Selasa, 21 Mei 2024

PBB TAK BERKUTIK…! Iran Matikan Kamera PBB di Fasilitas Nuklirnya, Raisi: Atas Nama Allah, Kami tidak Mundur…

JAKARTA- Republik Islam Iran tak peduli dengan upaya pengawasan badan atom internasional terkait aktivitas fasilitas nuklirnya. Terbukti, Iran nekat mematikan 27 unit kamera pegintai milik badan PBB itu dari fasilitas nuklirnya.

Pengawasan oleh Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) lewat Badan Energi Atom Internasional (IAEA) ini dianggap berlebihan.

Iran berulangkali mengklaim, fasilitas tersebut tidak untuk membuat senjata nuklir, melainkan terkait untuk perdamaian yang juga sebagai teknologi untuk kesejahteraan rakyat.

Negara-negara lain seperti AS, juga sudah memiliki senjata nuklir produksi sendiri untuk perang.

Dengan demikian, pengawasan ketat PBB atas aktivitas nuklir ini dianggap sebagai alasan untuk mencari-cari kesalahan Iran.

Bahkan, perilaku para pejabat IAEA selama di iran juga dianggap tidak sopan sehingga pemerintah negara itu mematikan semua kamera pengintai tersebut.

Itu sebabnya IAEA kian curiga bahwa Iran terus mengupayakan pembuatan senjata nuklir sehingga sebagaimana dilansir dari koran Turki Daily Sabah, Kamis, 9 Juni 2022, Iran memulai proses penghapusan 27 kamera pengintai itu.

Pada Kamis lalu, Kepala IAEA dari PBB ini memperingatkan bahwa tindakan ini bisa menjadi paku terakhir dalam peti mati kesepakatan nuklir yang sudah compang-camping.

Ini karena Teheran dinilai terus memperkaya uranium ke tingkat yang lebih tinggi.

Perkembangan itu terjadi sehari setelah Dewan Gubernur IAEA mengecam Teheran karena gagal memberikan ‘informasi yang kredibel’ atas bahan nuklir buatan manusia,. yang ditemukan di tiga lokasi yang tidak diumumkan di Iran.

Hal ini juga mengikuti jalan buntu selama berbulan-bulan atas pembicaraan yang terhenti, yang bertujuan memulihkan kesepakatan nuklir dengan Iran pada 2015 dengan kekuatan dunia.

Ketegangan tetap tinggi di Timur Tengah yang lebih luas atas runtuhnya perjanjian itu.

Hal tersebut karena sanksi AS dan kenaikan harga pangan global telah mencekik ekonomi Iran yang sakit, memberikan tekanan lebih lanjut pada pemerintah dan rakyatnya.

“Ini, tentu saja, merupakan tantangan serius bagi kemampuan kami untuk terus bekerja di sana,” kata Rafael Mariano Grossi, Direktur Jenderal IAEA.

Dia menambahkan bahwa akan menjadi pukulan fatal bagi kesepakatan nuklir Iran yang compang-camping.

Ini jika kesepakatan tidak dapat dicapai untuk mengembalikan kamera dalam tiga hingga empat minggu.

Grossi sudah memperingatkan bahwa tanpa kamera, Iran dapat membuat sentrifugal, dan mengalihkannya ke lokasi yang tidak diketahui.

“Ketika kami kalah ini, maka itu adalah tebakan siapa pun,” tambahnya.

Iran tidak segera mengakui telah menghapus 27 kamera, meskipun sebelumnya mengancam akan mengambil lebih banyak langkah.

Tindakan ini sebagai hukuman karena IAEA dianggap beperilaku tak pantas di negaranya.

Karena itu, media Pemerintah Iran menayangkan rekaman pada Kamis lalu tentang para pekerja yang melepaskan dua kamera milik IAEA dari listrik.

“Kami berharap mereka sadar, dan menanggapi kerja sama Iran juga dengan kerja sama,” kata Behrouz Kamalvandi, juru bicara program nuklir Iran, Rabu tentang pejabat IAEA.

“Tidak dapat diterima bahwa mereka menunjukkan perilaku yang tidak pantas, sementara Iran terus bekerja sama,” katanya.

Presiden garis keras Iran, Ebrahim Raisi mengeluarkan nada yang jauh lebih agresif pada Kamis, saat mengunjungi pusat kota Shahr-e Kord.

“Apakah Anda berasumsi bahwa kami mundur karena resolusi?” tanyanya.

“Atas nama Tuhan dan atas nama bangsa, Iran tidak akan mundur satu langkah pun dari pendiriannya,” tegasnya.

Grossi membuat komentar pada konferensi pers yang tiba-tiba disebut berlangsung di Wina, dan berdiri di samping contoh kamera yang dipasang di seluruh Iran.

“Iran akan menghapus kamera IAEA dari situs, termasuk di Teheran, fasilitas pengayaan nuklir bawah tanah Natanz, fasilitas di Isfahan, dan reaktor air berat Arak di Khondab,” katanya.

“Kamera IAEA akan tetap aktif di Iran, meskipun Teheran telah menahan rekaman IAEA sejak Februari 2021, sebagai taktik tekanan untuk memulihkan perjanjian atom,” lanjutnya.

“Kami berada dalam situasi yang sangat tegang dengan negosiasi untuk menghidupkan kembali (kesepakatan nuklir) sedang surut,” tambah Grossi.

“Sekarang kami menambahkan ini ke gambar; jadi, seperti yang Anda lihat, itu tidak terlalu bagus,” tambahnya.

Pada Rabu, Iran menyatakan telah mematikan dua perangkat yang digunakan IAEA untuk memantau pengayaan di Natanz.

Grossi mengakui pada Kamis bahwa di antara perangkat yang dihapus adalah Monitor Pengayaan Online dan flowmeter.

Monitor ini mengawasi proses pengayaan gas uranium melalui perpipaan di fasilitas pengayaan, dan memungkinkan inspektur untuk melacak pekerjaan tersebut dari jarak jauh.

Sementara itu, IAEA pada Kamis pagi juga menyatakan bahwa Iran memberi tahu ke pihaknya bahwa mereka berencana memasang dua kaskade baru IR-6 di Natanz.

Kaskade adalah serangkaian sentrifugal, yang dihubungkan bersama untuk memutar gas uranium dengan cepat untuk memperkayanya.

Sebuah sentrifugal IR-6 memutar uranium 10 kali lebih cepat daripada sentrifugal generasi pertama, yang pernah dibatasi oleh Iran di bawah kesepakatan nuklirnya dengan kekuatan dunia.

Pada Februari 2022, Iran memutar kaskade IR-6 di fasilitas bawah tanahnya di Fordo, menurut IAEA. Iran sebelumnya mengaku berencana memasang satu kaskade IR-6 di Natanz.

IAEA menyatakan, pihaknya ‘memverifikasi’ instalasi yang sedang berlangsung dari kaskade itu pada Senin lalu, sementara pemasangan dua kaskade lain yang baru, dijanjikan belum dimulai.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan Iran dan kekuatan dunia pada 2015 menyetujui kesepakatan nuklir, yang membuat Teheran secara drastis membatasi pengayaan uraniumnya dengan imbalan pencabutan sanksi ekonomi.

Pada 2018, Presiden AS Donald Trump secara sepihak menarik AS dari perjanjian itu, sehingga meningkatkan ketegangan di Timur Tengah yang lebih luas, dan memicu serangkaian serangan dan insiden.

Pembicaraan di Wina tentang menghidupkan kembali kesepakatan tersebut telah terhenti sejak April 2022.

Sejak kesepakatan itu gagal, Iran telah menjalankan sentrifugal canggih, dan dengan cepat menumbuhkan persediaan uranium yang diperkaya.

Pakar nonproliferasi memperingatkan bahwa Iran telah memperkaya cukup hingga 60 persen kemurnian.

Hal ini adalah langkah teknis singkat dari tingkat tingkat senjata 90 persen untuk membuat satu senjata nuklir, jika mereka memutuskan untuk melakukannya.

Iran menegaskan programnya adalah untuk tujuan damai, meskipun para ahli PBB dan badan-badan intelijen Barat mengklaim bahwa Iran memiliki program nuklir militer terorganisir hingga tahun 2003.

Membangun bom nuklir masih akan memakan waktu lebih lama bagi Iran, jika mereka mengejar senjata, menurut para analis.

Meskipun demikian, mereka memperingatkan bahwa kemajuan Teheran membuat program itu lebih berbahaya.

Sementara itu, Israel telah mengancam akan melakukan serangan pendahuluan untuk menghentikan Iran.

Ancaman Israek ini dicurigai sudha dilakukan lewat serangkaian pembunuhan baru-baru ini yang menargetkan pejabat Iran.

Perdana Menteri Israel Naftali Bennett memuji pemungutan suara dewan IAEA pada Rabu untuk mengecam Teheran sebagai ‘keputusan signifikan yang mengungkap wajah asli Iran’.

Pemungutan suara IAEA disbeutnya adalah lampu peringatan yang jelas bagi Iran.

“Jika Iran melanjutkan aktivitasnya, negara-negara terkemuka harus membawa masalah itu kembali ke Dewan Keamanan PBB,” kata Bennett, yang melakukan perjalanan mendadak pada Kamis lalu ke Uni Emirat Arab.

Namun, risiko krisis meningkat lebih lanjut. (Aju)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru