Selasa, 21 Mei 2024

NATO & AS KELABAKAN NIH..! Putin Hajar Ukraina di Kharkiv, Rusia Makin Dekat dengan Kemenangan

JAKARTA – Ukraina sedang babak belur dihajar Rusia. Terbaru, komandan militer utama Kyiv mengakui bahwa situasi di wilayah timur laut Kharkiv “sulit” karena pasukan Moskow terus melakukan serangan di wilayah tersebut dan telah merebut beberapa desa lagi.

Kolonel Jenderal Oleksandr Syrskyi membantah bahwa Rusia telah membuat terobosan signifikan, namun mengatakan pasukannya berada dalam posisi yang tidak menguntungkan.

“[Kami] sedang melakukan pertempuran defensif yang sengit. Upaya penjajah Rusia untuk menerobos pertahanan kami telah dihentikan,” tulisnya dalam pernyataan di Telegram, dikutip dari The Guardian, Senin (13/5/2024).

Ukraina menderita kekurangan pasukan dan senjata yang kronis serta keterlambatan pendanaan dari negara-negara Barat. Para analis telah memperingatkan akan terjadinya serangan Rusia selama beberapa minggu dan tindakan pertama dilakukan pada akhir pekan lalu dengan melakukan serangan di sekitar Kharkiv.

“Situasinya sulit, namun kekuatan pertahanan Ukraina melakukan segalanya untuk mempertahankan garis dan posisi pertahanan, serta menimbulkan kerusakan pada musuh,” tambah Syrskyi, yang ditunjuk sebagai komandan militer awal tahun ini.

Namun, Institute for the Study of War, sebuah lembaga pemikir Amerika Serikat (AS), mengatakan bahwa posisi Rusia sebelumnya yang telah merebut empat desa tampaknya akurat dan menggambarkan kemajuan baru-baru ini sebagai “signifikan secara taktis”. Pada Minggu, Rusia telah menguasai lima desa lainnya.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron mengatakan kepada Sky News bahwa serangan Rusia menandai momen “sangat berbahaya” dalam perang tersebut.

Serangan Rusia mungkin mengharuskan Ukraina untuk memindahkan pasukannya ke front utara, sama seperti pasukan Rusia yang juga melakukan penyelidikan di selatan dan timur negara tersebut. Para blogger militer Rusia mengatakan pasukan Moskow sedang mencari peluang untuk menekan Ukraina kembali di tengah tertundanya kedatangan bantuan Barat.

Pada Minggu, Kota Vovchansk, yang sebelum perang berpenduduk 17.000 jiwa, terus-menerus diserang oleh pasukan Rusia. Volodymyr Tymoshko, kepala polisi regional Kharkiv, mengatakan pasukan Moskow sudah berada di pinggiran kota dan mendekatinya dari tiga arah.

Tymoshko mengatakan Rusia menggabungkan serangan udara dengan serangan unit infanteri, taktik serupa yang digunakan di Bakhmut dan Avdiivka di wilayah Donetsk, yang akhirnya berhasil namun menghancurkan sebagian besar kota dalam prosesnya.

Oleh Syniehubov, gubernur wilayah Kharkiv, mengatakan Vovchansk berada di bawah serangan “permanen” Rusia pada Minggu. Ia mengatakan sekitar 4.000 orang telah dievakuasi dari daerah-daerah yang baru dilanda kebakaran selama dua hari terakhir, namun sekitar 500 orang masih bertahan di kota tersebut.

“Kami menghimbau warga untuk menyelamatkan nyawa mereka dan meninggalkan daerah yang diserang musuh,” tulisnya di Telegram.

Kharkiv adalah kota terbesar kedua di Ukraina, dengan populasi lebih dari 1 juta jiwa. Pada tahap awal invasi besar-besaran pada musim semi 2022, pasukan Rusia mencapai pinggiran kota namun berhasil dipukul mundur ke wilayah sekitarnya.

Pada akhir tahun ini, serangan balasan Ukraina mendorong mereka kembali ke perbatasan dengan Rusia, dan dalam beberapa bulan terakhir Ukraina telah mengintensifkan penembakan terhadap wilayah di seberang perbatasan.

Sebagian besar analis percaya bahwa Rusia tidak memiliki kapasitas untuk meluncurkan upaya baru untuk merebut kota tersebut, namun mungkin malah fokus pada mengintensifkan serangan terhadap kota tersebut agar tidak dapat dihuni, serta menarik pasukan Ukraina menjauh dari bagian lain di garis depan.

Moskow mungkin juga berusaha meminimalkan kemampuan Ukraina untuk melakukan serangan melintasi perbatasan. Pada bulan Maret, unit pasukan Rusia yang berperang untuk Ukraina melakukan serangan lintas batas ke beberapa wilayah Kursk dan Belgorod di dekat perbatasan, sementara Ukraina dalam beberapa bulan terakhir telah meningkatkan serangan artileri dan roket terhadap sasaran di wilayah Rusia. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru