Rabu, 12 Juni 2024

PUTIN-XI JINPING TAK TERKALAHKAN..! Rusia Pastikan China Terlalu Kuat, Tak Bisa Ditekan Barat

MOSKOW – China terlalu kuat untuk terpengaruh oleh upaya “kurang ajar” Barat yang memaksa Beijing membatasi kerja samanya dengan Rusia. Penegasan itu diungkap juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada Izvestia pada Kamis (16/5/2024) lalu.

Peskov berbicara ketika Presiden Rusia Vladimir Putin memulai kunjungan dua hari ke China. Perjalanan tersebut merupakan kunjungan pertama Putin ke luar negeri sejak dia dilantik untuk masa jabatan kelima sebagai presiden awal bulan ini.

Putin bertemu dengan Presiden China Xi Jinping di Beijing pada Kamis dan menghadiri pembukaan EXPO Rusia-China ke-8 di kota Harbin, serta Forum Rusia-China tentang Kerjasama Antarwilayah ke-4.

Peskov menyebut pameran tersebut sebagai “dialog substantif,” dan menambahkan sejumlah besar wilayah Rusia akan diwakili dan menggambarkannya sebagai hal yang penting bagi pengembangan provinsi-provinsi di Timur Jauh Rusia dan perbatasan China.

“Ini adalah salah satu elemen terpenting dalam kerja sama perdagangan dan ekonomi kami, yang sangat beragam,” ungkap juru bicara tersebut.

“Ada beberapa masalah,” Peskov mengakui, “namun itu lebih merupakan masalah pertumbuhan.”

Juru bicara tersebut menambahkan, “AS dan sekutunya telah berusaha dengan berani mencoba dan memberikan tekanan pada China untuk membatasi manuver Beijing untuk bekerja sama dengan Rusia.”

“Tapi China cukup kuat bisa menahan tekanan ini,” bantah Peskov, mengacu pada pembatasan yang diberlakukan AS terhadap perusahaan China yang dituduh memasok barang-barang yang digunakan militer Rusia dalam konflik Ukraina.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan dari Beijing, China menegaskan mereka telah mengambil posisi objektif dan adil dalam konflik Ukraina.

Beijing telah menganjurkan perundingan damai, dan mengutuk sanksi Barat terhadap perusahaan China. Beijing juga mengatakan pihaknya tidak menyediakan senjata mematikan ke wilayah konflik atau pihak yang bertikai

Sebaliknya, AS merupakan salah satu pemasok utama persenjataan yang digunakan Ukraina dalam perang melawan Rusia. (Enrico N. Abdielli)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru