Kamis, 13 Juni 2024

Keamanan Asia-Pasifik: Dua Visi, Dua Prospek *

Oleh: Zhao Xiaozhuo **

DIALOG IISS Shangri-La ke-20 berlangsung di Singapura mulai Jumat hingga Minggu. Acara termasuk mendengarkan pidato Anggota Dewan Negara Tiongkok dan Menteri Pertahanan Li Shangfu tentang “inisiatif keamanan baru China,” dan pidato oleh Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin tentang “kepemimpinan Amerika Serikat di Indo-Pasifik.”

Dari tema itu saja, jelas bahwa pidato Austin fokus pada bagaimana memperkuat posisi dominan AS dalam urusan keamanan Asia-Pasifik. Dalam beberapa tahun terakhir, Dialog Shangri-La secara bertahap menjadi platform bagi menteri pertahanan AS untuk menguraikan strategi keamanan regional AS. Meskipun spesifiknya bervariasi dari tahun ke tahun, rutinitas dasarnya sama dan dapat diringkas sebagai “trilogi.”

Pertama, mengarahkan jari ke beberapa negara, menekankan “ancaman keamanan,” dan bahkan mengklaim bahwa ancaman sudah dekat. Kedua, menjadikan AS sebagai pusat dan membagi negara-negara regional menjadi tiga kategori berdasarkan kedekatannya dengan AS: “sekutu” di lingkaran dalam, “negara mitra” di lingkaran tengah, dan “negara lain” di lingkaran luar, dengan fokus menarik sekutu. Ketiga, menekankan langkah-langkah militer AS, termasuk memperkuat penyebaran militer, berinvestasi dalam sumber daya militer, meningkatkan latihan bersama dengan sekutu, dan memastikan kepercayaan sekutu terhadap militer AS.

Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa tanda ketidakamanan di kawasan Asia-Pasifik telah menimbulkan kekhawatiran, dengan kurangnya kepercayaan strategis, kebangkitan pemikiran Perang Dingin, meningkatnya ketegangan dalam hubungan antara kekuatan-kekuatan besar, dan konfrontasi kamp yang intensif. Momentum yang terhambat dari pembangunan damai regional terkait erat dengan penekanan pada aliansi militer, proteksionisme, dan pengejaran permainan zero-sum oleh masing-masing negara besar.

Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik pada dasarnya adalah proteksionisme terselubung yang mempromosikan sirkulasi internal dalam kelompok-kelompok kecil, merusak kerangka kerja sama regional yang ada, menghambat perdagangan bebas, dan membalikkan integrasi regional. Meskipun AS mengklaim bahwa kebijakannya bertujuan untuk perdamaian dan stabilitas regional, apa yang dilihat orang adalah sebaliknya, karena kebijakannya merusak perdamaian dan stabilitas regional. AS juga mengklaim bahwa kebijakannya melayani kepentingan negara-negara regional, tetapi yang dilihat orang adalah bahwa ia mengejar kepentingannya sendiri, termasuk pangkalan dan kegiatan militer di luar negeri, dan “kepemimpinan di wilayah Indo-Pasifik.” Pada akhirnya, AS memprioritaskan kepentingan hegemoniknya untuk mempromosikan perdamaian dan pembangunan yang menguntungkan kawasan Asia-Pasifik secara keseluruhan.

Sebaliknya, kebijakan luar negeri Tiongkok menekankan “perdamaian,” “pembangunan,” dan “keluarga besar.” Dari membangun komunitas manusia dengan masa depan bersama hingga Global Security Initiative, Global Development Initiative, dan Global Civilization Initiative, penekanan China sangat konsisten: keterbukaan dan inklusivitas, pembangunan damai, kerja sama, dan hasil win-win. Pengejaran Cina jelas: untuk mengembangkan jalur keamanan baru melalui dialog daripada konfrontasi, melalui kemitraan daripada aliansi, dan melalui win-win daripada game zero-sum dalam menanggapi aspirasi bersama negara-negara untuk perdamaian, pembangunan, dan kerja sama.

Selain itu, inisiatif China telah berhasil diimplementasikan dalam praktik. Negara ini telah didedikasikan untuk menemukan solusi untuk masalah hotspot dengan karakteristik Cina, menekankan pentingnya mempromosikan perdamaian dan dialog. Tahun ini, Cina memainkan peran penting dalam memediasi rekonsiliasi bersejarah antara Arab Saudi dan Iran, memberikan contoh positif bagi negara-negara regional lainnya untuk mengikuti penyelesaian konflik melalui cara damai. Selanjutnya, Cina telah merilis makalah posisi berjudul “Posisi China tentang Penyelesaian Politik Krisis Ukraina;” Presiden Xi Jinping mengunjungi Rusia dan berbicara dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy di telepon; dan utusan Cina telah secara aktif bekerja untuk mempromosikan resolusi krisis. China juga telah terlibat aktif dalam diplomasi mediasi,mengambil langkah proaktif untuk mempromosikan solusi politik untuk masalah hotspot di Iran, Semenanjung Korea, Suriah, dan Palestina. Pidato yang akan datang oleh menteri pertahanan Tiongkok di Dialog Shangri-La akan fokus pada “inisiatif keamanan baru China,” dan orang-orang dengan penuh semangat mengantisipasi apa yang akan dihasilkan oleh inisiatif baru ini dan apa yang membuatnya unik.

Membandingkan pendekatan Cina dan AS terhadap keamanan Asia-Pasifik dalam hal filosofi, kebijakan, dan tindakan, terbukti bahwa AS adalah kekuatan untuk konfrontasi dan perpecahan, sementara Cina adalah kekuatan untuk perdamaian dan kerja sama. Persaingan antara AS dan Cina bukan hanya permainan dua kekuatan, tetapi juga kontes antara dua visi untuk wilayah Asia-Pasifik. Dua perang dunia dan Perang Dingin telah menunjukkan bahwa konflik membawa kehancuran, bencana, dan penderitaan yang hebat. Saat ini, dengan peradaban manusia yang sangat berkembang, kita seharusnya tidak mengulangi tragedi ini. Prospek kerja sama win-win ditunggu-tunggu, tetapi tidak akan datang secara otomatis dan membutuhkan upaya yang gigih. Saat ini, keamanan Asia-Pasifik telah mencapai persimpangan:baik untuk menjaga perdamaian regional yang menguntungkan semua negara dan mempertahankan momentum kemakmuran dan pembangunan, atau untuk mendorong konfrontasi dan mengulangi kesalahan Perang Dingin dan perang panas. Diyakini bahwa negara-negara regional akan membuat pilihan yang tepat berdasarkan penilaian mereka sendiri.

*Artikel diterjemahkan Bergelora.com dari globaltimes.com.cn

**Penulis Zhao Xiaozhuo adalah seorang peneliti di Akademi Ilmu Militer China

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru