Rabu, 28 Februari 2024

Ketika Amerika Menjadi Rakus Menikam Punggung Eropa

Oleh: Xin Ping

SAMBUTAN penduduk asli Indian menyambut nenek moyang Amerika dengan makanan dan kebaikan, dibalas dengan senjata dan peluru. Waktu telah berubah tetapi tradisi diteruskan. AS berkali-kali terbukti sebagai “teman” yang cerdik dan tidak dapat dipercaya bagi negara lain.

Ketika Presiden Prancis Macron mengeluh tentang harga astronomi yang harus dibayar UE kepada industri energi AS, dia mungkin ingat bahwa teman-teman Amerika dan Inggris-nya yang membajak kontrak kapal selam bertenaga nuklir Prancis dengan Australia hanya satu tahun yang lalu, yang dikecam sebagai “tikaman dari belakang” oleh Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian.

Prancis bukan satu-satunya korban di antara mitra Eropa Amerika. Ketika menyangkut taktik Amerika untuk menahan musuhnya, dan juga sekutunya, strategi yang paling disukai adalah memicu konflik geopolitik. Sejarah telah menunjukkan betapa sempurna metode ini bekerja, dari “telegram panjang” George Kennan hingga krisis Ukraina yang sedang berlangsung. Bagi AS, situasi di Ukraina sebenarnya adalah jendela peluang. Konflik panas tidak hanya merevitalisasi organisasi militer transatlantik lama NATO, tetapi juga mempersempit kerja sama dan pilihan bisnis untuk Eropa.

Dengan mendorong Ukraina untuk “melawan Rusia sampai Ukraina terakhir”, AS menghasilkan pesanan besar untuk kompleks industri militernya. Menurut laporan dari Hill pada bulan Maret, sejak awal tahun baru, saham Lockheed Martin telah melonjak hampir 25 persen, sementara Raytheon, General Dynamics dan Northrop Grumman masing-masing melihat harga saham mereka naik sekitar 12 persen. Ketika konflik berlarut-larut, AS juga secara drastis meningkatkan kehadiran militernya di Eropa. Pada tanggal 29 Juni, Departemen Pertahanan AS mengkonfirmasi bahwa 20.000 pasukan tambahan telah dikerahkan ke Eropa sejak awal konflik, mengakhiri rekor 30 tahun penurunan penyebaran pasukan AS di Eropa. Di tingkat strategis, AS telah berhasil menghidupkan kembali NATO yang “mati otak”, dan menghancurkan impian Eropa akan kemerdekaan pertahanan. Apakah AS benar-benar memenuhi janjinya bahwa ia “tidak pernah meninggalkan sekutunya sendirian”? Jangan lupakan apa yang terjadi pada sekutu Afghanistan Amerika tahun lalu.

Negara-negara Eropa sekarang menemukan diri mereka terjebak bukan hanya dalam satu kesulitan. Mereka harus diingatkan dengan baik bahwa Amerika tidak akan pernah ragu untuk mengamankan kepentingan nasionalnya dengan mengorbankan pihak lain, termasuk sekutunya. Ini biasanya tersembunyi dengan baik dan disamarkan dengan slogan seperti “nilai-nilai bersama” atau “demokrasi yang berpikiran sama”, tetapi administrasi Trump dengan berani mengungkap niat sebenarnya Amerika dengan mengenakan tarif pada baja dan aluminium Eropa.

Sekarang dengan hubungan diplomatik yang memburuk dengan Rusia, Eropa semakin bergantung pada energi Amerika untuk mengatasi musim dingin yang akan datang. AS memandang Jerman sebagai “pembuat onar” besar sejak Kanselir Angela Merkel memulai proyek jalur pipa Nord Stream 2 dengan Rusia. Selama bertahun-tahun AS telah berusaha untuk menyabot proyek ini, memaksa Jerman untuk berhenti. Pecahnya konflik Ukraina akhirnya membuat Jerman dan sebagian besar negara Eropa lainnya melepaskan “dukungan otoriter” dan beralih ke “energi demokrasi”.

Menurut Badan Energi Internasional, pasokan gas AS melampaui Rusia pada bulan Juni. Sebuah kargo AS yang dijual di Eropa bisa mendatangkan keuntungan sebesar $200 juta. Laurent Segalen, seorang bankir investasi energi yang menjadi tuan rumah podcast Redefining Energy, mengatakan bahwa perusahaan AS dapat mengisi dan mengirim kapal melintasi Atlantik seharga $60 juta, lalu kembali dengan $275 juta.

“Itu bukan arti persahabatan,” keluh Macron, menunjukkan bahwa negara-negara Eropa membayar empat kali lipat dari harga yang dijual AS di dalam negeri. Mungkin ini bukan tentang persahabatan sejak awal. AS meminta negara-negara Eropa untuk membayar “nilai-nilai demokrasi” ekstra yang melekat pada gas Amerika.

Sementara orang Eropa berjuang untuk mengisi tangki bensin mereka sebelum musim dingin, Federal Reserve mempercepat kebijakan dolar yang kuat di tengah resesi global, menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin untuk keenam kalinya tahun ini, level tertinggi sejak tahun 2000. dolar, zona euro benar-benar akan runtuh. Menurut artikel Capital, nilai tukar EUR/USD jatuh di bawah angka 99 sen, mencapai level terendah dalam 20 tahun. Mengabaikan risiko dolar AS yang kuat, Presiden Amerika menyalahkan pertumbuhan anemia dan salah langkah kebijakan di bagian lain dunia, termasuk Eropa, karena menyeret turun ekonomi global. “Ekonomi kita sangat kuat”, Presiden Biden mengumumkan.

Pada akhirnya, ini adalah panggilan Eropa untuk menentukan masa depan Eropa sendiri. Daripada mengandalkan “teman yang fatal”, UE harus mengambil langkah serius untuk otonomi strategis dan menemukan teman yang sesungguhnya daripada teman dalam keserakahan.

* Penulis adalah pengamat internasional, menulis secara rutin untuk Kantor Berita Xinhua, Global Times, CGTN, China Daily, dll. Ia dapat dihubungi di xinping604@gmail.com

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru