Selasa, 22 Juni 2021

China Swasembada Semikonduktor: Dampak Globalnya Mulai 2021

Ketegangan perdagangan dan pembatasan akses ke teknologi utama AS selama tahun 2020 melipatgandakan keinginan China untuk mengurangi ketergantungannya pada semikonduktor impor. Untuk itu Pemerintah Cina telah menetapkan target untuk menjadi 70% swasembada produksi semikonduktor dalam satu dekade.

Caroline Gabriel, Operator Investment Strategies menulisnya dalam https://www.analysysmason.com/research/content/comments/china-semiconductors-chips-rdns0/?s=08,– 6 May 2021 lalu dan diterjemahkan oleh Bergelora.com. (Redaksi)

Oleh: Caroline Gabriel

“China membuat kemajuan pesat dalam beberapa aspek teknologi semikonduktor, seperti platform AI, dan ini kemungkinan akan berdampak pada ekosistem global tahun ini.”

Pemerintah Cina telah menetapkan target untuk menjadi 70% swasembada produksi semikonduktor dalam satu dekade.

Ketegangan perdagangan dan pembatasan akses ke teknologi utama AS selama tahun 2020 melipatgandakan keinginan China untuk mengurangi ketergantungannya pada semikonduktor impor.

Selain itu, China bercita-cita untuk memimpin dunia dalam mengembangkan teknologi chip yang akan menggerakkan platform, seperti 5G dan kecerdasan buatan, Artificial Intelligence (AI), yang merupakan inti dari tujuan ekonomi dan teknologi tinggi negara tersebut.

Investasi yang signifikan mulai menutup celah semikonduktor

Kedua tujuan ini, mengarah pada kemandirian yang lebih besar dan untuk kepemimpinan teknologi, mendorong peningkatan signifikan dalam investasi dan inovasi, yang seiring waktu akan mengubah sektor teknologi tinggi China dan mempengaruhi ekosistem global.

Banyak perusahaan rintisan dan perusahaan besar berkontribusi dalam upaya tersebut, dan investasi di industri semikonduktor pada kuartal terakhir tahun 2020 adalah 10 kali lipat dibandingkan pada kuartal yang sama pada tahun 2019.

Kemajuan tidak hanya didorong oleh situasi geopolitik saat ini, tetapi juga oleh ambisi yang lebih luas untuk menjadi yang terdepan dalam teknologi yang akan mengubah masyarakat dan ekonomi, seperti 5G, AI, robotika, dan energi hijau. Dalam https://www.analysysmason.com/research/content/white-papers/china-semiconductors-challenges-rdns0/ ,– perusahaan China telah membuat kemajuan paling signifikan, pada tahun 2020, dalam menutup kesenjangan sebagai pemasok internasional dalam hal teknologi dan skala produksi.

Vendor hi-tech China akan terus mengalami tantangan dalam waktu dekat

Di beberapa bidang pengembangan chip, China hampir menyamai pasar internasional. China unggul dalam beberapa aplikasi, seperti chip untuk transcoding video tingkat lanjut dan penambangan kripto; dan dalam beberapa kategori yang lebih luas, termasuk beberapa jenis teknologi memori, itu sejajar dengan raksasa global.

Namun, tantangan untuk ambisi China bukan terletak pada kurangnya kemampuan teknologi tinggi, tetapi pada waktu yang dibutuhkan untuk meningkatkan inovasi dan prosesnya untuk mendukung tingkat permintaan yang sangat besar. Perusahaan China membeli chip senilai USD380 miliar pada 2019, sehingga tujuan swasembada adalah tantangan.

Vendor individu dapat mengandalkan tim internal atau mitra utama untuk mengembangkan teknologi semikonduktor yang mereka butuhkan dengan cepat, berdasarkan kepemilikan, tetapi untuk mencapai tujuan nasional yang lebih besar, dan memberikan chip yang terjangkau untuk industri teknologi tinggi secara keseluruhan, ekosistem terbuka dengan skala besar sangat dibutuhkan. Hanya ini yang dapat mendukung permintaan vendor yang sangat tinggi di sektor-sektor seperti telekomunikasi atau cloud, pada titik harga yang sebanding dengan yang dibayar oleh pemasok teknologi tinggi di negara lain.

Sangat penting bahwa China membuat kemajuan dalam proses yang akan memungkinkan aplikasi 5G tingkat lanjut

Perjalanan ini akan memakan waktu bertahun-tahun, jadi penting agar upaya diprioritaskan secara efektif.

Pada kenyataannya, China tidak perlu mencapai swasembada dan paritas teknologi di seluruh rangkaian semikonduktor yang luas. Dampak terbesar pada ekonominya akan terasa jika memfokuskan inovasi pada chip yang menggerakkan teknologi canggih paling kritis.

Dalam pandangan kami, lima teknologi chip yang harus menjadi fokus China adalah dalam kategori berikut:

-5G sistem-on-chip (SoC)
-AI (termasuk otomotif dan robotika)
prosesor dan akselerator -cloud
-chip berdaya sangat rendah untuk kasus penggunaan IoT skala besar.

Selain itu, China harus fokus pada chip memori, yang penting dalam lima kategori di atas, dan proses pengecoran yang akan memungkinkan negara itu untuk memproduksi semikonduktor paling canggih itu sendiri.

Gambar 1: Perkiraan waktu untuk mencapai swasembada 75% dan kepemimpinan teknis dalam lima kategori semikonduktor utama

Raksasa dan perusahaan rintisan teknologi tinggi China, serta pembeli teknologi utama seperti penyedia cloud, berfokus pada teknologi ini. Analysys Mason telah menilai skala waktu yang dengannya China dapat mencapai swasembada di bidang-bidang ini, dengan peluang dan risiko utama (lihat Gambar 1).

Sama pentingnya dengan kemajuan dalam desain semikonduktor individu, adalah bahwa chip dapat diproduksi menggunakan proses yang paling canggih dan terukur, yang memungkinkan teknologi memberikan kinerja tertinggi dengan biaya dan konsumsi daya terendah.

Pabrik pengecoran Cina utama, Semiconductor Manufacturing International Corporation (SMIC) dan Hua Hong Semiconductor, diharapkan mencapai swasembada domestik dalam teknologi proses 28nm tahun ini. Ini sekarang diimplementasikan dalam skala massal dan China siap untuk mengaktifkan mesin litografi 28nm buatannya yang pertama tahun ini, sebuah langkah kunci menuju kemandirian dari pemasok eksternal. Chip paling canggih yang digunakan di seluruh dunia diproduksi menggunakan proses 28nm dan 40nm, dan China siap untuk mandiri dalam proses ini pada akhir tahun 2021.

Namun, untuk kategori paling canggih, semua mata tertuju pada proses FinFET N+1 SMIC, yang diluncurkan pada pertengahan 2020, menghasilkan konsumsi daya 57% lebih rendah dan ukuran chip 55% lebih kecil dari 28nm, dan mencapai level yang serupa dengan proses 7nm. Keberhasilan proses ini dalam skala besar akan sangat penting untuk mencapai ambisi semikonduktor China dalam beberapa tahun ke depan.

Inovasi yang dipercepat, dan kembalinya kerjasama internasional, akan memberikan hasil terbaik untuk seluruh ekosistem

Percepatan investasi dan pengembangan Cina dalam semikonduktor akan memberikan manfaat bagi vendor dan konsumen teknologinya sendiri, dan untuk tujuan sosial ekonomi nasional. Ini juga akan berdampak internasional. Misalnya, China dapat mengadopsi pendekatan baru untuk tantangan desain semikonduktor untuk melompati teknologi yang ada, dan itu akan mempengaruhi seluruh industri. Dukungan kuat untuk arsitektur prosesor RISC-V terbuka adalah contohnya.

Namun, dampak maksimal akan dirasakan dengan kembalinya kerjasama internasional, memungkinkan industri hi-tech di seluruh dunia untuk mengambil keuntungan dari inovasi China, dan memungkinkan perusahaan China untuk mengakses pasar dan perkembangan hi-tech secara global.

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

6FansSuka
7PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan

Terbaru