Kamis, 13 Mei 2021

AWAS OOM TANTE…! Ini Bahaya Hape Bagi Anak, Bisa Kena Tumor

Anak-anak asyik bermain dengan ponselnya tanpa mengetahui akibatnya. (Ist)

JAKARTA – Hape merupakan alat atau teknologi yang canggih di masa kini, mulai dari anak-anak sampai orang tua menggunakannya.

 
Semakin berkembangnya zaman hape sekarang semakin canggih, dan banyak orang tua yang membiarkan anaknya bermain hape seenaknya.
 
Padahal ada bahaya hape bagi anak, salah satunya dapat tingkatkan risiko tumor, oleh sebab itu orang tua harus memerhatikan penggunaan hape pada anak.
 
Kepada Bergelora.com dilaporkan, kesehatan mental anak perlu bimbingan dari orang tua, karena jika tidak dalam pengawasan dan bimbingan orang tua maka dikhawatirkan akan dapat mengakses yang tidak seharusnya diakses.
 
Meskipun pada dasarnya hape mungkin merupakan cara mudah untuk mengalihkan perhatian anak-anak atau membuat mereka sibuk.
 
Namun, mereka datang dengan sifat buruk mereka sendiri.
 
Dilansir dari Parenting FirstCray, berikut bahaya penggunaan hape bagi anak, diantaranya:
 
1. Tingkatkan Risiko Tumor
 
Sekarang, kami tidak bermaksud menakut-nakuti Anda dengan informasi ini, tetapi perlu diketahui bahwa penelitian menunjukkan kemungkinan peningkatan risiko tumor bagi mereka yang menggunakan ponsel secara berlebihan.
 
Ada sedikit bukti bahwa tumor disebabkan karena radiasi ponsel, tetapi sebagai orang tua, Anda mungkin ingin membatasi waktu anak-anak Anda menggunakan ponsel untuk menghindari kemungkinan risiko lain.
 
2. Mempengaruhi Aktivitas Otak
 
Studi menunjukkan bahwa otak manusia sensitif terhadap radiasi elektromagnetik; Namun, diperlukan lebih banyak penelitian untuk membuktikan radiasi dapat mengganggu aktivitas otak.
 
Karena, telepon seluler terutama berfungsi pada gelombang elektromagnetik untuk semua bentuk komunikasi, bahkan internal, dan otak memiliki impuls listrik sendiri di mana komunikasi dilakukan di jaringan saraf, hal itu mungkin dapat memengaruhi otak.
 
Namun, seperti yang disebutkan sebelumnya, penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk membuktikan bahwa radiasi memengaruhi aktivitas otak.
 
Untuk saat ini, yang mungkin memengaruhi otak adalah konten yang terpapar pada anak dan waktu layar.
 
Oleh karena itu, sangat penting bagi orang tua untuk mengontrol atau membatasi waktu layar dan memastikan anak-anak hanya memiliki akses ke program, permainan, dll.
 
Tertentu yang sesuai dengan usia mereka. Waktu telepon seluler yang terbatas tidak akan memengaruhi pembelajaran anak atau fokus pada hal / aktivitas penting lainnya, juga, seperti belajar, hobi, olahraga, dll.
 
3. Kinerja Akademik
 
Banyak anak membawa ponsel ke sekolah mereka. Mengobrol dengan teman atau bermain game saat istirahat sekolah, atau bahkan di kelas, semakin meningkat dari hari ke hari.
 
Hal ini menyebabkan anak-anak gagal untuk memperhatikan di kelas, kehilangan pelajaran penting, dan akibatnya, tidak mengerti tentang pelajaran dan ujian.
 
4. Malpraktik Akademik
 
Ponsel cerdas tidak hanya mengalihkan perhatian anak-anak dari pelajaran tetapi juga dapat menjadi alat malpraktek mereka untuk mendapatkan nilai yang baik dalam ujian.
 
Menggunakan kalkulator bawaan dalam ujian yang tidak diperbolehkan, menyimpan foto atau informasi referensi untuk menyontek dalam ujian, atau bahkan bertukar jawaban dengan siswa lain melalui obrolan selama ujian, telah banyak diamati di berbagai sekolah.
 
Perilaku seperti itu tidak hanya mempengaruhi kinerja akademis tetapi juga menghasilkan masalah kepribadian.
 
5. Media yang Tidak Pantas
 
Seperti gadget lainnya, ponsel juga merupakan alat dan dapat digunakan untuk tujuan yang salah.
 
Anak-anak dapat menemukan pesan, gambar, atau teks yang tidak pantas yang dibagikan oleh teman-teman mereka atau dalam kelompok, dan selanjutnya menyebarkannya kepada orang lain.
 
Mereka dapat menemukan jalan menuju pornografi sejak usia dini, mengubah persepsi dan proses berpikir mereka. Bahkan bertukar gambar mereka sendiri, secara tidak bertanggung jawab, dapat menciptakan kegagalan yang memengaruhi hidup mereka untuk waktu yang lama.
 
6. Gangguan Tidur
 
Anak-anak mungkin begadang berbicara dengan teman, bermain game, atau melihat-lihat media sosial, yang dalam jangka waktu tertentu menyebabkan kelelahan dan kegelisahan.
 
Ini juga mengganggu kehidupan akademis, karena anak-anak terlalu mengantuk untuk berkonsentrasi pada apa yang diajarkan di sekolah. Karenanya, ia memiliki efek domino yang meresap ke semua lapisan masyarakat.
 
7. Masalah Medis
 
Dengan anak-anak yang terpaku pada ponsel selama waktu luang mereka, mereka tidak ikut serta dalam aktivitas fisik dan mendapatkan udara segar.
 
Hal ini membuat mereka berisiko mengalami obesitas dan penyakit lainnya, yang nantinya dapat berkembang menjadi penyakit berbahaya seperti diabetes dan hipertensi.
 
8. Kesehatan Mental
 
Anak-anak di media sosial mungkin melakukan kontak dengan cyberbully yang melecehkan dan menindas mereka melalui internet.
 
Banyak anak-anak yang telah mengalami perundungan di dunia maya mungkin baru mengakui pengalaman mereka di kemudian hari ketika kerusakan mental telah terjadi. Media sosial juga dapat menyebabkan depresi dan kecemasan ketika anak-anak tidak diberi perhatian online yang mereka harapkan. (Enrico N. Abdielli)
 

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

6FansSuka
7PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan

Terbaru