Jumat, 23 Februari 2024

ZELENSKY DIKADALIN AS NIH..! Di Tengah Sanksi Barat, AS dan Eropa Ternyata Tetap Beli Minyak Rusia

JAKARTA- Walaupun Amerika Serikat dan negara sekutunya berhasil melakukan sanksi blokade ekonomi pada Rusia atas operasi militer khusus Rusia di Ukraina, ternyata diam-diam Amerika dan negara-negara tersebut tetap membutuhkam importasi dari Rusia pada beberapa kebutuhan mendesak.

Joaquim Rohi dari Komite Persahabatan Indonesia-Rusia di Moskow mengungkapkan database statistik perdagangan luar negeri Amerika Serikat menunjukkan bahwa AS masih terus membeli minyak Rusia.

“Meski AS merupakan inisiator sanksi ekonomi terhadap energi Rusia sejak awal tahun 2022. Pada November 2023, AS membeli hampir 10.000 barel minyak mentah Rusia yang di bawah sanksi, senilai $749.500,” ujarnya kepada Bergelora.com di Jakarta, Rabu (18/1) dari Moskow, Rusia.

Joaquim Rohi mengungkapkankan laporan Global Witness, berdasarkan data pelacakan Kapal Kpler, dalam tiga kuartal pertama tahun 2023, AS mengimpor 30 juta barel bahan bakar dari kilang yang menggunakan minyak Rusia.

“Pertama tahun 2023, AS mengimpor 30 juta barel bahan bakar dari kilang minyak Rusia,” katanya.

Berikut, perusahaan energi Spanyol, Enagas, merilis data bahwa sepanjang tahun 2023, Spanyol membeli 72.690 GWh LNG (gas alam cair) Rusia, meningkat dibandingkan dengan 53.859 GWh pada tahun 2022.

“Rusia menempati peringkat ketiga pemasok gas ke Spanyol pada 2023, di bawah Aljazair dan Amerika Serikat,” katanya.

Pada Juni 2023, Rusia menjadi pemasok gas terbanyak ke Spanyol. Rusia memasok lebih dari 20% total pembelian gas Spanyol.

Zelensky Kecewa

Sementara itu Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mendesak negara-negara Barat untuk meningkatkan tekanan sanksi terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin dan meningkatkan dukungan untuk negaranya.

Melansir Reuters, Rabu (17/1/2024), dalam pidato di pertemuan tahunan World Economic Forum di Davos, Zelensky mengatakan keraguan negara Barat dalam mendukung Kyiv dan kekhawatiran akan eskalasi perang dengan Rusia telah memakan waktu dan mengorbankan banyak nyawa, dan dapat memperpanjang pertempuran selama bertahun-tahun.

Dengan dukungan Barat yang dulu sangat kuat pada masa perang untuk Kyiv sekarang goyah di tengah pertikaian politik di Washington dan Brussels, Zelenskiy mengatakan bahwa orang Eropa perlu memahami bahwa rencana Putin melampaui perang di Ukraina.

“Faktanya, Putin mewujudkan perang … Dia tidak akan berubah … Kita harus berubah. Kita semua harus berubah agar kegilaan yang ada di kepala orang ini atau kepala agresor lainnya tidak menang,” kata Zelenskiy.

Hampir dua tahun setelah Rusia meluncurkan operasi militer skala penuhnya, Zelenskiy mengatakan bahwa ia sangat menentang penghentian konflik di sepanjang garis yang ada saat ini.

“Putin adalah predator yang tidak puas dengan produk yang dibekukan,” katanya.

Ia mengatakan bahwa sanksi-sanksi terhadap Rusia harus ditegakkan dengan benar dan bahwa kurangnya sanksi terhadap sektor nuklir Rusia merupakan gambaran kelemahan Barat.

“Tentu saja, saya berterima kasih atas setiap sanksi (kepada Rusia)… Terima kasih. Namun, membawa perdamaian lebih dekat akan menjadi hadiah bagi semua pihak yang peduli untuk memastikan bahwa sanksi-sanksi itu bekerja 100%,” katanya.

Para pemimpin Uni Eropa dan NATO menggemakan keprihatinan Zelenskiy dengan mengatakan bahwa Barat tidak bisa berhenti memasok Ukraina dengan senjata dan uang jika mereka ingin Kyiv menang.

Kepala Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan Ukraina membutuhkan pembiayaan yang dapat diprediksi sepanjang tahun 2024 dan seterusnya.

“Mereka membutuhkan pasokan senjata yang cukup dan berkelanjutan untuk mempertahankan Ukraina dan mendapatkan kembali wilayahnya yang sah,” ungkap Ursula. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru