Jumat, 22 September 2023

Kerjasama China-Arab Semakin Dalam: Menolak Permainan Zero-Sum Amerika *

Oleh: Wang Cong, Tao Mingyang dan Wan Hengyi *

CHINA dan negara-negara Arab dengan cepat memperluas kerja sama ekonomi dan perdagangan di semua bidang, karena lebih dari 3.500 pejabat Cina dan Arab dan perwakilan bisnis berkumpul di Riyadh, ibukota Arab Saudi dari Minggu hingga Senin untuk konferensi bisnis besar, di mana puluhan kesepakatan senilai miliaran dolar dimasukkan.

Kesepakatan bisnis dan antusiasme yang besar untuk kerja sama yang terlihat pada Konferensi Bisnis Arab-Cina ke-10 menawarkan tanda terbaru dari hubungan diplomatik dan ekonomi yang lebih erat antara Cina dan negara-negara Arab, mengikuti banyak perkembangan besar baru-baru ini, termasuk KTT China-Arab pertama pada akhir 2022 dan kontribusi China pada perjanjian tentang dimulainya kembali hubungan diplomatik antara Arab Saudi dan Iran.

Hubungan yang semakin dekat antara Cina dan negara-negara Arab telah menarik perhatian global yang luas, serta kritik dari beberapa negara Barat, terutama AS, yang telah mencoba untuk mendominasi dunia Arab selama beberapa dekade dan tanpa henti meningkatkan penahanannya terhadap Cina. Sementara Washington mencoba menyabotase hubungan China-Arab, menumbuhkan kerja sama China-Arab adalah penolakan yang jelas terhadap permainan zero-sum AS, kata para pakar Cina dan Arab.

Berbagai Kerjasama

Pada hari Minggu, hari pertama Konferensi Bisnis Arab-Cina ke-10, total 30 perjanjian investasi senilai $ 10 miliar ditandatangani, mencakup berbagai sektor, termasuk teknologi, energi terbarukan, pertanian, real estat, mineral, rantai pasokan, pariwisata, dan perawatan kesehatan, menurut laporan media.

Kesepakatan itu mencakup perjanjian $ 5,6 miliar antara Kementerian Investasi Arab Saudi dan produsen mobil China Human Horizons untuk usaha patungan dan kesepakatan $ 266 juta yang ditandatangani oleh Arab Saudi dengan Hong Kong yang berbasis di Hong Kong Pengembang Android Hibobi Technology untuk pariwisata dan aplikasi lainnya, laporan media menunjukkan.

Penghitungan akhir dari kesepakatan yang ditandatangani selama konferensi dua hari tidak dirilis pada hari Senin, karena berbagai kegiatan masih berlangsung untuk mempromosikan kerja sama China-Arab di lebih banyak bidang seperti perawatan kesehatan dan pertambangan.

“Dalam hal bidang yang dicakup, ini adalah kerja sama serba,” Liu Zhongmin, seorang profesor di Institut Studi Timur Tengah Universitas Studi Internasional Shanghai, mengatakan kepada Global Times, Senin, mencatat bahwa selain kerja sama tradisional dalam energi, kedua belah pihak juga memperluas kerja sama di lebih banyak bidang seperti teknologi.

Konferensi ini berfokus pada 16 sektor industri, termasuk keuangan, pertanian, pertambangan, kecerdasan buatan dan e-commerce. Ini juga menarik sekitar 2.000 peserta Cina, delegasi bisnis terbesar ke Arab Saudi, menurut Reuters.

Zhou Rong, seorang peneliti senior di Institut Studi Keuangan Chongyang di Universitas Renmin, Cina, mengatakan bahwa ada minat besar dari Arab Saudi dan negara-negara Arab lainnya dalam meningkatkan kerja sama dengan China di berbagai sektor selain energi, karena mereka berupaya mengurangi ketergantungan pada sektor ini. “Ada prospek luas untuk kerja sama bilateral,” kata Zhou kepada Global Times, Senin.

Menyoroti minat besar ini di antara negara-negara Arab, beberapa pejabat Arab pada hari Senin menyampaikan undangan kepada perusahaan-perusahaan Cina untuk berinvestasi di negara mereka. Berbicara di acara tersebut, Abdulla bin Adel Fakhro, menteri perdagangan dan industri Bahrain, menekankan pentingnya kolaborasi dengan China, mencatat bahwa itu adalah pemain yang sangat penting dalam strategi industri masa depan mereka.

“Kami mulai bekerja untuk menciptakan integrasi Saudi-Cina di berbagai tingkatan dan banyak sektor,” kata Osama Al-Zamil, Wakil Menteri Perindustrian dan Sumber Daya Mineral Arab Saudi, pada konferensi tersebut.

Sementara Cina dan negara-negara Arab berusaha untuk lebih meningkatkan kerja sama win-win, AS dilaporkan prihatin dengan kerja sama yang semakin dalam antara Riyadh dan Beijing dalam bidang keamanan dan sektor teknologi tinggi yang sensitif.

Hanya beberapa hari sebelum Konferensi Bisnis Arab-Cina, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengunjungi Arab Saudi. Pada hari Kamis, ia mengatakan bahwa Washington tidak meminta siapa pun untuk memilih antara AS dan Cina, tetapi mengatakan AS “tetap menjadi mitra pilihan nomor satu” untuk sebagian besar negara di wilayah Teluk Persia.

Menolak Permainan AS

Namun, banyak orang di wilayah ini tidak membeli narasi Blinken.

“Blinken berpura-pura tidak sadar, [ tetapi ] AS tidak lagi ‘mitra pilihan nomor satu untuk sebagian besar negara di kawasan’,” Ebrahim Hashem, ahli strategi yang berbasis di China dan Asia Global Fellow di Asia Global Institute di Universitas Hong Kong, mengatakan kepada Global Times. “Negara-negara regional telah membuat keputusan strategis untuk mendiversifikasi mitra mereka dan AS bukan lagi satu-satunya mitra. Itu adalah salah satu mitra.”

Keputusan strategis oleh negara-negara regional ini dipertontonkan dengan jelas pada Konferensi Bisnis Arab-Cina. Pada hari Minggu, ketika ditanya tentang kritik AS terhadap hubungan Arab Saudi dengan China, Menteri Energi Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman mengatakan, “Saya benar-benar mengabaikannya.”

“Kami mulai menyadari kenyataan hari ini bahwa China mengambil, telah memimpin, akan terus memimpin. Kita tidak harus bersaing dengan Cina, kita harus berkolaborasi dengan Cina, “katanya,” Kami adalah Arab Saudi, kita tidak harus terlibat dalam apa yang saya sebut permainan zero-sum. Kami percaya bahwa ada begitu banyak peluang global.”

“Ini adalah tusukan terselubung tipis pada mereka yang ingin orang Arab memilih sisi; itu tidak akan terjadi. Di sini, dia berbicara untuk semua orang Arab, “kata Hashem tentang pernyataan menteri Saudi.

Liu mengatakan bahwa sementara para pejabat AS sebagian besar menahan diri untuk tidak secara langsung menyebut-nyebut Cina, mereka sebenarnya bekerja untuk melawan hubungan China dengan negara-negara Arab. “Reaksi Saudi Arabia sebenarnya membawa penolakan implisit terhadap pernyataan Blinken,” katanya.

Di belakang upaya zero-sum AS juga merupakan perubahan strategis dari Timur Tengah ke persaingan kekuasaan besar dengan Rusia dan Cina, sambil mencoba untuk mempertahankan kehadiran jangka panjangnya di Timur Tengah. “AS mungkin tidak mengharapkan perubahan besar dalam situasi Timur Tengah tahun ini. Ia juga memiliki perasaan tak terduga dan bingung tentang penurunannya sendiri dan bangkitnya kekuatan besar lainnya, “kata Liu.

Sementara AS terus meningkatkan penahanannya terhadap Cina, Cina telah memperkuat hubungan dengan banyak negara di dunia dan memberikan kontribusi bagi perdamaian dan stabilitas regional dan global, termasuk di Timur Tengah.

Pada bulan Maret, Cina membantu menengahi kesepakatan antara Arab Saudi dan Iran untuk melanjutkan kembali hubungan diplomatik. China dan negara-negara Arab juga mempertahankan dukungan timbal balik dalam masalah-masalah inti yang menjadi perhatian. Pekan lalu, sebuah delegasi dari Liga Arab mengunjungi Daerah Otonomi Xinjiang Uygur di Tiongkok Barat Laut dan mengatakan bahwa tuduhan “genosida etnis” dan “penganiayaan agama” sepenuhnya salah.

* Artikel diterjemahkan Bergelora.com dari Globaltimes.cn

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,560PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru