virus yang mematikan. , untuk menyumbangkan sesuatu untuk mengatasi kelebihan populasi.”

Kita tidak tahu apa dampak pandemi COVID-19 yang telah atau akan terjadi ketika efek samping buruk dari “suntikan” ini berdampak pada kematian, penyakit, dan kemandulan jangka panjang. Tidak diragukan lagi, angka kematian dan kesakitan, termasuk dampak kesehatan akibat depresi, hilangnya mata pencaharian, dan lain-lain, sudah mencapai ratusan juta . 

Misalnya, seperti yang dilaporkan dalam Substack Jeff Childers, 8 Mei 2024: “Dalam klip Forum Ekonomi Dunia baru-baru ini yang beredar minggu ini, dokter hewan dan CEO Moderna Stéphan Bancel dengan bebas mengakui bahwa enam belas juta orang Amerika kini telah menonaktifkan Long Covid, yang mana sebagian besar dari kami menafsirkan dalam bahasa Inggris yang tepat sebagai ‘Long Vaxx:’”

 Saya percaya bahwa benar jika dikatakan bahwa kerugian yang ditimbulkan oleh parodi COVID terhadap umat manusia sudah melebihi perang apa pun sejak Perang Dunia II dan mungkin semua perang di planet ini sejak 9/11. Dan ini mungkin baru permulaan. 

Kembali ke pertimbangan yang mengawali artikel ini, saya pribadi yakin bahwa kaum Globalis telah mengambil langkah maju yang signifikan dalam proyek mereka untuk mengurangi populasi planet secara besar-besaran. Namun mungkin juga dampak yang ditimbulkan oleh Perjanjian Pandemi WHO akan jauh lebih besar dibandingkan apa pun yang terlihat sejauh ini. 

Oleh karena itu, usulan Perjanjian Pandemi WHO mungkin merupakan serangan terbesar terhadap hak asasi manusia, pemerintahan konstitusional, dan kesucian hidup manusia sepanjang sejarah. Dan ya, saya termasuk dalam Holocaust ini. 

Dan dalam keprihatinan kita terhadap tindakan WHO, kita tidak boleh melupakan peran besar yang dimainkan oleh militer AS dalam mendanai dan mendorong pengembangan senjata biologis lebih lanjut. Bagaimanapun, militer ASlah yang mendanai vaksin COVID. 

Lebih lanjut, Karen Kingston menulis di Substack-nya pada 7 Mei 2024: 

Kejahatan Membayar: Anggaran Biologi Sintetis DARPA senilai $4,1 Miliar untuk tahun 2024. Uang ini digunakan untuk berinvestasi dalam teknologi biologi sintetik yang tidak akan didanai oleh perusahaan modal ventura swasta terkemuka karena penerapan bioteknologi ini pada manusia bersifat kriminal.

DARPA adalah Badan Proyek Penelitian Lanjutan Pertahanan, penyandang dana utama pengembangan vaksin. Lihat situs webnya untuk artikel tentang “Memerkirakan Pengembangan Vaksin: Program AIM bertujuan untuk memanfaatkan mekanisme kekebalan tubuh untuk menentukan apakah kandidat vaksin akan memberikan perlindungan kekebalan jangka panjang.”

Dan militer AS yang dimiliki DARPA 100 persen berada di bawah kendali Globalis. Hal ini sudah lama ditegaskan oleh Henry Kissinger, yang terkenal dengan pernyataannya, “Orang-orang Militer Adalah Hewan yang Bodoh dan Bodoh jika Digunakan Sebagai Pion Kebijakan Luar Negeri.” 

Tapi itu bukan hanya orang militer. Kaum Globalis memandang kita semua dengan cara yang sama; pada dasarnya hanya sebagai kawanan ternak. 

Seperti yang saya nyatakan di awal artikel ini, banyaknya peristiwa yang diberitakan hari ini akibat konflik dan krisis yang tak terhitung jumlahnya, termasuk gejolak yang terkait dengan pemilihan presiden AS tahun 2024, telah menghalangi keseriusan tindakan WHO untuk terungkap sepenuhnya dan dihargai, tidak hanya di kalangan kelas politik negara-negara di dunia, namun juga oleh masyarakat secara umum. 

Pada saat yang sama, seiring dengan meningkatnya kesadaran masyarakat dan politik, semakin banyak laporan yang menyatakan bahwa versi Perjanjian Pandemi WHO saat ini tidak mungkin disetujui pada pertemuan tanggal 27 Mei-1 Juni 2024 mendatang. Hal ini tidak berarti, tentu saja, bahwa mereka tidak akan mencoba lagi, dan lagi, dan lagi…atau bahwa beberapa Penyakit X, Y, atau Z baru yang menggunakan peningkatan fungsi tidak akan dilepaskan untuk mewujudkan keadaan darurat yang dirindukan. Paku terakhir dalam peti mati umat manusia adalah yang berikutnya. 

Pertempuran Rohani

Saya hanya dapat menambahkan keyakinan saya bahwa, di atas segalanya, pertempuran saat ini adalah pertempuran spiritual. 

Dalam Yohanes 16:5-11 , Yesus berkata kepada murid-muridnya:

Sekarang aku akan pergi menemui Dia yang mengutus aku,
dan tidak seorang pun di antara kamu yang bertanya kepadaku, “Mau ke mana?”
Tetapi karena aku mengatakan hal ini kepadamu, kesedihan telah memenuhi hatimu.
Tetapi sesungguhnya aku berkata kepadamu, lebih baik bagimu aku pergi.
Karena jika saya tidak pergi, Pengacara tidak akan mendatangi Anda.
Tetapi jika aku pergi, aku akan mengirimkannya kepadamu.
Dan ketika dia datang dia akan menginsafkan dunia
mengenai dosa dan kebenaran dan penghukuman:
dosa, karena mereka tidak percaya kepada-Ku;
kebenaran, karena Aku akan pergi kepada Bapa
dan kamu tidak akan melihat Aku lagi;
penghukuman, karena penguasa dunia ini telah dihukum.

Kita semua harus memutuskan di mana kita berdiri: Dengan kebenaran spiritual dan perjuangan kemanusiaan yang nyata, atau dengan “penguasa dunia ini” dan sekte kematian Globalis yang melayani dia. 

Sebab Yesus berkata lebih lanjut dalam Yohanes 16:20-23:

Amin, amin, Aku berkata kepadamu, kamu akan menangis dan berduka,
sementara dunia bergembira;
kamu akan bersedih hati, tetapi dukacitamu akan menjadi sukacita.
Ketika seorang wanita hendak bersalin, dia sedih karena waktunya telah tiba;
namun ketika dia telah melahirkan seorang anak,
dia tidak ingat lagi rasa sakit karena kegembiraannya
bahwa seorang anak telah dilahirkan ke dunia.
Jadi kamu juga sekarang sedang menderita.
Tetapi Aku akan menemuimu lagi, dan hatimu akan bersukacita,
dan tidak ada seorang pun yang akan merampas kegembiraanmu darimu.
Pada hari itu kamu tidak akan bertanya kepadaku tentang apa pun. Amin, amin, Aku berkata kepadamu, apa saja yang kamu minta kepada Bapa dalam nama-Ku, Dia akan memberikannya kepadamu.

* Penulis Richard C. Cook adalah salah satu pendiri dan peneliti utama the American Geopolitical Institute. Cook adalah pensiunan analis federal AS dengan pengalaman luas di berbagai lembaga pemerintah, termasuk Komisi Layanan Sipil AS, FDA, Gedung Putih dimasa Carter, NASA, dan Departemen Keuangan AS. Sebagai pelapor pada saat terjadinya bencana Challenger, ia mengungkap cacat sambungan O-ring yang menghancurkan Shuttle, dan mendokumentasikan kisahnya dalam bukunya “Challenger Revealed.” Setelah menjabat di Departemen Keuangan, ia menjadi kritikus yang vokal terhadap sistem moneter yang dikontrol keuangan swasta, dan merinci kekhawatirannya dalam “Kami Memegang Kebenaran Ini: Harapan Reformasi Moneter.” Dia menjabat sebagai penasihat Institut Moneter Amerika dan bekerja dengan Anggota Kongres Dennis Kucinich untuk mengadvokasi penggantian Federal Reserve dengan mata uang nasional asli. Lihat buku barunya, Negara Kita, Dulu dan Sekarang , Clarity Press, 2023.

“Setiap usaha manusia harus melayani kehidupan, harus berusaha untuk memperkaya keberadaan di bumi, jangan sampai manusia menjadi budak ketika ia berusaha untuk membangun kekuasaannya!” Bô Yin Râ (Joseph Anton Schneiderfranken, 1876-1943), Terjemahan oleh Posthumus Projects Amsterdam, 2014. Lihat juga The Book on the Living God edisi Kober Press di sini .

Artikel ini diterjemahkan Bergelora.com dari artikel yang berjudul ‘Globalists Plot Worldwide Genocide Via WHO Pandemic Treaty’ dari Global Research

 

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru