Minggu, 26 Mei 2024

Ilmuwan Memperingatkan Wabah Flu Burung Bisa 100 Kali Lebih Buruk Dari COVID: “Flu Burung yang Dipersenjatai”

Oleh: Dr. Joseph Mercola

Kekhawatiran historis mengenai kematian akibat flu burung terhadap manusia secara konsisten terbukti tidak berdasar, dan tidak ada kematian yang tercatat di AS akibat wabah tersebut, meskipun pemerintah telah mengeluarkan banyak uang dan peringatan dari masyarakat di masa lalu.

Diskusi baru-baru ini seputar “biosekuriti global” dan potensi wabah penyakit yang mendorong terbentuknya pemerintahan dunia yang totaliter semakin intensif. Flu burung yang dijadikan senjata bisa menjadi ancaman besar berikutnya

Kasus flu burung yang baru-baru ini menyerang berbagai mamalia, termasuk hewan ternak dan hewan peliharaan, menunjukkan bahwa virus tersebut mungkin beradaptasi dengan inang baru, sehingga meningkatkan kekhawatiran mengenai potensi dampaknya terhadap manusia.

Pada bulan Maret 2024, kasus pertama flu burung pada hewan ternak ditemukan pada seekor kambing di Minnesota. Pada bulan yang sama, sapi yang terinfeksi diidentifikasi di Kansas, Texas, New Mexico, Idaho dan Michigan. Tiga kucing juga dilaporkan mati karena infeksi H5N1, dan satu individu yang melakukan kontak dekat dengan sapi yang terinfeksi dinyatakan positif setelah menderita konjungtivitis (mata merah)

Tindakan penanggulangan yang dilakukan saat ini terhadap flu burung, seperti pemusnahan hewan yang terinfeksi dan terpapar, menghambat perkembangan kekebalan alami. Ukuran kawanan yang lebih kecil dan pengelolaan yang lebih baik juga akan mengurangi risiko penyakit

SEJAUH ini, setiap ketakutan yang muncul mengenai kemungkinan terjadinya flu burung yang mematikan ternyata tidak benar. Itu sebabnya saya menulis buku terlaris saya di New York Times, “ The Great Bird Flu Hoax ,” 15 tahun yang lalu pada tahun 2009. Empat tahun sebelumnya, pada tahun 2005, Presiden George Bush saat itu menghabiskan lebih dari $7 miliar dolar untuk persiapan dan memperingatkan bahwa lebih dari 2 juta orang Amerika bisa mati. 1

Kenyataannya adalah tidak ada seorang pun di AS yang meninggal karena flu burung. Tidak satu pun. Wabah tahunan flu burung juga tercatat dan meningkat antara tahun 2014 dan 2017, dan sekali lagi tidak ada korban jiwa. 2

Beberapa dekade kemudian, “biosekuriti global” telah menjadi salah satu taktik utama yang dipilih untuk mewujudkan Pemerintahan Satu Dunia yang totaliter. COVID-19 hanyalah pemanasan. Saya telah berulang kali menyatakan bahwa akan ada lebih banyak wabah, baik nyata maupun khayalan, yang diperkirakan terjadi karena alasan tersebut. Satu-satunya pertanyaan sebenarnya adalah patogen apa yang dimaksud.

Apakah Senjata Flu Burung Berikutnya?

Pada musim semi tahun 2022, Bill Gates memperingatkan bahwa pandemi lain akan muncul, dan pandemi yang akan datang ini “akan mendapat perhatian kali ini.” 3 Berdasarkan obrolan berita yang muncul saat ini, kemungkinan adanya flu burung yang dijadikan senjata.

Menurut ahli virologi yang berbicara pada pengarahan di Gedung Putih, flu burung (H5N1) telah bermutasi menjadi “menyebar lebih mudah di antara mamalia,” dan wabah pada populasi manusia bisa “100 kali lebih buruk daripada COVID,” yang menewaskan hingga setengah dari mereka. terjangkit. 4 Seperti dilansir MSN pada 3 April 2024: 5

“Berbagai kasus infeksi pada berbagai mamalia, termasuk sapi, kucing, dan yang terbaru, manusia, semuanya meningkatkan risiko virus bermutasi menjadi lebih mudah menular…

Namun peserta lain dalam pengarahan tersebut mengatakan masih terlalu dini untuk panik karena masih banyak hal yang belum diketahui mengenai kasus-kasus baru-baru ini sehingga perlu diwaspadai. Seorang perwakilan Gedung Putih mengatakan hari ini pihaknya sedang melacak flu burung di AS”

Sebuah grafik yang dibuat oleh Daily Mail yang dimaksudkan untuk mengilustrasikan bagaimana flu burung “mendekati penularan ke manusia” mencantumkan kasus-kasus berikut: 6

  • Mamalia yang terjangkit flu burung sejak tahun 2022 antara lain rubah, kucing hutan, sigung belang, rakun, dan anjing hutan
  • Pada bulan Maret 2024, kasus pertama flu burung pada hewan ternak ditemukan pada seekor kambing di Stevens County, Minnesota
  • Pada bulan Maret 2024, flu burung juga membuat sakit ternak sapi di dua peternakan sapi perah di Kansas, tiga peternakan sapi perah di Panhandle, Texas, dan satu di New Mexico. Sampel susu yang tidak dipasteurisasi dari sapi yang sakit juga dinyatakan positif mengandung patogen tersebut. Menurut Layanan Inspeksi Kesehatan Hewan dan Tanaman Departemen Pertanian AS, flu burung juga telah terdeteksi pada peternakan sapi perah di Idaho 7 dan Michigan. 8

Menurut laporan, 9 strain flu burung yang ditularkan melalui sapi merupakan strain baru, “yang menandakan virus tersebut dapat beradaptasi dengan inang mamalia (dan bukan unggas),” tulis MSN. 10 Kebetulan, salah satu perubahan terbesar pada virus H5N1 terjadi pada tahun 2020, ketika versi liar dan domestik digabungkan untuk menciptakan strain baru 11

  • Pada bulan April 2024, flu burung dilaporkan membunuh tiga kucing di Texas

Pada akhir Desember 2023, ratusan anjing laut gajah di Antartika juga ditemukan mati akibat infeksi tersebut 12 dan peternakan cerpelai di seluruh Eropa hancur pada tahun yang sama. 13 Menurut beberapa perkiraan, lebih dari setengah juta burung laut juga mati karena virus ini. 14

Penanggulangan Flu Burung Saat Ini Merupakan Pendekatan yang Salah

Pada awal April 2024, produsen telur terbesar di AS, Cal-Maine Foods, Inc., juga menghentikan produksi telur di fasilitas Texas setelah flu burung terdeteksi di sana. Menurut pengumuman perusahaan, 1,6 juta ayam petelur dibunuh sebagai tindakan pencegahan, bersama dengan 337.000 ayam dara (3,6% dari total kawanan). 15

Namun dengan memusnahkan hewan kapan pun suatu kasus terdeteksi pada dasarnya menjamin bahwa kekebalan alami tidak akan pernah berkembang. Strategi yang jauh lebih masuk akal adalah memusnahkan ayam-ayam yang mati akibat infeksi tersebut, namun tetap mempertahankan ayam-ayam yang selamat tetap hidup. Artikel menarik dari petani regeneratif Joel Salatin yang membahas siklus flu burung diterbitkan oleh Brownstone Institute pada pertengahan Maret 2023: 16

“Jika masyarakat hanya bisa belajar satu hal dari pandemi COVID, maka narasi resmi pemerintah bersifat politis dan sering kali tidak benar. Dalam wabah HPAI (flu burung yang sangat patogen) yang terbaru ini, mungkin penyimpangan yang paling besar dari kebenaran adalah anggapan bahwa unggas telah mati akibat penyakit tersebut dan bahwa euthanasia bagi mereka yang selamat adalah pilihan terbaik dan satu-satunya …

Memang benar, HPAI memang mematikan, tapi tidak pernah membunuh segalanya. Kebijakan pemusnahan massal tanpa memperhatikan kekebalan, bahkan tanpa meneliti mengapa beberapa burung tumbuh subur sementara yang lain mati, adalah tindakan yang gila. Prinsip-prinsip paling mendasar dari peternakan dan peternakan menuntut para peternak untuk memilih sistem kekebalan tubuh yang sehat. Kami para petani telah melakukan hal itu selama ribuan tahun…

Namun berdasarkan kebijaksanaannya, Departemen Pertanian AS… tidak tertarik untuk memilih, melindungi, dan kemudian menyebarkan orang-orang yang selamat dari penyakit ini. Kebijakannya jelas dan sederhana: bunuh semua yang pernah bersentuhan dengan unggas yang sakit. Bagian kedua dari kebijakan ini juga sederhana: temukan vaksin untuk menghentikan HPAI …

Kebijakan bumi hangus menjadi satu-satunya pilihan meski tampaknya tidak berhasil. Faktanya, siklus ini terjadi lebih cepat dan tampaknya berdampak pada lebih banyak burung. Seseorang harus mempertanyakan kemanjurannya.”

Solusi Flu Burung yang Masuk Akal

Sebagaimana dikemukakan oleh Salatin, para peternak sudah mengetahui bahwa tempat tinggal yang sempit dan jumlah peternakan ayam yang terlalu berdekatan, secara geografis, adalah masalahnya. “USDA dan industri sangat ingin menyalahkan burung liar, kawanan ternak di halaman belakang, dan sepatu kotor daripada bercermin dan menyadari bahwa ini adalah cara alam untuk berteriak ‘Cukup!’” tulis Salatin.

Jawabannya relatif sederhana. Selamatkan burung yang selamat dari infeksi dan kembang biakkan mereka. Dengan begitu, generasi mendatang akan memiliki kekebalan alami. “Kalau ada kawanan yang terkena HPAI, biarkan saja. Ia akan membunuh orang-orang yang dibunuhnya, tetapi dalam beberapa hari orang-orang yang selamat akan terlihat jelas. Simpan dan masukkan ke dalam program pembiakan,” tulis Salatin.

Kedua, peternak ayam juga dapat menangkal epidemi dengan berfokus pada jumlah ternak yang optimal. Misalnya, kalkun liar tinggal dalam kelompok yang jumlahnya tidak lebih dari beberapa ratus. Babi hutan jarang melebihi kelompok yang berjumlah 100 ekor. Untuk ayam, jumlah kawanan optimal adalah sekitar 1.000 ekor, menurut Salatin. Dia melanjutkan dengan menjelaskan:

“Seorang ilmuwan industri unggas tua mengunjungi peternakan kami dan mengatakan kepada saya bahwa jika rumah dapat membagi ayam menjadi 1.000 ekor, maka penyakit akan hilang.

Ia mengatakan boleh saja memelihara 10.000 ekor burung dalam satu rumah asalkan dalam satuan 1.000 ekor burung. Dengan begitu struktur sosial mereka dapat berfungsi dalam interaksi yang alami. Hewan memiliki hierarki pengganggu dan penakut. Struktur sosial itu rusak melebihi ukuran optimalnya…

Meskipun saya tidak ingin terdengar kurang ajar atau di atas kerentanan terhadap HPAI, tingkat insiden jelas menunjukkan lebih sedikit kerentanan pada kelompok ternak yang dikelola dengan baik.

Menciptakan protokol pembangunan kekebalan tubuh tentu memerlukan penelitian, sama halnya dengan mengesampingkan sistem kekebalan tubuh dengan vaksin dan berusaha untuk tetap terdepan dalam menghadapi mutasi penyakit dan adaptasi dengan kepintaran manusia. Bagaimana dengan dengan rendah hati mencari solusi dari alam daripada mengandalkan keangkuhan?

Persamaan antara ortodoksi pakar HPAI dan ortodoksi COVID terlalu banyak untuk disebutkan… Kekhawatiran HPAI menambah kekhawatiran akan pangan, yang membuat masyarakat menuntut keamanan pemerintah. Masyarakat akan menerima apa pun jika mereka merasa takut… Pikirkan baik-baik dan kemudian terapkan solusi yang lebih alami: unggas yang digembalakan secara terdesentralisasi dan dikelola dengan baik dengan ukuran kawanan yang sesuai.”

Kasus Flu Burung Kedua pada Manusia di AS

Dalam seminggu setelah flu burung ditemukan di sapi perah Texas pada akhir Maret 2024, seorang penduduk Texas juga dinyatakan positif mengidap virus tersebut setelah melakukan kontak dekat dengan sapi yang terinfeksi. Gejala utama yang dialami orang ini adalah konjungtivitis (mata merah). 17 Dikatakan sebagai kasus flu burung A (H5N1) pada manusia yang kedua di AS. Belum ada penularan dari manusia ke manusia yang teridentifikasi. Mengutip “otoritas kesehatan federal dan negara bagian yang menyelidiki wabah ini,” MSN melaporkan: 18

“Virus Avian Influenza A (H5N1) jarang sekali menular dari orang ke orang… Oleh karena itu, risiko terhadap masyarakat umum diyakini rendah; namun, orang-orang yang melakukan kontak dekat dengan hewan yang diduga mengidap flu burung A (H5N1) memiliki risiko lebih tinggi untuk tertular.”

Gejala Infeksi Flu Burung

Menurut Departemen Layanan Kesehatan Negara Bagian Texas, gejala infeksi flu burung dapat meliputi: 19

Kasus yang parah dapat berkembang menjadi pneumonia fulminan, gagal napas, sindrom gangguan pernapasan akut, syok septik, dan kematian.

Sidik Jari COVID Ada di Seluruh Senjata Flu Burung

Secara historis, flu burung alami (H5N1) tidak pernah menjadi ancaman bagi umat manusia, namun kemudian para ilmuwan mulai melakukan upaya untuk mengatasinya, menciptakan virus hibrida yang berpotensi menjadi pandemi bagi manusia. 20 Beberapa dari penelitian tersebut telah dilakukan di biolab yang didanai Pentagon di Ukraina. 21 , 22 , 23

Bill Gates dan Dr. Anthony Fauci, mantan direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular (NIAID), juga mendanai penelitian peningkatan fungsi pada H5N1. 24 Salah satu ilmuwan yang penelitiannya mengenai H5N1 didanai oleh Fauci dan Gates adalah Dr. Yoshihiro Kawaoka. 25

Dalam satu percobaan, Kawaoka mencampurkan virus flu burung dengan virus flu Spanyol, menghasilkan virus pernapasan yang sangat mematikan dan mampu menular ke manusia. Kawaoka juga telah bermain-main dengan campuran virus H5N1 dan virus H1N1 (flu babi) tahun 2009, menciptakan virus hibrida yang menyebar di udara 26 , 27 , 28 yang mampu menghindari sistem kekebalan tubuh manusia, sehingga secara efektif menjadikan manusia tidak berdaya melawannya, 29 dan penelitian yang sangat berisiko ini dilakukan di laboratorium keamanan hayati Level 2! 30

Fauci juga mendanai penelitian ahli virologi Ron Fouchier, seorang peneliti Belanda yang timnya menciptakan flu burung versi udara menggunakan kombinasi rekayasa genetika dan infeksi serial pada musang. 31 Jadi, flu burung telah dimanipulasi dan direkayasa dengan berbagai cara, sehingga flu burung dapat menular melalui udara (yang pada awalnya tidak terjadi) dan mampu menularkan lintas spesies.

Pada tahun 2012, penelitian Kawaoka dan Fouchier memicu kekhawatiran luas mengenai penelitian yang meningkatkan fungsi, karena penelitian tersebut secara tidak sengaja dapat menyebabkan pandemi pada manusia. 32 , 33

Akibatnya, pemerintah AS mengeluarkan larangan sementara terhadap penelitian gain-of-function pada virus tertentu pada tahun 2014, dan larangan tersebut masih berlaku hingga bulan Desember 2017.34 Kini kita tahu bahwa larangan ini telah dielakkan oleh Fauci, yang terus mendanai penelitian gain-of-function pada virus-virus tertentu. -fungsi penelitian tentang virus corona di Tiongkok selama tahun-tahun tersebut.

Tampaknya senjata flu burung pada akhirnya akan dilepaskan untuk mencapai tujuan geopolitik komplotan rahasia teknokratis yang mencoba memberikan monopoli kepada Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dalam pengambilan keputusan terkait pandemi ini.

Jadi, jika kita terserang flu burung yang mematikan pada manusia, ada alasan kuat untuk mencurigai bahwa penyakit tersebut disebabkan oleh manusia. Ada juga banyak alasan untuk mencurigai bahwa vaksin flu burung tidak efektif, berbahaya, atau keduanya. Moderna meluncurkan uji coba kecil pada manusia untuk suntikan mRNA untuk flu burung pada musim semi tahun 2023,35 tetapi hasilnya belum dirilis.

Suntikkan Diri Anda Terhadap Rasa Takut yang Akan Datang

Selagi kita bergerak maju, sangat penting bagi Anda untuk memperhatikan narasi yang diberikan kepada kita. Jika flu burung menjadi epidemi atau pandemi pada manusia, ada banyak alasan untuk menduga bahwa flu burung adalah virus yang dijadikan senjata, dan “solusi” yang ditawarkan akan sama dengan solusi untuk COVID-19: “Dapatkan vaksinasi.”

Mengingat dampak buruk yang ditimbulkan oleh suntikan mRNA COVID-19, apakah kita benar-benar percaya bahwa suntikan flu burung yang dilakukan secara cepat akan lebih aman dan efektif? Amerika Serikat dan negara-negara lain sudah menimbun vaksin H5N1 36 “untuk berjaga-jaga,” dan hal ini cukup membantu.

Meskipun beberapa vaksin tradisional sudah tersedia, suntikan mRNA yang disesuaikan untuk menargetkan H5N1 juga sedang dalam proses, 37 dan vaksin tersebut mungkin tidak perlu menjalani pengujian tambahan melebihi apa yang telah dilakukan untuk suntikan COVID. Seperti dilansir Reuters: 38

“Beberapa produsen vaksin flu terkemuka di dunia mengatakan bahwa mereka dapat memberikan ratusan juta suntikan flu burung kepada manusia dalam waktu beberapa bulan jika strain baru flu burung menyebar ke seluruh spesies …

Dalam suatu pandemi, produsen vaksin akan mengalihkan produksi vaksin flu musiman dan sebagai gantinya membuat suntikan yang disesuaikan dengan wabah baru bila diperlukan …

Banyak dari suntikan yang berpotensi menjadi pandemi sudah mendapat persetujuan sebelumnya dari regulator, berdasarkan data dari uji coba pada manusia yang menunjukkan bahwa vaksin tersebut aman dan memicu respons kekebalan, sebuah proses yang sudah digunakan pada vaksin flu musiman.

Artinya, vaksin tersebut mungkin tidak memerlukan uji coba lebih lanjut pada manusia, bahkan jika vaksin tersebut harus disesuaikan agar lebih cocok dengan jenis virus apa pun yang menular ke manusia. Data tentang seberapa baik vaksin benar-benar melindungi terhadap infeksi akan dikumpulkan secara real-time…”

Jika Anda berpikir bahwa suntikan berbasis mRNA untuk melawan flu burung yang dijadikan senjata akan lebih aman dibandingkan suntikan untuk COVID-19, maka itu adalah hal yang sangat naif, jika Anda bertanya kepada saya, namun Anda dapat yakin bahwa kita akan diberitahu sebaliknya, jika vaksin tersebut flu akhirnya menyebar di antara populasi manusia.

Dipersiapkan

Salah satu hal terbaik yang saya lakukan di masa muda saya adalah bergabung dengan Pramuka. Motto mereka “Bersiaplah” sangat berguna sepanjang hidup saya. Ya, itu juga berlaku untuk flu burung. Meskipun kita belum mengetahui secara pasti, karena belum ada penelitian yang dilakukan, kemungkinan besar protokol yang sama yang digunakan dalam pengobatan awal COVID-19 juga akan berhasil untuk flu burung, karena keduanya merupakan virus patogen pernapasan.

Jadi, sebagai langkah pencegahan dasar pertama, optimalkan vitamin D Anda (kisaran ideal adalah antara 60 ng/ml dan 80 ng/ml). Pastikan untuk mengukurnya untuk memastikannya, karena tidak ada cara untuk mengetahui kadar vitamin D Anda tanpa melakukan tes darah.

Musim panas hampir tiba, jadi tinggalkan suplemen vitamin oral Anda dan buka pakaian Anda dan keluarlah di bawah sinar matahari sekitar tengah hari, yaitu jam 1 siang bagi kebanyakan orang di AS. Untuk mempelajari lebih lanjut, unduh “Vitamin D dalam Pencegahan COVID” milik saya. Laporan -19”, tersedia di stopCOVIDcold.com .

Jika Anda sakit, saya sangat menyarankan Anda untuk membeli nebulizer sehingga Anda dapat melakukan nebulasi hidrogen peroksida pada tanda-tanda awal gejala. Jika Anda belum pernah melihat video Hidrogen Peroksida saya di bawah ini dan membeli semua bahannya, Anda harus melakukannya sekarang. Jika krisis ini terjadi dan Anda tidak memiliki nebulizer, Anda mungkin kurang beruntung.

Tonton penjelasan lengkap disini:

https://www.bitchute.com/embed/wA6P0V8hQuOK/

Protokol pencegahan dan pengobatan yang lebih komprehensif dapat diunduh dari situs web Front Line COVID-19 Critical Care Alliance (FLCCC), covid19criticalcare.com. 39 Mereka juga mempunyai protokol pengobatan untuk RSV dan influenza . Cetak dan pastikan Anda memiliki suplemen dasar di lemari obat Anda.

Hidrogen Peroksida Dengan Cepat Menonaktifkan Virus

Hidrogen peroksida (H 2 O 2 ) terdiri dari molekul air (H 2 O) dengan atom oksigen ekstra (O 2 ), dan atom oksigen tambahan inilah yang memungkinkannya menonaktifkan patogen virus. Beberapa sel kekebalan Anda menghasilkan hidrogen peroksida untuk menghancurkan patogen. Dengan membunuh sel yang terinfeksi, reproduksi virus terhenti. Jadi, terapi hidrogen peroksida membantu sel kekebalan Anda menjalankan fungsi alaminya dengan lebih efektif.

Banyak penelitian telah menyelidiki penggunaan hidrogen peroksida terhadap berbagai patogen. Misalnya, tinjauan tahun 2020 terhadap 40 dari 22 penelitian menemukan bahwa hidrogen peroksida 0,5% secara efektif menonaktifkan sejumlah virus corona pada manusia, termasuk virus yang menyebabkan SARS dan MERS, dalam waktu satu menit setelah terpapar.

Menurut Brownstein, semua patogen yang dipelajari hingga saat ini ditemukan menyerah pada hidrogen peroksida, meskipun pada konsentrasi yang berbeda-beda dan jumlah paparan yang berbeda.

Cara Mengencerkan Peroksida dengan Benar

Meskipun Anda dapat menggunakan hampir semua persentase peroksida food grade, penting untuk mengencerkannya dengan benar sebelum digunakan. Yang Anda inginkan adalah pengenceran 0,1%, jadi hidrogen peroksida 3% pun perlu diencerkan setidaknya 30 kali.

Dalam keadaan darurat, Anda dapat menggunakan hidrogen peroksida 3% komersial, bahan yang digunakan untuk perawatan luka, namun saya tidak menyarankan penggunaan rutin karena mengandung bahan kimia penstabil yang dapat mengurangi manfaatnya. Selain itu, Anda juga perlu mengencerkan hidrogen peroksida dengan larutan garam hipertonik, bukan air biasa, karena kekurangan elektrolit dalam air dapat merusak paru-paru jika Anda melakukan nebulasi. Penggunaan garam mencegah perbedaan osmotik yang dapat merusak sel paru-paru.

Untuk mendapatkan konsentrasi akhir larutan peroksida/garam hipertonik sebesar 0,1%, Anda perlu melalui dua langkah:

  1. Buat larutan garam hipertonik
  2. Encerkan peroksida

Saya dulu merekomendasikan penggunaan larutan garam normal, yang mengandung 0,9% garam, namun sebuah penelitian pada tahun 2021 41 menemukan bahwa larutan natrium klorida 1,5% (salin hipertonik) mencapai penghambatan 100% replikasi SARS-CoV-2 secara in vitro (dalam kultur sel) . Menggunakan kadar garam yang lebih rendah, misalnya 1,1%, hanya menghambat 88%. Jadi, sekarang saya merekomendasikan penggunaan larutan garam hipertonik, yang jumlahnya sedikit kurang dari dua kali lipat jumlah garam yang digunakan untuk membuat larutan garam normal.

Untuk membuat larutan garam hipertonik (1,5%), cukup campurkan 1,5 sendok teh garam berkualitas tinggi yang belum diolah ke dalam satu liter air murni atau air suling. Aduk sampai garam larut seluruhnya. Pastikan untuk menggunakan sendok takar yang tepat dan bukan sendok teh dapur biasa. Agar lebih presisi, Anda dapat menggunakan timbangan digital untuk mengukur tepat 7,1 gram garam.

Jika larutan hipertonik 1,5% menyebabkan hidung terbakar, iritasi, atau batuk, Anda dapat menurunkan konsentrasinya menjadi garam 0,9%, yaitu garam normal isotonik. Untuk ini, Anda akan mengurangi garam menjadi satu sendok teh untuk satu liter air. Setelah Anda mendapatkan larutan garam dan hidrogen peroksida food grade, encerkan peroksida sesuai tabel berikut, berdasarkan konsentrasi awal yang Anda gunakan.

Peringatan:  Peroksida food grade dengan konsentrasi 12% dan 36% JANGAN PERNAH digunakan dengan kekuatan penuh baik secara topikal maupun internal. Itu HARUS diencerkan atau dapat terjadi cedera parah. Taruhan teraman Anda adalah dengan menggunakan 3% peroksida food grade dan encerkan sesuai indikasi sehingga Anda mendapatkan larutan 0,1%.

Setelah Anda mendapatkan larutan garam peroksida, cukup tuangkan 1 sendok teh ke dalam nebulizer dan hirup seluruh jumlahnya. Jika mau, Anda juga dapat menambahkan satu tetes larutan yodium Lugol 5% ke dalam nebulizer. Beberapa orang menganggapnya meningkatkan efeknya.

Saya merekomendasikan penggunaan nebulisasi peroksida untuk setiap dugaan infeksi pernafasan, dan semakin dini Anda memulainya, semakin baik. Jika Anda sudah mengalami pilek atau sakit tenggorokan, gunakan nebulizer selama 10 hingga 15 menit empat kali sehari sampai gejalanya hilang.

Anda juga dapat menggunakan hidrogen peroksida nebulisasi untuk pencegahan dan pemeliharaan, yang mungkin disarankan selama musim flu. Tidak ada bahayanya melakukannya setiap hari jika Anda sering terpapar, dan bahkan mungkin ada efek menguntungkan tambahan, seperti peningkatan pesat kadar oksigen darah Anda.

*

Catatan

1  Retrospektif Ketakutan Flu Burung Tahun 2005 AIER 22 Maret 2020

2,  9,  10  MSN 4 April 2024 Wabah Flu Burung Meningkat

3,  23  Petani Zaman Es 8 April 2022

4,  5,  6,  11  MSN 3 April 2024

7  USDA 2 April 2024

8  Ag Harian 1 April 2024

12,  14  Salon 10 Desember 2023

13  Salon 6 Agustus 2023

15  NPR 3 April 2024

16  Brownstone Institute 14 Maret 2023

17,  18,  19  MSN 4 April 2024

20  Batu Tulis 22 Desember 2011

21,  24,  25  OCA 4 Januari 2023

22  Youtube Petani Zaman Es

26  Jurnal Virologi Mei 2009; 83(10): 5278-5281

27,  31,  32  Cidrap 21 Juni 2012

28  Scott McPherson 22 Februari 2010 (Diarsipkan)

29,  30  Business Insider 1 Juli 2014

33  Sains 2 Mei 2012 (Diarsipkan)

34  Alam 19 Desember 2017

35  KBK 20 Maret 2023

36  Vaksinasi Presisi Audenz Tahun 2022 (Diarsipkan)

37,  38  Reuters 20 Maret 2023 (Diarsipkan)

39  Covid19criticalcare.com

40  J Hosp Menginfeksi. Maret 2020;104(3):246-251

41  ACS Pharmacol Transl Sci 8 Oktober 2021; 4(5): 1514-1527

*

*Penulis Dr. Joseph Marcola adalah pendukung pengobatan alternatif, tinggal di Florida, Amerika Serikat. Mendirikan situs kesehatan alternatif Marcola.com

Artikel ini diterjemahkam Bergelora.com dari artikel yang berjudul “Scientists Warn Bird Flu Outbreak Could be 100 Times Worse Than COVID. “Weaponized Bird Flu” di Globalresearch.ca

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru