Sabtu, 25 Mei 2024

MACAN KERTAS DONG..! Amerika AS Akui Tak Berdaya Hadapi Rudal Hipersonik Rusia dan Drone Iran

WASHINGTON – Krisis di Ukraina dan meningkatnya ketegangan di Timur Tengah menunjukkan anggaran pertahanan Amerika Serikat (AS) sebesar USD886 miliar belum mencerminkan kemampuan nyata di lapangan. Kini, percakapan verbal yang eksplosif di Capitol Hill telah mengungkapkan langit Amerika Utara tidak hanya tidak berdaya melawan rudal Rusia, tetapi bahkan Iran.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan dari Washington, pengarahan yang membosankan dan dirumuskan oleh pejabat senior Pentagon kepada anggota parlemen dari Subkomite Angkatan Bersenjata Senat untuk Pasukan Strategis menjadi tidak efektif pada hari Rabu setelah Ketua subkomite Angus King angkat bicara dan memaksa pejabat Departemen Pertahanan mengungkapkan Amerika Utara tidak berdaya melawan musuh-musuh setelah menghabiskan waktu bertahun-tahun melakukan agitasi di seluruh dunia.

“Sebenarnya kita tidak punya pertahanan terhadap rudal hipersonik, ya atau tidak? Tuan Hill, apakah ada pertahanan pada rudal hipersonik? Anda adalah komandan kapal induk di Greenland Gap. Jika kita memiliki rudal hipersonik yang diluncurkan dari Murmansk dengan kecepatan 6.000 mil per jam, apa yang Anda lakukan?” tanya King pada Wakil Menteri Pertahanan untuk Pertahanan Luar Angkasa dan Rudal AS John Hill.

“Kita mempunyai beberapa sistem yang harus dipertahankan pada tahap akhir tetapi kita membutuhkan lebih banyak, Anda benar, Senator King… bahwa pertahanan hipersonik kita tidak memadai dan kita memang membutuhkan (lebih banyak). SM-6 berada dalam jangkauan (kemampuan) terminal Angkatan Laut, Patriot. Saya akan membiarkan Jenderal Gainey berbicara secara spesifik mengenai hal itu. Itu adalah contoh namun tidak ada argumen, kita perlu fokus pada pertahanan hipersonik,” jawab Hill.

“Jadi mengapa kita membicarakan tahun 2029 dan bahkan memperluasnya? Ini semacam hal tahun depan. Saya tidak mengerti anggaran Anda,” balas King, merujuk pada kurangnya fokus pada kemampuan anti-hipersonik dalam rencana belanja pertahanan AS saat ini.

“Apa yang kami hadapi dalam bidang anggaran tahun ini, adalah tahun yang sulit, terutama dengan batasan Undang-Undang Tanggung Jawab Fiskal yang harus kami tangani. Ada tagihan-tagihan yang harus kami bayar untuk pegawai, gaji, layanan kesehatan, dan biaya inflasi. Ketika Anda sampai pada titik di mana Anda mengambil keputusan di mana Anda benar-benar dapat mengontrol pilihan Anda,” ujar Hill.

“Tapi itu misi Anda, misi Anda adalah pertahanan rudal,” balas King.

“Keputusan anggaran dibuat pada tingkat yang lebih tinggi sehingga Anda harus memilih antara kesiapan atau investasi masa depan Anda,” papar Hill.

“Baiklah, izinkan saya mengajukan pertanyaan dengan cara lain: katakanlah apa yang terjadi pada tanggal 14 April (serangan rudal dan drone balasan Iran terhadap Israel, red) terjadi di Samudra Arktik, 300 rudal, drone, UAV melintasi Samudra Arktik menuju Kanada dan Amerika Utara. Bisakah kita melakukan apa yang Israel dan kita serta negara-negara lain lakukan, bisakah kita menghancurkan 99 persen rudal yang masuk?” tanya King.

“Tidak ada ketua,” jawab Jenderal Angkatan Udara Gregory Guillot, komandan Komando Utara AS dan Komando Pertahanan Dirgantara Amerika Utara (NORAD).

“Itu mengkhawatirkan,” ujar King. “Apa kesenjangannya, apakah kesenjangan pencegat, apakah kesenjangan sensor? Kenapa mereka bisa melakukannya di sana dan kita tidak bisa melakukannya di sini?” tanya dia.

“Salah satu alasannya, Pak Ketua, adalah karena mereka mempunyai pasukan yang dikerahkan. Jadi saat ini kami memiliki kemampuan dalam layanan tersebut tetapi mereka tidak ditugaskan ke wilayah tanggung jawab Northcom,” ujar Guillot.

Dia menambahkan, “Selain itu, jumlah aset yang kita miliki di kawasan saat ini saja tidak akan cukup untuk menghadapi serangan sebesar yang dilakukan Iran.”

“Dan faktanya kemampuan kita di kawasan ini memang ditujukan ke Korea Utara, betul kan? Ini tidak dirancang untuk menghadapi Rusia atau China. Namun di situlah ancamannya. Berapa harga satu GBI?” tanya King, mengacu pada sistem rudal anti-balistik Interceptor Berbasis Darat AS.

“Pak, GBI-nya sekitar USD80-USD85 juta,” jawab Hill.

“Satu rudal untuk mencegat rudal yang masuk bernilai USD80 juta,” ungkap King yang tercengang.

King menjelaskan, “Di Laut Merah, Houthi mengirimkan drone senilai USD20,000 dan kita menembak jatuh mereka dengan rudal yang menelan biaya USD4,3 juta. Perhitungannya tidak berhasil, Tuan-tuan. Itu tidak berhasil. Apa yang kita pikirkan?”

Sang senator kemudian mencela para pejabat Pentagon karena hanya menghabiskan seperseribu anggaran pertahanan untuk pertahanan energi terarah, dan bertanya, “Apa yang kalian pikirkan?” “Energi yang terarah adalah jawabannya. Biayanya 25 sen per tembakan, dan anggarannya turun dari USD140 juta menjadi USD15 juta per tahun. Itu skandal. Kita tidak mungkin membela diri dengan rudal senilai USD80 juta. Tidak ada cukup uang di seluruh dunia untuk melakukan hal itu,” papar King.

“Jadi saya menantikan tanggapan lebih lanjut karena saat ini, kita tidak memiliki banyak pertahanan rudal. Baik itu hipersonik, hingga drone, saya ingin kalian kembali dan memikirkan kembali apa misi Anda. Jika misi Anda adalah pertahanan rudal, kita perlu mengubah orientasi apa yang Anda lakukan,” pungkas sang senator menyimpulkan. (Enrico N. Abdielli)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru