Senin, 15 April 2024

ZELENSKY NGACIR LAGI..! Panglima Ukraina Ukraina: Rusia Unggul 6 Kali Lipat di Garis Depan

KYIV – Panglima tertinggi Ukraina Oleksandr Syrsky dalam wawancara yang diterbitkan para Jumat (29/3/2024) mengatakan, pasukan Rusia unggul enam kali lipat di garis depan sehingga pasukannya kehilangan posisi.

“Beberapa hari lalu, keunggulan musuh dalam hal amunisi yang ditembakkan adalah sekitar enam berbanding satu,” kata Syrsky kepada kantor berita Ukrinform, dikutip dari AFP.

“Pasukan pertahanan kini menjalankan tugas di sepanjang garis depan yang luas, dengan sedikit atau tanpa senjata dan amunisi,” ia memperingatkan, sambil mengatakan bahwa situasinya tegang di beberapa daerah.

Syrsky mengambil alih jabatan panglima tertinggi pada Februari 2024 setelah Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky memecat pendahulunya yang lebih populer yaitu Valery Zaluzhny.

Syrsky menambahkan, dalam beberapa bulan dan minggu terakhir, Rusia meningkatkan aktivitas penerbangan secara signifikan, menggunakan KAB yakni bom udara berpemandu yang menghancurkan posisi pasukan Ukraina.

Adapun Ukraina terus meminta Kongres Amerika Serikat meloloskan paket bantuan militer senilai 60 miliar dollar AS (Rp 953,3 triliun) yang telah lama terhenti untuk Kyiv.

“Kami berharap bisa mendapat lebih banyak sistem pertahanan udara, dan yang paling penting, rudal dari mitra kami,” ujar Syrsky.

“Kami akan lebih bersyukur jika bantuan ini datang lebih cepat dan dalam jumlah yang cukup.”

Ukraina kehilangan wilayah-wilayah yang sebenarnya dapat dipertahankan dengan sistem pertahanan udara dan peluru artileri dalam jumlah memadai, menurut panglima tertinggi tersebut.

Batal Mobilisasi 500 Ribu Tentara

Sementara itu, kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan dari Kyiv, Ukraina membatalkan rencana melakukan mobilisasi militer sebanyak setengah juta warganya menjadi tentara.

Panglima angkatan bersenjata Ukraina, Jenderal Oleksandr Syrsky mengatakan, program itu batal dilakukan, namun militer tetap akan merekrut tentara dalam jumlah yang lebih kecil.

“Setelah meninjau sumber daya internal kami dan memperjelas kekuatan tempur pasukan, angka ini berkurang secara signifikan,” kata Syrsky dikutip dari media pemerintah Ukrinform, Sabtu (30/3/2024).

Syrsky berujar, pihaknya tetap memiliki cukup banyak orang yang mampu membela Tanah Air. Bukan hanya berbicara tentang orang-orang yang dimobilisasi, tetapi juga tentang relawan.

Disebutkannya, dalam audit militernya, masih ada unit-unit angkatan bersenjata yang tidak berpartisipasi dalam peperangan. Jumlahnya yang ribuan ini dimungkinkan untuk dilepaskan bergabung ke unit-unit yang sedang bertempur di garis depan.

Sebelumnya Presiden Volodymyr Zelensky pesimis dengan kondisi yang terjadi sekarang. Saat itu Ia bilang Angkatan Bersenjata Ukraina mungkin tidak mampu menghalau serangan tentara Rusia yang akan datang.

Dan juga dengan banyaknya publikasi di media Barat yang memperkirakan pasukan Rusia akan kembali berdiri di dekat Kiev pada musim panas.

Bahkan Syrsky menyebut bahwa situasinya “rumit, tetapi dapat dikendalikan” dan bahkan mengatakan bahwa Angkatan Bersenjata Ukraina sendiri sedang bersiap untuk melakukan serangan.

Serangan Balik

Di balik serangan bertubi-tubi yang dilakukan oleh Rusia, Syrsky mengatakan pasukan Ukraina berencana melakukan serangan balik.

Target yang dilakukan adalah setelah bombardemen yang dilakukan pasukan Vladimir selesai dan senjata Rusia mulai menipis.

“Tujuan kami adalah untuk mencegah hilangnya wilayah kami, untuk menguras habis musuh sebanyak mungkin, untuk menimbulkan kerugian sebesar-besarnya, untuk membentuk dan mempersiapkan cadangan untuk tindakan ofensif,” kata panglima tertinggi tersebut.

Syrsky bilang, Rusia berencana memasuki perbatasan wilayah Donetsk dan Lugansk dan memukul mundur Angkatan Bersenjata Ukraina di tepi kiri Dnieper di wilayah Zaporozhye.

Mengomentari informasi media tentang rencana Federasi Rusia untuk menyerang Kharkov, Syrsky mengatakan bahwa persiapan untuk hal ini sedang dilakukan.

“Kami tidak dapat mengabaikan informasi apa pun mengenai persiapan musuh untuk melakukan tindakan ofensif, oleh karena itu kami mengambil semua tindakan untuk merespons kemungkinan tersebut secara memadai. Hari ini kami melakukan serangkaian pekerjaan besar pada peralatan benteng wilayah dan posisi, memasang sistem penghalang yang komprehensif, dan merencanakan penggunaan pasukan kami jika terjadi tindakan seperti itu,” kata panglima tersebut.

Diberitakan oleh Strana, Rusia melancarkan serangan rudal baru ke Ukraina pada Jumat (29/3/2024).

Bombardemen ini kembali berdampak pada fasilitas energi – seperti ppemadaman listri yang terjadi sebelumnya pada 22 Maret.

Sebanyak 60 drone Shahed dan 39 rudal. Menurut data resmi, hanya dua drone yang sampai sasaran. Sebanyak 58 unit dihancurkan. Adapun rudalnya, 26 di antaranya ditembak jatuh.

Serangan tersebut dilakukan oleh 3 Kinzhal dari wilayah Ryazan, 2 Iskander dari Krimea, 4 Iskander-K dari wilayah Kursk (semua ditembak jatuh), 9 rudal udara Kh-59 dari wilayah Belgorod (5 ditembak jatuh), 21 Rudal jelajah Kh-101 /X-555 (17 ditembak jatuh).

Menurut Kementerian Dalam Negeri, sepuluh wilayah diserang. Di enam wilayah, pihak berwenang mengonfirmasi kedatangan di fasilitas sistem energi: di Dnepropetrovsk, Vinnitsa, Ivano-Frankivsk, Lviv, Cherkasy, dan Chernivtsi.

Di beberapa wilayah – misalnya, di wilayah Dnepropetrovsk, wilayah Zaporozhye, dan Kirovograd – penutupan darurat diterapkan.

Di Odessa, dengan latar belakang kekurangan pembangkit listrik secara umum, sebuah gardu induk dimatikan, menyebabkan penduduk di distrik Khadzhibey dan Kyiv tanpa listrik.

Di antara objek tertentu yang diserang adalah pembangkit listrik tenaga air Kanevskaya dan Dniester.

Tentara Ukraina bersiap menembak drone Rusia yang meneror warga Ukraina
Tentara Ukraina bersiap menembak drone Rusia yang meneror warga Ukraina (Kementerian Pertahanan Ukraina)
Dniester tidak terkena – rudal ditembak jatuh di dekatnya. Tiga pembangkit listrik tenaga panas DTEK, yang namanya tidak disebutkan, juga mendapat serangan dari Federasi Rusia. Peralatan di sana rusak parah.

Pihak berwenang tidak merinci objek apa yang diterbangkan kedua Kinzhal di wilayah Lviv.

Namun masyarakat melaporkan bahwa ledakan terdengar di Stryi, seperti pada serangan serupa sebelumnya pada 22 Maret. Dan kemudian diketahui secara resmi bahwa, seperti hari itu, fasilitas Naftogaz diserang di wilayah Lviv.

Perlu dicatat bahwa fasilitas penyimpanan gas bawah tanah terbesar terletak di dekat Stryi (walaupun kedatangan melalui fasilitas tersebut belum dikonfirmasi secara resmi baik dulu maupun sekarang).(Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru