Selasa, 17 Mei 2022

KEREN BANGET…! Pertama Di Dunia, Jantung Babi Berhasil Dicangkokkan Ke Manusia

JAKARTA – Jantung dari babi yang dimodifikasi secara genetik telah berhasil dicangkokkan pada pasien manusia di Amerika Serikat (AS). Keberhasilan ini tercatat sebagai yang pertama kali di dunia.

Fakultas Kedokteran Universitas Maryland di AS mengumumkan berita tersebut pada hari Senin waktu setempat setelah operasi pada hari Jumat pekan lalu. Ini menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa jantung hewan dapat bertahan hidup pada manusia tanpa penolakan segera. Demikian pernyataan Fakultas Kedokteran Universitas Maryland dalam sebuah pernyataan, yang dilansir news.com.au, Selasa (11/1/2022).

Pasien berusia 57 tahun, David Bennett, menderita penyakit jantung terminal dan transplantasi adalah satu-satunya pilihan yang tersedia saat ini untuknya karena ia dianggap tidak memenuhi syarat untuk transplantasi jantung konvensional. Fakultas tersebut mengatakan Bennett akan dipantau dengan hati-hati selama beberapa hari dan minggu berikutnya untuk menentukan apakah transplantasi memberikan manfaat menyelamatkan nyawa.

“Ini baik mati atau melakukan transplantasi tersebut. Saya ingin hidup. Saya tahu ini adalah bidikan dalam kegelapan, tetapi ini adalah pilihan terakhir saya,” kata Bennett sehari sebelum operasi dilakukan.

Dia telah dirawat di rumah sakit dan terbaring di tempat tidur selama beberapa bulan terakhir. “Saya berharap untuk bangun dari tempat tidur setelah saya pulih,” ujarnya.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, administrasi Makanan dan Obat-obatan AS memberikan otorisasi darurat untuk operasi pada Malam Tahun Baru melalui penyediaan akses yang diperluas.

“Ini adalah operasi terobosan dan membawa kita selangkah lebih dekat untuk memecahkan krisis kekurangan organ,” kata Dr Bartley P Griffith, yang melakukan operasi tersebut.

“Kami melanjutkan dengan hati-hati, tetapi kami juga optimistis bahwa operasi pertama di dunia ini akan memberikan opsi baru yang penting bagi pasien di masa depan.” Dr Griffith, seorang profesor terkemuka dalam bedah transplantasi di Fakultas Kedokteran Universitas Maryland (UMSOM), mendirikan Program Xenotransplantasi Jantung dengan salah satu pakar terkemuka dunia dalam transplantasi organ hewan Dr Muhammad M Mohiuddin.

“Ini adalah puncak dari penelitian yang sangat rumit selama bertahun-tahun untuk mengasah teknik ini pada hewan dengan waktu bertahan hidup yang telah mencapai lebih dari sembilan bulan,” kata Dr Mohiuddin.

Dia mengatakan prosedur yang berhasil akan memberikan informasi berharga untuk membantu meningkatkan xenotransplantasi, yaitu transplantasi organ hewan. Pada pagi hari transplantasi, tim bedah mengeluarkan jantung babi dan menempatkannya dalam Kotak Jantung XVIVO yang menjaga jantung tetap terjaga sampai operasi. Jantung tersebut disediakan oleh Revivicor, sebuah perusahaan obat regeneratif yang berbasis di Blacksburg.

Para dokter dan ilmuwan juga menggunakan obat baru buatan Kiniksa Pharmaceuticals bersama dengan obat anti-penolakan konvensional, untuk menekan sistem kekebalan dan mencegah tubuh menolak organ asing. Sekitar 110.000 orang Amerika saat ini sedang menunggu transplantasi organ, dan lebih dari 6.000 pasien meninggal setiap tahun sebelum mendapatkannya. Data ini menurut situs organdonor.gov milik pemerintah federal. Prosedur ini berpotensi menyelamatkan ribuan nyawa tetapi membawa serangkaian risiko unik, termasuk kemungkinan memicu respons imun yang berpotensi mematikan.

Xenotransplantasi pertama kali dicoba pada 1980-an, tetapi sebagian besar ditinggalkan setelah Stephanie Fae Beauclair (dikenal sebagai Baby Fae), yang menerima transplantasi jantung babon di Universitas Loma Linda California, meninggal dalam waktu satu bulan setelah prosedur karena penolakan sistem kekebalan terhadap jantung asing. Namun, selama bertahun-tahun, katup jantung babi telah berhasil digunakan untuk menggantikan katup pada manusia. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,182PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan

Terbaru