Sabtu, 25 Mei 2024

PBB GIGIT JARI..! Jelang Serbuan ke Rafah, Ribuan Tentara Israel Dikerahkan ke Gaza

JAKARTA- Menjelang invasi Israel ke Rafah, ribuan tentara cadangan Israel akan dikerahkan menuju Gaza. Ribuan tentara cadangan Israel menuju ke Gaza saat invasi Rafah ‘siap dilancarkan’.

Pejabat militer Israel mengatakan semua persiapan untuk memasuki kota Rafah paling selatan di Gaza telah selesai dan rencana tersebut bergantung pada persetujuan pemerintah.

Tentara Israel mengumumkan pada tanggal 24 April bahwa Brigade Lapis Baja “Yiftah” ke-679 dan Brigade Infanteri “Carmeli” ke-2 akan memasuki Jalur Gaza dalam beberapa hari mendatang.

Mereka disiapkan untuk mengambil kendali sabuk militer Netzarim dan dermaga buatan AS di lepas pantai Gaza.

Brigade infanteri Israel biasanya terdiri dari 2.000 hingga 5.000 tentara.

Media Israel mengatakan pengerahan dua brigade tersebut akan “membebaskan” pasukan dari Brigade “Nahal” ke-933 yang saat ini menguasai koridor Netzarim, yang dibangun di atas reruntuhan rumah, sekolah, dan rumah sakit untuk membagi Gaza menjadi dua pada awal tahun ini .

Pengumuman ini muncul ketika pihak berwenang Israel mengatakan semua persiapan yang diperlukan telah selesai untuk menghadapi serangan yang akan terjadi di kota Rafah di bagian paling selatan Gaza, tempat lebih dari satu juta warga Palestina berlindung.

Seorang pejabat senior pertahanan mengatakan kepada Reuters pada hari Rabu bahwa tentara dapat melancarkan operasi setelah mendapat persetujuan pemerintah.

“Hamas terkena dampak paling parah di sektor utara. Hal ini juga terkena pukulan keras di bagian tengah Jalur Gaza. Dan dalam waktu dekat hal ini juga akan mendapat pukulan keras di Rafah,” kata seorang petinggi tentara Israel, Jenderal Itzik Cohen mengatakan pada hari Selasa.

“Rafah tidak akan menjadi Rafah saat ini… Tidak akan ada amunisi di sana. Dan tidak akan ada sandera di sana,” tambahnya.

Awal pekan ini, Wall Street Journal (WSJ) mengutip para pejabat Mesir yang mengatakan bahwa Israel memiliki rencana untuk mengevakuasi warga sipil dari Rafah selama dua hingga tiga minggu bekerja sama dengan AS, Kairo, dan negara-negara Arab lainnya, termasuk UEA.

Para pejabat menambahkan bahwa Tel Aviv berencana melakukan pengerahan pasukan secara bertahap ke Rafah, terkonsentrasi di wilayah tertentu di mana para pemimpin Hamas diduga bersembunyi.

Evakuasi Warga Sipil

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, seluruh operasi diperkirakan memakan waktu setidaknya enam minggu.

Selain itu, sumber-sumber pemerintah Israel mengatakan kepada media Israel pada hari Rabu bahwa kabinet perang berencana untuk bertemu dalam dua minggu mendatang untuk mengizinkan evakuasi warga sipil.

Laporan tersebut menyatakan bahwa rencana evakuasi melibatkan pemindahan penduduk sipil Rafah ke kota selatan Khan Yunis dan daerah lain di Jalur Gaza.

Sebagai persiapan, kota tenda yang luas sedang dibangun di dekat Khan Yunis.

Mesir juga telah selesai membangun zona penyangga keamanan di Gurun Sinai dan baru-baru ini memobilisasi lebih banyak pasukan ke perbatasannya dengan Gaza, karena negara tersebut baru-baru ini menerima rejeki nomplok dari negara-negara barat dan Teluk untuk memenuhi segala kebutuhan akibat krisis pengungsi.

Rafah saat ini menjadi rumah bagi lebih dari satu juta pengungsi Palestina yang terpaksa melarikan diri dari pemboman Israel di Gaza utara.

Serangan udara Israel telah menewaskan sejumlah warga sipil Palestina di Rafah dalam beberapa pekan terakhir.

PBB dan beberapa negara telah memperingatkan bahwa menyerang Rafah akan menimbulkan konsekuensi bencana dan menekankan tidak ada cara aman untuk mengevakuasi kota yang sangat padat penduduknya.

Pihak berwenang Israel mengklaim bahwa kemenangan melawan Hamas “tidak mungkin” tanpa invasi ke Rafah, di mana mereka mengklaim hanya segelintir batalyon Hamas yang masih bersembunyi.

“Pasukan pendudukan berusaha meyakinkan dunia bahwa mereka telah melenyapkan semua faksi perlawanan, dan ini adalah kebohongan besar… Musuh tidak mampu, dalam 200 hari, untuk mencapai apa pun selain pembantaian massal, penghancuran, dan pembunuhan”.

“Musuh masih terjebak di Gaza, dan yang akan dituainya hanyalah kemarahan, balas dendam, dan aib yang lebih besar,” kata juru bicara Brigade Qassam Hamas, Abu Obeida , dalam pidatonya pada tanggal 23 April.

Peringatan Buat Negara-negara Arab

Pejuang Palestina Memperingatkan akan Adanya Eskalasi yang Meningkat
Para pejuang Palestina memperingatkan akan adanya eskalasi menyeluruh jika terjadi invasi Israel ke daerah Rafah.

Mau tidak mau, mereka harus siap untuk skenario apa pun. Faksi-faksi Palestina memperingatkan akan adanya eskalasi menyeluruh jika terjadi invasi ke Rafah.

Perlawanan besar-besaran dan bentrokan dengan Zionis Israel bisa saja terjadi di lokasi yang bersentuhan.

Para pejuang Palestina memperingatkan dampak bencana dan kemanusiaan dari setiap agresi darat (Israel) terhadap kota Rafah, di selatan Jalur Gaza.

Pada Rabu malam, dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah pertemuan mereka, mengenai eskalasi dan ledakan yang menyeluruh yang akan mempengaruhi seluruh wilayah dan mengancam keamanan di seluruh wilayah jika terjadi invasi darat ke Rafah.

Pernyataan tersebut memperbarui seruan kepada negara-negara Arab dan negara-negara Islam serta masyarakat bebas di dunia untuk mengambil sikap untuk menghentikan agresi.

Dalam pernyataan tersebut juga diserukan kepada masyarakat bebas untuk turun ke lapangan untuk mengecam kelanjutan agresi Israel ke Gaza tersebut.

Pernyataan faksi-faksi Palestina menyerukan massa di Tepi Barat yang diduduki untuk bangkit secara besar-besaran untuk mengecam ancaman Zionis yang akan menyerang kota Rafah.

Israel telah bentrok dan ingin mengubah Tepi Barat menjadi wilayah yang diduduki Israel.

Pernyataan tersebut menekankan bahwa perlawanan Palestina di Gaza tidak akan tinggal diam dan bersiap menghadapi skenario apa pun, termasuk skenario invasi ke kota Rafah.

Pernyataan tersebut juga menekankan bahwa tidak ada kesepakatan pertukaran tawanan kecuali dengan cara menghentikan agresi, penarikan tentara sepenuhnya, pemulangan pengungsi, rekonstruksi, pemberian bantuan, dan penghentian pengepungan.

Mesir Minta Israel Tidak Menyerang Rafah

Mesir, yang berbatasan dengan Rafah, mengatakan pihaknya memperingatkan Israel agar tidak melakukan serangan ke kota tersebut.

Tindakan seperti itu, menurut Layanan Informasi Negara Mesir, “akan menyebabkan pembantaian besar-besaran, kerugian [dan] kehancuran yang meluas.”

Israel dilaporkan telah mengerahkan dua Brigade Cadangan ke Gaza ketika mereka bersiap melakukan serangan ke Rafah.

Tentara Israel sedang bersiap untuk mengerahkan dua brigade cadangan di Jalur Gaza, di bawah divisi ke-99.

Brigade Lapis Baja “Yiftah” ke-679 dan Brigade Infanteri “Carmeli” ke-2, yang beroperasi di perbatasan utara, “dalam beberapa minggu terakhir telah mempersiapkan misi mereka di Jalur Gaza,” kata tentara.

Militer Israel mengatakan kedua brigade cadangan tersebut “melatih teknik tempur dan mengambil pelajaran penting dari pertempuran dan manuver di Jalur Gaza sejauh ini.”

Kerahkan Dua Brigade Cadangan

Selama bulan-bulan pertama serangan darat IDF, Divisi ke-99 ditugaskan di koridor tengah Jalur Gaza.

Penempatan barunya dilakukan ketika IDF bersiap untuk melakukan serangan baru di Gaza, terutama di kota Rafah di selatan, di mana, menurut Israel, empat dari enam batalyon Hamas yang tersisa berada di sana.

Dilansir The Times of Israel, IDF mengerahkan dua brigade cadangan ke Gaza saat Israel bersiap untuk serangan Rafah.

Pasukan dilaporkan mengamankan koridor tengah dan dermaga bantuan AS, sehingga tentara yang berada di sana sekarang dapat bersiap untuk melakukan serangan yang direncanakan ke kota di selatan.

Pasukan Pertahanan Israel pada hari Rabu mengatakan pihaknya siap mengerahkan dua brigade cadangan untuk misi di Jalur Gaza, ketika militer tampaknya melanjutkan rencana serangan di kota Rafah di Gaza selatan dalam upayanya untuk menyingkirkan pejuang Hamas.

Brigade Lapis Baja “Yiftah” ke-679 dan Brigade Infanteri “Carmeli” ke-2, yang telah beroperasi di perbatasan utara, ditugaskan untuk mengambil tanggung jawab atas wilayah tengah Gaza yang tetap berada di bawah kendali militer Israel sejak sebagian besar pasukan ditarik dari wilayah lain dari Jalur Gaza awal bulan ini, menurut laporan Radio Angkatan Darat.

Tindakan ini akan memberi ruang bagi pasukan Brigade Nahal yang saat ini menguasai koridor tengah untuk bergabung dengan Divisi 162 lainnya dalam mempersiapkan operasi di masa depan, termasuk rencana serangan di Rafah dan Gaza tengah, kata sumber militer Israel.

IDF mengatakan dua brigade cadangan “bersiap dalam beberapa minggu terakhir untuk misi mereka di Jalur Gaza.”

Mereka mempraktikkan teknik pertempuran dan mempelajari wawasan serta pelajaran utama dari pertempuran dan manuver di Jalur Gaza sejauh ini, kata militer.

Brigade yang dimobilisasi akan ditempatkan di bawah Divisi ke-99. Selama beberapa bulan pertama serangan darat IDF, divisi tersebut ditugaskan di koridor Netzarim di Jalur Gaza tengah, sebuah rute timur-barat.

Salah satu brigade akan kembali dikerahkan ke wilayah timur-barat yang membagi Jalur Gaza menjadi dua, sementara brigade kedua akan mengamankan dermaga yang sedang dibangun oleh Amerika Serikat di pantai tengah Gaza yang bertujuan untuk meningkatkan pengiriman bantuan kemanusiaan, menurut Radio Angkatan Darat Israel. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru