Jumat, 23 Februari 2024

MAKIN GANAS NIH..! Israel Lakukan Serangan Udara Ke-10.000 di Gaza Buru 3 Komandan Hamas, 700 Orang Tewas

GAZA – Israel pada Minggu (3/12/2023) melancarkan serangan udara ke 10.000 di Gaza sejak perang dengan Hamas dimulai tanggal 7 Oktober. Dikutip dari New York Post, setidaknya 700 warga Palestina tewas dalam 24 jam terakhir ketika perang kembali memanas pasca-gencatan senjata. Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengatakan, sejak invasi darat Israel ke Gaza utara dimulai pada awal Oktober 2023, mereka sudah melakukan 10.000 serangan udara.

Dalam serangan terbaru ini, Israel mengeklaim menewaskan komandan penting Hamas yang turut menyerang Israel pada awal Oktober.

“Mengikuti arahan IDF dan intel (Shin Bet), jet tempur IDF menyerang dan menewaskan Haitham Khuwajari, komandan Batalyon Shati Hamas,” kata juru bicara IDF Daniel Hagari kepada wartawan.

Sementara itu, IDF kini memperluas operasi daratnya hingga mencakup seluruh Jalur Gaza. Israel mengatakan, lebih dari 400 sasaran di Gaza utara mereka serang sejak Jumat (1/12/2023).

Kementerian Kesehatan Gaza yang dikelola Hamas menyatakan, setidaknya 700 orang tewas dalam serangan baru tersebut, salah satu jumlah harian tertinggi yang tercatat sejak perang Hamas versus Israel terbaru dimulai.

Sampai Minggu (3/12/2023), Kemenkes Gaza memperkirakan lebih dari 15.500 warga Palestina–mayoritas perempuan dan anak-anak–terenggut nyawanya akibat perang tersebut.

Sementara itu, di Israel, korban tewas akibat serangan Hamas sebanyak 1.200 orang.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant memasang sebuah poster di dinding kantornya di Tel Aviv, setelah serangan 7 Oktober terhadap Israel oleh Hamas di dinding kantornya di Tel Aviv, setelah serangan 7 Oktober terhadap Israel oleh Hamas. Poster tersebut menunjukkan foto-foto ratusan komandan kelompok militan Palestina yang disusun dalam sebuah piramida. Di bagian bawah adalah para komandan lapangan junior Hamas. Di bagian atas adalah komando tertinggi, termasuk Mohammed Deif, dalang serangan bulan lalu. (Ist)

Buru 3 Komandan Hamas

Kepada Bergelora.com sebelumnya dilaporkan, Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant memasang sebuah poster di dinding kantornya di Tel Aviv, setelah serangan 7 Oktober terhadap Israel oleh Hamas.

Poster tersebut menunjukkan foto-foto ratusan komandan kelompok militan Palestina yang disusun dalam sebuah piramida. Di bagian bawah adalah para komandan lapangan junior Hamas. Di bagian atas adalah komando tertinggi, termasuk Mohammed Deif, dalang serangan bulan lalu.

Dilansir dari Reuters, poster ini telah dicetak ulang berkali-kali setelah Israel menginvasi Gaza sebagai pembalasan atas serangan 7 Oktober.

Wajah para komandan yang tewas ditandai dengan tanda salib. Namun, tiga orang yang berada di puncak daftar buruan Israel masih buron: Deif, kepala sayap militer Hamas, Brigade Izz el-Deen al-Qassam; orang kedua dalam komandonya, Marwan Issa; dan pemimpin Hamas di Gaza, Yahya Sinwar. Permusuhan kembali terjadi di Gaza pada Jumat (1/12/2023) setelah gencatan senjata selama tujuh hari yang ditengahi oleh Qatar gagal.

Reuters berbicara dengan empat sumber di wilayah tersebut, yang mengetahui pemikiran Israel, yang mengatakan bahwa serangan Israel di Gaza tidak akan berhenti sampai ketiga komandan tertinggi Hamas tersebut tewas atau ditangkap.

Kampanye militer selama tujuh minggu ini telah menewaskan lebih dari 15.000 orang, menurut pejabat kesehatan Gaza, yang memicu protes internasional. Sinwar yang berusia 61 tahun, serta Deif dan Issa, keduanya berusia 58 tahun, membentuk sebuah dewan militer rahasia beranggotakan tiga orang di Hamas yang merencanakan dan melaksanakan serangan 7 Oktober.

Sekitar 1.200 orang terbunuh dan sekitar 240 orang disandera dalam serangan tersebut, yang merupakan serangan paling berdarah dalam 75 tahun sejarah Israel. Ketiga pemimpin tersebut mengarahkan operasi militer Hamas dan memimpin negosiasi untuk pertukaran tawanan, kemungkinan dari bunker-bunker di bawah tanah Gaza, kata tiga sumber Hamas.

Membunuh atau menangkap ketiga orang tersebut kemungkinan akan menjadi tugas yang panjang dan sulit, namun mungkin menandakan bahwa Israel hampir beralih dari perang habis-habisan ke operasi kontra-pemberontakan yang tidak terlalu intens.

Hal ini tidak berarti bahwa perang Israel melawan Hamas akan berhenti.

Para pejabat, termasuk Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, mengatakan bahwa tujuan Israel adalah menghancurkan kemampuan militer dan pemerintahan Hamas, membawa pulang para sandera, dan memastikan bahwa wilayah sekitar Gaza tidak akan pernah terancam oleh pengulangan serangan 7 Oktober.

Untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut, melenyapkan kepemimpinan Hamas akan menjadi sangat penting. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru