Minggu, 2 April 2023

OGAH JADI BEBEK AS NIH..! Ribuan Demonstran Anti NATO Meluas Di Eropa: Stop Kirim Senjata ke Ukraina!

JAKARTA – Rakyat di berbagai negara mulai bangkit menentang NATO dan AS dalam perang di Ukraina. Sebagian besar menuntut pembubaran NATO dan penghentian pengiriman senjata ke Ukraina.

Dilaporkan, ribuan orang mengadakan Long March memprotes pengiriman senjata Prancis ke Ukraina berbaris melalui Paris pada hari Minggu (26/2) dalam aksi damai kedua yang diadakan di ibukota Prancis dalam dua minggu. Demikian Bergelora.com mengutip Sputnik.

Protes juga terjadi di puluhan tempat lain di seluruh Prancis, kata organisatornya dari partai The Patriots.

Demonstran membawa bendera dan spanduk nasional bertuliskan, “Untuk Perdamaian,” “Tidak untuk Perang Dunia Ketiga” dan “Mari kita Keluar dari NATO.”

Florian Philippot, salah seorang demonstran mengatakan bahwa pembicaraan damai adalah satu-satunya jalan keluar dari konflik Ukraina. Dia memperingatkan bahwa pasokan senjata Prancis ke Ukraina hanya membawa semua orang lebih dekat ke perang dunia ketiga.

Philippot mengatakan fakta bahwa Uni Eropa telah mengadopsi 10 putaran sanksi terhadap Rusia dalam waktu satu tahun menunjukkan bahwa pembatasan tidak berhasil.

Dia mengkritik Prancis dan Eropa karena mengikuti Amerika Serikat secara membabi buta, bahkan setelah itu meledakkan pipa gas penting di bawah Laut Baltik.

Dia juga menegaskan NATO, sebagai sebuah mesin militer yang seharusnya dibongkar pada akhir Perang Dingin. Dia mengatakan NATO akan membuat China berbaris untuk melayani sebagai musuh berikutnya ketika retorika Taiwan terus memanas.

Anti NATO Meluas

Sebelumnya Stop The War Coalition melaporkan demontrasi  akan terus meluas di beberapa negara menjelang peringatan setahun perang di Ukraina. Hal ini disebabkan perang memiliki konsekuensi yang menghancurkan bagi rakyat Ukraina, tetapi juga berdampak besar di Eropa dan sekitarnya.

Konsensus politik arus utama di Inggris, AS, dan negara-negara NATO lainnya mungkin mendukung eskalasi militer dan perang, tetapi ada kecenderungan anti-perang yang berkembang dalam perdebatan saat ini mengenai Ukraina dan opini publik perlahan tapi pasti berubah.

Survei Ipsos baru-baru ini menemukan bahwa mayoritas di setiap negara yang disurvei tetap setuju bahwa negara mereka harus menghindari keterlibatan militer (rata-rata 71%). Selain itu, tidak ada negara yang mayoritas mendukung pengiriman pasukan ke Ukraina.

AS & Kanada

Ratusan pengunjuk rasa berkumpul di Washington DC hari Minggu lalu untuk unjuk rasa ‘March Against the War Machine’, menyerukan pemerintah AS untuk mengakhiri dukungan militernya terhadap Ukraina dan memangkas anggaran Pentagon untuk mengatasi berbagai masalah dalam negeri .

Para pengunjuk rasa anti-perang menuntut pembubaran NATO dan negosiasi damai dengan Rusia. Lebih dari selusin peristiwa anti-perang berlangsung di seluruh AS termasuk New York, Boston, San Francisco, Philadelphia, dan banyak lagi. Semuanya diatur oleh CODEPINK.

Demonstrasi lain direncanakan di Washington DC pada 18 Maret, dipelopori oleh sejumlah organisasi anti-perang termasuk ANSWER Coalition, the People’s Forum and CODEPINK untuk peringatan 20 tahun invasi AS ke Irak dan melawan kelanjutan agresi NATO di Ukraina.

The Canada-wide Peace and Justice Network mengorganisir aksi akhir pekan menuntut  “Stop the War, Stop NATO” dari 23-26 Februari sebagai solidaritas dengan aksi anti-perang lainnya yang terjadi di seluruh dunia pada waktu yang sama.

Eropa

Telah terjadi lonjakan aktivitas anti-perang di Eropa dalam beberapa bulan terakhir. Pekan lalu, sekitar 10.000 pengunjuk rasa berkumpul di Munich menentang politisi Eropa dan pakar keamanan yang berjanji akan meningkatkan dukungan militer untuk Ukraina pada Konferensi Keamanan Munich.

Di Prancis selatan, pekerja dan pemuda muncul dalam jumlah besar untuk protes serikat nasional kedua terhadap pemotongan pensiun Presiden Macron serta dukungan pemerintah mereka untuk perang NATO melawan Rusia di Ukraina.[2]

Gerakan anti-perang di Eropa bersiap untuk lebih banyak kegiatan anti-perang akhir pekan ini. Dikoordinasikan oleh Europe for Peace initiative, protes dan demonstrasi sedang direncanakan di ratusan kota Eropa, menentang perang, menentang NATO dan menyerukan negosiasi perdamaian.

Di Spanyol, beberapa organisasi antiperang/kelompok perdamaian mengorganisir demonstrasi di berbagai kota termasuk Barcelona, Madrid, Ferrol, Cadiz, Alzira dan banyak lagi. Lusinan kota dan kota di Italia, termasuk Roma, Milan, Turin, Naples, Bari, Palermo, Cagliari, Florence, Bologna, dan lainnya) menyerukan negosiasi perdamaian akhir pekan ini juga.

Di Jerman, 16 organisasi perdamaian merencanakan lebih dari 20 acara akhir pekan ini termasuk Berlin, Frankfurt, dan Hamburg. Lebih dari 15 acara telah dikonfirmasi di Prancis termasuk Paris, Rennes, Libourne, Lorient, Besançon, La Rochelle dan Avignon.

Koalisi anti-perang Kroasia yang baru dibentuk mengorganisir protes anti-perang di Zagreb pada hari Jumat. Di Portugal, demonstrasi berlangsung di beberapa kota termasuk di Lisbon. Mobilisasi lainnya termasuk demonstrasi perdamaian di Zurich, Wina,

Jaringan No To NATO dan International Peace Bureau juga mendesak para pendukung mereka di seluruh dunia untuk mengorganisir dan/atau bergabung dalam aksi perdamaian antara 23-26 Februari melawan perang di Ukraina dan untuk segera menuntut negosiasi perdamaian.

Inggris

Demonstrasi nasional berlangsung di pusat kota London pada tanggal 25 Februari yang diselenggarakan bersama oleh Stop the War dan CND.

Peringatan untuk Ukraina juga akan berlangsung di Edinburgh pada 24 Februari dan protes akan berlangsung di Glasgow pada 1 Maret untuk menuntut de-eskalasi oleh NATO dan menyerukan pembicaraan damai.

Sentimen anti-perang yang tumbuh di seluruh masyarakat adalah kesaksian fakta meskipun serangan tanpa henti terhadap gerakan anti-perang oleh media sayap kanan dan agenda pro perang pemerintah Barat, gerakan ekstra parlementer adalah satu-satunya cara untuk mengubah opini publik. dan mengumpulkan solidaritas. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,593PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru