Kamis, 13 Mei 2021

WASPADA…! Mutasi Virus Corona Terus Menyebar, Kini Serangan Menyasar ke Sejumlah Negara di Asean

JAKARTA- Badai serangan virus Corona terus menghantam kemana-mana, korbannya pun terus bergelimpangan.

Kasus Covid-19 yang kini tengah marak di India membuat banyak negara di dunia menjadi khawatir.

Selain itu ada beberapa negara yang juga mengalami lonjakan kasus Covid-19 seperti yang terjadi di Filipina.

Dilaporkan bahwa banyak pasien sudah mulai melakukan antrian di koridor, sehingga dikhawatirkan jika ini terus berlanjut, Filipina bisa berakhir seperti India.

Tak hanya Filipina saja, negara Asia Tenggara lain ada yang dilaporkan juga mengalami lonjakan cukup tajam seperti Kamboja.

Menurut 24h.com.vn, semakin banyak wilayah di ibu kota Phnom Penh, yang dinyatakan sebagai zona merah.

Bahkan kekhawatiran ini membuat orang-orang cemas, tentang konsumsi makanan yang tidak mencukupi sampai pandemi Covid-19 mereda.

Laksamana Phnom Penh Khuong Sreng menandatangani pada 28 April instruksi untuk menghentikan semua bisnis. Termasuk penjualan makanan, di “zona merah” ditutup untuk memperlambat penyebaran virus.

Kementerian Perdagangan Kamboja telah meluncurkan pasar online melalui situs web shop.moc.gov.kh, mengirimkan 8 truk makanan keliling dengan Green Trade Company. Juga mendirikan 25 kios makanan di 11 lokasi zona merah.

Tujuannya untuk memastikan pasokan kebutuhan pokok komoditas seperti mie instan, nasi, ikan kaleng, kecap ikan dan kecap.

Seorang penduduk di “zona merah” yang terdampak oleh Covid-1 pada 29 April mengatakan kepada Khmer Times bahwa beberapa bisnis makanan masih “sembunyi-sembunyi”.

Ia menambahkan, ia mulai kesulitan membeli susu, salah satu kebutuhan pokok untuk bayinya yang berusia 1 tahun.

Sementara sebagian besar bisnis tutup dan perjalanan terbatas, wanita tanpa nama dan suaminya tidak memiliki uang tunai lagi karena mereka tidak dapat mengakses ATM untuk menarik uang.

Khususnya, bahkan dalam blokade, Kamboja masih mencatat peningkatan jumlah penularan.

Sejauh ini, negara tersebut telah melaporkan total 92 kematian dan 12.641 infeksi, di mana 880 terjadi pada 29 April, rekor peningkatan setelah 24 jam.

Selain di Kamboja lonjakan juga terjadi di sejumlah negara di Asia Tenggara.

Misalnya, di Indonesia pada Jumat (30/4/2021) mengumumkan 5.833 infeksi baru dan 218 kematian, dengan total lebih dari 1,6 juta dan 45.334 kasus.

Di hari yang sama, Laos mencatat 68 kasus lagi, naik total 672 kasus, di antaranya tidak ada kematian.

Di Malaysia, jumlah orang yang terinfeksi dan tewas oleh Covid-19 meningkat menjadi total 404.925 dan 11.492 orang, termasuk 3.332 infeksi baru dan 15 kematian pada 29 April.

Di hari yang sama, Myanmar mengumumkan 10 kasus baru dengan total 142.800 kasus. Negara tersebut sejauh ini mencatat 3.209 kematian.

Dengan 8.275 kasus dan 114 kematian baru diumumkan pada 29 April, Filipina memiliki lebih dari 1 juta infeksi dan 17.145 kematian hingga saat ini.

Kepada Bergelora.com dilaporkan, angka di Thailand masing-masing adalah 63.570 dan 188, termasuk 1.871 kasus dan 10 kematian yang diumumkan pada 29 April. (Enrico N. Abdielli)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

6FansSuka
7PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan

Terbaru