Rabu, 28 Februari 2024

SERIUS NIH…? Diperiksa 5 Jam, Mahfud MD Sebut Iwan Bule Bisa Kena Tersangka Kasus Kanjuruhan

JAKARTA — Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD mengatakan Ketua PSSI Mochamad Iriawan alias Iwan Bule berpotensi menjadi tersangka di kasus Tragedi Kanjuruhan.

Tragedi tersebut terjadi usai pertandingan Laga 1 Arema FC Vc Persebaya pada 1 Oktober lalu. Sebanyak 133 orang meninggal dunia dan lebih dari 400 orang luka luka.

“Tanggung jawab hukum, itu hukum pidananya sudah mulai disidik, dan itu bisa saja kena ketua PSSI nanti tanggung jawab hukumnya. Bisa saja nanti kena Ketua PSSI,” kata Mahfud dalam paparan hasil riset Lingkaran Survei Indonesia (LSI), Kamis (20/10).

Mahfud menjelaskan bahwa PSSI harus bertanggung jawab dalam Tragedi Kanjuruhan. Tanggung jawab yang dimaksud ada dua yakin moral dan hukum.

Mengenai tanggung jawab hukum, dia mengatakan proses pidana sudah dijalankan oleh kepolisian dan Ketua PSSI bisa kena imbas. Iwan Bule juga telah diperiksa Polda Jatim pada hari ini.

Berdasarkan hasil survei LSI, sebanyak 52,4 persen responden setuju dengan langkah kepolisian dalam menentukan para pihak yang ditetapkan sebagai tersangka.

“Yang menjawab kurang atau tidak setuju 18 persen, tidak tahu 16,2 persen, dan tidak ditanyakan 13,4 persen,” ujar Direktur Eksekutif LSI, Djayadi Hanan, dalam kesempatan sama.

Riset itu dilakukan LSI pada 6-10 Oktober dengan melibatkan 1.212 warga negara Indonesia (WNI). Margin of error sekitar 2,9 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Tragedi Kanjuruhan mengakibatkan 33 orang meninggal dunia dan ratusan orang terluka.

Komnas HAM dan TGIPF sepakat bahwa gas air mata memicu orang berdesak desakan keluar, mata merah, sesak nafas sampai meregang nyawa.

Dalam kasus ini, polisi telah menetapkan enam orang sebagai tersangka. Mereka adalah Direktur Utama PT LIB Ahkmad Hadian Lukita, Ketua Panpel Arema FC Abdul Haris, dan Security Officer Suko Sutrisno.

Diperiksa Lima Jam

Sementara itu kepada Bergelora.com.di Surabaya dilaporkan, Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan alias Iwan Bule diperiksa penyidik Ditreskrimum Polda Jawa Timur (Jatim) terkait tragedi Kanjuruhan, Malang yang menewaskan ratusan jiwa, selama lima jam dari pukul 13.00 WIB hingga 18.00 WIB.

“Terima kasih, hari ini saya telah menghadiri pemanggilan di Polda Jatim. Alhamdulillah selesai,” kata Iwan Bule, usai diperiksa di Mapolda Jatim, Surabaya, Kamis (20/10).

Iwan Bule meminta maaf, karena pada pemanggilan pertama yakni Selasa (18/10) tidak bisa hadir.

“Mohon maaf kami pemanggilan pertama tidak bisa hadir, karena ada kegiatan di Kuala Lumpur yakni ada rapat AFC dan FIFA,” ujarnya pula.

Terkait pemeriksaan, Iwan memberikan kewenangan kepada Ahmad Riyadh yang sudah ditunjuk sebagai juru bicaranya. Riyadh sendiri merupakan Ketua PSSI Jatim, Ketua Komite Wasit sekaligus anggota Exco PSSI.

Sementara itu, Riyadh menyampaikan, pemeriksaan berjalan lancar. Dalam pemeriksaan, Iwan Bule diberi sekitar 45 pertanyaan yakni mencakup identitas diri, legalitas federasi, struktur, peran dan tugas pokok PSSI ke klub, PT LIB sampai panpel,

“Sampai security (pengamanan), matchcom (pengawas), semua sudah lengkap sesuai prosedur, tahapan gimana, memprogram pertandingan jadwalnya sampai pengawasan akhir sudah ditanyakan,” kata dia pula.
Baca juga: Mahfud: Penggunaan gas air mata sebabkan 133 orang meninggal. (Web Warouw/Ardiansyah Mahari)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru