Jumat, 23 Februari 2024

WAH KOQ BISA…? Tak Dilengkapi Dokumen Impor, Mahfud MD Sebut Sebagian Barang Pengadaan Satelit Kemhan Selundupan

JAKARTA – Pernyataan mencengangkan dilontarkan Menko Polhukam Mahfud MD. Dia mengungkapkan sebagian barang yang diterima Kementerian Pertahanan (Kemhan) dari Navayo, saat pengadaan satelit slot orbit 123 Bujur Timur, diduga hasil selundupan.
Dugaan itu berangkat dari hasil audit Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) yang tidak dilengkapi dengan dokumen impor. “Karena tidak ditemukan dokumen Pemberitahuan Impor Barang di Bea Cukai,” ujar Mahfud, Senin (17/1/2022).

Adapun sebagian barang lagi memang dilengkapi dengan dokumen. Nominalnya, jika diakumulasikan ke nilai tukar Indonesia berjumlah Rp1, 9 miliar. “Barang yang dilengkapi dengam dokumen hanya bernilai sekitar atau sekitar USD132.000,” katanya.

Dia menuturkan lebih jauh, pada tahun 2022 lalu Pemerintah Indonesia menerima tagihan lagi dari Navayo. Menurutnya, jumlah tagihan itu mencapai USD21 juta.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, Mahfud mengaku menghargai seluruh pendapat yang dilontarkan masyarakat, baik itu pro maupun kontra dalam penanganan kasus ini. Oleh karenanya, dia meminta agar seluruh pihak mengikuti proses hukum yang sedang berjalan.

“Saat ini kita ikuti saja proses hukum yang sedang berlangsung sesuai dengan ketentuan hukum,” pungkasnya. (Web Warouw)

 

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru