test
Minggu, 26 Mei 2024

SITA SEMUA HARTA MEREKA..!Tersandung Korupsi Rp 271 Triliun, Kekayaan 3 Mantan Pejabat PT Timah Capai Puluhan Miliar

JAKARTA – Tiga mantan petinggi perusahaan negara, PT Timah telah diangkut Kejaksaan Agung ke rumah tahanan (rutan) lantara diduga terlibat kasus korupsi tata niaga komoditas timah.

Mereka ialah: Mantan Direktur Utama PT Timah, M Riza Pahlevi Tabrani (MRPT); Direktur Keuangan PT Timah tahun 2017 sampai dengan 2018, Emil Emindra (EML); serta Direktur Operasional tahun 2017, 2018, 2021 sekaligus Direktur Pengembangan Usaha tahun 2019 sampai dengan 2020 PT Timah, Alwin Albar (ALW).

Dalam perkara ini, mereka bertiga secara bersama-sama diduga mengakomodir kerja sama dengan para tersangka swasta untuk membeli hasil penambangan ilegal melebihi harga standar yang ditetapkan oleh PT Timah tanpa melalui kajian terlebih dahulu.

Mereka pun disebut-sebut menyetujui perjanjian agar seolah-olah terdapat kerja sama sewa-menyewa peralatan processing peleburan timah dengan para smelter.

“Guna melancarkan aksinya untuk mengakomodir penambangan ilegal tersebut, Tersangka ALW bersama dengan Tersangka MRPT dan Tersangka EML menyetujui untuk membuat perjanjian seolah-olah terdapat kerja sama sewa-menyewa peralatan processing peleburan timah dengan para smelter,” kata Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejaksaan Agung, Ketut Sumedana dalam keterangan tertulisnya, Jumat (8/3/2024).

Akibat perbuatan mereka dan para tersangka lainnya, negara diperkirakan merugi secara perekonomian hingga Rp 271 triliun.

Walau demikian, harta kekayaan mereka yang tercatat di Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) KPK hanya mencapai puluhan miliar rupiah.

  1. Harta Kekayaan M Riza Pahlevi Tabrani

Mantan pucuk pimpinan PT Timah ini terakhir kali melaporkan harta kekayaannya pada 26 Maret 2021. Saat itu dia masih menjabat Direktur Utama PT Timah dengan total kekayaan Rp 48,5 miliar lebih.

“Nama: Mochtar Riza Pahlevi. Jabatan: Direktur Utama. Total Harta Kekayaan: Rp 48.581.279.266,” dikutip dari LHKPN M Riza Pahlevi Tabrani.

Harta terbanyak yang dimiliki Riza ialah enam tanah dan bangunan senilai Rp 23.742.840.000 (dua puluh tiga miliar lebih).

Kemudian harta terbanyak miliknya di urutan kedua dan ketiga ialah surat berharga Rp 9.049.528.206 dan kas Rp 8.369.3.060.

Selain itu, Riza juga tercatat memiliki 5 mobil seharga Rp 2,1 miliar, harta bergerak lainnya Rp 4.893.648.000, dan harta lainnya Rp 400 juta.

  1. Harta Kekayaan Emil Ermindra

Dalam perkara korupsi timah ini Emil Ermindra terseret terkait jabatannya sebagai Direktur Keuangan PT Timah tahun 2017 sampai dengan 2018.

Meski demikian, dia juga sempat menjabat komisaris pada anak perusahaan PT Timah dan melaporan harta kekayaannya terakhir kali pada 8 Desember 2021.

Saat itu total harta kekayaannya mencapai Rp 14,4 miliar lebih.

“Nama: Emil Ermindra. Jabatan: Komisaris. Total Harta Kekayaan: Rp 14.439.424.375,” sebagaimana tertera pada LHKPN Emil Ermindra.

Sebenarnya eks Direktur Keuangan PT Timah itu memiliki total harta kekayaan Rp 14.454.424.375. Namun dia juga memilki utang Rp 15 juta.

Dari 14,4 miliar hartanya, paling banyak disimpan dalam bentuk kas senilai Rp 10.275.000.000 (sepuluh miliar lebih).

Untuk tanah dan bangunan, dia hanya memiliki satu yang berlokasi di Jakarta Timur dan memiliki nilai Rp 2,6 miliar.

Kemudan Emil juga memiliki surat berharga Rp 1.089.424.375 (satu miliar lebih).

  1. Harta Kekayaan Alwin Albar

Mantan Direktur Operasional PT Timah ini terakhir kali melaporkan harta kekayaannya sebagai penyelenggara negara pada 3 Februari 2023.

Ketika itu dia menduduki posisi sebagai Direktur Pengembangan Usaha PT Timah dengan harta kekayaan mencapai Rp 31,4 miliar.

“Nama: Alwin Albar. Jabatan: Direktur Pengambangan Usaha. Total Harta Kekayaan: Rp 31.495.593.527,” dikutip dari LHKPN Alwin Albar.

Mirip dengan Emil Ermindra, Alwin juga memiliki harta terbanyak dalam bentuk kas senilai Rp 23.664.772.262 (dua puluh tiga miliar lebih).

Kemudian dia juga memiliki 13 tanah dan bangunan senilai Rp 5.667.589.000 (lima miliar lebih), satu mobil Rp 125 juta, harta bergerak lainnya Rp 1,35 miliar, dan surat berharga Rp 687.972.265 (enam ratus juta lebih).

Begini Kronologi dan Modus Korupsinya

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, Direktur Penyidikan pada Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus (Dirdik Jampidsus) Kejaksaan Agung, Kuntadi mengungkap modus yang dilakukan lima tersangka kasus korupsi timah.

Lima orang yang menyusul ditetapkan tersangka adalah beneficiary owner atau penerima manfaat PT TIN Hendry Lie, marketing PT TIN Fandy Lingga, Kadis ESDM Babel Amir Syahbana, mantan Kadis ESDM Babel Suranto Wibowo, dan mantan Plt Kadis ESDM Babel BN.

Modus yang dilakukan tersangka dalam perkara tersebut yakni SW sebagai Kepala Dinas ESDM Babel tahun 2015 telah menerbitkan persetujuan Rencana Kerja Anggaran dan Biaya (RKAB).

Ada lima perusahaan pemurnian dan pengolahan timah (smelter) yang diterbitkan RKAB, namun secara tidak sah.

Menurut Kuntadi, RKAB yang diterbitkan tidak memenuhi persyaratan yaitu PT RBT, PT SBS, PT SIP, PT TIN, dan CV VIP yang berlokasi di Bangka Belitung.

Kuntadi menjelaskan penerbitan RKAB tetap dilanjutkan BN saat menjabat Plt Kepala Dinas ESDM Provinsi Kepulauan Bangka Belitung mulai Maret tahun 2019.

Kemudian dilanjutkan, AS (Amir Syahbana) selaku Kepala Dinas ESDM Provinsi Kepulauan Bangka Belitung pada tahun 2019 sampai sampai saat ini.

Hendry Lie Pendiri Sriwijaya Air Tersangka Baru Kasus Korupsi PT Timah

Ditambahkan Kuntadi, SW, BN, dan AS mengetahui RKAB tersebut tidak dipergunakan untuk menambang di lokasi IUP perusahaan smelter itu sendiri.

Tetapi tujuannya untuk melegalkan penjualan timah yang diperoleh secara ilegal dari IUP PT Timah Tbk.

Kegiatan penambangan ilegal tersebut disetujui oleh Direktur Utama PT Timah Tbk periode 2016-2021 M Riza Pahlevi Tabrani.

Riza memerintahkan Direktur Keuangan PT Timah Tbk periode 2017-2018 Emil Emindra untuk membuat perjanjian seolah-olah ada kerja sama sewa-menyewa peralatan processing peleburan timah. Alasannya untuk memenuhi kebutuhan PT Timah Tbk.

Sementara Hendry Lie dan Fandy Lingga telah turut serta dalam kerja sama penyewaan peralatan processing peleburan timah dengan PT Timah Tbk.

Keduanya juga membentuk CV BPR dan CV SMS sebagai perusahaan boneka untuk melaksanakan kegiatan ilegalnya.

Pasal yang disangkakan kepada kelima tersangka adalah Pasal 2 Ayat (1) dan Pasal 3 jo. Pasal 18 Undang-Undang RI Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dan ditambah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 jo. Undang-Undang RI Nomor 31 Tahun 1999 tentang Perubahan atas Undang-Undang RI Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo. Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP.

Sekadar diketahui salah satu pendiri maskapai Sriwijaya Air adalah Hendry Lie.

Sementara Hendry Lie memiliki adik bernama Fandy Lingga marketing PT TIN juga ditetapkan sebagai tersangka.

Dikutip dari situs resminya, PT Sriwijaya Air pertama kali didirikan Chandra Lie, Hendry Lie Johannes Bunjamin dan Andy Halim pada 10 November 2002.

Hendry Lie merupakan kakak dari Chandra Lie, sementara Andy Halim dan Fandy Lingga merupakan adik-adiknya.

Adapun beberapa tenaga ahli yang disebut turut merintis berdirinya Sriwijaya Air antara lain Supardi, Capt. Kusnadi, Capt. Adil W, Capt. Harwick L, Gabriella, Suwarsono dan Joko Widodo.

Dalam sejarah perusahaan, pesawat Sriwijaya Air tipe Boeing 737-200 memulai penerbangan pertamanya dari Jakarta – Pangkal Pinang, Jakarta – Jambi dan Jakarta – Pontianak.

Seperti diketahui, Kejaksaan Agung RI menetapkan lima tambahan tersangka baru kasus korupsi timah.

Tiga orang dilakukan penahanan, sedangkan dua orang lainnya sakit dan mangkir saat dipanggil penyidik Kejagung.

“Selanjutnya setelah dilakukan pemeriksaan tim penyidik memandang telah ditemukam alat bukti yang cukup, sehingga pada hari ini kami tetapkan 5 tersangka,” ujar Direktur Penyidikan pada Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus (Dirdik Jampidsus) Kejaksaan Agung, Kuntadi dalam konferensi pers, Jumat (26/4/2024) di Gedung Kartika Kompleks Kejaksaan Agung.

Pihak swasta dalam perkara korupsi timah, tim penyidik telah menetapkan inisial HL dan FL sebagai tersangka.

HL merupakan beneficiary ownership atau pemilik manfaat PT Tinindo Internusa (TIN).

Sedangkan FL merupakan Marketing PT TIN.

“Yaitu saudara HL selaku beneficiary owner PT TIN, FL marketing PT TIN,” kata Kuntadi.

Kuntadi mengkonfirmasi sosok HL merupakan sosok yang pernah diperiksa pada Kamis (29/2/2024) lalu, yakni Hendry Lie, founder perusahaan penerbangan PT Sriwijaya Air.

Sedangkan inisial FL merujuk pada adiknya, Fandy Lingga yang juga memiliki saham di perusahaan tersebut.

“Benar, HL memang pernah kita periksa,” ujar Kuntadi.

Sedangkan tiga tersangka lainnya merupakan mantan Kepala Dinas ESDM Bangka Belitung SW, mantan Plt Kadis ESDM Babel BN, dan Kepala Dinas ESDM Provinsi Bangka Belitung Amir Syahbana.

“SW Kadis ESDM Prov Bangka Belitung 2015 sampai Maret 2019, BN Plt Dinas ESDM Provinsi Bangka Belitung Maret 2019, dan AS plt Kadis ESDM Bangka Belitung yang selanjutnya ditetapkan sebagai Kepala Dinas ESDM,” kata Kuntadi.

Menurut Kuntadi, BN tidak hadir karena sakit. Sedangkan HL mangkir dari pemeriksaan sebagai saksi.

“Tersangka BN karena alasan kesehatan yang bersangkutan tidak kami lakukan penahanan.

Sedangkan tersangka HL yang pada hari ini kita panggil sebagai saksi tidak hadir selanjutnya oleh tim penyidik akan segera dipanggil sebagai tersangka,” kata Kuntadi.

Tiga tersangka yang hadir, yakni FL, SW, dan AS kemudian langsung dibawa ke Rumah Tahanan (Rutan).

“Masing-masing FL di Rutan Salemba Kejaksaan Agung, tersangka AS dan tersangka SW di Rutan Salemba Jakarta Pusat, ” kata Kuntadi.

Dalam perkara ini, SW, BN, dan AS diduga berperan menerbitkan dan menyetujui RKAB dari perusahaan smelter PT RBT, PT SIP, PT TIN dan CV VIP.

Padahal RKAB tersebut tidak memenuhi syarat untuk diterbitkan.

“Kemudian ketiga tersangka tersebut tahu bahwa RKAB yang dia terbitkan tersebut tidak dipergunakan untuk melakukan penambangan di wilayah IUP kelima perusahaan, melainkan sekadar untuk melegalkan aktivitas perdagangan timah yang diperoleh secara ilegal di wilayah IUP PT Timah,” kata Kuntadi.

Sedangkan HL dan FL diduga berperan dalam pengkondisian pembiayan kerja sama penyewaan peralatan processing peleburan timah sebagai bungkus aktivitas kegiatan pengambilan timah dari IUP PT Timah.

“Di mana keduanya membentuk perusahaan boneka yaitu CV BPR dan CV SMS dalam rangka untuk melaksanakan atau memperlancar aktivitas ilegalnya,” katanya.

21 Tersangka

Sehingga, dengan penetapan tersangka lima orang ini, jumlah tersangka kasus korupsi timah bertambah menjadi 21 orang.

Tersangka dari penyelenggara negara:

1) M Riza Pahlevi Tabrani (MRPT) selaku mantan Direktur Utama PT Timah.

2) Emil Emindra (EML) selaku Direktur Keuangan PT Timah tahun 2017 sampai dengan 2018.

3) Alwin Albar (ALW) selaku Direktur Operasional tahun 2017, 2018, 2021 sekaligus Direktur Pengembangan Usaha tahun 2019 sampai dengan 2020 PT Timah.

Tersangka kluster pemda:

4) Kepala Dinas ESDM Babel Amir Syahbana.

5) Mantan Kepala ESDM Babel SW (2015-2019).

6) Mantan Plt Kepala ESDM Babel BN pada Maret 2019.

Tersangka dari pihak swasta:

7) Suwito Gunawan (Komisaris PT Stanindo Inti Perkasa)

8) MB Gunawan (Dirut Stanindo Inti Perkasa)

9) Hasan Tjhie (Dirut CV Venus Inti Perkasa atau VIP)

10) Kwang Yun (Eks Komisaris CV Venus Inti Perkasa atau VIP)

11) Robert Indarto (Dirut PT SBS)

12) Thamron alias Aon (Pemilik Manfaat Official Ownership CV VIP)

13) Achmad Albani (Manager Operational CV VIP)

14) Suparta (Dirut PT Refined Bangka Tin atau RBT)

15) Reza Andriansyah (Direktur Pengembangan PT RBT)

16) Rosalina (GM PT Tinindo Inter Nusa (TIN)

17) Toni Tamsil (pihak swasta-kasus perintangan penyidikan)

18) Herlina Lim (Crazy Rich PIK sekaligus Manager Marketing PT Quantum Skyline Exchange atau QSE)

19) Harvey Moeis (perwakilan PT RBT sekaligus suami aktris Sandra Dewi)

20) HL selaku Beneficial Owner atau BO PT TIN

21) FL selaku Marketing PT TIN

(Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru