Sabtu, 25 Mei 2024

MALU GAK SIH..? Anak SYL Disebut Minta Uang Rp 111 Juta untuk Bayar Aksesori Mobil, Hasil Duit Patungan Eselon I

JAKARTA – Dirjen Peternakan Kesehatan dan Hewan (PKH) Kementerian Pertanian (Kementan), Nasrullah mengaku pernah diminta uang oleh anak mantan Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo atau SYL, Kemal Redindo atau Dindo.

Nasrullah menuturkan Dindo meminta uang sebesar Rp 111 juta kepadanya untuk kebutuhan pembayaran pembelian aksesori mobil.

Hal ini disampaikan olehnya saat menjadi saksi perkara gratifikasi dan pemerasan dengan terdakwa SYL, Direktur Kementan nonaktif Muhammad Hatta, dan Sekjen Kementan nonaktif Kasdi Subagyono di Pengadilan Tipikor Jakarta Pusat, Senin (13/5/2024).

Awalnya, ketua majelis hakim, Rianto Adam Pontoh bertanya kepada Nasrullah apakah pernah didatangi oleh ajudan atau anak SYL saat masih menjabat Kabag Umum Dirjen Perkebunan Kementan.

Lantas, Nasrullah mengatakan pernah didatangi oleh anak SYL, Dindo saat tengah melakukan kunjungan kerja di Makassar.

“Untuk apa? Kepentingan apa?” tanya hakim.

“Waktu itu pada saat kunjungan di Makassar, Yang Mulia,” jawab Nasrullah.

“Siapa yang berkunjung ke Makassar? Pak Menteri,” tanya hakim.

“Ada kunjungan menteri, termasuk kunjungan soal perkebunan,” jawab Nasrullah.

“Saudara ketemu dengan anaknya Pak Menteri dimana? Di Jakarta apa Makassar?” tanya hakim.

“Di Makassar, kami hanya ketemu saja, ngobrol,” jawab Nasrullah.

Lalu, hakim bertanya apakah ada permintaan dari Dindo kepada Nasrullah.

Lantas, Nasrullah menjawab bahwa anak SYL tersebut meminta uang sebesar Rp 111 juta untuk keperluan pembayaran aksesori mobil yang dibeli.

“Dindo WA ke saudara untuk menyelesaikan apa?” tanya hakim.

“Terkait aksesori mobil, Yang Mulia. (Sebesar) Rp 111 juta,” jawab Nasrullah.

“Mobil yang dipakai jenis apa?” tanya hakim.

“Saya tidak tahu yang mana,” jawab Nasrullah.

Hakim lalu bertanya setelah Dindo meminta uang tersebut, maka Nasrullah melaporkannya ke siapa.

Lalu, Nasrullah pun melaporkan permintaan Dindo itu ke Setjen Perkebunan Kementan saat itu, Heru Tri Widagdo.

Dia mengatakan uang Rp 111 juta yang diminta Dindo itu diperoleh dari hasil patungan pejabat eselon I Kementan.

“Diambil dari uang mana?” tanya hakim.

“Dari uang, sharing-sharing,” jawab Nasrullah.

“Sharing juga dari eselon I?” tanya hakim.

“Betul,” jawab Nasrullah.

Setelah terkumpul, Nasrullah menuturkan uang itu langsung diberikan kepada orang yang bekerja dengan Dindo bernama Aliandri.

Dia mengungkapkan bukti pemberian uang tersebut sudah tercatat oleh Bendahara Kementan.

Kepasa Bergelora.com di Jakarta dilaporkaj, dalam perkara ini, SYL didakwa menerima gratifikasi mencapai Rp 44,5 miliar.

Adapun uang tersebut berasal dari para pejabat eselon I di Kementan serta hasil potongan 20 persen anggaran di masing-masing Sekretariat, Direktorat, dan Badan di Kementan sejak 2020 hingga 2023.

SYL pun disebut menggunakan uang tersebut untuk keperluan pribadi dan keluarganya seperti membayar cicilan kartu kredit, perawatan kecantikan anaknya, hingga pembelian mobil Alphard miliknya. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru