Kamis, 25 Juli 2024

Kesaksian Dr. Clare Craig: Sudah Pasti Vaksin COVID Tidak Aman! Gimana Indonesia?

Oleh: Dr. Clare Craig dan Rhoda Wilson

Dr Clare Craig memberikan kesaksiannya pada People’s Vaccine Inquiry. Dia bersaksi bahwa suntikan vaksin tidak aman dan tidak efektif. Meninjau data dari uji coba Pfizer, Kantor Statistik Nasional Inggris, panggilan ambulans, dan penyakit jangka panjang, dia menunjukkan bahwa menggunakan kata “aman” untuk menggambarkan vaksin COVID-19 adalah sebuah kebohongan.

The People’s Vaccine Inquiry diluncurkan kemarin. Sejauh ini Dr. Jonathan Engler , Dr. Ros Jones , Dr. Dean Patterson , Dr. Liz Evans , Patrick Fagan , Nick Hunt dan Dr. Clare Craig telah menyerahkan bukti. Mereka mendorong para ahli lain untuk menyampaikan pernyataan saksinya, yang dapat dilakukan menggunakan  tautan email INI .

Clare Craig menyampaikan kesaksinya dalam kapasitasnya sebagai salah satu ketua Health Advisory and Recovery Team (HART), serta sebagai dokter yang berkualifikasi dan ahli patologi diagnostik. Anda dapat membaca pernyataan saksinya yang lengkap sepanjang 102 halaman DI SINI . Dalam video di bawah ini dia memberikan kesaksian lisannya.

Pertanyaan Vaksin Masyarakat: Dr Claire Craig, Ahli Patologi (23 menit)

Di paruh pertama kesaksiannya, Dr. Craig berbicara tentang “keamanan” suntikan Covid. Di babak kedua, dia berbicara tentang “kemanjuran” vaksin, diikuti dengan menjawab pertanyaan yang diajukan oleh jurnalis sains Will Jones. Di bawah ini kami hanya mencatat pernyataan yang dia buat di babak pertama.

MHRA Gagal Menjalankan Tugasnya dan Berbohong

The Medicines and Healthcare products Regulatory Agency (MHRA) atau Badan Pengatur Obat dan Produk Kesehatan adalah badan eksekutif Departemen Kesehatan dan Perawatan Sosial di Inggris. Badan ini bertanggung jawab untuk memastikan bahwa obat-obatan dan peralatan medis berfungsi dan aman untuk digunakan di Inggris.

Orang-orang menganggap “vaksin” sebagai keajaiban modern, kata Dr. Craig kepada People’s Vaccine Inquiry.

“Kata ini hampir identik dengan ‘aman dan efektif’. Namun, apa yang disebut sebagai vaksin Covid sebenarnya tidak aman dan tidak efektif dan seharusnya sudah lama ditarik dari pasaran,” ujarnya.

Istilah “aman dan efektif” pertama kali digunakan untuk memasarkan thalidomide, kata Dr. Craig. Thalidomide adalah obat yang pertama kali diperkenalkan pada tahun 1950-an sebagai obat penenang dan pengobatan mual di pagi hari pada wanita hamil. Namun, obat ini belakangan diketahui menyebabkan cacat lahir yang parah pada ribuan anak yang lahir dari ibu yang mengonsumsi obat tersebut selama kehamilan. Itu kemudian dilarang di sebagian besar negara dan penggunaannya sangat dibatasi.

“Setelah skandal thalidomide ketika sedikitnya 5.000 bayi mengalami kerusakan dan sedikitnya 5.000 bayi meninggal, regulator memperkenalkan peraturan baru,” jelas Dr. Craig.

“Dan peraturan tersebut menyatakan bahwa kata ‘aman’ tidak dapat digunakan tanpa peringatan.”

“MHRA bertanggung jawab untuk menerapkan aturan-aturan tersebut, dan mereka sama sekali gagal melakukannya,” katanya. Namun yang lebih buruk lagi, MHRA sendiri telah menggunakan istilah tersebut untuk menggambarkan “vaksin” COVID-19.

“Dan itu bohong!” kata Dr. Craig.

MHRA juga gagal menerapkan ambang batas keamanan absolut. Ini adalah tingkat keamanan minimum yang dianggap dapat diterima atau ditoleransi. Ini adalah titik di mana suatu obat harus ditangguhkan atau dihentikan.

“Mereka juga mengabaikan semua bukti adanya dampak buruk atas dasar keyakinan mereka bahwa manfaatnya selalu lebih besar daripada risikonya,” kata Dr. Craig. “Itu tidak selalu benar, itu bohong,” katanya.

Dan para dokter yang memperingatkan tentang masalah keamanan yang akan terjadi, “diancam dan ditutup,” katanya.

Pfizer Menutupi Kerugian dalam Data Uji Cobanya

Dia berbicara tentang upaya menutup-nutupi dampak buruk yang dicatat dalam uji coba “vaksin” COVID-19 Pfizer. Salah satu peserta mengalami perikarditis pasca vaksinasi.

“Penyakit tersebut dimasukkan ke dalam data sebagai pneumonia, pneumonia yang disebabkan oleh virus corona, yang hasil tesnya negatif,” kata Dr. Craig.

“Artinya tidak dimasukkan dalam data keamanan dan karena hasil tesnya negatif maka tidak perlu dimasukkan dalam perhitungan efikasi juga. Jadi, itu efektif dihilangkan,” katanya.

Maddie de Garay yang berusia dua belas tahun mengalami kerusakan saraf yang dimediasi kekebalan di seluruh tubuhnya. Namun, kondisinya digambarkan dalam data uji coba Pfizer sebagai nyeri perut fungsional . “Jadi itu adalah satu lagi kebohongan,” kata Dr. Craig.

“Akumulasi semua kebohongan ini menciptakan kebohongan menyeluruh tentang keamanan produk-produk ini,” katanya.

Indikasi kerusakan terus berlanjut. Setelah kampanye suntikan vaksin massal dimulai, terdapat indikator awal bahwa suntikan tersebut berbahaya.

“Sistem pengawasan yang dirancang untuk mendeteksi masalah memberikan banyak peringatan,” katanya.

Penyakit dan Kematian Diperlakukan Berbeda Sebelum dan Sesudah Vaksinasi

Sebelum diperkenalkannya suntikan vaksin, jika seseorang dinyatakan positif mengidap virus corona, maka setiap gejala setelahnya dianggap sebagai gejala virus corona. Namun pasca vaksinasi, satu-satunya gejala yang dianggap terkait dengan suntikan adalah nyeri lengan, demam, dan gejala gastrointestinal

“Setiap rawat inap setelah tes positif Covid adalah rawat inap yang jelas.  Tapi seseorang yang dirawat di rumah sakit setelah vaksin hampir selalu dianggap suatu kebetulan,” ujarnya.

“Siapa pun yang meninggal dalam waktu 28 hari setelah tes positif COVID-19, dianggap sebagai kematian akibat COVID-19 . Bahkan ketika ada kondisi lain yang turut menyebabkan kematian tersebut. Padahal, siapa pun yang meninggal setelah mendapat vaksin, jika ada kemungkinan penyebab lain, maka itu akan dicantumkan dalam akta kematian,” ujarnya.

“Tidak ada pendekatan yang ilmiah atau rasional,” tambahnya.

Menambah klasifikasi palsu mengenai cedera akibat virus corona dan vaksin, beberapa dokter secara aktif memberikan penjelasan kepada orang-orang yang mengalami cedera akibat vaksin.

Beberapa orang yang divaksinasi yang mengalami gejala jantung atau neurologis yang penyebabnya tidak diketahui “masalahnya digambarkan oleh dokter sebagai akibat dari kecemasan,” kata Dr. Craig.

Ditambah lagi kebohongan tersebut, “ada juga dokter yang mengatakan kepada pasiennya bahwa mereka telah terkena vaksin namun menolak menuliskannya dalam rekam medis mereka,” katanya.

Suntikan Covid Menyebabkan Kerusakan Sistemik

Sistem pengawasan untuk mengukur dampak buruk suatu obat dirancang untuk mendeteksi kejadian langka pada satu organ tubuh.

“Tetapi produk-produk ini telah menyebabkan kerusakan pada seluruh tubuh,” kata Dr. Craig. “Sistem pengawasan tidak dirancang untuk menangkap  dampak sistemik.”

Ada beberapa alasan mengapa suntikan Covid menimbulkan bahaya di seluruh tubuh.

Pertama, adanya penyakit autoimun. Platform tersebut dirancang sedemikian rupa sehingga sel-sel di seluruh tubuh mengekspresikan protein asing. Setelah vaksinasi, mRNA atau DNA dari suntikan covid masuk ke dalam selBegitu masuk, mereka menggunakan mesin sel untuk menghasilkan apa yang disebut protein lonjakan. Sel-sel yang memproduksi protein asing ini – protein lonjakan – di permukaannya dikorbankan saat sistem kekebalan menyerangnya.

“Ketika Anda mengalami kerusakan organ seperti itu, sepertinya itu adalah penyakit autoimun,” kata Dr. Craig.

Selain itu, protein lonjakan terlihat sangat mirip dengan protein manusia. “Ada sekitar 80% persilangan,” kata Dr. Craig. “Itu berarti ada juga risiko penyakit autoimun konvensional.”

Kedua, kerusakan pembuluh darah akibat suntikan vaksin. Kita memiliki pembuluh darah di seluruh tubuh sehingga kerusakan pembuluh darah dapat menyebabkan kerusakan dalam berbagai cara, katanya.

Ketiga, terdapat bukti kontaminasi endotoksin dari bakteri dalam proses pembuatannya. Endotoksin juga dapat menyebabkan kerusakan pada seluruh tubuh.

Keempat, RNA sintetik, kontaminasi DNA sintetik, dan kerusakan mitokondria dapat memengaruhi sel mana pun di dalam tubuh. Ada juga protein yang tidak diketahui yang diproduksi yang dapat menyebabkan kondisi seperti amiloid, yang lagi-lagi dapat mempengaruhi banyak organ.

Permintaan Vaksin Masyarakat: Dr. Clare Craig, Ahli Patologi (caption waktu 5:28)

Indikator Bahaya Vaksin Lainnya

Lonceng alarm juga berbunyi pada data selain sistem pengawasan keselamatan.

Hingga peluncuran vaksin COVID-19, panggilan ambulans untuk keadaan darurat yang mengancam jiwa stabil dan dapat diprediksi yaitu sekitar 2.000 per hari. Sejak kampanye suntikan vaksin massal dimulai, sudah ada 2.500 suntikan per hari, kata Dr. Craig.

Meningkatnya jumlah orang yang tidak dapat bekerja karena menderita penyakit jangka panjang juga mempunyai cerita yang sama. Hasil survei menunjukkan bahwa jumlah orang yang menderita penyakit jangka panjang telah mencapai sekitar 2 juta orang sejak tahun 2012.

“Tetapi sejak vaksin diluncurkan, angka ini melonjak pada musim semi 2021 dan sekarang mencapai 2,8 juta,” katanya. Data AS terlihat serupa, tambahnya.

Permintaan Vaksin Masyarakat: Dr. Clare Craig, Ahli Patologi (caption waktu 7:08)

Juga pada musim semi 2021, terjadi peningkatan kematian non-COVID-19.

“Ini terjadi di seluruh dunia yang telah menerima vaksinasi,” kata Dr. Craig.

“Klaim bahwa COVID-19 yang menyebabkan semua kelebihan ini adalah sebuah kebohongan,” demikian kesaksiannya.

Jadi, orang-orang meninggal karena apa?

“Kematian akibat penyakit kardiovaskular non-COVID-19 meningkat seiring dengan peluncuran vaksin dan terus meningkat sejak saat itu. Sejak saat itu, angka kematian pada kelompok usia muda semakin tinggi, terutama pada kelompok usia 50 hingga 64 tahun,” katanya.

“Hal ini berlaku di hampir semua negara yang telah menerima vaksinasi tinggi.” katanya.

Di Inggris, angka kematian berlebih lebih rendah di London, pada populasi kulit hitam dan kelompok sosial-ekonomi rendah.

“Ini semua adalah kelompok yang menerima lebih sedikit vaksinasi,” kata Dr. Craig.

“Dan jika Anda melihat secara regional di seluruh dunia, daerah yang kurang menerima vaksinasi memiliki lebih sedikit kematian berlebih sejak tahun 2022.”

ONS Menutup-nutupi dan Kebohongan

Office for National Statistics (ONS) atau Kantor Statistik Nasional Inggris mengklaim bahwa mereka yang tidak divaksinasi memiliki tingkat kematian akibat virus corona yang lebih tinggi. Orang yang tidak divaksinasi juga memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi dibandingkan kematian non-COVID-19, sehingga menunjukkan adanya bias dalam data ONS. Biasnya terjadi karena perbedaan demografi antara populasi yang divaksinasi dan tidak divaksinasi.

“Kemungkinan besar, mereka yang tidak divaksinasi memiliki tingkat kematian sebelum COVID-19 yang lebih tinggi,” katanya.

“Ketika Anda menghilangkan bias tersebut, perbedaan [antara angka kematian] akan hilang,” katanya. “Jadi, mengklaim bahwa perbedaan tersebut disebabkan oleh vaksin adalah sebuah kebohongan.”

“Faktanya, kesenjangan angka kematian antara mereka yang divaksinasi dan tidak divaksinasi tidak stabil.  Seiring berjalannya waktu, angka kematian pada penerima vaksinasi meningkat dan kesenjangannya mengecil. Ketika itu terjadi, ONS berhenti mempublikasikan datanya,” tambahnya.

“Jelas produk-produk ini jauh dari aman,” katanya.

—–

*Penulis Dr. Clare Craig adalah seorang ahli Patologis Diagnostik di Inggris

Artikel ini diterjemahkan Bergelora.com dari artikel berjudul “It’s Clear the COVID Vaccines Are Unsafe. Dr. Clare Craig’s Testimony to UK’s People’s Vaccine Inquiry” di Global Research

 

 

 

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru