Kamis, 24 Juni 2021

TELAT MAAAS…! Rektor UGM: Generasi Milenial Alami Disorientasi Ideologi

YOGYAKARTA- Rektor Universitas Gadjah Mada, Prof. Panut Mulyono mengingatkan, banyak generasi muda, para milenial mengalami disorientasi ideologi, kehilangan arah karena terjadi kekosongan ideologi negara, yaitu Pancasila.

“Karenanya mereka permisif menerima ideologi transnasional dan paham radikalisme terorisme yang tidak sesuai dengan jati diri bangsa Indonesia,” kata Rektor UGM.

Kepada Bergelora.com dilaporkan, dalam sambutannya pada Upacara Hari Lahir Pancasila di kampus setempat, Rektor mengemukakan, hal itu bermula dari era pascareformasi 1998, yang menetapkan pengajaran Pancasila tidak dilakukan secara mandiri di sekolah setelah berlakunya UU Sisdiknas No. 20 Tahun 2003.

Dikatakan, sejak itu Pancasila hilang sebagai mata pelajaran wajib. Prof Panut menambahkan hal itu berbeda dengan regulasi sebelumnya yang tertuang dalam Undang-Undang Nomor 2 tahun 1989 yang menetapkan Pancasila menjadi pelajaran wajib.

Terkait terorisme kata Rektor memgutip dari Badan Nasional Penanggulangan Terorisme sekitar separuh dari pelaku aksi teror berusia muda.

“Rekrutmen anggota jaringan terorisme usia muda ini disebabkan karena mereka dianggap memiliki militansi yang kuat,” katanya.

Rektor juga mengatakan, dalam Kongres Pendidikan, Pengajaran, dan Kebudayaan yang diselenggarakan di UGM melalui Pusat Studi Pancasila beberapa waktu yang lalu telah memberikan rekomendasi antara lain, perlunta revisi UU nomor 20/2003 dan peraturan turunanya agar kembali sesuai dengan amanat konstitusi.

Direkomendasikan pula Pancasila wajib disajikan sebagai pelajaran/mata kuliah definitif dalam setiap jenjang pendidikan. Pembelajaran Pancasila, kata Rektor harus dijaga dari intervensi kepentingan politik praktis, dan disampaikan sesuai dengan kaidah-kaidah ilmu atau kaidah akademik.

“Perlu menambah guru/dosen Pancasila, dengan bekerjasama atau memfungsikan lembaga-lembaga yang memiliki kapasitas untuk menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan guru/dosen Pancasila,” jelasnya.

Bagi keluarga besar UGM, imbuhnya, dengan jati diri sebagai Universitasnya Pancasila, maka Pancasila merupakan karakter organisasi, pedoman dan panduan perilaku. Bagi UGM. Pancasila lanjutnya, tidak hanya mewarnai dinamika organisasional tetapi jauh lebih mendalam.

Pada kesempatan itu, Rektor mengingatkan pula, di tengah derasnya arus informasi dalam era globalisasi dan digitalisasi ini memberikan pengaruh besar pada adanya perbedaan keyakinan dan cara pandang dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

“Namun perbedaan inilah yang akan membuat kita hidup dan tangguh. Seperti apa yang dikatakan pencetus Pancasila, Presiden Soekarno bahwa tidak ada satu negara yang benar-benar hidup jika tidak ada seperti kuali yang mendidih dan terbakar, dan jika tidak ada benturan keyakinan di dalamnya,” ujarnya. (Hari Subagyo)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

6FansSuka
7PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan

Terbaru