Sabtu, 25 Mei 2024

MULAI PANIK NIH..! AS Peringatkan Ancaman Nuklir Baru dari China

WASHINGTON – Amerika Serikat (AS) menganggap rencana China mengerahkan reaktor nuklir terapung yang dapat menggerakkan fasilitas militer sebagai ancaman terhadap keamanan regional. Ketakutan AS itu diungkap dalam laporan Washington Post pada Kamis (2/5/2024).

Setelah lebih dari satu dekade melakukan penelitian dan pengembangan, China dikatakan semakin dekat dengan pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir terapung pertamanya. Beijing telah menyatakan fasilitas tersebut dapat menyediakan listrik dan pemanas ke daerah-daerah terpencil, pulau-pulau, dan anjungan minyak dan gas lepas pantai.

Para pejabat AS mengklaim Beijing akan menggunakan reaktor terapung untuk memberi daya pada pangkalan militer di pulau-pulau buatan yang dibangunnya di Laut China Selatan. Menurut AS, tindakan tersebut akan “mengganggu stabilitas” seluruh Asia-Pasifik.

“Tujuan penggunaan pembangkit listrik tenaga nuklir terapung oleh China mempunyai dampak potensial terhadap semua negara di kawasan ini,” ujar Laksamana John Aquilino, yang memimpin Komando Indo-Pasifik AS, seperti dikutip Washington Post.

Meskipun para pejabat AS mengatakan China masih perlu beberapa tahun lagi untuk mengerahkan pasukannya, kekhawatiran AS digambarkan sebagai hal yang “hebat.”

Seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri mengatakan kepada outlet tersebut bahwa semakin dekat Beijing untuk mengerahkan reaktor nuklir terapung, “semakin cepat mereka akan menggunakannya untuk tujuan yang bertentangan dengan keamanan nasional (AS).”

Dia mencatat “sengketa teritorial dan maritim yang sudah berlangsung lama dan kontroversial” di wilayah Laut China Selatan yang diklaim Beijing dan Filipina.

“Ada juga pertanyaan kritis seputar penerapan kerangka keselamatan dan keamanan nuklir yang masih perlu ditangani,” ujar pejabat itu.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, China mulai mengembangkan pembangkit listrik tenaga nuklir terapung pada tahun 2010. Pada tahun 2016, Global Times mengatakan, “Setiap pulau dan terumbu karang di Laut China Selatan, yang dipasangkan dengan platform bertenaga nuklir terapung, pada dasarnya adalah kapal induk bertenaga nuklir yang dilengkapi pesawat tempur dan sistem rudal yang mampu melebihi keunggulan militer armada kapal induk AS.” Namun tahun lalu, Beijing menghentikan rencana pembangunan reaktor nuklir terapung karena kekhawatiran reaktor tersebut dapat menjadi sasaran serangan gaya pipa Nord-Stream oleh AS, menurut South China Morning Post.

Jaringan pipa Nord Stream, yang mengalir di bawah Laut Baltik dan mengalirkan gas alam dari Rusia ke UE, putus akibat ledakan bawah air pada September 2022, sehingga tidak dapat dioperasikan.

Sejauh ini, Rusia masih menjadi satu-satunya negara di dunia yang menjalankan pembangkit listrik tenaga nuklir terapung, Akademik Lomonosov, yang mulai beroperasi pada Desember 2019.

Kapal ini mempunyai dua reaktor KLT-40S yang mampu menghasilkan listrik hingga 70 megawatt dan energi panas 50 gigakalori per jam. Kapal sepanjang 140 meter, yang dirancang untuk memenuhi standar keselamatan tinggi, memiliki umur operasional 40 tahun. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru