Selasa, 21 Mei 2024

REZIM PARASIT INTERNASIONAL..! IMF: Perekonomian Global Tumbuh Lemah Selama Satu Dekade

JAKARTA- Perekonomian global menghadapi “pertumbuhan lambat” dan “ketidakpuasan masyarakat” selama satu dekade meski berhasil menghindari resesi, demikian peringatan Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva.

“Kenyataan yang menyedihkan adalah aktivitas global lemah berdasarkan standar historis dan prospek pertumbuhan telah melambat sejak krisis keuangan global,” kata Georgieva , menjelaskan bahwa “inflasi belum sepenuhnya teratasi, penyangga fiskal telah habis dan utang meningkat, hal ini menimbulkan dampak buruk pada perekonomian global. tantangan besar bagi keuangan publik di banyak negara”.

Memerangi tingkat utang yang tinggi akan sulit dilakukan pada tahun ketika terdapat rekor jumlah pemilu dan pada saat meningkatnya kecemasan
“karena ketidakpastian yang luar biasa dan guncangan selama bertahun-tahun”, katanya, seraya menambahkan bahwa ketegangan geopolitik “meningkatkan risiko fragmentasi negara.” perekonomian dunia”.

Dalam pidatonya di Dewan Atlantik pada hari Kamis (11/4), ia menambahkan bahwa, tanpa langkah-langkah untuk meningkatkan produktivitas dan menurunkan beban utang, dunia menghadapi “dekade yang lamban dan mengecewakan”, yang ia sebut sebagai “tahun dua puluhan yang hangat”.

Komentar Georgieva muncul saat dia bersiap menyambut para gubernur bank sentral dan menteri keuangan di Washington minggu depan untuk menghadiri pertemuan musim semi IMF dan Bank Dunia. Dengan masa jabatan lima tahunnya yang akan berakhir pada musim gugur, ia diperkirakan akan mendapatkan nominasi untuk masa jabatan kedua pada pertemuan tersebut.

Dana tersebut akan menerbitkan serangkaian proyeksi terbaru untuk perekonomian global pada minggu depan, yang menurut Georgieva akan menunjukkan pertumbuhan lebih besar dari yang diantisipasi dalam World Economic Outlook sebelumnya pada bulan Januari. IMF kemudian mengatakan bahwa pertumbuhan produk domestik bruto global akan tetap sebesar 3,1 persen pada tahun 2024 dan meningkat menjadi 3,2 persen pada tahun 2025.

Pertumbuhan yang kuat di Amerika Serikat dan negara-negara berkembang seperti Indonesia dan India, ditambah penurunan inflasi yang lebih tajam dari perkiraan pada akhir tahun 2023, membantu meningkatkan perekonomian global – begitu pula pasar kerja dan lapangan kerja yang kuat yang didorong oleh peningkatan imigrasi.

“Kita telah menghindari resesi global dan periode stagflasi – seperti yang diperkirakan beberapa orang,” kata Georgieva di Washington.

Namun, ia memperingatkan agar tidak berpuas diri, dengan mengatakan bahwa pandemi virus corona telah menyebabkan hilangnya produksi sebesar $3,3 triliun sejak kemunculannya pada tahun 2020, dan kerugian tersebut ditanggung secara tidak proporsional oleh negara-negara yang paling rentan.

Kepada bergelora.com di Jakarta dilaporkan, pendorong utama melemahnya pertumbuhan adalah perlambatan produktivitas yang signifikan dan meluas, katanya, dan mendesak negara-negara untuk mengambil langkah-langkah untuk memperkuat tata kelola, memotong birokrasi, meningkatkan partisipasi pasar tenaga kerja perempuan, meningkatkan akses terhadap modal dan beradaptasi terhadap perubahan iklim.

Meskipun suku bunga yang lebih tinggi efektif dalam melawan inflasi, hal ini juga berarti biaya pembayaran utang pemerintah kini berada pada tingkat tertinggi dalam beberapa dekade.

“Di negara-negara maju, kecuali AS, pembayaran bunga utang pemerintah rata-rata akan mencapai 5 persen dari pendapatan pemerintah tahun ini,” katanya. “Tetapi biaya pembayaran utang adalah hal yang paling menyakitkan di negara-negara berpendapatan rendah. Pembayaran bunga mereka ditetapkan rata-rata sekitar 14 persen dari pendapatan pemerintah – kira-kira dua kali lipat dibandingkan 15 tahun yang lalu.”

Suku bunga di banyak negara maju kini berada pada tingkat tertinggi sejak pergantian milenium, namun Bank Sentral AS, Bank Sentral Eropa, dan Bank Sentral Inggris diperkirakan akan menurunkan biaya pinjaman pada akhir tahun ini.

Namun Georgieva mendesak kehati-hatian terhadap penurunan suku bunga, dengan mengatakan mungkin ada “kejutan inflasi baru yang bahkan mungkin memerlukan pengetatan moneter lebih lanjut”.

Dalam kecaman terhadap AS, UE, dan Tiongkok, Ketua IMF meminta negara-negara untuk menghindari kebijakan industri kecuali benar-benar terjadi kegagalan pasar.

Namun meskipun perdagangan bebas harus didorong, ia mengakui adanya batasan dalam kebijakan tersebut, dengan mengatakan: “Kita harus menghindari kesalahan masa lalu ketika dampak negatif globalisasi terhadap beberapa komunitas diabaikan dan menyebabkan reaksi balik terhadap perekonomian dunia yang terintegrasi.” (Enrico N. Abdielli)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru