Rabu, 12 Juni 2024

KEREN BANGET NIH..! Dedolarisasi Memanas, Transaksi BRICS Tanpa Dolar Tembus Rp800.000 Triliun

JAKARTA – Aliansi ekonomi BRICS telah melihat perdagangan unilateralnya mencapai rekor baru yang penting karena dolar AS telah mengalami penurunan besar. Secara khusus, dua negara yang paling menonjol di blok ini telah melihat pertukaran perdagangan mencapai lebih USD50 miliar atau Rp800.000 triliun untuk pertama kalinya dalam sejarah, menurut Kantor Berita Emirates.

Rusia dan India telah memfasilitasi rekor hubungan perdagangan bilateral, dengan angka mencapai USD17,5 miliar pada kuartal pertama tahun ini. Kedua negara ini telah melihat aktivitas perdagangan tumbuh lebih dari 5% dalam mata uang lokal, dan langkah ini tentu saja mempengaruhi keunggulan greenback di panggung internasional.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, sepanjang tahun lalu, aliansi ekonomi BRICS tidak malu-malu dalam menyampaikan harapannya untuk melakukan dedolarisasi.

Selain itu, blok ini telah berhasil melembagakan transisi global, dengan sejumlah besar negara memilih untuk meningkatkan kepemilikan emas dan diversifikasi ekonomi. Metode ini telah membuat banyak anggota aliansi memfasilitasi ketiadaan greenback dalam perdagangan. Selain itu, data menunjukkan kemampuan yang merugikan dari tindakan tersebut.

Secara khusus, perdagangan BRICS baru-baru ini mencapai rekor baru, karena dolar AS mengalami pukulan besar lainnya.

Menyitir Watcher Guru, perdagangan bilateral antara Rusia dan India mencapai rekor USD50 miliar untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka. Kedua negara ini telah berkomitmen kuat pada penyelarasan de-dolarisasi blok ini, memfasilitasi rekor penyelesaian perdagangan dalam mata uang lokal.

Rusia telah mengekspor barang senilai lebih dari USD16 miliar ke India selama kuartal pertama. Angka tersebut merupakan peningkatan yang signifikan dari USD15,6 miliar pada tahun sebelumnya.

Sementara itu, ekspor India ke Rusia telah meningkat sebesar 22% dari tahun lalu, melampaui USD1 miliar. Sebaliknya, aliansi BRICS saat ini tengah mengembangkan mata uang asli mereka sendiri.

Kedatangan proyek tersebut hanya akan mempercepat banyak inisiatif dedolarisasi blok tersebut. Selain itu, mereka telah merangkul akumulasi emas, mendorong aset ini ke rekor tertinggi. Praktik-praktik tersebut tidak menunjukkan akhir yang jelas, dan hanya dapat memfasilitasi berakhirnya dolar AS sebagai mata uang dominan global. Karena semakin banyak negara yang diperkirakan akan bergabung dengan blok ini pada KTT 2024, semakin banyak negara yang dapat mengadopsi praktik-praktik ini untuk mendevaluasi mata uang global. (Calvin G. Eben-Haezer)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru