Sabtu, 15 Juni 2024

AS PASTI KEOK..! Perang Dagang AS Vs China Masuk Babak Baru, Tarif Impor Naik Gila-gilaan

JAKARTA – Pemerintahan Biden mengumumkan tarif baru terhadap impor China senilai US$18 miliar atau sekitar Rp288 triliun. Gedung Putih mengatakan kenaikan tarif diperlukan untuk melindungi industri Amerika dari persaingan tidak sehat.

Mulai tahun ini, Presiden Joe Biden akan menaikkan tarif impor kendaraan listrik China sebanyak empat kali lipat, dari 25% menjadi 100%. Pajak impor panel surya China akan berlipat ganda, dari 25% menjadi 50%, an tarif terhadap beberapa impor baja dan aluminium China akan meningkat lebih dari tiga kali lipat, dari 7,5% saat ini menjadi 25%.

Biden juga mengarahkan Perwakilan Dagang AS Katherine Tai untuk menaikkan tarif lebih dari tiga kali lipat pada baterai litium-ion untuk kendaraan listrik dan baterai litium yang dimaksudkan untuk penggunaan lain. Mulai tahun 2025, tarif impor semikonduktor China akan melonjak dari 25% menjadi 50%.

Tarif pertama kali akan dikenakan pada impor jarum suntik medis dari China, serta derek kapal-ke-pantai dalam jumlah besar, kata Gedung Putih dalam lembar fakta. Sarung tangan medis dari karet China dan beberapa respirator serta masker wajah juga akan terkena tarif yang lebih tinggi.

Beberapa barang, seperti baterai dan grafit alam, akan memiliki periode penerapan tarif yang lebih lama. Gedung Putih mengatakan hal ini sebagian untuk memberikan waktu bagi sektor manufaktur AS untuk meningkatkan produksi baterai di dalam negeri untuk memenuhi permintaan konsumen.

“China memberikan subsidi besar-besaran pada semua produk ini, mendorong perusahaan-perusahaan Tiongkok untuk memproduksi jauh lebih banyak daripada yang dapat diserap oleh negara-negara lain di dunia dan kemudian membuang kelebihan produk tersebut ke pasar dengan harga yang sangat rendah,” kata Biden pada Selasa (14/5/2024) di Gedung Putih lalu.

“Ketika Anda membuat taktik seperti ini, itu bukan persaingan – itu curang,” tambahnya.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, Beijing dengan cepat mengecam tarif baru tersebut pada Selasa.

“Peningkatan tarif Pasal 301 yang dilakukan AS bertentangan dengan komitmen Presiden Biden untuk tidak menekan atau menahan perkembangan China dan tidak berupaya memisahkan diri dari China,” kata juru bicara Kementerian Perdagangan dalam sebuah pernyataan.

“AS harus segera memperbaiki kesalahannya dan mencabut tindakan tarif terhadap China. China akan mengambil tindakan tegas untuk membela kepentingannya sendiri.”

‘Lampu Kuning’

Pejabat Gedung Putih di berbagai lembaga telah menyampaikan kekhawatiran dalam beberapa minggu terakhir mengenai subsidi dalam negeri China untuk manufaktur energi ramah lingkungan.

Mereka yakin subsidi Beijing membantu perusahaan memproduksi secara berlebihan produk energi ramah lingkungan yang murah seperti panel surya dan kendaraan listrik yang melebihi permintaan dalam negeri.

Jika perusahaan-perusahaan tidak dapat menjual surplus tersebut di dalam negeri, para pejabat AS memperingatkan, mereka bisa membuang kelebihan tersebut ke pasar global, sehingga menyulitkan industri energi ramah lingkungan yang baru lahir di negara-negara lain untuk menyelesaikannya.

“Kelebihan kapasitas China mendistorsi harga dan pola produksi global serta merugikan perusahaan dan pekerja Amerika, serta perusahaan dan pekerja di seluruh dunia,” kata Menteri Keuangan Janet Yellen pada Maret menjelang kunjungannya ke China di mana ia berkonfrontasi dengan pejabat pemerintah mengenai masalah ini.

Xinhua dalam laporannya menyebut klaim Yellen “tidak berdasar,” dan “mencerminkan pola pikir zero-sum dari beberapa pembuat kebijakan di Washington.”

Pembatasan perdagangan baru ini terjadi pada acara resmi “Pekan Infrastruktur” di Gedung Putih, ketika para pejabat Kabinet melakukan perjalanan ke seluruh negeri untuk memuji investasi besar-besaran dalam infrastruktur dan energi ramah lingkungan yang dilakukan Biden.

Namun banyak dari investasi ini masih dalam tahap awal implementasi. Tarif yang diumumkan pada Selasa dimaksudkan untuk membantu mencegah serbuan barang-barang murah China yang menghambat kemajuan Amerika dalam bidang energi ramah lingkungan.

“China telah berinvestasi dalam industri kendaraan listrik dalam negeri mereka [dengan] serangkaian praktik tidak adil yang memberi mereka keuntungan, harga, dan keunggulan kompetitif yang signifikan,” kata seorang pejabat senior pemerintah.

“Penting bagi kami untuk memastikan bahwa mengingat pertumbuhan ekspor mereka yang pesat, dan kelebihan kapasitas di sektor ini, kami menerapkan perlindungan yang tepat,” tambah pejabat tersebut.

Kemungkinan ada faktor-faktor lain yang berperan di luar proteksionisme sederhana. Keberhasilan investasi publik Biden di bidang energi hijau, semikonduktor, dan infrastruktur tradisional di masa depan adalah bagian utama dari argumennya untuk terpilih kembali pada bulan November.

Biden dan calon presiden dari Partai Republik Donald Trump sama-sama mengadopsi platform kebijakan luar negeri yang keras terhadap China.

Meskipun kenaikan tarif China membantu Biden mempertahankan sikap hawkishnya, para analis telah memperingatkan konsekuensi yang tidak diinginkan dari pajak impor baru terhadap perekonomian domestik dan konsumen individu.

Goldman Sachs, misalnya, sebelumnya memperkirakan bahwa setiap kenaikan poin persentase pada tingkat tarif efektif akan menurunkan produk domestik bruto sebesar 0,03%, meningkatkan harga konsumen sebesar 0,1%, dan meningkatkan inflasi selama satu tahun.

Pemerintahan Biden sejauh ini menyatakan bahwa tarif ini “tidak akan berdampak pada inflasi” karena tarif tersebut tidak berlaku secara menyeluruh terhadap perekonomian dan hanya menargetkan sektor-sektor tertentu, kata seorang pejabat senior pemerintah.

Hal ini berbeda dengan usulan kampanye Trump, yang menyerukan tarif 10% yang tidak pandang bulu untuk semua impor.

Konsumen dapat mengharapkan “tidak ada kenaikan biaya” dari tarif baru Biden, pejabat senior tersebut menambahkan.

“Apa yang warga Amerika harapkan adalah bahwa investasi yang sedang berjalan, yang mendorong terciptanya lapangan kerja di bidang manufaktur dan konstruksi pabrik, akan terus berlanjut,” kata pejabat itu. “Tarif ini akan melindungi dan menjaga keuntungan tersebut.” (Calvin G. Eben-Haezer)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru