test
Minggu, 26 Mei 2024

CEMEN BANGET NIH..! FBI: Hacker China Bidik Infrastruktur Strategis AS

WASHINGTON – Direktur Biro Investigasi Federal (FBI) Amerika Serikat Chris Wray mengatakan bahwa peretas China konon telah menyusup ke infrastruktur penting AS, menunggu “saat yang tepat” untuk melancarkan serangan mengganggu mereka. Wray menuduh bahwa peretas yang terkait dengan pemerintah China telah menyusup ke infrastruktur penting AS dan sedang menunggu “saat yang tepat untuk memberikan pukulan telak.”

Dalam pidato yang disampaikan di Universitas Vanderbilt di Nashville, Tennessee, Direktur FBI mengklaim bahwa kampanye peretasan China yang sedang berlangsung – dikenal sebagai Volt Typhoon – telah berhasil menyusup ke banyak perusahaan Amerika di bidang telekomunikasi, energi, air dan sektor penting lainnya, dengan 23 operator pipa menjadi sasaran.

Wray lebih lanjut mengatakan pada KTT Vanderbilt tentang Konflik Modern dan Ancaman yang Muncul pada tahun 2024 bahwa China diduga mengembangkan “kemampuan untuk secara fisik mendatangkan malapetaka pada infrastruktur penting kita pada waktu yang mereka pilih.”

“Rencananya adalah melancarkan serangan ringan terhadap infrastruktur sipil untuk mencoba menimbulkan kepanikan,” klaimnya lebih lanjut.

Tuduhan Wray muncul ketika juru bicara Kementerian Luar Negeri China Lin Jian menekankan pada hari Senin bahwa kelompok peretas Volt Typhoon adalah organisasi penjahat dunia maya ransomware tanpa latar belakang dukungan negara atau regional.

Lin juga mencatat pada saat itu bahwa semua orang tahu bahwa AS adalah sumber serangan siber terbesar dan ancaman terbesar terhadap keamanan siber.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan dari Washington secara terpisah, Kedutaan Besar China di Washington mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “beberapa pihak di AS telah menggunakan penelusuran asal-usul serangan siber sebagai alat untuk menyerang dan menjebak Tiongkok, mengklaim AS sebagai korban, sementara yang terjadi sebaliknya, dan mempolitisasi masalah keamanan siber.”

Wray berspekulasi bahwa upaya peretasan tersebut terkait dengan ketegangan AS-Tiongkok di sekitar Taiwan, sebuah pulau dengan pemerintahan sendiri yang dianggap oleh China sebagai bagian dari wilayahnya sendiri.

Pusat Tanggap Darurat Virus Komputer Nasional (CVERC) China telah membuat laporan tersebut. Tahun lalu,

Direktur Intelijen Nasional menuduh Beijing berupaya membangun kemampuan untuk mencegah kemungkinan intervensi AS dalam krisis antara Tiongkok dan Taiwan pada tahun 2027. Namun, kepala FBI menekankan bahwa tidak tepat lagi mengharapkan ancaman dari Tiongkok akan dilaksanakan dalam jangka panjang karena beberapa perencanaan untuk kemungkinan tersebut sedang dilakukan saat ini.

“Beberapa tahun lalu, kita mungkin mengatakan Tiongkok merupakan ancaman jangka panjang yang paling signifikan. Itu bukan lagi cara terbaik untuk menggambarkan bahayanya,” kata Wray.

Persaingan antara Amerika Serikat dan China telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, seiring dengan meningkatnya pengaruh internasional Beijing dan kemajuan ekonomi pesat yang muncul sebagai penyeimbang terhadap Amerika. (Wen Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru