Sabtu, 25 Mei 2024

Angka Kematian Gagal Jantung Melonjak ke Level Tertinggi Dalam 20 Tahun

Semakin banyak orang yang meninggal karena gagal jantung, hal ini membalikkan penurunan angka kematian yang telah lama terjadi.

Oleh Megan Redshaw, JD *

JUMLAH orang yang meninggal akibat gagal jantung dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya, hal ini benar-benar membalikkan penurunan angka kematian akibat penyakit kardiovaskular yang telah terjadi sejak dua dekade lalu.Sebuah studi kohort yang diterbitkan pada tanggal 24 April di

JAMA Cardiology menggunakan data sertifikat kematian AS menunjukkan kematian terkait gagal jantung menurun dari tahun 1999 hingga 2012, tidak berubah, dan kemudian terus meningkat dari tahun 2012 hingga 2021, dengan percepatan yang diamati dari tahun 2020 hingga 2021.

“Apa yang ditunjukkan oleh makalah ini adalah saat ini lebih banyak pasien yang meninggal karena gagal jantung dibandingkan 20 tahun yang lalu. Hal yang memprihatinkan adalah kita telah membuat langkah baik dalam memperbaiki tren tersebut selama satu dekade, dan pada dekade terakhir, tren tersebut berbalik,” penulis senior Dr. Marat Fudim, seorang ahli jantung gagal jantung di Duke University Medical Center, mengatakan kepada The Epoch Waktu.Cerita berlanjut di bawah iklan

Meskipun para peneliti menemukan perbedaan yang khas antara pria dan wanita serta antar kelompok ras dan etnis tertentu, peningkatan terbesar kematian akibat gagal jantung terjadi pada individu berusia kurang dari 45 tahun.

Menurut penelitian tersebut, antara tahun 1999 dan 2021, terjadi pembalikan angka kematian sebesar 906 persen pada kelompok usia di bawah 45 tahun, 385 persen pada kelompok usia 45 hingga 64 tahun, 84 persen pada kelompok usia 65 tahun ke atas, dan 103 persen secara keseluruhan. . Analisis tersebut mengamati hasil serupa ketika melihat gagal jantung sebagai penyebab kematian.Menurut

Journal of Cardiac Failure , sekitar 6,7 juta orang Amerika berusia di atas 20 tahun menderita gagal jantung, dan prevalensinya diperkirakan akan meningkat menjadi 8,5 juta orang Amerika pada tahun 2030.

Gagal jantung, juga dikenal sebagai gagal jantung kongestif, adalah suatu kondisi medis parah yang terjadi ketika jantung tidak dapat memompa cukup darah untuk memenuhi kebutuhan tubuh. Hal ini dapat terjadi karena jantung tidak dapat mengisi cukup darah atau terlalu lemah untuk memompa darah dengan baik. Kondisi ini bisa datang tiba-tiba atau berkembang seiring berjalannya waktu dan dapat mempengaruhi sisi kiri atau kanan jantung.Cerita berlanjut di bawah iklan

National Heart, Lung, and Blood Institute , gagal jantung paling sering disebabkan oleh kondisi medis yang merusak jantung, seperti penyakit jantung, peradangan, tekanan darah tinggi, kardiomiopati, atau detak jantung tidak teratur. Seseorang dengan gagal jantung mungkin merasa lelah, sesak napas, atau adanya penumpukan cairan di tubuh bagian bawah sekitar perut, atau leher—walaupun gejala-gejala ini mungkin tidak disadari pada awalnya.

Gagal jantung juga dapat menyebabkan kondisi lain seperti hipertensi pulmonal, detak jantung tidak teratur, penyakit katup jantung, dan serangan jantung mendadak.Penulis studi ini mencatat bahwa pembalikan angka kematian akibat gagal jantung sudah dimulai jauh sebelum pandemi COVID-19, namun lonjakan angka kematian terbesar terjadi pada tahun 2020 dan 2021. Hal ini menunjukkan bahwa pandemi dan terbatasnya akses terhadap layanan kesehatan mungkin telah mempercepat tren tersebut.

Faktor yang Mendasari

Tidak ada satu faktor pun yang dapat menjelaskan keseluruhan tren ini, karena kemungkinan ada kombinasi faktor-faktor yang berkontribusi terhadap pergeseran kejadian gagal jantung ke kelompok usia yang lebih muda dan pembalikan angka kematian secara keseluruhan, Dr. Fudim mengatakan kepada The Epoch Times.

Fudim memberikan beberapa alasan yang mungkin menjelaskan tingginya angka kematian akibat gagal jantung. Pertama, prevalensi pasien gagal jantung meningkat, yang selanjutnya menyebabkan lebih banyak kematian pada pasien akibat dan penderita gagal jantung. Namun, tren gagal jantung telah meningkat secara bertahap selama beberapa dekade, sehingga hal ini saja tidak dapat menjelaskan “tren berbentuk U yang kami tunjukkan,” katanya.Cerita berlanjut di bawah iklan

Kedua, Amerika Serikat tidak fokus pada pencegahan penyakit kardiovaskular. Ketiga, penyakit penyerta seperti diabetes, obesitas, hipertensi, penyakit hati, dan penyakit ginjal telah meningkat selama beberapa dekade dan kini berdampak pada hasil yang lebih buruk terkait gagal jantung.

“Ini khususnya menimpa generasi muda. Hal ini akan membuat ‘rata-rata’ pasien gagal jantung menjadi lebih sakit,” kata Dr. Fudim.

Keempat, semakin sulit bagi masyarakat untuk mengakses layanan kesehatan, penyedia layanan kesehatan, dan pengobatan yang diperlukan, terutama di “kesenjangan perkotaan/pedesaan,” dimana angka kematian di pedesaan jauh lebih tinggi.

“Yang terakhir namun tidak kalah pentingnya, tren ini […] mendahului COVID selama bertahun-tahun tetapi belum tertolong oleh COVID—dan dampaknya terhadap layanan kesehatan, layanan pencegahan, memburuknya kesenjangan sosial ekonomi, dan lain-lain,” Dr. Fudim menambahkan.

Andrew Foy, seorang ahli jantung di Penn State, mengatakan kepada The Epoch Times melalui email bahwa ia tidak dapat menarik kesimpulan apa pun tentang perpindahan angka kejadian penyakit ini ke populasi yang lebih muda karena data tersebut secara eksklusif berkaitan dengan angka kematian yang disesuaikan dengan usia.

“Kita harus secara serius mempertimbangkan dampak (atau ketiadaan) terapi dan intervensi baru terhadap pengelolaan penyakit HF [gagal jantung],” kata Dr. Foy.“Saya tahu ada orang-orang di bidang ini yang akan mengutip ‘kesenjangan pengobatan’ sebagai penjelasan potensial (ini adalah area dimana hasil pembayaran industri kami baru-baru ini kepada makalah dokter mungkin bisa mengungkap); namun, tidak ada alasan rasional mengapa kesenjangan pengobatan akan semakin buruk dan tidak membaik seiring berjalannya waktu,” tambahnya.

Foy mencatat bahwa beberapa “kesenjangan pengobatan” akan menjadi lebih baik karena produk tidak tersedia sebelum tahun 2012.

“Bagi saya, data ini menyoroti konsep ‘Kesenjangan Khasiat-Efektifitas’ untuk terapi dan intervensi baru, yang diuji dalam kondisi sempurna dan pasien dalam uji klinis dan mungkin tidak dapat diterapkan pada populasi pasien di dunia nyata. Saya pikir, paling tidak, kita harus mempertimbangkan hal ini dan mengkontekstualisasikannya dengan meningkatnya biaya pengobatan baru pada pasien HF,” katanya.Keterbatasan penting yang dicatat dalam penelitian JAMA Cardiology adalah ketergantungan pada data sertifikat kematian dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), yang mungkin secara keliru menghubungkan beberapa kematian dengan penyebab lain. Selain itu, orang-orang dapat bertahan hidup lebih lama dengan kondisi yang membuat mereka rentan mengalami gagal jantung, sehingga dapat meningkatkan prevalensi penyakit tersebut dan, lebih jauh lagi, angka kematian.

Vaksin covid-19

Meskipun penelitian ini menganalisis kematian terkait gagal jantung sebelum peluncuran vaksin COVID-19 pada bulan Desember 2020, data menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 mungkin telah memperburuk tren tersebut.“Meskipun pandemi ini membebani sumber daya layanan kesehatan, kita harus mempertimbangkan semua faktor, termasuk potensi kerusakan jantung langsung akibat COVID-19 dan kemungkinan intervensi seperti vaksin, yang dikaitkan dengan miokarditis dan perikarditis. Kondisi ini mengobarkan jantung dan dapat menyebabkan gagal jantung,” kata dokter dan ilmuwan penelitian Dr. Houman David Hemmati dalam sebuah postingan di X.

Menurut lembaga kesehatan AS,vaksin mRNA COVID-19 buatan Pfizer dan Moderna dapat meningkatkanrisiko miokarditis dan perikarditis, terutama di kalangan pria muda berusia 18 hingga 39 tahun.

Data pasca pemasaran vaksin COVID-19 menunjukkan peningkatan risiko peradangan jantung, terutamapada minggu pertama vaksinasi.

Miokarditis adalah peradangan otot jantung yang dapat menyebabkan aritmia jantung, gagal jantung, dan kematian. Hal ini juga dapat menyebabkan otot jantung melemah atau memengaruhi sistem kelistrikan jantung, yang dapat menyebabkan kardiomiopati dan detak jantung tidak teratur—dua kondisi mendasar yang berkontribusi terhadap gagal jantung. Penelitian menunjukkan perikarditis juga dapat menyebabkan gagal jantung.

Dalam studi retrospektif tahun 2023 yang diterbitkan dalam Journal of Cardiac Failure, empat pasien berusia 22 hingga 43 tahun mengalami gagal jantung dalam waktu tiga minggu setelah menerima dosis kedua vaksin COVID-19 Pfizer. Tak satu pun dari pasien memiliki riwayat jantung atau kondisi predisposisi sebelumnya.

Dalam tinjauan sistematisyang baru-baru ini diterbitkan di ESC Heart Failure, para peneliti menyelidiki potensi hubungan sebab akibat antara vaksin COVID-19 dan kematian akibat miokarditis menggunakan analisis post-mortem. Mereka mengidentifikasi 28 kematian yang kemungkinan besar terkait dengan vaksinasi COVID-19. Dalam 26 kasus, sistem kardiovaskular adalah satu-satunya sistem organ yang terpengaruh, dan rata-rata usia kematian adalah 44,4 tahun. Dalam beberapa kasus, temuan post-mortem menunjukkan aritmia parah, gagal jantung progresif, atau kardiomiopati.

Menurut data dari Vaccine Adverse Event Reporting System (VAERS) CDC, 37.382 kematian setelah vaksinasi COVID-19 dilaporkan antara tanggal 14 Desember 2020 hingga 29 Maret. Dari kematian tersebut, data menunjukkan setidaknya 15 persen disebabkan oleh gangguan jantung.

Selain itu, 5.900 kasus gagal jantung dan 26.944 kasus miokarditis dan perikarditis telah dilaporkan setelah vaksinasi COVID-19. Karena pembaruan terhadap laporan VAERS yang diajukan tidak tersedia untuk umum, tidak diketahui berapa banyak kondisi kardiovaskular yang dilaporkan yang mengakibatkan gagal jantung.VAERS adalah sistem pelaporan sukarela, yang dikelola bersama oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) dan CDC, yang dirancang untuk mendeteksi sinyal keamanan vaksin, namun diperkirakan mewakili kurang dari 1 persen kejadian merugikan yang sebenarnya. Meskipun VAERS tidak dirancang untuk menentukan apakah suatu vaksin menyebabkan masalah kesehatan tertentu, VAERS berguna untuk mendeteksi “pola yang tidak biasa atau tidak terduga” setelah vaksinasi yang mungkin mengindikasikan kemungkinan masalah keamanan.

*Penulis Megan Redshaw adalah seorang pengacara dan jurnalis investigasi dengan latar belakang ilmu politik. Dia juga seorang naturopath tradisional dengan sertifikasi tambahan di bidang nutrisi dan ilmu olahraga.

Artikel ini diterjemahkan Bergelora.com dari artikel berjudul Heart Failure Mortality Rates Surge to Highest Levels in 20 Years dari Global Reseach

 

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru