Senin, 22 Juli 2024

TANGKAP ZELENSKYNYA DONG…! Rusia Ingatkan Dunia Terancam Bencana Nuklir Setara Tragedi Chernobyl Jika PLTN Zaporozhye Terus Diserang

JAKARTA- Rusia terus memperingatkan bahaya bencana nuklir di tengah penyerangan terus-menerus yang menyasar pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporozhye.

Duta besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia menyampaikan peringatan tentang potensi bencana tersebut kepada Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB).

“Tindakan sembrono Kiev mendorong dunia semakin dekat ke bencana nuklir besar,” kata Nebenzia kepada Dewan Keamanan pada hari Kamis, seperti dikutip dari AFP, Jumat (12/8).

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, pembangkit listrik Zaporozhye telah berada di bawah kendali pasukan Rusia sejak awal konflik antara Moskow dan Kiev.

“Kami telah berulang kali memperingatkan rekan-rekan Barat kami bahwa, jika mereka gagal berbicara masuk akal tentang rezim Kiev, itu akan mengambil langkah paling keji dan sembrono, yang akan memiliki konsekuensi jauh melampaui Ukraina,” kata Nebenzia.

“Itulah tepatnya yang terjadi,” katanya, seraya menambahkan bahwa “sponsor” Barat Kiev harus memikul tanggung jawab atas potensi bencana nuklir yang disebut-sebut bisa seperti Chernobyl.

Menurut Nebenzia, bencana di pembangkit listrik Zaporozhye – yang terbesar di Eropa – dapat menyebabkan polusi radioaktif di sebagian besar wilayah, mempengaruhi setidaknya delapan wilayah Ukraina, termasuk ibukotanya, Kiev, kota-kota besar seperti Kharkov atau Odessa, dan beberapa wilayah Rusia dan Belarusia yang berbatasan dengan Ukraina.

“Republik Rakyat Luhansk dan Donetsk, serta Moldova, Rumania, dan Bulgaria kemungkinan akan menderita juga,” ujarnya.

“Dan ini adalah perkiraan ahli yang paling optimis,” kata Nebenzia, menambahkan bahwa skala potensi bencana nuklir sebesar itu sulit untuk dibayangkan.

Pabrik Zaporozhye, yang terletak di kota Energodar, Ukraina yang dikuasai Rusia, telah menjadi sasaran serangkaian serangan selama beberapa minggu terakhir.

Akssibsaling tuding pun terjadi. Moskow menuduh Kiev meluncurkan serangan artileri dan pesawat tak berawak ke fasilitas itu, menyebut gerakan ini sebagai “terorisme nuklir.”

Sementara itu Kiev telah mengklaim bahwa Rusia adalah pihak yang menargetkan pabrik tersebut dalam dugaan plot untuk mendiskreditkan Ukraina saat menempatkan pasukannya di fasilitas tersebut.

Kepala Badan Energi Atom Internasional (IAEA), Rafael Grossi, mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa situasi di pabrik itu terkendali dan bahwa belum ada bahaya langsung untuk keselamatannya.

Pada saat yang sama, dia menyebut laporan yang diterima agensinya dari Rusia dan Ukraina saling bertentangan dan mendesak kedua belah pihak untuk memberikan akses IAEA ke fasilitas itu sesegera mungkin.

“Saya meminta kedua belah pihak bekerja sama … dan mengizinkan misi IAEA untuk dilanjutkan,” katanya.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres juga menyerukan agar setiap kegiatan militer di sekitar pabrik dihentikan saat Dewan Keamanan mengadakan pertemuannya.

“Fasilitas itu tidak boleh digunakan sebagai bagian dari operasi militer apa pun. Sebaliknya, kesepakatan mendesak diperlukan pada tingkat teknis tentang batas demiliterisasi yang aman untuk memastikan keamanan daerah itu,” kata Sekjen PBB dalam sebuah pernyataan.

Desakan juga datang dari China, mengingatkan semua pihak yang berkepentingan untuk duduk di meja perundingan dan menemukan solusi untuk masalah ini.

Sementara itu, AS telah menempatkan semua tanggung jawab tepat pada Rusia.(Enrico N. Abdielli)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru