Selasa, 21 Mei 2024

GAK BISA DIBENDUNG NIH..! 25.000 Serdadu Rusia Kepung Poros Donetsk, Siap Rebut Chasiv Yar

JAKARTA — Intelijen Ukraina mengungkapkan bahwa pasukan Rusia kini semakin intensif melakukan penyerangan di poros Donetsk, tenggara Ukraina. Bahkan sebanyak 20.000 hingga 25.000 personel telah dikerahkan untuk perang kota merebut Chasiv Yar.

Juru bicara Kelompok Strategis Operasional Khortytsia, Letnan Kolonel Nazar Voloshyn mengatakan tentara Rusia berusaha mengepung Ukraina di tiga wilayah di Oblast Donetsk.

Wilayah tersebut adalah di Klishciivka, Kalynivka dan Chasiv Yar. Pasukan Vladimir Puitn, jelasnya, telah menuju permukiman itu dan berusaha menguasai wilayah-wilayah itu.

“Pemukiman ini kemungkinan besar adalah Klishchiivka, Kalynivka dan, tentu saja, Chasiv Yar. Pemukiman New-York di Oblast Donetsk juga berada di poros ini,” kata Voloshyn dikutip dari Ukrinform, Jumat (19/4/2024).

Voloshyn menggambarkan berdasarkan laporan anak buahnya, personel Rusia tersebut bukan hanya terdiri dari tentara organik Rusia, namun juga dari pasukan yang dimobilisasi dan tentara dari negara lain alias tentara bayaran.

Ia juga mengatakan bahwa pihak Ukraina telah tahu, target utama Rusia adalah menguasai Kota Chasiv Yar.

Kota ini dianggap strategis seperti halnya Avdiivka yang direbut mati-matian oleh pasukan Rusia.

Jika Avdiivka merupakan markas tentara Ukraina di bagian timur dan menjadi pusat organisasi serangan, maka Chasiv Yar dianggap penting karena ketinggiannya.

“Kota Chasiv Yar berada pada ketinggian yang dominan, jadi merebutnya berarti terobosan tertentu di front Bakhmut bagi Rusia,” tegasnya.

Voloshyn mengatakan, hal itu terbukti dengan tentara Rusia telah berusaha merebutnya selama berhari-hari.

“Mereka tidak peduli dengan hilangnya tenaga dan peralatan. Banyak dari mereka telah dihancurkan di pinggiran dan jalan menuju Chasiv Yar,” ujarnya.

Rusia Klaim 3.550 Tentara Ukraina Tewas
Kantor berita TASS mengabarkan dalam seminggu terakhir, tentara Rusia telah menewaskan sebanyak 3.550 pasukan Ukraina.

Kepada Bergelora.com di Jakata dilaporkan, Kementerian Pertahanan Rusia mengklaim selain ribuan serdadu Volodymyr Zelensky yang tewas, pasukan Rusia juga telah menghancurkan empat tank dan lima kendaraan tempur lapis baja dalam pertempuran dengan pasukan Rusia di wilayah Donetsk selama seminggu terakhir.

Di arah Donetsk, unit-unit Kelompok Pertempuran Selatan memperoleh posisi yang lebih menguntungkan dalam operasi yang berhasil dan menimbulkan korban jiwa pada tenaga kerja dan peralatan dari empat brigade penyerangan Ukraina, dua brigade mobil udara dan enam brigade mekanis di dekat pemukiman Belogorovka, Razdolovka, Orekhovo-Vasilevka, Bogdanovka, Kleshcheyevka dan Kurdyumovka di Republik Rakyat Donetsk.

“Mereka berhasil memukul mundur tujuh serangan balik yang dilakukan oleh unit mobil udara ke-46 tentara Ukraina dan brigade serangan gunung ke-10 di dekat pemukiman Krasnogorovka dan Novomikhailovka di Republik Rakyat Donetsk,” kata kementerian tersebut,” kata kementerian itu.

Dalam serangan balasan, pasukan Rusia menghancurkan 31 senjata artileri lapangan Ukraina, di antaranya 14 senjata buatan Barat, dan juga empat stasiun peperangan elektronik Nota dan Anklav serta tujuh depot amunisi, katanya.

Rusia mengklaim telah melancarkan sebanyak 34 serangan gabungan terhadap infrastruktur militer dan energi Ukraina.

Selain itu serangan juga menargetkan lokasi penempatan tentara bayaran, persenjataan dan sistem pertahanan udara selama seminggu terakhir dalam operasi militer khusus di Ukraina.

“Serangan itu menargetkan lokasi energi Ukraina, perusahaan industri militer dan infrastruktur kereta api, sistem pertahanan udara, gudang senjata dan fasilitas penyimpanan bahan bakar untuk perangkat keras militer,” kata kementerian pertahanan Rusia itu dalam sebuah pernyataan.

Serangan tersebut juga menargetkan pusat pelatihan operator UAV Ukraina, lokasi penempatan sementara unit tentara Ukraina, formasi nasionalis dan tentara bayaran asing.

Pasukan Rusia meningkatkan posisi garis depan mereka dan berhasil menghalau 11 serangan balik tentara Ukraina di wilayah Kupyansk selama seminggu terakhir, kementerian melaporkan.

“Di arah Kupyansk selama seminggu, unit-unit Kelompok Pertempuran Barat meningkatkan posisi terdepan mereka dan menimbulkan korban jiwa pada tenaga kerja dan peralatan 12 tentara Ukraina dan brigade Garda Nasional di dekat pemukiman Kupyansk, Sinkovka, Zagoruikovka dan Kotlyarovka di Wilayah Kharkov dan Stelmakhovka di Wilayah Kharkov dan Stelmakhovka di wilayah Kharkov. Republik Rakyat Lugansk,” kata kementerian itu.

Selain itu, pasukan Rusia berhasil menghalau 11 serangan balik oleh formasi serangan ke-3 tentara Ukraina, brigade mekanis ke-21 dan ke-63, brigade operasi khusus Garda Nasional ke-12, dan brigade pertahanan teritorial ke-125 di dekat pemukiman Chervonaya Dibrova di Republik Rakyat Lugansk, Torskoe dan Terny di Republik Rakyat Donetsk, jelasnya.

Kerugian mingguan tentara Ukraina di arah Kupyansk berjumlah lebih dari 380 personel, sebuah tank, sembilan kendaraan tempur lapis baja, 16 kendaraan bermotor dan 18 senjata artileri lapangan, di antaranya tiga sistem artileri self-propelled M109 Paladin buatan AS, kementerian melaporkan .

Pasukan Rusia juga menghancurkan enam depot amunisi Ukraina dan lima stasiun peperangan elektronik Nota dan Anklav, katanya.

Versi Ukraina

Sementara situasi garis depan peperangan versi Ukraina, Ukrinfor memberitakan, tercatat sebanyak 86 pertempuran tercatat di sepanjang garis depan Ukraina dalam 24 jam terakhir.

Rusia melancarkan 11 serangan rudal dan 78 serangan udara, serta 82 serangan roket, terhadap posisi Ukraina dan wilayah berpenduduk. Sejumlah bangunan tempat tinggal dan objek infrastruktur sipil terkena dampaknya dan dilaporkan adanya korban sipil.

Pada malam hari, Rusia kembali melancarkan serangan besar-besaran ke Ukraina, menggunakan berbagai jenis rudal jelajah dan UAV jenis “Shahed”.

Selama beberapa hari terakhir, pemukiman berikut telah menjadi sasaran serangan udara Rusia: Orlivka, wilayah Sumy; Vovchansk, Strelecha, dan Borova dari wilayah Kharkiv; Nevske, wilayah Luhansk; Yampolivka, New York, Novokalynove, Berdychi, Semenivka, Netailove, Selidove, Oleksandropil, Krasnohorivka, Vodiane, Vuhledar, Urozhaine, dan Staromaiorske dari wilayah Donetsk; Mala Tokmachka, Robotyne, Novodanylivka, dan Orikhiv dari wilayah Zaporizhzhia; Krynky dan Ivanivka, wilayah Kherson.

Lebih dari 120 pemukiman di wilayah Chernihiv, Sumy, Kharkiv, Luhansk, Donetsk, Zaporizhzhia, Dnipropetrovsk, Kherson, dan Mykolaiv berada di bawah tembakan artileri Rusia.

Arah Volyn dan Polissia: situasi operasional tidak mengalami perubahan signifikan.

Baca juga: Butuh tenaga kerja terbaik untuk bisnismu? Cari di sini!

Arah Sivershchyna dan Slobozhanshchyna: musuh mempertahankan kehadiran militernya di dekat, melakukan aktivitas subversif untuk mencegah pemindahan pasukan Ukraina ke sumbu operasional lainnya. (Enrico N. Abdielli)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru