Kamis, 13 Juni 2024

ZELENSKY NGACIR LAGI NIH..! Pejabat AS Akui Kerusakan Sistem Pertahanan Patriot Dalam Serangan Rusia di Kyiv

JAKARTA- Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa setidaknya satu Kinzhal digunakan dalam serangan pada hari Selasa menghancurkan sistem pertahanan udara Patriot.

Dua pejabat AS membenarkan bahwa sistem Patriot telah rusak dalam serangan itu, namun tetap berdalih masih bisa digunakan. The New York Times melaporkan dikutip Bergelora.com di Jakarta, Jumat (19/5).

Tidak segera jelas berapa banyak rudal Rusia yang ditujukan ke ibu kota, Kyiv, yang menurut pejabat setempat menjadi sasaran dalam semalam dengan serangan rudal dan drone yang “luar biasa”. Langit di atas Kyiv menyala sekitar pukul 3 pagi dengan ledakan menggelegar saat pertahanan udara bertabrakan dengan rudal yang masuk, menghujani puing-puing di seluruh kota.

Pernyataan dari Angkatan Udara Ukraina tentang Kinzhal datang dengan cepat. Itu tidak menentukan apakah sistem pertahanan udara Patriot buatan Amerika terlibat dalam penembakan rudal Rusia, tetapi Ukraina sampai saat ini tidak memiliki kemampuan untuk mencegat Kinzhals dan telah menekan sekutu untuk mendapatkab sistem Patriot yang diharapkan akan memberikan perlindungan.

Dalam pidato melalui tautan video Selasa malam ke Dewan Eropa, lembaga utama yang mengatur hak asasi manusia di benua itu, Presiden Volodymyr Zelensky berkata: “Pada jam 3 pagi, orang-orang kami terbangun karena ledakan. Delapan belas rudal Rusia dari berbagai jenis ada di langit kita, khususnya rudal balistik, yang dibanggakan oleh negara itu.”

Belakangan, dalam pidato malamnya, Zelensky menawarkan sikap yang lebih menantang.

“Kami biasa mendengar bahwa Patriot dianggap tidak realistis,” kata Zelensky dalam pidato malamnya pada hari Selasa. “Dan sekarang di sinilah mereka, Patriot.”

Belum jelas apakah Patriot dapat mencegat rudal hipersonik, yang dianggap oleh banyak ahli terlalu cepat untuk dideteksi oleh radar pada waktunya untuk ditanggapi oleh sistem pertahanan udara tradisional.

Tetapi pada 4 Mei, angkatan udara Ukraina mengatakan untuk pertama kalinya berhasil mencegat Kinzhal menggunakan Patriot, sebuah konfirmasi yang memakan waktu lebih dari 24 jam.

Tiga pejabat senior AS mengkonfirmasi penembakan itu dan mengatakan mereka telah menerima informasi tentang serangan itu dari militer Ukraina melalui saluran rahasia. Seorang pejabat menambahkan bahwa analis militer AS dapat memverifikasi klaim tersebut menggunakan sarana teknis. Namun demikian, analis independen pada saat itu enggan untuk mengkonfirmasi intersepsi sampai lebih banyak informasi tersedia.

Rudal hipersonik adalah amunisi jarak jauh yang mampu mencapai kecepatan setidaknya 5 Mach — lima kali kecepatan suara, atau lebih dari satu mil per detik.

Serangan udara atas Kyiv Selasa pagi adalah serangan skala besar kedelapan di kota itu bulan ini; Pejabat Ukraina mengatakan serangan itu ditujukan untuk melemahkan pertahanan udara mereka. Rentetan hari Selasa luar biasa dalam jumlah serangan yang diluncurkan di ibu kota dalam waktu singkat, kata Serhiy Popko, kepala administrasi militer Kyiv.

Setidaknya tiga orang terluka oleh puing-puing, menurut walikota Vitali Klitschko. Beberapa mobil terbakar, sebuah bangunan rusak dan puing-puing berjatuhan ke halaman Kebun Binatang Kyiv, kata Klitschko. Tidak ada hewan atau pekerja yang terluka, kata walikota.

Pertahanan udara Kyiv sebagian besar berhasil melindungi ibu kota dari kerusakan besar dalam serentetan serangan baru-baru ini, yang terjadi setelah jeda hampir dua bulan.

Pengeboman terbaru terjadi ketika Presiden Volodymyr Zelensky dari Ukraina memposting video dirinya di atas kereta yang kembali ke Kyiv setelah tur empat negara di Eropa Barat di mana dia mendapatkan janji untuk lebih banyak lagi sistem pertahanan udara, drone serang, dan kendaraan lapis baja.

Inggris menjanjikan rudal pertahanan udara dan drone selain rudal jelajah jarak jauh yang baru saja dikirimkannya. Jerman mengatakan akan memberikan paket senilai hampir $3 miliar termasuk 16 sistem pertahanan udara, lebih dari 200 drone, tank Leopard, dan kendaraan tempur lapis baja. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru