test
Minggu, 26 Mei 2024

RUSIA SANGAT SIAP..! Dukungan Barat ke Ukraina Bisa Memicu Perang Nuklir

MOSKOW – Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov pada Senin mengatakan bahwa dukungan Amerika Serikat, Inggris, dan Prancis terhadap Ukraina memicu risiko strategis serius yang meningkatkan risiko konfrontasi langsung antara kekuatan nuklir terbesar di dunia. Lavrov mengatakan Amerika Serikat dan NATO terobsesi dengan gagasan untuk menimbulkan “kekalahan strategis” terhadap Rusia dan terdapat risiko dalam konfrontasi semacam itu yang dapat menyebabkan peningkatan tingkat bahaya nuklir.

“Negara-negara Barat berada di ambang bentrokan militer langsung antara negara-negara nuklir, yang penuh dengan konsekuensi bencana,” kata Lavrov, dilansir Reuters.

Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya mengatakan mereka membantu Ukraina mempertahankan diri dari agresi Rusia dan bahwa Rusia-lah yang memperburuk ketegangan Timur-Barat, termasuk dengan berulang kali mengeluarkan peringatan tentang bahaya konflik nuklir.

Lavrov mengatakan: “Yang menjadi perhatian khusus adalah kenyataan bahwa ‘troika’ negara-negara nuklir Barat adalah salah satu sponsor utama rezim kriminal Kyiv, pemrakarsa utama berbagai langkah provokatif. Kami melihat risiko strategis yang serius dalam hal ini, yang mengarah pada terhadap peningkatan tingkat bahaya nuklir.” Tiga negara Barat yang memiliki senjata nuklir adalah Amerika Serikat, Inggris, dan Prancis.

Rusia Sangat Siap

Sebelumnya, Presiden Vladimir Putin pernah mengatakan kepada negara-negara Barat pada bahwa Rusia secara teknis siap untuk perang nuklir dan jika AS mengirim pasukan ke Ukraina, hal ini akan dianggap sebagai eskalasi konflik yang signifikan.

“Dari sudut pandang teknis militer, kami tentu saja siap,” kata Putin kepada televisi Rossiya-1 dan kantor berita RIA ketika ditanya apakah Rusia benar-benar siap menghadapi perang nuklir.

Putin mengatakan AS memahami bahwa jika mereka mengerahkan pasukan Amerika di wilayah Rusia – atau ke Ukraina – Rusia akan menganggap tindakan tersebut sebagai intervensi.

Moskow mengungjapkan telah membebaskan empat wilayah di Ukraina dan mengatakan wilayah tersebut kini sepenuhnya menjadi bagian dari Rusia.

“(Di AS) terdapat cukup banyak spesialis di bidang hubungan Rusia-Amerika dan di bidang pengendalian strategis,” kata Putin. “Oleh karena itu, saya tidak berpikir bahwa segala sesuatu di sini sedang terburu-buru (konfrontasi nuklir), namun kami siap untuk itu.”

Pemerintahan Biden mengatakan pihaknya tidak berencana mengirim pasukan ke Ukraina tetapi menekankan perlunya menyetujui rancangan undang-undang bantuan keamanan yang terhenti yang akan memastikan pasukan Ukraina mendapatkan senjata yang mereka butuhkan untuk melanjutkan perang, yang sekarang sudah memasuki tahun ketiga. Mereka tidak segera menanggapi permintaan untuk mengomentari pernyataan Putin pada hari Rabu, namun Gedung Putih telah mengatakan di masa lalu bahwa mereka tidak melihat tanda-tanda bahwa Rusia bersiap untuk menggunakan senjata nuklir meskipun ada yang disebutnya sebagai “penghancuran senjata nuklir” oleh Putin.

Kepada Bergelora.com dilaporkan di Jakarta dari Moskow, Mykhailo Podolyak, pejabat senior kepresidenan Ukraina, mengatakan kepada Reuters dalam sebuah pernyataan bahwa dia memandang peringatan nuklir Putin sebagai propaganda yang dirancang untuk mengintimidasi negara-negara Barat.

“Menyadari bahwa segala sesuatunya berjalan salah, Putin terus menggunakan retorika nuklir klasik. Dengan harapan lama Soviet – ‘takut dan mundur!’” kata Podolyak, yang yakin pembicaraan seperti itu menunjukkan Putin takut kalah perang. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru