Sabtu, 15 Juni 2024

Cara Xi Jinping Menjaga Kedaulatan Nasional: Jadi Tugas Seluruh Rakyat China

Vivian Wang

Oleh: Vivian Wang *

Dilaporkan dari Beijing

DINDING di kantor polisi ditutupi lembaran kertas, satu untuk setiap bangunan di kompleks apartemen yang luas di Beijing. Setiap lembar dipecah lagi berdasarkan unit, dengan nama, nomor telepon dan informasi lain tentang penghuninya.

Mungkin detail yang paling penting adalah bagaimana setiap unit diberi kode warna. Hijau berarti dapat dipercaya. Kuning, perlu perhatian. Oranye membutuhkan “kontrol yang ketat.”

Seorang petugas polisi memeriksa tembok. Kemudian dia mencondongkan tubuh ke depan untuk menandai apartemen di lantai tiga dengan warna kuning. Penghuni di unit itu sering berpindah-pindah, dan karena itu “berisiko tinggi,” kata catatannya. Dia akan menindaklanjutinya nanti.

“Saya telah membangun sebuah sistem untuk mengatasi bahaya tersembunyi di wilayah saya,” kata petugas tersebut, dalam sebuah video yang dibuat oleh pemerintah daerah yang memuji pekerjaannya sebagai model kepolisian yang inovatif.

Pemerintahan daerah seperti inilah yang diinginkan oleh pemimpin tertinggi Tiongkok, Xi Jinping: lebih terlihat, lebih invasif, selalu waspada terhadap ancaman nyata atau yang dirasakan. Petugas berpatroli di gedung apartemen untuk mendengarkan tetangga yang bertikai. Pejabat merekrut pensiunan yang bermain catur di luar ruangan sebagai mata dan telinga tambahan. Di tempat kerja, pemberi kerja diharuskan menunjuk “konsultan keselamatan” yang melapor secara rutin kepada polisi.

Peta polisi menunjukkan rincian penghuni salah satu gedung. The New York Times mengaburkan informasi pribadi. (Ist)

Partai Komunis Tiongkok telah lama menggunakan masyarakat ikut dalam pengawasan yang paling luas di dunia, untuk mendengar dan melaporkan masukan dan kritik. Kemudian, selama pandemi virus corona, pengawasan mencapai skala yang belum pernah terjadi sebelumnya, yaitu melacak hampir setiap penduduk perkotaan demi mencegah infeksi.

Sekarang, jelas bahwa Xi ingin menjadikan perluasan kendali itu permanen, dan mendorongnya lebih jauh lagi.

Tujuannya tidak lagi hanya untuk mengatasi ancaman tertentu, seperti virus atau kritik. Hal ini bertujuan untuk memastikan kendali partai secara mendalam pada kehidupan sehari-hari sehingga tidak ada masalah, tidak peduli seberapa kecil atau apolitisnya, masalah yang dapat timbul pasti segera bisa direspon. Xi mengatakan upaya ini sebagai “pengalaman Fengqiao untuk era baru.”

Daerah pinggiran kota Beijing dalam video propaganda tersebut, Zhangjiawan, baru-baru ini diakui oleh media pemerintah sebagai contoh nasional dari pendekatan tersebut.

“Fengqiao” mengacu pada sebuah kota di mana, selama era Mao, partai tersebut mendorong penduduknya untuk “mendidik kembali” orang-orang yang dianggap sebagai musuh politik, melalui apa yang disebut sesi perjuangan di mana orang-orang dididik di depan umum sampai mereka mengakui kejahatan seperti menulis surat anti- puisi komunis.

Xi, yang secara teratur menyebut Fengqiao dalam pidato-pidato penting, tidak menyerukan kebangkitan sesi perjuangan, di mana orang-orang yang diduga melakukan pelanggaran kadang-kadang ditindak secara keras. Namun idenya sama: melibatkan masyarakat umum bersama polisi untuk menjawab segala tantangan terhadap partai dan menegakkan legitimasi partai.

Partai menilai hal ini sebagai pelayanan publik. Dengan tidak adanya “jarak nol” dari masyarakat, maka masyarakat dapat lebih cepat mengumpulkan saran mengenai, misalnya, pengumpulan sampah atau menyelamatkan warga dari kesulitan membawa ke pengadilan terkait perselisihan bisnis. Sebaliknya, konflik diselesaikan oleh mediator partai.

Xi sering menyebut pengalaman Fengqiao sebagai bukti bahwa partainya tanggap terhadap kebutuhan dan keinginan masyarakat, meskipun sering dituduh membungkam kebebasan berekspresi dan perbedaan pendapat.

Kendaraan polisi di pintu masuk kompleks apartemen di Zhangjiawan, pinggiran kota Beijing. Tanda-tanda nyata kehadiran polisi membuat warga lebih aman. (Ist)

Ini juga merupakan upaya untuk menegaskan warisan politiknya. Para pejabat tinggi memuji Fengqiao sebagai contoh kepemimpinan visioner Xi, sementara para pakar menggambarkannya sebagai “model untuk menunjukkan pemerintahan Tiongkok kepada dunia.”

Kampanye ini memperkuat kemampuan  Beijing di tengah meningkatnya tantangan. Dengan melambatnya perekonomian Tiongkok, protes terhadap upah yang belum dibayarkan dan rumah yang belum selesai dibangun semakin meningkat. Ketegangan dengan negara-negara Barat telah menyebabkan Beijing memperingatkan adanya mata-mata asing di mana-mana. Partai juga memperketat pengawasan terhadap kelompok-kelompok seperti feminis, mahasiswa dan aktivis hak-hak LGBT.

Atas nama Fengqiao, polisi telah mengunjungi warga Tibet, Uighur, dan kelompok minoritas lainnya di rumah mereka, untuk mempromosikan kebijakan partai dan negara.

Perusahaan diharuskan mendaftarkan karyawannya di database kepolisian. Pegawai pemerintah telah memberikan ceramah “anti-kultusan” di gereja-gereja. Petugas polisi dan hakim telah dilantik di sekolah dasar sebagai “wakil kepala sekolah”, memastikan keamanan pendidik pada siswa.

Modifikasi Ide Mao

Ketertarikan Xi pada pengalaman Fengqiao sudah ada sejak dua dekade yang lalu, ketika ia masih menduduki jabatan kekuasaan.

Saat itu tahun 2003, dan Xi baru saja diangkat menjadi sekretaris partai di Provinsi Zhejiang di timur Tiongkok. Terbukanya perekonomian Tiongkok tidak hanya mendatangkan kekayaan besar bagi provinsi tersebut, namun juga menyebabkan meningkatnya kejahatan. Xi sedang mencari solusi. Menurut laporan media resmi, dia beralih ke kota kecil di Zhejiang bernama Fengqiao.

Kota ini menjadi pusat perhatian partai pada tahun 1960an, setelah Mao mendorong masyarakat Tiongkok untuk menghadapi “musuh kelas”, seperti tuan tanah atau petani kaya. Dalam keterangan resminya, warga Fengqiao pada awalnya berteriak agar polisi melakukan penangkapan. Namun para pemimpin partai lokal malah mendesak warga untuk mengidentifikasi dan “mendidik kembali” musuh-musuh tersebut.

Pada akhirnya, hampir 1.000 orang dicap sebagai kaum reaksioner, menurut pejabat Fengqiao. Mereka dan keluarganya kesulitan mencari pekerjaan, bersekolah atau bahkan menikah. Mao mendeklarasikan “pengalaman Fengqiao” sebagai model bagi negaranya. Tidak lama kemudian, ia meluncurkan Revolusi Kebudayaan, gerakan massa lainnya selama satu dekade.

Setelah Mao meninggal, ungkapan tersebut tidak lagi disukai , karena penerusnya menjauhkan diri dari goncangan dalam pemerintahannya.

Namun, Xi menerima ungkapan itu. Kunjungan pertamanya ke Fengqiao pada tahun 2003 adalah ke kantor polisi setempat, di mana ia memeriksa sebuah pameran tentang tahun 1960an. Beberapa bulan kemudian, dia berkunjung lagi dan memuji gagasan untuk mengatasi masalah sejak awal. “Meskipun situasi dan tanggung jawab yang kita hadapi telah berubah, pengalaman Fengqiao tidak ketinggalan jaman,” katanya.

Seruan Xi untuk lebih banyak melakukan kontrol sosial adalah bagian dari perubahan yang lebih luas yang dilakukan partai, di tengah perubahan yang cepat pada tahun 2000an, menuju “pemeliharaan stabilitas” – sebuah istilah umum untuk membendung masalah sosial.

Di Zhangjiawan, poster yang memperlihatkan Presiden Xi Jinping dan slogan “Rakyat punya keyakinan, negara punya kekuatan, ada harapan bagi bangsa. (Ist)

Setelah Xi menjadi pemimpin puncak pada tahun 2012, ia melipatgandakan fokusnya. Penyebutan Fengqiao di media pemerintah tersebar luas. Kemudian datanglah pandemi virus corona – membuktikan betapa entingnya peran serta masyarakat dan pemerintah mulai melacak pergerakan individu hingga saat ini.

Hal ini dilakukan sebagian melalui teknologi, yang mengharuskan warga mengunduh aplikasi kesehatan seluler . Namun mereka juga bersandar pada cara lama. Dengan menggunakan metode yang disebut “manajemen jaringan listrik”, pihak berwenang membagi kota menjadi beberapa blok yang terdiri dari beberapa ratus rumah tangga, dan menugaskan relawan di setiap blok. Para relawan tersebut pergi dari rumah ke rumah untuk menegakkan persyaratan pengujian dan karantina, terkadang dengan memasukkan orang ke dalam rumah mereka untuk memastikan kesehatan penghuni.

Dunia memuji keberhasilan awal Tiongkok dalam membendung Covid-19 sebagai bukti manfaat berkelanjutan dari pengalaman FengqiaoMakalah penelitian Tiongkok menggambarkan kebijakan gaya Fengqiao selama pandemi sebagai model manajemen krisis di seluruh dunia karena efektif.

Ketika masyarakat mulai merasa kesal dengan pembatasan tersebut – yang berpuncak pada protes nasional pada tahun 2022 – pendekatan granular membuktikan kegunaannya dengan cara lain, ketika polisi menggunakan kamera pengenal wajah dan informan untuk melacak peserta.

“Arsitekturnya sudah ada,” kata Minxin Pei, seorang profesor di Claremont McKenna College yang baru-baru ini menerbitkan buku tentang pengawasan negara Tiongkok. “Setelah tiga tahun lockdown, melihat bagaimana sistem ini bekerja mungkin memberi mereka banyak wawasan.”

Kontrol Covid sudah hilang. Peningkatan pengawasan tidak terjadi.

Kini jelas bahwa meningkatnya campur tangan pemerintah selama pandemi ini merupakan percepatan proyek jangka panjang. Tujuan Xi adalah mengerahkan massa untuk mendukung partai, seperti yang dilakukan Mao, namun tanpa gejolak. Di sinilah teknologi dan polisi berperan, untuk memastikan masyarakat tidak lepas kendali.

“Ini adalah pengulangan berikutnya” dari tugas partai dalam meredam kerusuhan, kata Suzanne Scoggins, seorang profesor di Universitas Clark di Massachusetts yang mempelajari kepolisian Tiongkok.

Dan Beijing berupaya untuk memperluasnya dengan cepat. Hal ini telah mendorong pemerintah daerah untuk mempekerjakan lebih banyak relawan untuk mengawasi jaringan listrik yang ditugaskan. Bulan lalu, partai juga mengeluarkan panduan tingkat tinggi yang pertama mengenai pengelolaan relawan tersebut, yang menyerukan pelatihan ideologis yang lebih kuat dan memformalkan penghargaan dan hukuman.

Pemantau jaringan baru ini akan menambah jumlah relawan pengawasan di Tiongkok, yang selain polisi berseragam dan kader partai juga mencakup sebanyak 15 juta orang biasa yang direkrut sebagai relawan informan pemerintah daerah, menurut penelitian Profesor Pei.

Seorang sukarelawan dari komite lingkungan berjaga di jalan sambil memberi makan ikan mas. Para pekerja tersebut terutama terlihat pada hari libur untuk memastikan ketertiban umum tetap terjaga. (Ist)

Beijing juga mengerahkan sejumlah besar “relawan keamanan ,” sebagian besar pensiunan, selama pertemuan politik penting atau hari libur. Mereka bertugas memastikan jalanan aman dan tertib: mengarahkan para tunawisma ke tempat penampungan, menegur mereka yang membuang sampah sembarangan, dan memberi tahu polisi jika mereka melihat orang-orang yang dicurigai.

Pada hari Kamis baru-baru ini di pusat kota Beijing, dua warga berdiri di trotoar mengenakan rompi merah dan tanda pengenal. Mereka akan berada di sana selama dua jam di pagi hari dan dua jam di sore hari, menjaga unit jaringan tiga gedung apartemen yang ditugaskan kepada mereka, kata salah satu dari mereka, Qi Jinyou, 76 tahun. Duo lainnya ditempatkan secara teratur di blok tersebut.

Qi bergabung sekitar setahun yang lalu, setelah pejabat lingkungan memanggil warga di rumahnya untuk merekrut. Sebagai imbalannya, dia menerima hadiah seperti tisu atau pasta gigi. Namun dia juga merasakan tanggung jawab: “Kita harus melindungi, bukan? Keselamatan yang utama.”

Di Zhangjiawan, pinggiran kota Beijing yang dianggap sebagai contoh keberhasilan Fengqiao, beberapa warga memuji peningkatan patroli. Di dekat papan reklame yang menggambarkan Presiden Xi yang sedang tersenyum, seorang penjual daging bernama Wang Li mengatakan bahwa pejabat lingkungan sering melakukan pemeriksaan terhadap bahaya kebakaran seperti kabel listrik yang lepas, atau mengingatkan warga untuk melakukan pemeriksaan kesehatan.

Melihat mobil polisi berpatroli ketika dia pulang kerja terlambat, dia berkata, “Saya merasa lebih nyaman.”

Yang lain telah melihat bagaimana pendekatan ini dapat digunakan untuk mencoba dan memaksakan ketertiban.

Di pinggiran Zhangjiawan, pemerintah sedang membongkar dan membangun kembali beberapa desa menjadi objek wisata. Pada bulan Januari, 98 persen dari sekitar 1.700 rumah tangga telah setuju untuk pindah, berkat perwakilan desa yang telah mengunjungi rumah lebih dari 1.600 kali, menurut sebuah postingan media sosial oleh pemerintah setempat yang mengabarkan bagaimana pengalaman Fengqiao telah “berakar.”

Mereka “mendapatkan kepercayaan karena profesionalisme mereka, dan keintiman karena ketulusan mereka,” kata pemerintah.

Sebuah situs desa yang dibongkar di Zhangjiawan menampilkan papan iklan yang mempromosikan renovasi pinggiran kota. (Ist)

Seorang penduduk desa bernama Mu adalah salah satu yang bertahan. Berdiri di luar rumah sederhana yang telah ditinggali keluarganya selama lebih dari 20 tahun, dia mengamati lahan di mana bangunan di sekitarnya telah rata dengan tanah.

Pejabat partai dan perwakilan pengembang telah berulang kali menelepon dan mengunjungi keluarganya, mendesak mereka untuk pindah, namun dia merasa kompensasi yang diberikan terlalu rendah.

Risiko pemberdayaan pejabat tingkat rendah untuk memenuhi mandat politik menjadi sangat jelas selama pandemi ini. Di bawah tekanan untuk mencegah infeksi, pekerja di lingkungan sekitar terkadang mencegah warga membeli bahan makanan atau mencari perawatan medis.

Biaya Pengendalian

Keberhasilan pendekatan padat karya ini bergantung pada semangat para penegaknya. Hal ini sering kali menguntungkan partai, yang menggunakan insentif keuangan, dan menyerukan patriotisme, seperti terhadap pekerjaan mereka, untuk memobilisasi pejabat dan masyarakat biasa.

Namun ketergantungan pada pekerja berbayar juga bisa menjadi kelemahan utama aparat pengawasan, karena melambatnya perekonomian memaksa pemerintah daerah untuk memperketat anggaran.

Bahkan propaganda mengenai Fengqiao telah mengakui dampak yang ditimbulkan jika para pejabat bertanggung jawab atas masalah-masalah yang semakin kecil.

Sebuah artikel di media pemerintah memuji seorang petugas polisi yang, untuk menyelesaikan perselisihan antar tetangga, membantu membuka sumbatan pipa yang tersumbat. “Tiba-tiba sejumlah besar kotoran dan kotoran menyembur ke kepala dan tubuhnya,” kata artikel itu . Penduduknya, lanjut artikel itu, “merasa kasihan sekaligus bersyukur.”

Menjual crepes sarapan Cina dan mie panggang di luar kompleks perumahan, di Zhangjiawan, pada bulan April. (Ist)

“Jika perekonomian terpuruk, maka akan ada masalah keamanan,” katanya. “Orang perlu makan. Jika mereka cemas, segalanya akan menjadi berantakan.” demikian Siyi Zhao menyumbangkan penelitian dari Seoul. Tapi itu tidak terjadi di China.

—-

*Penulis Vivian Wang, koresponden Tiongkok yang berbasis di Beijing, di mana ia menulis tentang bagaimana kebangkitan global dan tekad negara tersebut melayani kehidupan sehari-hari masyarakatnya. 

Artikel diterjemahkan Bergelora.com dari artikel berjudul ‘Xi Jinping’s Recipe for Total Control: An Army of Eyes and Ears’ di The New York Times

 

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru