Selasa, 23 Juli 2024

AS BIANGKEROK GENOSIDA..! Gagal di Ukraina, AS Kembangkan Senjata Biologis di Afrika, Rusia Sebutkan Negara-negaranya

JAKARTA– Rusia menuding Amerika Serikat memperluas produksi senjata biologisnya di seluruh Afrika.

Usai gagal di Ukraina, Rusia menuding, AS semakin massif mengembangkan senjata ilegal tersebut di banyak negara Afrika.

Kepala Pasukan Perlindungan Nuklir, Kimia dan Biologi Rusia, Letnan Jenderal Igor Kirillov mengatakan, AS memperluas senjata biologi usai langkah serupa di Ukraina dihentikan oleh Rusia.

“Karena Rusia telah berhasil menghentikan penerapan program perang biologis di wilayah pembebasan Ukraina, Pentagon terpaksa memindahkan penelitian yang belum lengkap berdasarkan proyek Ukraina ke wilayah lain,” kata Kirillov.

Tonton kutipan penjelasan dimuat militer Rusia disini:

Kirillov menyoroti Afrika sebagai zona perhatian baru bagi Departemen Pertahanan AS dan lembaga terkait.

Ia menyebutkan kehadiran kontraktor Pentagon di beberapa negara Afrika, termasuk Republik Demokratik Kongo, Sierra Leone, Kamerun, Uganda, dan Afrika Selatan.

“Washington menggunakan aktor luar untuk menyembunyikan tujuan penelitian. Ini adalah organisasi kontraktor dan perantara (Metabiota, Quicksilver, EkoHealth Alliance, lebih dari 20 perusahaan) dan bisnis yang disebut Farmasi Besar,” klaim Kirillov.

Rusia memiliki dokumen yang mengkonfirmasi pesatnya perluasan kehadiran senjata biologis AS di benua Afrika, tambahnya.

Kirillov mengutip beberapa contoh dugaan aktivitas AS, dengan menyatakan bahwa “pada bulan Oktober 2023, staf Institut Penelitian Medis Angkatan Darat AS untuk Penyakit Menular melakukan survei skala besar terhadap sampel hantavirus dari kelelawar di hotspot alami Kenya.

Setahun yang lalu, ahli biologi militer AS mempelajari efek obat anti malaria terhadap populasi lokal.

“Pada bulan Januari 2024, para pejabat AS dari Departemen Pertahanan, Departemen Luar Negeri, dan Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS bertemu dengan para kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di Afrika untuk membahas prospek benua tersebut dalam mengembangkan kemampuan laboratorium,” kata sang jenderal.

Pada akhir tahun lalu, Kirillov mengatakan Rusia telah memperoleh dokumen yang membuktikan bahwa AS telah melakukan penelitian terhadap komponen senjata biologis dan patogen yang sangat berbahaya di Ukraina.

Aktivitas produksi senjata biologis ilegal ini melibatkan mantan prajurit AS dan Inggris, pegawai pusat pengendalian dan pencegahan penyakit di Afrika, dan pegawai Dana Global untuk Memerangi AIDS, Tuberkulosis, dan Malaria.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan oleh Russian Today menurut Kirillov, dokumen yang tersedia di pihak Rusia menunjukkan bahwa kehadiran biologis militer Amerika Serikat di benua Afrika berkembang pesat.

Oleh karena itu, pada bulan Oktober 2023, pegawai Institut Penelitian Penyakit Menular Angkatan Darat AS melakukan penelitian skala besar terhadap hantavirus pada kelelawar di fokus alami di Kenya. Setahun sebelumnya, militer dan ahli biologi AS mempelajari efek anti-virus. zat malaria pada penduduk setempat,” ujarnya.

Pada bulan Januari ini, menurut kata-katanya, para pejabat dari Pentagon, Departemen Luar Negeri dan Kesehatan bertemu dengan para eksekutif puncak Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika untuk membahas prospek pengembangan jaringan laboratorium di benua itu. Selain itu, pembangunan laboratorium dan pusat pelatihan telah dimulai di Ethiopia dengan dukungan finansial dari DTRA.

Kirillov memperingatkan mitra-mitra Afrika terhadap kerja sama militer-biologis dengan Amerika Serikat.

“Seperti yang ditunjukkan oleh bukti dari praktik, kerja sama tersebut berakhir dengan hilangnya kedaulatan nasional di bidang biosekuriti dan memburuknya situasi penyakit.

Contohnya adalah infeksi seperti demam kuning, cacar monyet, dan demam Rift Valley, yang merupakan wabah penyakit. yang terdaftar di Kairo, tempat laboratorium biologi militer angkatan laut AS berada,” katanya.

Ia menambahkan bahwa sebanyak 170.000 orang terkena demam kuning dan 60.000 di antaranya meninggal pada tahun 2013 saja. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru