Rabu, 28 Februari 2024

GITU DONG…! Menristek Dorong Kombinasi Sambiloto hingga Jahe Merah Melawan COVID-19

Jahe Merah Melawan COVID-19. (Ist)

JAKARTA- Menristek/Kepala BRIN Bambang Brodjonegoro mengungkapkan pihaknya tengah mengembangkan suplemen spesifik khusus COVID-19. Namun, Kemenristek mengalami kendala karena BPOM masih membutuhkan sejumlah data untuk izin edarnya.

 
Rencananya, suplemen tersebut tak hanya untuk meningkatkan daya tahan tubuh, tetapi juga spesifik untuk COVID-19.
 
“Masih ada kelengkapan data yang terus diminta, sehingga sampai Februari ini kami cek ke BPOM mereka belum bisa memberikan keputusan apakah suplemen yang dimaksud spesifik COVID-19, jadi bersifat fitofarmaka,” ungkap Bambang dalam rapat kerja bersama Komisi IX DPR, Rabu (3/2).
 
Bambang menuturkan, ia ingin Indonesia bisa mengikuti jejak Thailand yang sudah menetapkan sambiloto sebagai suplemen herbal yang cocok untuk pengobatan corona.
 
Kepada Bergelora.com dilaporkan, uji klinis suplemen herbal ini sebelumnya pernah dilakukan di Wisma Atlet Kemayoran bekerja sama dengan LIPI pada Agustus 2020. Kombinasi suplemen tersebut adalah sambiloto, jahe merah, meniran dan cordyceps.
 
“Dan kami juga ingin ikuti jejak Thailand yang menyatakan sambiloto adalah suplemen herbal yang cocok atau spesifik untuk COVID-19. Mudah-mudahan kalau BPOM bisa segera ambil keputusan akan membantu kita. Beberapa produk yang dihasilkan meskipun enggak spesifik, ada bentuk teh, jamu, minuman, dan vitamin,” jelas Bambang.
 
“Sebagai info, yang dites kombinasi jahe merah, sambiloto, meniran dan cordyceps. Semua sudah dapat izin BPOM, tapi belum spesifik COVID,” lanjutnya.
 
Ia mengakui ke depannya akan terus menambah kemampuan suplemen herbal tersebut agar bisa dipakai spesifik untuk COVID-19. Bambang juga berharap BPOM bisa segera mengeluarkan izin edarnya, sehingga bisa membantu pencegahan maupun pengobatan sampai setelah vaksinasi selesai.
 
“Kita pahami tugas berat BPOM dan kehati-hatian sehingga sejak Agustus ketika selesai uji klinis sampai hari ini belum keluar. Meskipun hasilnya, saya juga kalau mendorong terlalu cepat tak mau BPOM sulit ambil keputusan. Akan kami tambah dengan kayu putih, VCO, kurkumin, dan lainnya,” pungkas Bambang. (Calvin G. Eben-Haezer)
 

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru