Sabtu, 25 Mei 2024

Hamas Melemah Dan Terpecah Belah Tetapi Masih Jauh Dari Kekalahan Setelah Enam Bulan Perang Gaza

Oleh: Jason Burke 

ENAM bulan setelah serangan mendadak yang dilancarkan ke Israel , yang memicu konflik Gaza, Hamas melemah dan terpecah namun masih jauh dari kekalahan, kata para ahli, pejabat dan sumber yang dekat dengan organisasi Islam militan tersebut.Hamas secara de facto tetap menguasai sebagian besar wilayah Gaza , termasuk wilayah di mana sebagian besar penduduk wilayah tersebut kini terkonsentrasi, dan telah kembali membangun kehadirannya di tempat lain. Dalam beberapa hari terakhir, “petugas” Hamas yang bersenjatakan tongkat terlihat menjaga ketertiban di jalan-jalan Khan Younis, kota di selatan tempat pasukan Israel menarik diri minggu lalu. Pada hari Rabu, roket yang menargetkan kibbutz di Israel diluncurkan oleh militan dari Jabaliya di Gaza utara.Sejauh ini hanya sedikit anggota eselon atas organisasi yang terkena dampak dan sebagian besar jaringan terowongannya yang luas masih utuh. Namun, kemampuan organisasi tersebut untuk memerintah secara efektif semakin berkurang, persediaan militernya telah habis, dan ribuan pejuangnya tewas.

Warga Palestina memeriksa bangunan yang hancur akibat serangan udara Israel di kamp pengungsi Jabaliya di pinggiran Kota Gaza pada bulan Oktober. Lihat gambar dalam layar penuh Warga Palestina memeriksa bangunan yang hancur akibat serangan udara Israel di kamp pengungsi Jabaliya di pinggiran Kota Gaza pada bulan Oktober. (Ist)

Perang selama berbulan-bulan juga menimbulkan ketegangan baru antara Yahya Sinwar, pemimpin Hamas di Gaza, dan para pemimpin yang berbasis di luar negeri, terutama di Qatar dan Turki. Dalam beberapa pekan terakhir, perdebatan sengit telah terjadi mengenai persyaratan gencatan senjata yang dapat diterima dan mengenai strategi masa depan Hamas, kata sumber-sumber yang memiliki kontak langsung dengan tokoh-tokoh senior Hamas.

Salah satu sumber mengatakan perpecahan terjadi antara orang-orang buangan yang mendukung strategi nasionalis, dengan Hamas yang menjadi bagian dari koalisi anti-Barat bersama negara-negara besar seperti Rusia atau Iran, dan kepemimpinan Gaza yang “menggandakan” proyek Islam awal organisasi tersebut namun tetap bertahan. berkomitmen untuk perjuangan lokal melawan Israel. Yang lain menunjuk pada permusuhan pribadi yang mendalam antara Sinwar dan Khaled Mashal, yang merupakan pemimpin politik Hamas yang paling terkenal.Permasalahan yang muncul bagi Hamas adalah perbedaan pendapat di Gaza, yang merupakan konsekuensi dari melemahnya otoritas kelompok tersebut terhadap penduduk dan besarnya kerugian yang harus ditanggung akibat serangan tanggal 7 Oktober.Meskipun sebuah jajak pendapat menunjukkan adanya dukungan terhadap organisasi tersebut di wilayah tersebut, terdapat bukti adanya kemarahan yang semakin besar di antara banyak orang di wilayah tersebut. Pada akhir Maret, Hamas mengeluarkan permintaan maaf yang belum pernah terjadi sebelumnya atas penderitaan yang disebabkan oleh perang di Gaza, di mana kelaparan kini mengancam, dan mengakui “kelelahan” penduduknya.Diterbitkan di saluran Telegram, pernyataan panjang tersebut juga mencantumkan langkah-langkah yang diambil oleh organisasi tersebut untuk membantu masyarakat umum, seperti menerapkan harga barang-barang kebutuhan pokok yang lebih rendah di tengah melonjaknya inflasi, dan berkonsultasi dengan organisasi komunitas darurat yang berusaha menjaga ketertiban di wilayah yang semakin anarkis. Komunike tersebut juga mengulangi pembenaran Hamas atas perang tersebut, yang dikatakannya akan membawa kemenangan dan kebebasan rakyat Palestina.

Orang-orang melakukan operasi pencarian dan penyelamatan di reruntuhan bangunan yang hancur setelah serangan Israel di kamp pengungsi Nuseirat di Gaza pada 10 April. (Ist)

Salah satu korban terbesar Hamas – meski belum bisa dikonfirmasi sepenuhnya – adalah Marwan Issa, orang ketiga yang memegang komando di Gaza, yang menurut intelijen Israel dan AS tewas akibat serangan udara Israel bulan lalu.

Issa menjadi sasaran ketika dia berpindah-pindah di antara bunker bawah tanah di kamp pengungsi Nuseirat di Gaza tengah, kata pejabat intelijen Israel kepada Guardian, setelah diketahui bahwa pria berusia 59 tahun itu tidak akan bersama satu pun dari 100 sandera Israel yang masih ditahan oleh Hamas. di Gaza,Serangan terhadap Issa diikuti dengan pemadaman komunikasi selama tiga hari yang dilakukan oleh para komandan Hamas karena khawatir bahwa mata-mata di dalam barisan mereka telah mengungkapkan rincian penting kepada dinas keamanan Israel yang mengizinkan serangan tersebut. Tindakan pencegahan serupa diambil setelah dugaan pembunuhan Israel terhadap Saleh al-Arouri , wakil pemimpin politik, di Beirut pada bulan Januari, kata sumber yang dekat dengan Hamas.Orang-orang membawa peti mati Saleh al-Arouri, wakil pemimpin politik Hamas, setelah dia terbunuh oleh serangan pesawat tak berawak di Beirut pada 2 Januari. 

Orang-orang membawa peti mati Saleh al-Arouri, wakil pemimpin politik Hamas, setelah dia terbunuh oleh serangan pesawat tak berawak di Beirut pada 2 Januari. (Ist)

Israel telah berhasil menyusup ke banyak faksi bersenjata Palestina – termasuk Hamas, Jihad Islam, Fatah dan lainnya – di masa lalu. Pakar Israel mengatakan “tahanan di medan perang”, yang ditangkap di Gaza dan segera diinterogasi oleh petugas dari unit spesialis, telah memberikan informasi penting.

“Sumber terpenting yang kami miliki sekarang adalah ribuan orang yang ditahan… Dari interogasi kami telah berhasil memahami skenario potensial di mana Issa mungkin bersembunyi. Kami menutup lingkaran tersebut,” kata Kobi Michael, peneliti senior di Institut Studi Keamanan Nasional di Tel Aviv, bulan lalu.

Kampanye pengeboman militer Israel di Gaza juga menggunakan database kontroversial bertenaga AI , Guardian melaporkan pekan lalu.Sejauh ini 33.000 orang tewas di Gaza akibat serangan militer Israel, sebagian besar adalah wanita dan anak-anak, menurut otoritas kesehatan setempat. Serangan Hamas di Israel yang memicu perang menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan 250 orang disandera.Para pejabat Israel mengatakan sepertiga dari 30.000 hingga 40.000 pejuang Hamas telah terbunuh. Hamas menyangkal hal ini dan menyebutkan angka yang jauh lebih rendah. Konfirmasi independen atas klaim tersebut tidak mungkin dilakukan, namun banyak analis mengatakan penekanan pada “penghitungan jumlah korban” menunjukkan kegagalan para ahli strategi Israel dalam memahami sifat musuh mereka.Benjamin Netanyahu, perdana menteri Israel, berulang kali mengatakan bahwa kemenangan Israel berarti “menghancurkan Hamas”. Namun, meskipun memiliki kekuatan militer yang sangat besar, menghilangkan kemampuan administratif organisasi tersebut, yang telah memerintah Gaza sejak merebut kekuasaan di sana pada tahun 2007, terbukti sulit.Tenda-tenda yang hancur setelah serangan udara Israel menghantam kamp pengungsi al-Mawasi di Gaza pada 26 Maret. Foto: Anadolu/Getty

Pada hari Senin, serangan Israel menewaskan walikota kamp pengungsi al-Mawasi, yang ditetapkan sebagai zona kemanusiaan pada awal konflik. Israel mengatakan pejabat tersebut adalah teroris yang terlibat dalam peluncuran roket. Hamas mengecam serangan itu sebagai kejahatan perang.

Mkhaimar Abusada, seorang profesor ilmu politik di Universitas al-Azhar di Gaza, sekarang di Kairo, memperkirakan bahwa antara seperlima dan seperempat penduduk Gaza dapat digambarkan berkomitmen terhadap Hamas, dan bahwa dukungan mereka tidak akan goyah, apa pun ketidakpuasan mereka. di tempat lain.“Paling tidak, mereka akan melemah secara militer, tapi ini tidak akan mengakhiri Hamas. Hamas akan terus berada pada tingkat popularitas karena apa yang telah dialami oleh 2 juta orang atau lebih. Meskipun banyak sekali warga Palestina yang tidak senang dengan Hamas, masih ada pihak lain yang akan terus memberikan dukungan di berbagai tempat dan waktu yang berbeda,” ujarnya.Keputusan strategis Israel untuk tidak menempatkan pasukan di wilayah yang awalnya dibersihkan dari pejuang Hamas telah memungkinkan beberapa operasi militer skala kecil terus berlanjut. Upaya-upaya tersebut dipublikasikan oleh operasi media Hamas yang berdampak dan berfungsi penuh yang telah menggalang dukungan internasional bagi organisasi tersebut selama konflik.

Namun setidaknya salah satu tujuan perang Israel mungkin telah tercapai. “Saya kira tidak akan ada krisis kepemimpinan namun Hamas tidak lagi mampu melanjutkan perlawanan bersenjata dengan cara yang sama setelah ini,” kata Abusada.

*Artikel ini diterjemahkan dari artikel berjudul “Hamas weakened and divided but far from defeated six months into Gaza war” di The Guardian

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru